Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Niqab

 Catatan 16 Februari 2013 ; Alhamdulillah Allah mengizinkan mereka iaitu saudara-maraku dari leluhurku sendiri dan juga leluhur suami menerima hadirnya aku seadanya, sebagai seorang yang ingin mengikuti sunnah Ummul Mukminin dan ingin menjadi kebanggaan Rasulullah SAW.  Asbabnya ialah kehadiran untuk menziarahi arwah nenda sebelah suami, ibu saudara dan nenda aku sendiri yang pulang menemui Illahi dalam tempoh dua minggu ini.  Juga semasa memenuhi jemputan walimah anak saudara suami di Batu Pahat.  Namun masih ada kekesalan di atas kelemahan diri yang masih belum cukup kuat dan teguh mempertahankan hukum yang dijunjung ini.  Ya Allah, kumohon keampunanMu dan keredhaanMu, semoga aku beroleh kekuatan dariMu untuk menjadi lebih baik dari semalam yang ditinggalkan insyaAllah aameen.

 ***

Menepis Salah Faham Mengenai Purdah [Kajian Kitab di Pesantren]


Alhamdulillah, saya menemui tulisan yang amat baik mengenai rasional berpurdah dari saudara seislam dari tanah seberang, Indonesia.   Walaupun Ummu Ashhama Zeedan menulis dalam suasana yang berlaku di Indonesia namun realitinya, cabaran yang sama dihadapi oleh para muslimah yang mencari sedikit bahagia dengan berpurdah di Malaysia.
Saya hanya sempat melihat rujukan asal  Tafsir Al-Tobari dan kitab Al-Umm seperti yang dikemukakan di dalam tulisannya di bawah ini.   Benarlah apa yang dicatatkannya.   Kitab-kitab lain yang disebutkan juga sebenarnya tidak asing di kalangan pelajar aliran ugama di Malaysia.
Saya merasa terpanggil lagi untuk memaparkan hujjah ulama mengenai hukum berpurdah setelah diasak  dengan pelbagai soalan dari para akhawat/muslimat sama ada  di dalam blog ini, melalui email dan juga mesej di Facebook.  Untuk lebih memahami pada permasalahan cabang hukum, maka perkara pokok haruslah dipelajari dan difahami terlebih dahulu.
Ada yang bertanya bolehkah pakai purdah on-off (apa yang dimaksudkan on-off itu sebenarnya ya…) , bolehkah bergaya meskipun berniqab, bolehkah pakai untuk ke program tertentu sahaja,  bagaimana mahu disesuaikan dengan pekerjaan dan sebagainya.
Islam bangga bila setiap penganutnya beramal dengan sesuatu setelah memahaminya dengan dalil dan hujjah.  Islam juga bangga jika setiap muslimahnya beramal dengan sesuatu semata-mata menurut kehendak Allah dan rasulNya, bukannya kerana bertaqlid buta pada amalan orang lain.
Jadi untuk kesekian kalinya, fahami terlebih dahulu rasional di sebalik hukum berpurdah sebelum beramal dengannya.    Bacalah juga perbahasan yang mengatakan purdah itu tidak wajib di dalam mana-mana buku yang berbicara tentang hijab.  Setelah meluaskan pembacaan dan melihat pro kontra antara keduanya, baru buat pilihan yang sesuai dengan kefahaman dan keperluan diri.
Tulisan di bawah juga sudah diedit untuk disesuaikan dengan Bahasa Malaysia bagi memudahkan ia difahami oleh warga pembaca Malaysia.
Entry kali ini juga merupakan kesinambungan entry bertajuk ‘Aku Mahu Pakai Purdah‘.
Semoga Allah merahmati Ummu Ashhama Zeedan dan memberkati usaha yang baik ini.

Wahai anak-anak Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu pakaian menutup aurat kamu serta pakaian perhiasan dan pakaian taqwa itulah yang sebaik-baiknya. Yang demikian itu adalah dari tanda-tanda (limpah kurnia) Allah (dan rahmatNya kepada hamba-hambaNya) supaya mereka mengenangnya (dan bersyukur).
Al-A’raaf:  26
Ummu Abbas
28 Rabi’ul Awwal 1433H
5.36pm
Melbourne.
********************************************************************************************
Untuk ke sumber asal artikel, klik tajuk di bawah.
Masih ramai orang Islam di Indonesia yang memandang purdah sebagai perkara aneh dan cenderung menilainya secara negatif.  Muslimah yang mengenakannya sering dituduh secara ekstrim sebagai pengikut aliran sesat atau aliran sempalan yang eksklusif.  Padahal terminologi purdah sudah diketahui secara umum di kalangan penuntut-penuntut di pondok-pondok pesantren kita yang menunjukkan bahawa purdah bukanlah perkara baru, asing, apalagi dikatakan sebagai bukan ajaran Islam.
Hanya saja banyak dari mereka yang membaca, namun tidak mau menyampaikan (menjelaskan) hal ini kepada umat. Atau juga banyak dari mereka yang membaca namun tidak mahu mengamalkannya.
Memang ulama berbeza pendapat tentang hukum purdah ini, dari yang mewajibkan hingga yang mengatakan mandub (dianjurkan) bila wajah perempuan itu dapat menimbulkan fitnah syahwat.  Namun tidak ada satupun yang mengatakan bahawa pemakai purdah adalah aliran sesat atau melampau batas sederhana.
[Sederhana menurut Islam ialah selagi mana amalannya berdasarkan wahyu al-Quran dan sunnah.  Dalam isu purdah, ia termasuk dalam hukum Islam yang terdapat nas dari Quran, sunnah dan amalan mukminat di zaman Rasulullah s.a.w itu sendiri.  Jadi berhati-hatilah dalam membuat penilaian melampau terhadap pemakai niqab atau purdah.  Dibimbangi kita menghina salah satu cabang hukum Islam yang mana boleh membawa kepada gugurnya aqidah. Na’uzubbillah.-ummu abbas]
Berikut ini adalah terminologi purdah di dalam sebahagian kitab-kitab yang sering digunakan ramai muslimin Indonesia, iaitu:

1.  KITAB TAFSIR AL-QUR’AN DAN TERJEMAHNYA. (hal. 678) dikeluarkan oleh Tim Tashhih Departemen Agama RI.
Tafsir Surah Al-Ahzaab: 59 tentang makna jilbab , (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka . ..), iaitu: Jilbab adalah sejenis baju kurung yang lapang yang dapat menutup kepala, muka dan dada.
2.  KITAB TAFSIR ATH-THOBARI ditulis oleh Al-Imam Muhammad bin Jarir bin Yazid bin Katsir bin Ghalib ath-Thabari رحمه الله .
Kitab tafsir ini adalah kitab rujukan yang terkenal di dunia Islam.
Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:
a. Tafsir Surah An-Nur ayat 31 tentang  إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا(… kecuali yang (biasa) nampak daripadanya.), iaitu :
Allah berkata, “Janganlah menampakkan perhiasan mereka kepada manusia selain mahramnya”.  Perhiasan itu ada dua: yang disembunyikan seperti: gelang kaki, dua gelang tangan, dua anting-anting dan kalung. Dan yang kedua adalah yang biasa tampak – ada perbezaan pendapat tentang makna ayat dalam hal ini, dan sebahagiannya mengatakan ianya adalah PAKAIAN LUAR.
Ibnu Mas’ud berkata, ”Perhiasan ada dua macam: yang biasa tampak yaitu pakaian luar. Dan perhiasan yang disembunyikan yaitu: gelang kaki, dua anting-anting dan dua gelang tangan”.
Dari Abu Ishaq dari Abu al-Ahwash dari Abdullah berkata,” { إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا } yaitu : pakaian.”
Berkata Abu Ishaq,”Apakah engkau tidak melihat firman Allah: “Pakailah perhiasanmu (pakaianmu) yang indah setiap memasuki masjid.” ?” (Surah Al-A’raf : 31)
b. Tafsir surat Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab, يُدْنِــينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِـيــبِهِنَّ (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka . . .), iaitu:
Allah berkata kepada nabiNya Muhammad: “Hai Nabi!  Katakanlah kepada isteri-isterimu dan wanita mukminah, janganlah menyerupai budak-budak di dalam berpakaian tatkala keluar rumah untuk suatu keperluan, mereka menampakkan rambut dan wajah-wajah mereka.
Akan tetapi hendaklah menghulurkan jilbab-jilbab mereka, sehingga orang-orang fasiq dapat mengenali mereka sebagai wanita merdeka dan terhindar dari gangguan dalam satu pendapat.
Ahli ta’wil berbeda pendapat di dalam cara mengulurkan jilbab yang diperintahkan Allah.  Maka sebahagiannya mengatakan: yaitu MENUTUPI WAJAH-WAJAH dan kepala-kepala mereka dan tidaklah menampakkannya KECUALI HANYA SATU MATA SAJA.
”Ali melaporkan bahawa Ibnu Abbas berkata, “Allah telah memerintahkan wanita-wanita muslimah jika keluar dari rumah mereka untuk satu keperluan agar MENUTUP WAJAH-WAJAH MEREKA (mulai) dari atas kepalanya dengan jilbabnya dan menampakkan HANYA SATU MATA SAJA.”
Ibnu Ibnu Sirrin berkata,“Aku bertanya kepada Ubaidah tentang firman Allah tentang ayat { قُلْ ِلأَزْوَاجِك وَبَنَاتك وَنِسَاء الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلاَبِيبهنَّ}, maka iapun (mencontohkan) dengan pakaiannya, kemudian MENUTUP KEPALA DAN WAJAHNYA serta HANYA MENAMPAKKAN SALAH SATU MATANYA.
”Dan berkata yang selainnya, ”Bahkan diperintahkan kepada mereka agar mengikat (mengencang) jilbab- jilbabnya itu di dahi-dahi mereka.”

3.  KITAB TAFSIR IBNU KATSIR ditulis oleh Al-Imam ‘Imaduddin Abu al-Fida’ bin ‘Umar bin Katsir ad-Dimasyiqi al-Qurasyi as-Syafi’i رحمه الله .
Kitab tafsir ini adalah rujukan yang sangat terkenal di seluruh dunia dan di pondok-pondok pesantren Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:
a. Tafsir Surah An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا(… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.):
Iaitu, tidak menampakkan sesuatu apapun dari perhiasannya kepada laki-laki asing (bukan mahram) kecuali apa-apa yang tidak mungkin lagi disembunyikan. Berkata Ibnu Mas’ud , ”iaitu seperti RIDA’ dan PAKAIAN , yakni seperti yang dipakai di kalangan wanita Arab berupa mukena’ – yang menyelubungi pakaiannya dan menutupi apa yang terlihat di bagian bawahnya – , maka tidak mengapa hal tersebut (mukena’) terlihat kerana memang tidaklah mungkin disembunyikan lagi sebagaimana kain sarung.
”Dari Ibnu Abbas berkata,”kecuali wajah, kedua telapak tangan dan cincin.” …Dan kemungkinan bahawa Ibnu Abbas dan mereka yang mengikutinya memang menghendaki penafsiran “apa yang biasa tampak” sebagai wajah dan kedua telapak tangan.”
– pendapat ini masyhur di kalangan jumhur – dan didengar pula dari hadits yang diriwayatkan Abu Dawud di dalam Sunan-nya…dari Aisyah رَضِيَ اللَّه عَنْهَا bahawa Asma’ binti Abu Bakar masuk menemui Nabi dengan pakaian yang jarang.  Maka Nabi berpaling darinya sambil berkata,”Wahai Asma’, sesungguhnya seorang wanita bila telah haidh maka tidak boleh terlihat darinya kecuali ini.” Dan beliau mengisyaratkan wajah dan telapak tangannya.
- Abu Dawud dan Abu Hatim ar-Razi berkata bahawa hadith ini MURSAL.
Hal ini kerana Kholid bin Duraik tidak pernah mendengar dari Aisyah رَضِيَ اللَّه عَنْهَا . Wallahu ‘alam.
b. Tafsir Surah Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab , يُدْنِــينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِـيــبِهِنَّ (…Hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…), iaitu:
Jilbab ialah rida’ yang dikenakan di atas khimar (kerudung), demikian perkataan Ibnu Mas’ud, Ubaidah, Qatadah, Hasan al-Bashri, Sai’d ibn Jubair, Ibrahim an-Nakha’i dan Atha’ al-Khurasani.
Dan ada selainnya mengatakan jilbab itu kedudukannya sama seperti kain sarung di masa kini.
Berkata Ali bin Abi Thalhah dari Ibnu ‘Abbas: “Allah telah memerintahkan wanita-wanita muslimah jika keluar dari rumah mereka untuk suatu keperluan agar MENUTUP WAJAH-WAJAH MEREKA (mulai) dari atas kepalanya dengan jilbabnya dan menampakkan HANYA SATU MATA SAJA”.
Berkata Muhammad Ibnu Sirrin: “Aku bertanya kepada Ubaidah as-Salmani tentang firman Allah : يُدْنِيــنَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبِهِنّ , maka ia pun (menunjukkan contoh dengan ) MENUTUP WAJAH dan kepalanya serta MENAMPAKKAN MATA KIRINYA.
”Dan berkata Ikrimah,”menutupkan celah lehernya dengan jilbabnya yang terjulur dari atasnya.”
”Dari Ummu Salamah berkata,”Ketika turun ayat ini يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلاَبِيبهنَّ , keluarlah wanita-wanita Ansar seolah-olah kepala mereka ada burung gagak karena HITAMNYA PAKAIAN yang mereka kenakan.
“Di dalam Tafsir at-Thobari dan Tafsir Ibnu Katsir terlihat ADA PERBEZAAN antara Ibnu Mas’ud dan Ibnu Abbas ketika menafsirkan An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنـْهَا (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya…).
Ibnu Mas’ud menyatakan bahawa yang ditampakkan HANYALAH PAKAIANNYA saja sedangkan Ibnu Abbas MENGECUALIKAN WAJAH DAN TELAPAK TANGAN sebagai bahagian yang tidak ditutup.
Namun ketika menafsirkan Al-Ahzab ayat 59 tentang makna jilbab, Ibnu Abbas TIDAK mengecualikan wajah dan telapak tangan! Beliau bahkan hanya mengecualikan SATU MATA SAJA yang boleh ditampakkan!
Maka dengan demikian kedua sahabat Nabi -yang keduanya didoakan Nabi sebagai ahli tafsir al-Qur’an < 1 > – sama-sama SEPENDAPAT bahawa wajah perempuan itu termasuk yang ditutup kecuali mata saja!

4. KITAB TAFSIR JALALAIN ditulis oleh Syaikh Jalaluddin ibn Muhammad Al-Mahalli رحمه الله dan Syaikh Jalaluddin ibn Abi Bakrin as-Suyuthi رحمه الله.
Kitab tafsir ini digunakan di hampir seluruh dunia dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah di dalam kitab ini di antaranya dalam:
a. Tafsir surat An-Nuur ayat 31 tentang زِينَتَهُنَّ إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنْـهَا (… perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.), yaitu: ” wajah dan kedua telapak tangan, maka DIBOLEHKAN terlihat lelaki asing jika tidak takut terjadi fitnah; pada satu pendapat.
Pada pendapat kedua DIHARAMKAN terlihat (wajah dan kedua telapak tangan) kerana dapat mengundang fitnah dan (pendapat ini) kuat untuk memutus pintu fitnah tersebut.” < 2 >
b. Tafsir surat Al-Ahzaab : 59 tentang makna jilbab, يُدْنـِينَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبـهِنَّ (…Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…):
“Bentuk jamak dari jilbab, iaitu pakaian besar yang menyelubungi perempuan, yaitu MENURUNKAN SEBAGAIANNYA KE ATAS WAJAH-WAJAH MEREKA ketika keluar untuk suatu keperluan hingga TIDAK MENAMPAKKANYA KECUALI HANYA SATU MATA SAJA.”
< 3 >
5. KITAB TAFSIR AISAR AT-TAFASIR ditulis oleh Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi رحمه الله, semasa hidup adalah Imam Besar Masjid Nabawi Madinah, seorang ulama yang dikenal oleh kaum muslimin Indonesia khususnya bagi jamaah haji yang berkunjung ke Madinah dan penulis kitab Minhajul Muslim (Pedoman Hidup Seorang Muslim) yang banyak dibaca kaum muslimin di Indonesia. Perbahasan purdah di antaranya dalam:
a. Tafsir Surat An-Nur ayat 31 tentang إِلاَّ مَا ظَهَرَ مِنْـهَا (… kecuali yang (biasa) nampak dari padanya…), iaitu :  “Apa saja yang tidak mungkin ditutup lagi atau disembunyikan lagi seperti KEDUA TELAPAK TANGAN ketika menerima atau memberi sesuatu atau kedua MATA untuk melihat.
Dan apabila di tangannya terdapat cincin dan pacar (pemerah kuku) dan pada kedua matanya terdapat celak dan pakaian yang memang sudah tampak dari kerudung-kerudung di atas kepala dan pakaian ‘abaya yang menutupi seluruh tubuh, maka hal demikian adalah dimaafkan kerana memang tidak bisa ditutup lagi”. < 4 >
Tafsir Surah Al-Ahzab: 59 tentang makna jilbab , يُدْنِيـنَ عَلَيْهِنَّ مِن جَلاَبِيبِهِنَّ (…Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka…), iaitu : “menurunkan jilbab-jilbab mereka ke atas WAJAH-WAJAH MEREKA sehingga tidak terlihat lagi dari seorang perempuan KECUALI SATU MATA untuk melihat jalan jika ia keluar untuk suatu keperluan.” < 5 >

RUJUKAN
1. Rasulullah صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda untuk Ibnu Mas’ud, “Sesungguhnya ia (Ibnu Mas’ud) pentalkin (pengajar, pembimbing) yang mudah difahami.” Dan untuk Ibnu Abbas, Beliau صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ bersabda,” Ya Allah, jadikanlah dia (Ibnu Abbas) faham terhadap agama ini dan ajarkanlah dia ta’wil (penafsiran Al Qur’an)”. Lihat Kasyfu al-Qina’ : 62, Shahih Bukhari 4:10, Muslim 2477 dan Ahmad 1:266, 314, 328, 335.
2. Tafsir Jalalain : 257.
3. Tafsir Jalalain : 307.
4. Tafsir Aisar at- Tafasir 3 : 566.
5. Tafsir Aisar at- Tafasir 4 : 290.
6. KITAB FIQH AL-UMM ditulis oleh al-Imam Muhammad bin Idris asy-Syafi’i رحمه الله , ulama besar di dalam fiqh yang menjadi anutan para ulama lainnya. Purdah di antaranya disinggung di dalam:
a. Al-Umm Kitab Thoharoh Bab Mengusap Kepala :
“(Berkata asy-Syafi’i  ”Dan ketika Allah membolehkan mengusap kepala saja (adalah Rasulullah benar-benar melepas serbannya) maka hal ini sudah cukup tegas menunjukkan bahawa mengusap kepala itu dilakukan tanpa mengusap serban. Dan aku menyukai bila seseorang itu mengusap serbannya beserta kepalanya. Dan jika meninggalkan hal itu maka tidak mengapa. Namun jika ia mengusap serbannya saja tanpa kepalanya maka tidaklah sah wuduknya. Hal ini seperti hanya mengusap BURQA (purdah) saja, atau kedua sarung tangan saja tanpa mengenai wajahnya dan kedua hastanya maka tidak sah wuduknya.” < 6 >

Adanya perkataan al-Imam asy-Syafi’i رحمه اللهtentang burqa (purdah) dan sarung tangan sudah cukup untuk menunjukkan bahawa menutup muka dan sarung tangan telah menjadi kebiasaan wanita muslimah pada masa itu.
b. Al-Umm Kitab Haji Bab Pakaian Apa yang Dipakai Seorang Perempuan :
“Perbedaan antara perempuan dengan laki-laki di dalam ihram adalah perempuan pada wajahnya dan laki-laki pada kepalanya. Laki-laki boleh menutup wajahnya setiap saat tanpa ada hal darurat, akan tetapi hal ini terlarang bagi perempuan”.
“Adapun seorang perempuan (dalam ihram) bila wajahnya dalam keadaan terbuka dan ia ingin menutupinya dari manusia; maka hendaknya ia menurunkan jilbabnya atau sebagian kerudungnya atau kain lainnya dari pakaiannya dari atas kepalanya ke depan wajahnya (tidak menempel) sehingga MENUTUPI WAJAHNYA seperti penutup pada wajah namun tidak seperti niqob (yang menempel pada wajah). ” < 7 >
Kita tahu bahawa di dalam ihram wanita tidak boleh menutup mukanya sehingga kebanyakan ulama berpendapat, wanita yang ihram wajib membuka wajah dan tangannya. Larangan ini juga mengindikasikan bahawa menutup wajah telah menjadi kebiasaan dan kewajaran bagi wanita muslimah pada masa Nabi .
Namun demikian, anehnya Imam asy-Syafi’i رحمه الله tetap membolehkan wanita menutupi wajahnya dari pandangan laki-laki bila dikhawatirkan terfitnah syahwat dengan cara wanita itu menutupi wajahnya dengan jilbabnya, kerudungnya atau kain dari pakaiannya di depan mukanya (tidak ditempelkan ke wajahnya).
Larangan yang keras tidak dapat digugurkan dan dilanggar kecuali dengan perbuatan penentang yang kekuatan hukumnya sepadan dengan larangan itu.  Sedangkan perkara yang wajib tidaklah dapat dilawan kecuali dengan perkara yang wajib pula. Maka kalau bukan kerana kewajiban menutup wajah bagi wanita, nescaya tidak boleh meninggalkan kewajiban ini (yakni membuka wajah bagi wanita yang ihram). < 8 >

7. KITAB FIQH KIFAYATUL AKHYAR ditulis oleh al-Imam Taqiyuddin Abu Bakr bin Muhammad al-Husaini al-Hisni ad-Dimsyaqi asy-Syafi’i رحمه الله , seorang ulama’ masyhur mazhab Syafi’i .
Kitab fiqh Kifayatul Akhyar ini digunakan di hampir seluruh dunia, di seluruh daerah dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Pembahasan purdah sentiasa menghiasi kitab ini ketika membahas tentang aurat wanita; di antaranya:
a.  Pada Kitab Shalat Bab Syarat-Syarat Shalat Sebelum Mengerjakannya, iaitu :
“{Dan menutup aurat dengan pakaian yang suci, dan berdiri di tempat yang suci}. –
Adapun perkara pakaian dan tempat harus suci dari najis, telah diterangkan sebelumnya. Adapun menutup aurat hukumnya wajib secara mutlak bahkan di tempat sepi sekalipun, menurut pendapat yang kuat. . . .
Bagi wanita hukumnya WAJIB dia mengenakan PENUTUP MUKA (purdah), kecuali jika berada di dalam masjid. Jika di masjid itu banyak laki-laki yang tidak mau menjaga matanya dari melihat wanita dan dikhawatirkan dapat menarik kepada kerosakan maka wanita itu HARAM MEMBUKA WAJAHNYA .
Dalam hal ini banyak sekali wanita yang membuka penutup wajahnya terutama di tempat-tempat ziarah seperti di Baitul Maqdis,-semoga Allah menambah kemuliaannya-, maka perbuatan semacam itu (membuka wajah) harus dijauhi.”
< 9 >
b. Pada Kitab Haji Bab Hal yang Haram di Dalam Berihram, yaitu :
“Dan diharamkan atas orang yang berihram melakukan 10 perkara, yaitu (1) memakai pakaian yang berjahit, (2) menutup kepala bagi laki-laki dan (3) menutup muka bagi wanita.
“… dan itu semua bagi laki-laki, adapun wanita, maka hukum wajahnya sama dengan hukum kepala bagi laki-laki. Wanita boleh menutupi seluruh badannya dan kepalanya dengan pakaian yang berjahit.
Dan juga bagi wanita agar MENUTUPI WAJAHNYA dengan kain atau secebis kain, dengan syarat kain tersebut tidak menyentuh mukanya. Baik menutupi wajahnya itu kerana suatu hajat, seperti kepanasan, kedinginan, atau karena takut terjadi fitnah (syahwat) dan lain-lain ataupun juga tanpa sebab hajat apapun.” < 10 >
Kita tahu bahawa di dalam ihram wanita tidak boleh menutup mukanya. Larangan ini mengindikasikan bahawa menutup wajah telah menjadi kebiasaan dan kewajaran bagi wanita muslimah pada masa Nabi.  Namun demikian para ulama tetap membolehkan wanita menutup wajahnya sebagaimana tertulis di dalam kitab Kifayatul Akhyar ini.
Hal ini berdasarkan hadith dari Aisyah رضي الله عنها yang tertulis di dalam Musnad Ahmad 6/22894 dan Sunan Abu Dawud Kitab Manasik Bab Wanita Ihram Menutup Wajahnya, berikut ini:
“Para pemandu kenderaan biasa melewati kami, di saat kami (para wanita) berihram bersama-sama Rasulullah.  Maka jika mereka mendekati kami, salah seorang di antara kami menurunkan jilbabnya dari kepalanya kepada wajahnya. Jika mereka telah melewati kami, kami membuka wajah.” < 11 >
8.  KITAB FIQH FATHUL QARIB ditulis oleh al-Imam al-Alaamah as-Syaikh Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin Qasim asy-Syafi’i رحمه الله, seorang ulama’ masyhur mazhab Syafi’i .
Kitab Fiqh Fathul Qarib ini adalah kitab fiqh kecil yang digunakan di hampir seluruh dunia, di seluruh daerah dan pondok-pondok pesantren di Indonesia sejak dahulu. Purdah menghiasi kitab ini ketika membahas tentang aurat wanita; di antaranya :
a. Pada Kitab Shalat Pasal Syarat-Syarat Shalat Sebelum Mengerjakannya , yaitu
“Aurat perempuan merdeka DI DALAM SHALAT, yaitu sesuatu yang ada selain dari WAJAHNYA dan KEDUA TELAPAK TANGANNYA, baik bagian atas ataupun dalamnya sampai kedua pergelangannya. Adapun auratnya perempuan yang merdeka DI LUAR SHALAT ialah SELURUH BADANNYA dan di tempat sunyi auratnya sama dengan laki-laki.” < 12 >
b. Pada Kitab Shalat Pasal Perkara-Perkara yang Berbeda di Dalam Shalat antara Laki-Laki dan Perempuan.
“(Seluruh badan perempuan merdeka adalah aurat KECUALI WAJAH dan TELAPAK TANGAN). Ini adalah aurat perempuan DI DALAM SHALAT. Sedangkan aurat perempuan merdeka DI LUAR SHALAT ialah SELURUH BADANNYA.” < 13 >
RUMUSAN
Sebenarnya bila kita teliti satu persatu di dalam kitab-kitab yang telah disebut di atas, kita akan dapati lagi terminologi purdah di dalam bab-babnya dan fasal-fasalnya.
Selain itu masih banyak lagi  kitab-kitab para ulama yang membahas masalah purdah, seperti di dalam kitab Raudhah ath-Thalibin oleh Imam an-Nawawi, Shahih Bukhari, Shahih Muslim, Fathul Bari oleh Ibnu Hajar al-Asqalani, Bulughul Maram, Naylul Authar, Jami’ Ulum wal Hikam, Tafsir al-Qurthubi dan sebagainya.  Namun pastilah akan berlembar-lembar bahkan ribuan lembar bila seluruhnya harus ditulis di sini.
Dari penjelasan kitab-kitab di atas kita tahu bahawa tidak ada satu pun dari para ulama yang mencela, menuduh ataupun menganggap bahawa purdah adalah barang baru (bid’ah), aliran sesat bahkan justeru yang ada adalah sebaliknya: purdah telah dicontohkan para isteri Nabi dan perempuan muslimah di zaman Nabi.
Bila kita perhatikan tampaklah bahawa para ulama tafsir dan ulama mazhab Syafi’i telah memberikan status hukum purdah dari sesuatu yang wajib hingga mandub (dianjurkan). Bahkan bila dikhuatirkan terjadi fitnah syahwat maka cenderung mewajibkannya walaupun dalam keadaan wanita itu sedang berihram.
Oleh kerana itu jika telah diketahui kedudukan purdah di dalam Islam ini namun ternyata masih ada orang yang bersikap sinis, mencela, memperolokkan, melarang atau menuduh aliran sesat maka ketahuilah bahawa orang tersebut adalah orang yang hatinya kotor, picik, sempit dan dengki terhadap Islam. Allah berkata melalui surah Al-Baqarah ayat 10,
“di hati mereka ada penyakit, lalu Allah tambah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta”
13. yang apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami, ia berkata: “Itu adalah dongengan orang-orang yang dahulu”
14. sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa yang selalu mereka usahakan itu menutupi hati mereka.
(Al-Muthaffifiin: 13-14)
Bahkan mereka selalu memperolok orang beriman yang mengamalkan syariat Islam.  Allah berkata,
29. Sesungguhnya orang-orang yang berdosa, adalah mereka yang mentertawakan orang-orang yang beriman.
30. dan apabila orang-orang yang beriman berlalu di hadapan mereka, mereka saling mengedip-ngedipkan matanya.
31. dan apabila orang-orang yang berdosa itu kembali kepada kaumnya, mereka kembali dengan gembira.
32. dan apabila mereka melihat orang-orang mukmin, mereka mengatakan: “Sesungguhnya mereka itu benar-benar orang-orang yang sesat”,
33. Padahal orang-orang yang berdosa itu tidak dikirim untuk menjadi penjaga bagi orang-orang mukmin.
34. Maka pada hari ini, orang-orang yang beriman mentertawakan orang-orang kafir,
35. mereka (duduk) di atas dipan-dipan sambil memandang.
36. Sesungguhnya orang-orang kafir telah diberi ganjaran terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan.
(Al-Muthaffifiin : 29-36)
Maka dari itu hendaklah setiap orang berhati-hati di dalam bertindak dan bersikap sehingga tidak melakukan pelarangan, tuduhan atau celaan dengan tanpa ilmu.  Kerana bisa terjadi yang dilarang, dituduh dan dicela itu adalah ajaran agama kita sendiri yang telah disyari’atkan oleh Allah dan RasulNya .
63. Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan ditimpa cobaan atau ditimpa azab yang pedih.
(An-Nuur : 63)
Ingatlah, Allah senantiasa akan meminta pertanggungjawaban atas pendengaran, penglihatan dan hati kita,
36. dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta bertanggung jawab.
(Al-Isra” : 36)
Semoga kita senantiasa diberi petunjuk dan tambahan ilmu oleh Allah.  Semoga kita diberi kekuatan oleh Allah di dalam mengamalkan agama yang mulia ini sehingga senantiasa tegar di atas jalanNya dan tidak takut atau gentar terhadap celaan orang yang suka mencela.
Semoga Allah mengokohkan persatuan kaum muslimin sehingga tidak tercerai berai. Amin.
Selesai ditulis di Jakarta, pada hari Jumaat, 7 Dzulhijjah 1429 H / 5 Desember 2008.
Ummu Ashhama Zeedan (Mrs. Novita Kartikasari) < 14 >
RUJUKAN :
6. Al-Umm,.
7. Al-Umm,.
8. Lihat penjelasan Syaikh Muhammad bin Shalih Al-’Utsaimin , Risalah Al Hijab, hal 18-19, penerbit Darul Qasim.
9. Kifayatul Akhyar , Kitab Shalat
10. Kifayatul Akhyar , Kitab Haji B: 221-222.
11. HR. Ahmad 6 / 22894, Sunan Abu Dawud no.: 1835
12. Fathul Qarib : 13.
13. Fathul Qarib : 15.
14. Penulis adalah guru di Ar-Rahman Islamic School Cinere Depok

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ ~~~
Banyak terjadi keluhan wanita yang sudah memakai purdah, dicemuh, dituduh baahwa apa yang ia lakukan itu salah dan lebih baik buka purdah dengan dalil bahawa jumhur ulama tidak mewajibkan purdah. Atau yang lebih menyinggung perasaan, dituduh merasa suci, dituduh paling benar dalam agamanya…..padahal yang saya tahu, wanita yang pakai purdah masih dalam tahap belajar mempraktikkan,…..belajar mengamalkan al Quran surah al Ahzab 59.
Memang dalam hal purdah, ada dua pendapat yang masing masing mempunyai hujah dan dalilnya sendiri.  Akan tetapi, bagi wanita yang sudah terbiasa memakai purdah, alangkah baiknya diberi tarbiyah tentang kesabaran dan kekuatan iman, bukannya dicemuh.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Ulasan yang bijak dan manusiawi dari Dr. Yusuf Al-Qaradhawi حفظه الله :
“Bahkan seandainya wanita muslimah tersebut tidak menganggap wajib menutup muka, tetapi ia hanya menganggapnya lebih wara’ dan lebih takwa demi membebaskan diri dari perselisihan pendapat, serta dia mengamalkan yang lebih hati-hati, maka siapakah yang akan melarang dia mengamalkan pendapat yang lebih hati-hati untuk dirinya dan agamanya? Dan apakah pantas dia dicela selama tidak mengganggu orang lain, dan tidak membahayakan kemaslahatan (kepentingan) umum dan khusus?
Sungguh menghairankan! Mengapa wanita-wanita yang berpakaian tetapi telanjang, yang berlenggang-lenggok dan bergaya untuk memikat orang lain kepada kemaksiatan dibebaskan saja tanpa ada seorang pun yang menegurnya? Kemudian mereka tumpahkan seluruh kebencian dan celaan serta caci-maki terhadap wanita-wanita berpurdah, yang berkeyakinan bahawa hal itu termasuk ajaran agama yang tidak boleh disia-siakan atau dibuat sembarangan?“
Dr. Yusuf Al-Qaradhawi, Fatwa-Fatwa Kontemporer Jilid II, Pasal Apakah Memakai Purdah Itu Bid’ah? , Gema Insani Press, Depok, 2002.

*******
Para niqabis.


Nurain Vivian - klik sini.


Kak Chik - klik sini.


***********************************************************************************

Ramai orang tahu apa itu niqab. Bahasa popularnya dahulu adalah purdah. Antara bahasa yang kurang popular adalah cadar. Tapi saya memang tak pakai la perkataan cadar ni. Sebab cadar saya guna untuk kain yang menyelimuti katil. Tapi itu saya la ya. Saya selalu sebut niqab atau purdah sahaja.

Niqab ni, selepas saya baca dan kaji sikit, pengakhiran terhadap hukumnya ada dua. Yakni harus pakai, dan wajib pakai. Namun majoriti ulama’ berada di pihak harus pakai. Hanya kebanyakan ulama’ Arab Saudi sahaja yang mewajibkan, itu pun ada antara ulama’ saudi seperti Sheikh Nasiruddin Al-Bani menyatakan tidak wajib.

Saya bukan nak bahas fasal hukum. Saya cuma nak menyampaikan sesuatu berkenaan hal niqab.

Ini cetusan daripada sahabat saya di Jordan ini. Bermula dengan pertanyaan:

“Hilal, orang pakai niqab ni sebab tak mahu jadi fitnah. Jadi apa pandangan enta terhadap orang yang pakai niqab, tapi pergi tangkap gambar sendiri lepas tu letak kat facebook, friendster untuk tayangan ramai?”


Rasa aneh

Bicara sahabat saya tadi mengetuk minda saya. Benar, saya perasan akan situasi yang dia ceritakan itu. Ramai aje kalau saya melompat-lompat facebook atau friendster, hatta blog dan website pun, kelihatan gambar orang berniqab tapi kemudian tangkap gambar sendiri(gaya macam-macam la kan).

Kenapa buat begitu?

Saya rasa aneh.

Tujuan pemakaian niqab, sama ada wajib atau harus, adalah untuk mengelakkan fitnah. Kalau dalam hukum wajib, niqab dipakai kerana perempuan itu menjadi sumber ujian kepada lelaki dan untuk memuliakan serta menjaga perempuan itu sendiri. Kalau hukum harus pula, niqab dipakai kerana mengelakkan fitnah kepada diri dan orang sekeliling. Contohnya kalau dia terlalu cantik, maka dia perlu memakai purdah agar kurang sedikit perhatian orang kepadanya. Ditakuti, perhatian orang itu akan menimbulkan fitnah.

Tapi, kenapa tangan gambar dengan pelbagai aksi dan angle kalau tujuan memakai niqabnya adalah seperti tadi? Kemudian letak pula di tempat yang menjadi tontotan ramai?

Saya rasa aneh.



Kenapa pakai niqab?

Saya tidak mahu bergerak jauh dalam perbahasan yang orang putih kata complicated. Saya tak suka macam itu. Maka saya senang mengajak wanita-wanita yang memakai niqab, yang berhajat memakai niqab untuk muhasabah kembali niat mereka memakai niqab itu sendiri.

Kenapa pakai niqab?

Jika nak dapat redha Ilahi, jika hendak menjaga diri dari fitnah, apakah pantas kita menangkap gambar dan meletakkanya di web sosial untuk tontonan umum?

Melainkan, kalau kita pakai niqab ini, tujuannya agar nak orang puji kita ini beriman tinggi sebab mampu pakai niqab, tujuannya nak orang beri perhatian pada kita sebab kita ni pakai niqab, tujuannya agar ada orang tertarik dengan kita sebab orang pakai niqab ni selalunya orang claim sebagai solehah.

Kenapa pakai niqab?

Ini titik permulaan sebenarnya, yang kita kena lihat semula.

Atas dasar apa kita memakai niqab?

Ikut-ikut? Tuntutan? Kepopularan? Hendakkan perhatian? Kewajipan?


Imej

Kenapa saya tergerak memanjangkan hal ini di dalam website?

Kerana imej Islam sedang terlekat pada orang yang memakai niqab, lebih berat dari orang lain. Ya lah, apabila memakai niqab, orang akan kata kita ni beriman kuat, thiqah, sungguh-sungguh amal Islam. Itu pandangan kebiasaan orang.

Justeru, apabila kita dipandang sedemikian rupa, kemudian kita pula melakukan sesuatu yang diluar pandangan orang itu, maka pastinya akan menimbulkan fitnah kepada Islam.

“Ish, ada patut dia buat camtu? Dia dah la pakai niqab”

“Pakai niqab, tapi sembang dengan lelaki macam biasa aje”

“Pakai niqab pun nak tangkap gambar lebih-lebih ke?”

Orang akan perhatikan dari segenap penjuru. Kita boleh kata dengan mudah: “Saya pun manusia” Tapi pada saya, bukan semua akan mendengar alasan itu. Mereka yang tidak faham Islam, akan memandang buruk Islam hanya kerana sikap pemakai niqab.

Tujuan niqab adalah untuk menutup fitnah, tapi kita dengan niqab, membuka fitnah baru yang lebih buruk.

Sebab itu, balik semula kepada niat tadi.

Kenapa pakai niqab? Dari niat inilah kita berusaha menetapkan diri kita sebenarnya. Barangsiapa yang niat hijrahnya kepada Allah dan rasul-Nya, maka hijrahnya akan bergerak kepada Allah dan rasul-Nya.


Pakai, pakai dengan serius

Artikel ni, bukan suruh tanggal niqab ya. Cuma saya mengajak mereka yang memakai niqab, mereka yang berhajat memakai niqab, agar memakainya dengan kefahaman, dengan penuh keseriusan.

Jangan jadikan Niqab ini fesyen.

“Orang solehah dia pakai niqab”

“Orang dakwah-dakwah ni, kena pakai niqab”

Tidak. Jangan begitu. Kalau kamu pakai niqab kerana itu, maka niqab kamu sudah menjadi fesyen, bukan lagi kerana mendapat redha Allah, bukan lagi kerana ingin menutup fitnah. Niqab kamu nanti hanya sekadar menjadi – trend orang dakwah. Kenapa pakai? Sebab kalau nak berdakwah, kena pakai niqab baru nampak macam pendakwah.

Jangan.

Tak pakai niqab bukannya tak solehah. Saya agak terkilan dengan sebahagian orang yang memakai niqab, memandang rendah mereka yang tidak memakai niqab. Tak pakai niqab juga, bukanlah tidak boleh berdakwah dan berada atas jalan tarbiyah. Sejak bila, niqab menjadi lesen untuk semua itu?

Bagi yang memakai niqab, teruskan dan perbaiki peribadi kamu. Kamu menjadi pandangan dan perhatian manusia lain. Ada yang ingin menghina, maka kamu jagalah diri dari hinaan kamu. Ada yang ingin mencontohi, maka kamu usahakan agar mereka contohi kamu. Ada yang ingin menghargai, mempercayai, maka kamu jangan khianati penghargaan dan kepercayaan mereka.

Seriuslah kalau benar niatnya untuk menjaga diri dari fitnah, mendapat mardhatillah. Jaga diri, jaga akhlak, jangan melakukan perkara yang terang menimbulkan fitnah. Sememangnya adat orang yang mengamalkan sesuatu yang ghuraba’, dia akan diperhatikan dan musuh menanti-nanti celahan yang boleh membuatkan dia jatuh. Lebih buruk lagi, kejatuhannya memburukkan pula Islam.

Maka, pakailah dengan serius.

Saya ulang, dengan serius. Bukan sebab main-main, bukan sebab ikut, bukan sebab trend, bukan sebab fesyen.


Penutup: Sama-sama islah diri sebenarnya.

Dipetik dari sini.

***********************************************************************************

Kenapa Pakai Purdah?

Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Pengasih...

Nahmaduhu wanusalli wanusallim a'la rasulihilkareem...

Aishah, 19 tahun, pelajar, wanita muslimah yang berpurdah, namun bukan lah pelajar aliran pengajian islam ataupun "ustazah". Mengambil bidang matematik di UKM. Tahun pertama. Sering di gelar "ustazah" oleh rakan-rakan dek purdah yang dikenakan.

Kelas agama oleh ustaz Amirul yang hanya seminggu sekali itu baru berakhir, para pelajar mula beredar. Meninggalkan beberapa pelajar yang masih belum berhajat utk pulang. Termasuk lah Aishah.

"Erm Aishah, nak tanye sket, purdah tu wajib ke?" Nurul Aqilah, rakan baiknya yang duduk bersebelahan dengannya bertanya. "entahla~" jawab Aishah mudah. Kelihatan matanya mengecil. Tersenyum barangkali. "Aik? entah je? abes tu, Aishah pakai purdah ni sebab ape? saje suke2? ke nak nampak macam "ninja"? hehe.." gurau Aqilah. Sekali lagi mata Aishah mengecil.

wanita. dirimu istimewa




"erm..ok lah..sebelum tu, Aishah nak tanya Aqilah dulu. Ape itu sunnah dan apa yang dimaksudkan dengan hukum sunat?" Aishah mengajak Aqilah untuk berfikir. "Alaah~ mudah jep, sunnah tu segala2nya dari Nabi saw, baik perbuatan, percakapan, dan semua la. dan utk hukum sunat, sume orang slalu cakap, buat dapat pahala, tak buat tak dapat pape~ kan2?"

"MashaAllah, hebat Aqilah ni. buleh jadi ustazah dah ni~ buleh ganti ustaz amirul.hehe." Aishah bergurau. "Ade2 je la Aishah ni. "Aqilah bersuara malu. "Gurau aje la..ok2..kite sambung balik eh.." Aishah mengembalikan perbincangan. "Betul sgt ape yg Aqilah cakap tadi. Pasal sunnah dan hukum sunat. Sunnah sememangnya segala yang bersandar kepada Nabi SAW, bermula dari cakap baginda, akhlak baginda, pakaian baginda hinggalah pemikiran baginda saw. Cuma ade sikit pembetulan pada definisi hukum sunat yang Aqilah kata tadi tu.."

"Eh salah ke? astaghfirullahalazim~" kerisauan Aqilah jelas terpancar.  "Aishah tak kata salah, sebab Aishah bukan ustazah atau ahli hukum hakam, so, Aishah pun tak berani nak kata orang salah. Cuma Aishah ada pendirian berasaskan sumber yang Aishah sendiri yakin." Aqilah tersenyum kagum mendengar penjelasan Aishah yang sentiasa merendah diri.

"Alah, Aishah ni rendah diri pulak.. macam la Aqilah tak tau.. Aishah selalu ikut Ummi Aishah pergi belajar kitab.. Jadi, sememangnya Aishah hebat dalam hal2 agama~" Aqilah memuji Aishah. "segala Pujian kembali kepada Allah, Aishah cuma ikut sikit2 aje.." Aishah memujuk hati supaya tidak terkesan dengan pujian tersebut.

"Ok2..sambung eh, yang pasal hukum sunat tu, Aishah pernah ditegur seorang ustazah. Dia cakap, sunat ini sebenarnya sunnah la. Jadi, sapa yang buat dapat pahala, sapa yang tak buat bukan sahaja tak dapat apa2. Tapi, dia juga turut rugi. Kan Allah dah sebut dalam surah al-'Asr, "setiap manusia itu dalam kerugian..". Cuba kalau Aqilah berniaga. Kalau tak dapat untung takpe lagi, sebab masih buleh mengembalikan modal, tapi kalau rugi? rasa macam dah tak nak berniaga dah kan? Itu baru definisi rugi oleh manusia, inikan pula definisi rugi dari yang maha Pencipta. Pasti dan pasti ia tak baek untuk kita." Hurai Aishah.

"Oooo..mcam tu eh. Betul2. Baru tadi Ustaz Amirul tegur budak2 datang lambat ke kelas menggunakan surah tu. hehe. ok2. erm..jadi, Aishah pakai purdah sebab hukumnya sunat la eh? buat dapat pahala, tak buat rugi..gitu?" Aqilah kembali bertanya. "Tak jugak~" sekali lagi mudah Aishah menjawab. "Pulak dah~ abes tu apa kena mengena dengan sunnah dan hukum sunat yang Aishah terangkan tadi?" Aqilah inginkan penjelasan.

"Sunnah dan sunat itu adalah jawapan untuk soalan Aqilah yang pertama tadi." Aishah menjelaskan. "Oh, jadi, hukum pemakaian purdah itu hukumnya sunat la eh?" Aqilah inginkan kepastian. ""Ya" pada Aishah, mungkin "tidak" bagi orang lain. Ada yang kata wajib, ada juga yang kata haram, macam2. tapi pada Aishah, ia tetap sunnah, siapa yang pakai purdah, ada ganjaran besar bagi nya. inshaAllah." Aishah menjawab. "Eh, tapi, sunnah kan apa yang dari Nabi saw...takkan la Nabi ....." Aqilah kelihatan cuba membayangkan sesuatu. Mungkin lelaki memakai purdah.

Aishah ketawa kecil, "memanglah Nabi saw tak pakai purdah sayang oi..tapi, isteri dan anak2 Nabi saw pakai niqab. Ikut sahabat dan sahabiyah itu juga sunnah, sebab mereka hanya melakukan apa yang Nabi saw redha dan mereka pasti akan tinggalkan apa yg Nabi saw larang. Kesannya, di dunia lagi Allah swt dah kasi "title" yang hanya di perolehi oleh ahli syurga di syurga kelak". " "title" ahli syurga? apa die?" Aqilah ingin tahu. "RadiaAllahu'anhu waradhu'anh (Allah redha ke atas mereka)" jawab Aishah.

"Oooo..Jadi, apa pulak jawapan Aishah utk soalan kedua tu? hehe" Aqilah tetap ingin tahu. "Oklah..senang je..sebab Aishah memilih untuk memakai niqab adalah kerana ia perintah Allah swt. itu jep." Aishah tenang menjawab. "Ooo. gitu eh? kalau camtu, buleh "share" dengan Aqilah tak dalil dalam Quran suh pakai purdah?" Aqilah kembali bertanya. Aishah terus membuka alQuran terjemahan  yang sentiasa dibawakan bersama. "Ha, ini dia. Baca terjemahan ayat ni. surah al-ahzab, ayat 70-71."

"Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kamu kepada Allah dan ucapkanlah perkataan yg benar. Niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni dosa-dosamu. Barangsiapa mentaati Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar." [Al-Ahzab : 70-71] . 
"Eh Aishah, Aqilah tak nampak pun ada disebut pasal purdah? Aishah silap tunjuk kot~" Aqilah cuba mendapatkan kepastian. "Eh, tak lah. betul la tu. Aishah tak silap. Ok. cuba Aqilah bacakan untuk Aishah terjemahan ayat tu. "Aishah meyakinkan Aqilah. Lalu Aqilah pun membaca hingga selesai. "Ok, cuba baca ayat ke dua yang ada kat situ" pinta Aishah.

"Niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni dosa-dosamu. Barangsiapa mentaati Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar." [Al-Ahzab : 71]
 "Ok, kali ni, ulang ayat last yang ada diayat ke 71 tu." pinta Aishah lagi.

"Barangsiapa mentaati Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar."
Baca Aqilah sambil tersenyum kagum. "Dah dapat apa yang Aishah nak sampaikan?" tanya Aishah. "MashaAllah, mentaati Allah dan Rasul akan dapat kejayaan yang besar. Itu janji zat yang mencipta kita. Dialah yang mengetahui kejayaan sebenar buat kita. Bukan kejayaan biasa pulak tu. Allah janji kejayaan yang besar lagi~" Ulas Aqilah tanda kagum dan terharu.

"Yup~ itulah sebabnya Aishah memilih jalan ini. Sebab jalan inilah yang ada jaminan kejayaan oleh yang maha Pencipta. Biarlah orang kata Aishah "extremist" atau ape2 pun Aishah tak kesah,  sebab ini lah jalan yang sepatutnya semua orang pilih. Iaitu jalan yang ditunjukkan oleh Nabi saw tercenta dan sahabat serta sahabiyah baginda. mereka itu manusia yang dijamin syurga. siapa lagi yang kita nak jadikan contoh kalau bukan mereka." tambah Aishah.

"Allah~lepas ni Aqilah pun pakai purdah jugak la! heee~" Aqilah memberi azam. "Amin ya Rab. suke sangat bila Aishah dengar Aqilah cakap camtu" Aishah mengambil hati. "hehehe...emm! baru Aqilah teringat. Aqilah pernah terdengar seorang ustaz bagitahu. Aqilah tak ingat pulak sama ada hadis atau pepatah. Tapi, ustaz tu bagitahu. Antara sifat ahli syurga adalah dia seorang yang lurus (bendul)" Aqilah cuba berkongsi ilmu. "Lurus? apa maksud Aqilah dengan lurus? " Aishah inginkan kepastian.

"Haaaa..."lurus" yang ustaz tu maksudkan ialah, ahli syurga ni, dia tak banyak songeh dalam mentaati perintah Allah swt. Bila dia tau itu perintah Allah swt, maka dia terus buat. tanpa berkira, memberi alasan dan mempertikaikannya. dan Aqilah nampak sifat ini ada pada Aishah! Hebatlah Aishah ni!" Aqilah mengagumi Aishah.

"Oooo..kire Aqilah nak kate Aishah ni "lurus" la eh?" Aishah bergurau. "Eh? Buleh jugak kot~ haha" spontan jawapan dari Aqilah. "Amboih~" Aishah mencubit manja bahu Aqilah. Kedua-dua mereka ketawa kecil. Tiba-tiba satu suara garau menerpa, "Ayoyoyo~ tak mau balek lagi ka~? semua orang sudah balek la..saya mau tutup ini bilik la~" tegur Pak Guard yang berbangsa India. Penat menunggu agaknya.

"Eh, sori uncle, ok, ok, kami dah nak balek dah ni..hehehe...jom Aishah~" Aqilah memberi respon kepada pak Guard tersebut. Mereka pun beredar bersama-sama.

"Beramallah kerana taqwa, bukan kerana fatwa"
Semoga kalian istiqamah!

Wallahualam.

Dipetik dari sini.

***********************************************************************************

Kisah gadis dan purdahnya...




Tersebutlah sebuah kisah...

Ada seorang gadis biasa, yang dibesarkan dalam keluarga yang sederhana dan biasa-biasa sahaja..si gadis seorang anak yang agak nakal dan happy go-lucky sejak dari kecil.. Namun hidayah ALLAH tidak mengenal sesiapa..terbuka pintu hatinya untuk berpurdah ketika dia dalam pengajian di universiti..walaupun bukanlah dia mengambil jurusan agama atau yang berkait dengannya...begitu dia ingin menjaga dirinya..

rakan-rakan menjadi hairan..apa tidaknya dalam fakultinya hanya dia seorang yang mengenakan purdah itu di wajahnya..bila di tanya rakan-rakan tentang perubahan drastik yang dilakukannya itu..dia hanya menjawab dengan bersahaja...

" saya kena pakai purdah untuk menjaga diri saya yang nakal ni=)" mungkin ada sesetengah yang menganggap itu hanyalah gurauan darinya..namun jauh di sudut hati..memang itulah yang ingin dilakukannya...

kekadang dia terfikir sendiri..."kenapa aku berpurdah????"

"kalaulah ada sesetengah orang berpurdah kerana ingin menyembunyikan wajahnya yang sangat cantik sehingga di bimbangi mendatangkan fitnah...itu mungkin bukan aku..kerana wajahku biasa-biasa saja.."

"kalau sesetengah orang berpurdah kerana imannya yang tinggi, sangat thiqah dan tawadhu'.."itu juga bukan aku..kerana aku biasa-biasa saja..aku hanyalah gadis yang masih kurang amal ibadahnya dan masih cetek tahap keimanannya dan masih tercari-cari ruang untuk meningkatkan darjatku di sisi ALLAH...

"kalau sesetengah orang memakai purdah kerana taat akan permintaan suaminya..."itu juga jelas bukan aku..kerana aku masih belum bersuami..."

Namun yang pasti..jauh di sudut hatinya..si gadis bermujahadah dengan berpurdah semata-mata mengharapkan keredhaan Tuhannya...

memang benar dia ingin menjaga dirinya dari segala macam kejahatan yang bakal dilakukannya...dia sangat bimbang akan dirinya yang sangat aktif berpesatuan itu..bimbang terlalai olehnya untuk menjaga muamalat dalam pergaulan dengan rakan yang berlainan gender..bimbang dia di tipu hawa nafsu sendiri yang suka dirinya dipertonton di khalayak ramai..dan yang paling di bimbanginya panahan syaitan kepada kaum adam yang memandang wajahnya ketika bersosial...tidak sanggup dia berhadapan dengan masalah 'hati' dari kaum adam itu..kerana memang prinsipnya ingin bercinta selepas kahwin..

memang benar...
pakaian yang baik itu akan menjaga si pemakainya..
si gadis nekad untuk membuktikan, pakaian para isteri nabi dan srikandi-srikandi islam itu tidak sama sekali harus di pandang serong atau di salah tafsirkan oleh masyarakat.

"aku sebagai si pemakainya harus menjaga diriku sebaik mungkin agar orang tidak akan mengata yang buruk-buruk kepada si purdah yang mulia ini..dan aku akan cuba menunjukkan qudwah sebaiknya terutama kepada golongan yang bukan islam yang sering memandang pakaian ini sebagai pakaian extreme dan menyekat kebebasan wanita..sedangkan inilah pakaian yang melambangkan kemuliaan dan darjat yang tinggi seorang wanita..." tinggi angannya..namun sungguh murni..

Hari pertama si gadis ingin memakainya..berlaku konflik dalam dirinya..antara hasutan syaitan yang cuba membolak-balikkan hatinya dan niat murni dan sucinya..bertarung dia melawannya..bermujahadah mendepani suatu hakikat yang mungkin bakal mengubah hidupnya....

Dia mencabar dirinya sendiri untuk memakainya pada hari itu..dengan mengumpul secebis kekuatan dan doa mengharapkan ALLAH meredhai perubahan yang ingin dilakukannya itu..dan diberkati niat murninya untuk menjaga diri dengan berpurdah...syaitan dan nafsunya yang jahat itu tersungkur..kalah..

Berdebar-debar dia membawa diri dengan imej barunya...dalam hati dia berkata "aku tidak akan peduli apa kata manusia di sekelilingku..aku tidak peduli jika mereka tidak suka atau tidak meredhai pakaian suci ini..kerana yang aku harapkan hanyalah redha dari MU ya ALLAH.."

dia menegur semua rakan-rakan yang dikenalinya sepanjang perjalanan dengan salam...semakin manis senyumannya di balik purdah.."senyum itu kan sedekah" bisik hatinya..walaupun dia tahu tiada siapa yang nampak senyumannya itu..namun jelas terpancar cahaya senyuman ikhlas itu di matanya yang redup itu..

Sejak hari itu, dia sudah jatuh cinta dengan si purdah..
Indahnya dia rasakan berpurdah..dirinya dirasakan sentiasa 'terjaga' dan 'terpelihara'..Sedang dia masih meneruskan aktivi sehariannya..malah lebih dia berasa selesa setiap kali berdepan dengan lelaki-lelaki ketika berbincang, bermesyuarat..apatah lagi ketika 'presentation' apa-apa tugasan di dalam kelas dan di depan khalayak ramai...dan jadilah dia seorang gadis yang semakin aktif dalam kegiatan berpesatuan dan di dalam akademik juga!!

dia menjadi gadis yang semakin outspoken,berani bertanya dan menyuarakan pendapat di dalam kelas dan semakin ramai pula dia menambah kenalan baru yang di tegurnya setiap hari..dalam erti kata lain..dia menjadi seorang gadis yang sangat peramah, ceria, bebas dan positif!!!

wow!! hebat sungguh kuasa aura si purdah yang di pakainya..sehingga dia sendiri dapat merasai sesuatu yang sangat membahagiakan hidupnya..tenang...yang tidak dapat diertikan dengan kata-kata...

semakin hari dia semakin serasi dengan purdahnya...semakin dia menambah ilmu tentang purdah yang dipakainya kerana sering dia ditanya rakan-rakannya dengan bermacam-macam soalan mengenai si purdah yang di pakainya..dia tidak mahu menjawab tanpa ilmu dan dalil yang soheh..

Jadilah dia betul-betul mengenali purdahnya..sehingga dia semakin jatuh cinta dengannya..kini dia tahu walaupun pelbagai pendapat ulama' tentang isu purdah, jumhur setuju bahawa tidaklah haram, bahkan memakai purdah adalah sunat yang ahsan (sangat baik)..atau sunat yang sangat-sangat di tuntut..lebih kurang sama seperti lelaki yang memakai serban..tatkala memakainya dia mendapat pahala sunnah dan ketika mencabutnya tidaklah dia berdosa..jadi tidak patutlah jika seseorang yang berpurdah, meletakkan seolah-seolah berpurdah itu 'wajib' sehingga tidak boleh menanggalkannya langsung apabila sudah dipakai..dan seolah-olah berdosa pula jika lelaki ternampak mukanya..kerana tujuan asal berpurdah itu adalah untuk menjaga diri dan mengelakkan dari sebarang fitnah..jadi, memakainya juga perlulah kena dengan waqi' atau keadaan..

Si gadis kini bersikap lebih terbuka..dan cuba ingin tunjukkan kepada masyarakat, bahawasanya berpurdah itu perkara sunat dan pakaian yang sangat-sangat baik untuk semua yang bergelar wanita..dan tidak sesekali purdah itu menyekat dan membebankan si pemakainya..malah purdah itulah yang dapat menjaga seorang muslimah itu ketika dia bermusafir berseorangan atau berada di khalayak ramai..

dia membuka purdahnya ketika makan di restaurant atau di tempat-tempat awam..dan juga dia tidak memakainya jika waqi' atau keadaan tidak mengizinkan..walaupun dia tahu banyak mata yang memandang dan mungkin juga ramai yang mengatanya, sekejap pakai, sekejap tak.. namun semua itu tidak pernah membuatkan pendiriannya goyah..dengan ilmu yang diyakininya..dia ingin tunjukkan betapa islam itu sangat MUDAH dan INDAH..islam tidak pernah memberatkan penganutnya.Allah juga tidak pernah membebankan dan menzalimi hamba-hambanya..tapi selalunya hamba  itu sendiri yang membuatkan sesuatu yang mudah itu menjadi rumit dan payah sehingga akhirnya dia memilih untuk meninggalkan terus sesuatu ibadah atau perkara sunat tersebut...malang sungguh manusia itu..

Semakin hari, si gadis semakin bahagia ditemani purdahnya..sehinggalah suatu hari dia di lamar seorang jejaka soleh..jejaka yang tidak pernah melihat wajahnya di sebalik purdah..timbul perasaan ragu-ragu di hati si gadis..

"Benarkah dia mahu memperisterikan aku..sedangkan dia tidak pernah melihat wajahku atau mengenaliku sama sekali..bagaimana nanti jika selepas berkahwin dia menyesal kerana mendapat tahu bahawa wajahku biasa-biasa sahaja dan aku juga tidaklah sebaik mana.." persoalan itu cuba diajukannya kepada si jejaka..

Dengan tenang, si jejaka menjawab.." Aku memilihmu untuk dijadikan isteriku kerana aku yakin, kau seorang wanita solehah yang faham agama dan berusaha sebaik mungkin menjaga dirimu..dan itulah antara ciri-ciri isteri solehah yang sangat didambakan seorang suami soleh" " aku sama sekali tidak mahu melihat wajahmu melainkan selepas kita bernikah kerana aku bimbang, syaitan akan mempengaruhi istikharah hatiku untuk memilihmu sekiranya aku melihat wajahmu sekarang..aku bimbang jika aku melihat wajahmu dan aku memilihmu atau menolakmu kerana 'wajah' bukan kerana agama yang ada padamu.."

Bergenang air mata si gadis..terharu dengan jawapan si jejaka yang cukup meyentuh hatinya..terpancar keihklasan si jejaka untuk memperisterikannya..memilihnya bukan kerana wajah dan rupa..tapi kerana agama..dalam hati tak putus-putus dia berdoa dan memanjatkan syukur..

"Ya ALLAH..aku bersyukur padaMu kerana memberi hidayah kepadaku untuk menjaga diri dan auratku sebaik mungkin..sehingga selayaknya aku di lamar seorang lelaki yang soleh..segala kecantikan ini adalah hadiah buat suamiku seorang bukan untuk dikongsi dengan orang lain..Moga aku akan menjadi isteri yang solehah di samping suami yang soleh..Redhailah perkahwinan kami dan kurniakanlah kami zuriat-zuriat yang soleh dan solehah..aminnn"

The END..

k

Blog yang baik untuk dilawati untuk menjawab beberapa soalan2 'pedas' tentang pemakai purdah
http://as-syahida.blogspot.com/2010/09/niqab-dan-gaya-hidupku.html#links

Dipetik dari sini.

***********************************************************************************


MENGAPA BERPURDAH....



























Ramai yang tertanya-tanya....andai seorang wanita itu berpurdah....Mengapa dia pakai purdah?????itulah persoalan yang sring diutarakan....Disini ingin ku kongsi dengan kalian, satu kisah realiti....satu cerita.... tentang seorang wanita yang berpurdah....mengapa dia ingin sanggup berkongsi dengan kalian,mungkin untuk menjawab persoalan MENGAPA DIA BERPURDAH............

sebuah kehidupan yang tercipta, tiak seeti yang kita jangka, tidak seperti yang kita rancang...mungkin adakalanya pahit....dan ada kalanya manis...sebuah kehidupan itu bermula.... dengan satu langkah...aku disini, untuk menyingkap kembali satu cerita indah dan seram dalam lipatan sejarah hidup ku..... aku mula menjejakkan kali mlangkah ke arus dewasa...dunia remaja..mungkin kerna aku suka melihat, putri-putri cantik , anggun yang memakai tudung labuh... manisnya mereka.... keayuan mereka terserlah...aku terima lamaran umi untuk belajar di sekolah agama.... salah satunya kerna terpikat dek tudung labuh....akhirnya aku dapat memakai tudung labuh...Alhamdulilah...sememangnya sukar untuk istiqmah kan?, ada antara sahabat ku pernah berkata. "PANAS!!", entah lah .. mungkin bagiku ia tidak terlalu panas.. aku gembira...Alhamdulillah....syukur.....
hari meniti hari, bulan dan tahun sudah berubah... kini hari ku jatuh cinta untuk berniqab...tapi, apakah aku layak untuk memakainya... sedangan aku bukanlah seorang manusia yang warak?? , apakah pandangan keluarga ku???, apakah mereka mengizinan aku???..biarlah masa yang menentukan nya....biarlah takdir yang merialisasikan kehidupan ku... tibalah waktu,seorang wanita memberi kenyakinan untukku mencuba memulakan langkah ku untuk berniqab.. Sue, itulah panggilan padanya... dia telah berpurdah. banyak cerita dia kongsi dengan ku... aku amat tertarik....aku ingin!!!!!!!!.....langkah pertama ku, sewaktu sambutan hari raya di sekolah, aku cuba untuk memakai purdah, walaupun tiada kelulusan daripada pihak sekolah membenarkan pelajar untuk berpurdah, namun aku pasti ini adalah langkah ku... aku pasti lakukan... dengan kata-kata perangsang daripada Sue, aku bangkit untuk mencuba. Ramai yang tekejut, tapi apa ku kisah, kata-kata sindiran ku etak di tepi... AKU ADALAH AKU!!!!.... dan, saat ayahda ku datang untukmengambil slip keputusan exam ku... aku tahu dia terkejut, kerana waktu dia menghantar ku pada awalpagi hari itu, muka ku tidak tertutup..tapi sekarang... em, aku tahu... fikiran ayahda melayang memikirkan aku. aku terus menyahut tanggan ayahda.... memeluknya dihadapan sahabat-sahabat ku, ayahda hanya tersenyum.... aku sudah bersedia menghadapi detik seterusnya....Alhamdulillah... ayahda hanya senyum, tanpa mengomen langkahku itu....

Setelah hari itu pergi meninggalkan aku, ada kawanku yang mengeluarkan kata-kata yang menjatuhkan aku kerna aku tidak memakai purdah waktu belajar di sekolah . tidak mengapa, mungkin dia tidak tahu tentang undang-undang sekolah.itulah tanggapanku padanya. Pesan ustazah, Istikharahlah..... aku perlu mencari jawapan tehadap persoalanku.... "Apakah wajar aku berpurdah???", untuk lebih yakin aku lakukan istikharah, istikharah yang ku lakukan sering mengatakan "aku harus berpurdah" ... Ya Allah........ apakah aku harus???? tiba satu masa, aku terkena satu alergik pada muka ku... entah mengapa?,aku pun keliru..... apayang aku suka makan, itulah yang menyebabkan muka ku menjadi bengkak-bengkak... apa yang terjadi pada ku???apakah kerna dosa - dosa ku????puas aku berfikir , mengapa ia berlaku kepada ku?? usrahti juga bimbang dengan ku.. tetapi , datang ilham mengatakan padaku... "BERPURDAHLAH" ... Ya Allah...... apakah ini yang Engkau mahukan daripadaku???? .......apakah ini cara MU mengaturkannya???? Ya Allah..... suatu hari, aku makan kacang, itulah makanan yang menjadikan muka ku berubah bengkak.... sebelum aku makan, aku menyatakan sesuatu ... "Ya Allah, seandainya aku makan kacang ini...muka ku jadi bengkak... itu menunjukkan Engkau menginginkan ku berpurdah".... dan muka ku menjadi bengkak.... YA ALLAH....... namun, aku masih belum kuat untuk brpurdah .... dengan istiqamah....Ya Allah..... Setelah sekian lama , hati ku gelisah dengan soalan PURDAH, aku teruskan mengumpul kekuatan untuk berpurdah????, sesungguhnya ia bukan senang untuk dilakukan.... perlukakan kekuatan, semangat...... n persedian untuk menghadapi hari muka.... Ya Allah bantulah daku........bantulah daku.....

setibanya detik, dunia dilanda satu virus yang meragut beribu-ribu nyawa..... dan Malaysia, jua tidak telepas daripada wabak ini.... dan saat itu,hatiku terdetik lagi " Ya Allah, sandainya wabak ini melanda sekolah ku, maka Engkau menginginkan aku memakainya...", apakah aku harus bebuat begini???? apakah caraku ini betul????? Ya Allah , ampun kan aku........ ampunkan dosa-dosa ku.... Ya Allah... aku, sekali lagi diburu keresahan hati.... SEKALI LAGI, .... dan, Allah telah menetapkan sekolah ku terkena wabak ini.... Ya Allah......sekali lagi, soalan ku terjawab..... tapi mengapa????mengapa???mengapa dulu aku tidak terfikir sejauh ini??? dan mengapa fikiran ku melayang ..... dengan sejuta persoalan....... Ya Allah.......

Sekarang aku harus membuat keputusan…. Aku tidak akan membiarkan, hari ku resah lagi…. Aku harus bersedia…. Dengan kehidupan mendatang…. Aku harus……. Ya Allah, berikanlah aku kekuatan….. kekuatan….. untuk meneruskan perjuangan ini….

Aku telah brtanya ustazah, apakah hukum memakai purdah. Dengan jawapan yang lengkap, ustazah menjawab prsoalan ku…. “ Hukum berpurdah, sebahagian besar ulamak mengatakan wajib wanita berpurdah dan hanya sebahagian kecil ulamk mengatkan haru
s bukak atas sebab tidak menimbulkan fitnah.” . fikiran ku melayang mengimbau kisah ku dahulu, aku pernah dikatakan bercinta dengan seorang lelaki, yang tidak pernah aku memberi hatiku padanya…… , Ya Allah…. Aku tidak ingin melakukan fitnah, aku ingin jauh daripada melakukan fitnah… buku yang berjudl “Fitnah Wanita’, yang ku pinjam di maktabah banyak menerangkan fitnah wanita. Menuruk kata-kata buku itu, fitnah yang wanita lakukan amat banyak, ketika mereka jalan, pakaian mereka, dan setiap apa yang mereka lakukan… banyak menimbulkan fitnah apabila si wanita itu, tidak menjaga hati mereka…. Ya Allah… apakan aku tergolng dalam golongan ini???? Ya Allah, ampun kan aku…. Sesunguhnya aku tidak ingin melakukan kejahatan ini….. Ampunkan Aku…….

Aku kini bertekad untuk berpudah, mungkin ini adalah langkah terbaik yang harus aku lakukan …. Aku akan lakukan kerna Mu Ya Allah…. Kerna Mu Ya ALLAH… Kerna aku YAKIN DENGAN MU YA ALLAH….. YA ALLAH….. aku akan harungi dugaan yang mendatang Kerna Mu….. KERNA MU……… Ya Allah….
Seorang sahabat, mengatakan dia akan berpurdah ketika virus ini melanda, itu adalah saranan ayahnya yang juga ustaz yang amat aku kagumi… aku jadi lebih berkenyakinan untuk melakukannya. SEtelah mendapat kebenaran guru disiplin untuk berpurdah.. aku lebih bersemangan.. Terima kasih Ya Allah, Engkau telah memudahkan jalan ku…. Alhamdulillah…. Tibalah detik kemanisan bagi ku, Alhamdulillah…. Kini aku telah berpurdah…. Aku telah berpurdah… Alhamdulillah…. Ya Allah…. Terima Kasih …. Banyak yang berlaku pada hari pertam aku berpurdah…. Aku laluinya dengan bantuan Allah….. alhamdulillah…..

Di sekolah, aku tidak menghadapi banyak masalah untuk berpurdah… mungkin, kesukaran untuk makan dan sukar untuk brinteraksi…. Tapi lama-kelamaan aku makin biasa… Alhamdulillah….. Allah membantuku…. Alhamdulilah…. Aku diduga dalam keluargaku…. Mungkin, mereka tidak tahu hakikat mengapa aku berpurdah… mungkin, ini adalah salah ku… tidak menerangkan kepada mereka mengapa aku berpurdah…. Itu adalah kelemahan aku, aku telah segala kata-kata kerana aku tahu, itu bukan salah mereka…. Walaupun, air mata sering mengiringi aku…. Namun, aku yakin padaNya…. Dan Aku tahu,mereka pasti akan tahu suatu masa nanti…. Walaupun apa yang berlaku, aku akan teruskan berpurdah… Ya Allah kuatkan lah aku,….

Kini, wabak itu sudak makin reda…… AlHAMDULILLAH…. Dan kini aku berseorangan berpurdah…. Sahabat ku terpaksa meninggalan purdah kerana dia menemui jawapan nya dengan Istikharah… tapi, aku tidak boleh,kerana jawapan istikharahku…. Menenjukkan aku agar meneruskan…. Walaupun ku tahu, dia sedih untuk meninggalkan purdah…. Aku tahu dia menghadapi tomahan sewaktu meninggalkan purdah…. Allah mengujimu sahabat….. Allah menyayangimu sahabat… Kuatlah semangatmu….. kuatlah kerna Allah….. sahabat, ku yakin dengan kekuatan mu… kau mampu….. teruskan lah perjuangan mu….
Ya Allah… kami serahkan kepadamu roh dan jasad kami…..
Suatu hari, aku telah merancang dengan pejuang-pejuang agama di sekolah ku untuk mengadakan program qiamullai di salah sebuah rumah sewa, tetapi rancangan kami tidak kesampaian apabila hujan lebat yang berkemungkinan banjir yang berlaku …. Jadi, denagn perasaan sedih, kami terpaksa membatalkan impian ini… tapi, sebagai naqibah untuk adik-adik perjuangan ku, aku telah menetapkan mereka agar tetap melakukan juga qiamullai walaupun tidak dalam program…. Dan mereka menerima tanpa sebarang alas an… Alhamdulillah…. Ya Allah…. Kami berserah kepadaMu….. Ya Allah….
Malam itu, aku tidur lambat, entah lah mengapa sukar untukku tidur….. Ya Allah…aku ingin menunaikan janjiku… aku haus bangun…untuk berqiamullai…. Semua ahli rumah ku telah melelapkan mata mereka begitu jua sahabat ku…. Aku lihat, dia lena disisiku….. Mungkin, dia tenang dengan mimpi nya… aku membaca doa seterusnya beberapa ayat Al-Quran, yang memang menjadi kunci untuk memudahkan aku melelapkan mata…. Alahmdulillah…. Dan aku telah melayari satu mimpi…….. “…………. Dalam mimpi ku itu, ku melihat ramai ulamak-ulamak yang sedang solat berjemaah di sebuah masjid putih… Ya Allah, sesungguhnya bukan mudah untuk ku bermimpi ulamak-ulamak… aku selalu berharap untuk bermimpi dengan ulamak kerna ku tahu, mereka lebih rapat kepada Mu daripada ku YA ALLAH…. , Tetapi mengapa mereka solat dengan berbaring… Ya Allah, muka mereka kelihatan pucat dengan wajah bersinar-sinar… Ya Allah, wajah mereka amat bercahaya…. Ya Allah… indahnya muka mereka. Tapi, mereka solat berjemaah sambil berbaring .. Ya Allah…. Apakah maksud Mu????? ” Ya Allah, apakah Engkau ingin mengatakan kepada ku bahawa, kini ulamak-ulamak bakal tiada?????? Ya Allah …….

Apakah dunia akan jadi tanpa ulamak?????? Ya Allah…….. sesudah mimpi ulamak-ulamak itu, mimpi ku terus bersambng dengan satu keadaan… in jua adalah mimpi… “ sewaktu ku ingin membeli di sebuah gerai, aku mempunyai duit RM2 dan aku membeli satu barang dengan harga RM1.80…. aku memberi kepada peniaga itu RM 1.70, dan dia mengatakan kepada ku bahawa idak cukup 10 sen , oleh itu aku memberi kepada peniaga itu 20 sen, dan aku minta balik balik ku 10 sen kerna aku tiada duit… dan aku amat memerlukannya…. Tetapi tauke itu mengatakan, dah tiada baki lagi…. Sudah cukup… dan dia juga kata, ikut dialah, kerna dia adalah peniaga… Ya ALLAH… aku amat memerlukan duit itu….. ” apakah maksud mimpi ku yang kedua ini??? Apakah sekali lagi Engkau ingin menunjukkan kepadaku telah berlaku penindasan dalam jual beli?? Ya ALLAH…. Dan mimpi ku terus bersambung dengan satu lagi kisah…. “ mengenai wanita berpurdah…. Ya Allah….. ini adalah kisah golongan yang sama dengan golongan ku…. Ya Allah… aku melihat banyak bom-bom yang meletup dan… golonagn ku yang di tindas… dalam mimpi ku itu, dunia ingin menghapuskan golongan wanita ang berpurdah… Ya ALLAH…. Apakah amat hina golongan orang yang melakukan sesuatu untuk agama Mu … Ya Allah… dan sesiapa yang memakai purdah akan dibunuh!!!!! Aku melihat, ramai yang berpurdah berlari-lari kesana ke sini… menyelamatkan diri , menyelamatkan pakaian mereka,… mempertahankan pegangan mereka… aku juga melihat, ada pejuang yang mempertahankan pegangan mereka yang syahid di bom…, Ya Allah!!!!!! Aku tak sanggup untuk menceritaka pada kalian…. Aku takut…. Ini terjadi…. Aku tidak ingin!!!!!!!!!!!!! Aku melakukan ini kerna Allah… bikan kerana dunia!!!!!! Dan aku juga yakin pada insan yang berpurdah yang lain… Ya Allah…. Aku juga berlari untuk menyelamatkan diri ku,…. Aku beralih dari satu tempat ke satu tempat… amatlah perit…. Menghadapi situasi ini… aku berharap agar ini tidak menjadi rialiti… aku seteruslah masuk ke sebuah kedai yang tiada penghuninya lagi… dan waktu itu, aku memakai jubah dan berniqab…. Dan aku cuba untuk menukur jubah dan tubung berserta niqab ku… aku telah buka tudung dan ingin menukar jubah ku… aku berazam , AKU TIDAK AKAN MENUKAR JUBAH KU, DAN AKU AKAN BERJUANG MEMPERTAHANKAN PURDAH… itu adalah janji ku… Ya Allah… . waktu itu juda sekelompok wanita yang bertubung tetapi tidak berniqab dating memijakku… bersama mereka ada senjata.. Ya Allah, sakit badan ku di pijak… Ya Allah… mereka mencari wanita yang pakai purdah… Ya Allah… tudungku, aku pin kan dengan purdah… Ya Allah… pasti aku akan mati Ya Allah… bagaimana aku ingin buang purdah yang telah ku pin kan ???? Ya Allah… badan ku masih dipijak dangan perasaan benci oleh perempuan yang memboikot goongan kami itu… HATI ku beretik untuk berkata “YA ALLAH… DENGAN KUASA MU, DENGAN KEAJAIBAN YANG BISA ENGKAU LAKUKAN…. YA ALLAH BATULAH AKU>……. YA ALLAH….”, dengan kuasa Allah… purdahku jatuh sewaktu perempuan itu, mengangkat tudungku… Alhamdulillah… dengan Kuasa Mu Ya ALLAH…. Engkau telah menyelamatkan nyawaku…. Ya Allah…. Perempuan-perempuan memeriksa tudungku…. Dan Alhamdulillah, tiada purdah yang sepatutnya berpin disitu… dan dia menghempaskan tudungku itu…. Dan terus memijak-mijak ku … sambil berkata “SELAMAT KAMU…’ Ya Allah…. Alhamdulillah….. “……. Ya Allah….. setelah itu, aku tersedar dari mimpi ku… an aku terus menangis…. Aku tidak ingin ini terjadi … Ya Allah…. Apakah harus aku harungi waktu ni???? Apakah ia bakal menjadi rialiti???? YA Allah…… AKU TIDAK INGIN…. YA ALLAH… apakah orang islam akan saling bermusuhan?????????? Ya Allah…. Apakah mereka akan menindas orang yang seagama dengan mereka????? Ya Allah… aku ida ingin ni terjdi?..... Ya Allah….


Begitu seksa orang yang ingin berjuang d jalanMU.. diwaktu manusia dalam kejahilan…. Ya Allah…. Ya Allah… apabila ku simpulkan kembali… 3 kisah aripada mimpi ku itu, itu adalah seperti tanda-tanda sebelum qiamat… Ya Allah…. Ampun kan aku…


penyakit alahan ku juga sudah tiada dengan tiba-tiba.... apabila ku serahkan hidup ku hanya untuk Nya... Allah mengaturkan urusan ku.... Alhamulillah....


Sahabat…. Simpanlah kisah ini sebagai peringatan… bukan ku ingin membangga atau pun apa… tapi ingin ku sampaikan peringgan in… dan mengapa aku terus berniqab …. Kerana Allah…. Kerna janji ku untuk mempertahankan….. ISLAM…

.
BANGKITLAH SAHABAT…. JADILAH PEJUANG AGAMA!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!...

gerakkanlah langkah mu untuk ISLAM..............


Dipetik dari sini


***********************************************************************************


Terkejut jugak dengar tajuk gosip ‘ Saya pakai purdah BUKAN kerana alim’ . wah, ini ayat spekulasi . Bukan kah kalau pakai purdah tu kerana alim??
Haa, tapi bila dah baca kenyataan Rozita Ibrahim jutawan Sendayu Tinggi ni, barulah kami paham tentang konsep pakai purdah yg sebenarnya. Sedih pon ada baca kenyataan Puan Rozita ni, memang benar-benar beri ikhtibar buat kaum wanita, especially yang dah naik tinggi berjaya kaya raya. Bukan senang tau nak jadi kaya harta, tapi bila dah kaya, lagi susah mau jaga akidah kita.
Cuba korang baca ….memang sentap. Tapi pastikan bos korang takde kat belakang, sebab panjang artikel ni. Pastu sesapa yang agak-agak sensitip tu sediakan lah tisu sehelai dua ya~

Rasanya sudah ramai yang tahu tentang kesusahan lampau saya kerana banyak majalah menyiarkan cerita itu. Niat saya tiada lain, hanya mahu menjadi pencetus semangat untuk wanita di luar sana. Biar mereka tahu, sebagai manusia jangan terlalu mengharapkan orang lain untuk berjaya dalam hidup.
Saya pernah jadi penoreh getah, sambil-sambil itu melakukan bermacam-macam kerja kampung untuk menampung hidup. Malah pernah juga cuba berniaga kedai runcit, menyertai MLM dan bekerja kilang.
Apabila berjaya dengan perniagaan Sendayu Tinggi, saya mula sedar manusia perlu ada tiga sifat jika mahu berjaya. Pertama, mereka mesti mengorak langkah untuk memulakan perkara kecil dalam diri. Kemudian, jangan pernah berkata tidak sebelum mencuba kerana tiada apa yang mustahil. Ketiga, jangan suka menyalahkan orang lain.
Nilai sepuluh sen
Bila sudah berjaya mengumpul kekayaan, tiap-tiap tahun saya pergi umrah. Ada banyak peristiwa yang dialami di tanah suci namun ada satu pengalaman yang paling menarik. Ia berlaku ketika saya tidur lalu bermimpi, satu suara menyuruh saya membaca beberapa ayat daripada surah Al-Baqarah.
Sekembalinya saya ke tanah air, saya terus mencari tafsir Al- Quran. Saya mendapati antara maksud ayat yang disuruh baca itu ialah mereka yang mendapat hidayah namun jika memalingkan mukanya, mungkin tiada lagi hidayah untuknya selepas itu.
Saya memang sudah lama terdetik mahu berganjak ke alam (fasa) lain sebaik sahaja usia mencecah 40 iaitu membuat persediaan untuk mati. Saya mula melihat betapa kehidupan di dunia ini sangat singkat, indah dan perlu dinikmati. Saya sedih mengenang ramai orang yang berjaya dalam perniagaan tetapi hidup tidak bahagia.
Ketika saya mengejar dunia, hidup dirasakan huru-hara. Pernah saya beli sebuah kereta dengan harga RM1 juta. Setiap kali tiba di satu-satu tempat, saya senang melihat banyak mata memandang dan berbisik-bisik kagum. Namun lama-kelamaan saya tersedar, rasa bangga melihat kekaguman orang itu menimbulkan perasaan riak dan mahu menunjuk-nunjuk.
Jika syiling sepuluh sen terjatuh, pernah satu ketika saya tidak mahu mengutipnya semula. Waktu itu saya memikirkan kelas sebagai seorang jutawan. Tetapi hari ini, saya tidak mahu lagi bersikap begitu. Saya mahu buang rasa riak, sebab nilai duit sepuluh sen itu besar nilainya pada sesetengah orang dan tidak patut dibazirkan begitu sahaja.


Saya tidak pandai mengaji dan tidak tinggi ilmu agama. Jadi saya mengupah seorang ustazah yang tinggal bersama di rumah ini untuk mengajar serta seorang ustaz untuk berkongsi ilmu agama. Sehari setiap minggu, rumah saya dibuka untuk orang ramai menyertai majlis ilmu yang dibuat di sini.
Impian saya yang masih belum tercapai ialah membina sebuah kompleks hasil perniagaan. Di kompleks berkenaan saya mahu membangunkan aktiviti dakwah di samping memberikan kehidupan kepada fakir miskin menerusi perkongsian ideologi perniagaan.
Saya tidak mahu golongan susah yang saya bantu ini memandang saya sebagai sumber kewangan. Saya tidak memberikan mereka ‘ikan’ tetapi ‘pancing’ untuk mengubah kehidupan. Caranya saya beri mereka produk untuk dipasarkan. Saya juga mengambil kuih, kerepek dan lain-lain daripada mereka untuk dijual.
Satu lagi impian yang sedang diusahakan, saya mahu bina sebuah rumah perlindungan untuk anak yatim piatu dan mualaf. Rumah sudah ada, tenaga pengajar pun tidak ada masalah. Cuma tinggal mencari bayi dan kanak-kanak untuk dibesarkan dengan pendidikan akademik berserta ilmu agama di rumah tersebut.
Kini mula berpurdah
Purdah ini sudah lima bulan saya pakai. Bukan sebab alim, dan bukan juga sebab H1N1. Sebaliknya inilah antara cara saya menjaga hati daripada dirasuk perasaan riak. Bila mengenakan purdah, tiada orang yang mengenali saya jadi tiada lagi layanan istimewa yang biasa saya dapat.
Saya tidak malu untuk mengaku, selama ini memang saya pakai tudung tetapi hati masih kotor. Ini kerana walaupun memakai tudung saya sering kalah bila syaitan berbisik supaya bersolek setiap kali ke luar rumah sesuai status selaku pengasas produk kecantikan.
“Kau kenalah pakai baju yang menampakkan kelangsingan, barulah orang tahu produk kau bagus” – itu juga antara bisikannya yang sering menewaskan saya. Barangkali ketika itu saya antara wanita akhir zaman yang disebut dalam hadis ‘menutup aurat tetapi masih bertelanjang’ .
Sebagai majikan pula, kadangkala saya memarahi pekerja kerana mahu semuanya serba sempurna. Saya menjadi sungguh takut apabila tersedar dan berfikir bagaimana pula saya di sisi majikan paling besar iaitu Allah Taala? Dia pun berhak marahkan saya kerana sungguhpun solat, di mana zikir dan amalan sunat bagi menyempurnakan lagi amalan kepadanya?
Syukurlah, perubahan yang dibuat melimpahkan bahagia dalam hidup. Anak-anak (Nurhayati, Alif Syukri, Aiman Hazim, Nurazizah dan Nurain Sufiyah) dan suami melengkapkan lagi dunia wanita ini.
Kini hari-hari saya lalui sambil meneguk kelazatan ilmu akhirat. Melayan keletah anak-anak, mengulit orkid, epal Madura, daun kesum, kedondong, kari, limau purut dan pokok herba lain; juga melayan burung, ayam, lampam, puyuh, puyu dan tilapia melengkapkan lagi kediaman bak syurga dunia yang saya gelar Sorga Ammi.
Sesudah solat Subuh, tatkala berdiri di balkoni rumah menyaksikan kabus berlalu dibawa angin sambil merenung kalam-kalam bukit , saya semakin yakin betapa perlunya saya bersyukur menjadi hamba yang dilimpahi kasih sayangNya.

Dipetik dari sini.

***********************************************************************************

Mujahadah wanita berpurdah, bernikab dan berburka

 Hari ini, satu org wanita yg menutupi seluruh tubuhnya dgn kain labuh, tudung labuh serta pemakaian nikab sudah dianggap pelik dlm masyarakat kita hari ini. Bkn org biasa sj rasa pelik bahkan para ustaz, tok guru pun akan rasa pelik melihat satu org perempuan yg berpakain sunnah seperti ini. Jika kita lihat mereka ini apa yg akan timbul dlm fikiran kita? pastilah Al-Qaeda, Al-Arkam, org yg taksub agama, nak dekat pun takut. Begitu terbalik situasi ini pd zaman Rasulullah. Hampir seluruh wanita2 di Madinnah mengenakan nikab. Tuan2, wanita2 yg bernikab ini ketahuilah, mereka berada di bwh lindungan Allah 24 jam. Para Malaikat akan menjaga kiri dan kanan mereka ketika mereka berada di luar rumah. Inilah antara pakaian wanita2 syurga. Begitu istiqamah dan mujahadah mereka mengenakan pakaian ini di kala cuaca di Malaysia yg panas terik. Bkn itu sj, mereka juga terpaksa menahan telinga drpd kata2 manusia2 jahil. Sgt pelik situasi di Malaysia. Di Uitm sendiri pemakain nikab ini diharamkan terus. Sy sendiri langsung tidak faham. Apakah salah mengenakan pakaian2 isteri2 sahabi ketika belajar di kelas? Apakah pakaian ini tidak sopan atau tidak sesuai ke kelas? apakah pakaian wanita2 yg free hair lebih sopan drpd wanita2 bernikab ini? Hari ini kita ambil agama sekerat2. Kita ambil agama bila ada org mati, kita ambil agama apabila anak mahu kawen, tetapi kita xmau ambil agama dlm kehidupan seharian kita. Pakain Yahudi dan Nasrani menjadi kebanggaan kita, Pakaian sunnah kita tolak tepi. Nk solat bole pakai, kalut nk cari telekung nk cari songkok tetapi mahu jalani kehidupan sesuailah kita berpakain gaya yahudi. Pakaian nabi pakai bila solat, luar solat kita pakai baju yahudi punya cantek!! muka x malu mengaku ummat nabi, di masyar pegi kpd nabi, Ya Rasulullah aku ummatmu, aku ummatmu!.. Nabi pun lihat mana tanda kmu ummat ku? janggut licin serupa yahudi. Langsung tidak ada tanda2 sunnah di bdn kita. Apakah nabi mau mengaku ummat? 
              Kalau kita pandang baik wanita2 yg mengikut sunnah ini tak apa lg tetapi masalahnya kita pandang mereka dgn jelik. Kita cr tang mana salah mereka.. sikit salah kita condem, kata dia akhlak x brapa baik, tgk juga akademi fantasia. Condem habis. Walhal dlm usaha kita meniru2 cara Rasulullah dan isteri2 baginda, Allah pandang kita kerana kebaikan yg sedikit itu. Mudah2an Allah kasihan kita kerana bermujahadah pakai panas2 semata2 mahu ikut isteri2 baginda. Asbab itu pun Allah dgn limpah rahmatnya memasukkan kita ke syurga Allah. 
           Satu org pelacur yg beri anjing minum, itu pun Allah terima perbuatan baiknya dan memasukkan dia ke syurga. Apakah satu org wanita yg suci yg menutupi badannya dgn kain labuh dan nikab, melayan anak2 dan suami mkn, Allah tidak kasihan melihat mereka? Tuan2 hari ini isteri para2 ustaz, para2 alim di Malaysia belum tentu dpt mengenakan busana nikab ini. Apakah perlu kita melihat buruk mereka, pandanglah dgn kebaikan. Mudah2an asbab hati kita yg suka melihat manusia seperti ini, Allah cmpkan hidayah ke dlm hati kita ini. 
            Ketahuilah para wanita yg bernikab ini Allah akan cantikkan muka mereka di akhirat kelak. Di mata suami mereka pula, merekalah yg paling anggun. Ketika penghuni2 syurga pergi melihat wajah Allah taala, Allah sendiri dtg kpd wanita bernikab ini utk memperlihatkan wajah Allah. Subahanallah.. Hari ini mata kita suka melihat wanita2 yg nmpk seperti berpakaian tetapi telanjang. Pakai ketat2, singkat2. nmpk segala pusat, nmpk segala tahi lalat, Wow.. dua tiga kali terkebil2 mata kita. Suka ya amat. Bila nmpk wanita bernikab lalu, dlm hati, apa ni, pelik, aneh, ntah2 pengebom berani mati..lari.. tuan2 ubahlah pandangan anda terhadap wanita begini.. Inilah kejayaan dlm agama. tutup elok2 bdn, hari ini wanita kat luar sana bkn tutup bdn tetapi balut bdn mcm buah nangka!!! x nmpk bdn, nmpk le bentuk bdn... serupa je.. nk sangka baik mcm mana lg tu. agak2 dia jln ke syurga atau ke neraka? nauzubillah minzalik. tadah tgn, Ya Allah berilah dia hidayah. Itu saja la yg kita mampu buat. 
            Nk handle wanita yg seksi2 ni bkn boleh kita kutuk2, maki, percayalah mereka lari lg ada la. Kita kena guna perkataan yg berhikmah, Mariam, Mariam... Mariam cantik la hari ini.. tp kalau mariam pakai tudung lg cantik..hehe.. mcm tu dia boleh terima.. tetapi laki2 bkn muhrim usah gatai2 nk cuba ye.. perempuan boleh dakwah perempuan. Laki2 dakwah laki2.. jgn nk pandai2 langgar tertib dakwah. Cara kedua still sama lg.. kali ni kita x puji kita x kutuk juga, kita ajak adik kita pergi majlis2 taklim. Atau kita buat bacaan taklim di rumah sj. Apa itu taklim? org2 tabligh tau la.. org2 biasa x tau..hehe.. Taklim tu bacaan hadis tentang fadhilat2 amal. Apabila kita tahu ganjaran solat, puasa,zikir dan sebagainya, kita dgr lg dan lg maka akan timbuhlah keghairahan dlm hati utk berbuat amal. Iman pun meningkat, maka sedikit demi sedikit mereka berubah insyaAllah. Sudah byk kali cara ini berjaya ya.. bkn sy main2.. kalau x percaya try baca dpn anak isteri 4 bulan.. InsyaAllah mesti ada perubahan.. smoga apa yg kita baca kita doa pd Allah taala agar Allah kurniakan kekuatan utk kita amal dan smpikan InsyaAllah.
Dipetik dari sini

*********************************************************************************



No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing