Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

30 Juz (starts on Tuesday 15th April 2014)

30 juz (starts on Subuh Tuesday 15th April 2014) InsyaAllah.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Bismillah

Bismillah

TIPS PENULISAN NOVEL/CERPEN



Thursday, September 10, 2009 Posted by Azmah Nordin
Apakah anda seorang penulis yang baik? Bagaimana hendak menjadi penulis yg terbaik - termasuk utk novel remaja? Sukar sangatkah? Perlu keluar byk belanjakah, Utk menghasilkannya?

Jom kita terokai bagaimana hendak mencari idea dan cara menghasilkan novel untuk remaja berusia 13 ke 15 tahun, dan apa yang paling menarik minat mereka utk membaca. Idea Penulisan Kreatif; Pembangunan Peribadi, Perhubungan Kekeluargaan, Kasih Sayang Sesama Insan, Pemilihan dan Peralihan.



Remaja belasan tahun, lazimnya mahu membaca novel yg ada kaitan dengan perasaan mereka, dan mahu melihat protagonisnya mampu mengatasi masalahnya sendirian - tanpa bantuan orang dewasa, secara langsung; misalnya, masalah hubungan antara mereka dan ibu bapa, adik beradik, masalah kekeluargaan, pencarian identiti dan jati diri, tekanan hidup; gangguan kaki buli dan sebagainya.Terutama sekali cerita-cerita yang mempunyai tema yg positif, mampu mencetuskan ispirasi, harapan dan dapat membantu pembaca mengatasi masalah peribadi mereka yang mungkin lebih kurang sama dengan masalah yang terpapar dlm novel tersebut.

Malah, cerita-cerita kembara dan fantasi juga mendapat tempat di hati para pembaca remaja. Mereka mencari watak utama (seperti manusia biasa di alam nyata) yg teguh semangatnya, yang sanggup berhadapan dengan apa jua rintangan yang mendatang; kerana ini mampu memberikan inspirasi kepada mereka utk mengatasi masalah mereka sendiri. Jadi, bagaimana menghasilkannya? Apabila anda menghasilkan karya, sebenarnya anda membentuk sebuah perkongsian dengan pembaca. Bukan hanya sekadar perkongsian kewangan - anda tulis dan mereka bayar untuk membacanya, tapi sesuatu yang jauh lebih dalam daripada itu. Ia seperti pertukaran suatu bentuk `tenaga'. Penulis terbaik, lazimnya, turut melibatkan emosi mereka semasa berkarya, dan pembaca akan mengutip perasaan yg disalurkan lewat karyanya.

Jadi, bagaimana anda tahu sama ada anda seorang penulis yg baik ataupun tidak? Sebenarnya, mana2 penulis pun, sama ada yg sudah mampan atau yang baru berjinak2 dengan penulisan kreatif, boleh tahu dengan sendirinya bahawa mereka penulis yg baik atau sebaliknya. Anda hanya perlu tanya diri anda sendiri; benar, proses kreatif itu sendiri sangat memenatkan, tp apakah anda pernah berasa terhibur - hingga mungkin tercetus semangat juang, keinsafan, kasih sayang sesama insan, seronok dan sebagainya - semasa mengembangkan cetusan idea yg bergelojak dalam jiwa, membentuk pelbagai watak dan perwatakan yg meyakinkan/logik, menciptakan pelbagai bentuk emosi yg akan berubah2 dari masa ke semasa, di sepanjang jalan cerita, plot demi plot yg mengejut-sentakkan perasaan dan mencabar minda, menggarap semuanya supaya kelihatan seperti menonton wayang secara minda, apabila dibaca kelak?

Dan, jika disuruh membaca karya itu sendiri, begitu terbit, apakah anda rasa anda tetap akan berasa terhibur juga - seperti yg reaksi yg anda harap drpd pembaca novel anda? Itu saja yg perlu anda tanya kpd diri anda sendiri. Jika jawapan anda `Ya', terbukti anda adalah seorang penulis yang baik. Betul2 baik. Teramat sangat baiknya.

Permainan Penulisan


Terbukti sudah, hanya penulis yg mampu menghiburkan diri sendiri dengan karyanya setelah terbit sajalah, boleh dianggap sebagai penulis yang mampu menghiburkan pembacanya. Tapi, jika penulis itu berkarya sekadar utk memenuhi tugasan yg diberi Bos, dan karyanya lebih bersifat permukaan semata-mata, mendatar (tidak hidup) tanpa sebarang dorongan semangat juang (sbb bukan dtg dari hati sendiri), tanpa idea yg segar dan memberansangkan diri (krana tiada usaha utk menjana idea yg bukan pun miliknya sedari awal lagi) dan tanpa terapan nilai-nilai murni (sbb memang pun ceritanya tidak diyakini dgn seluruh jiwa dan raga), dengan sendiri, dengan sendiri, penulis itu boleh tau hasil karyanya akan lahir nanti bagaimana kesannya. Tidak baik. Sangat2 tidak baik. Teruk. Dahsyat!

Menjadikan Karya anda Teman Kpd Pembaca?

Bayangkan begini; seorang remaja masuk kedai buku. Antara ratusan atau ribuan buku, remaja itu akhirnya memilih buku anda untuk dibeli dan dibaca. Apa maknanya, di sebalik pemilihan itu, jika tidak bertujuan utk berkomunikasi dengan anda, pengarangnya, secara tidak langsung? Semua pembaca novel pun sama; mencari karya yang boleh menghiburkan, sekaligus bijaksana, lucu, nakal dan boleh diperbahas-bincangkan secara matang sesama rakan pembaca. Dan, paling utama, mereka membaca karya anda utk berhubungan dengan minda anda, lewat karya. Mereka akan berasa rapat dengan pengarang, biarpun mungkin mereka tidak pernah bersua muka secara peribadi.

Pengaliran Emosi atau Tenaga;

Ok, katakanlah anda menghasilkan karya suspen. Watak utamanya gadis remaja berusia 13 tahun, dia dan seorang penjaganya dlm perjalanan ke rumah keluarga angkat barunya Wilayah Persekutuan Labuan. Pesawat yang ditumpanginya terhempat di tengah Laut Cina Selatan, dan hanya gadis itu seorang yang selamat, terapung2 di permukaan laut, dilarikan arus laut. Ketika berpaut pd sesuatu yg terapung2 di permukaan laut, gadis yang mungkin antara sedar dgn tidak itu, akan teringat kembali siapa yang paling rapat dengan dia, di mana dia membesar, kawan2 dia, dan apa yg buat dia boleh berapa dalam keadaan sekarang.

Dan, sebagai penulis, anda seharusnya mengizinkan diri anda `masuk' ke dalam jiwa gadis itu, mengalami apa yg dialami, melihat segalanya melalui matanya, merasa gelojak perasaan yg dirasainya. Sepatutnya, sambil anda membina plot demi plot, latar demi latar dll, dada anda terus berdebar kencang, sekencang dada watak utama yg anda bentuk itu. Begitu watak utama anda menggelepar ketakutan apabila terlihat sirip ikan jerong, anda jugas seharusnya turut melonjak secara dalaman oleh ketakutan yg sama seperti gadis itu - jika tidak pun terlonjak dari kerusi yg anda duduki di hadapan skrin konmputer anda. Rasa takut yang anda rasai semasa menggarap-gambarkan senario dlm cerita ini, diterjemahkan dlm perkataan yang pelbagai rentak pada mukasurat anda.

Jika anda dapat `masuk' ke dalam jiwa watak gadis itu, pembaca dengan mudah akan menangkap rasa takut anda, pada setiap butir perkataan yang anda susun sebegitu rupa - dah, nah dari situ, berlakulah suatu pengaliran emosi antara pengarang dan pembaca yang dipanggil `tenaga' yg disebut di atas tadi. Tapi, jika anda tidak mengizinkan diri anda untuk turut merasai semua ketakutan suasana yang anda gambarkan dalam cerita anda, tidak mengizinkan daya khayal anda yang terlepas bebas utk menerokai alam sekitarnya, secara tidak langsung anda sudah menghalang pengaliran `tenaga' daripada berlaku. Pembaca pasti merasa akan kekosongan atau kehilangan sesuatu daripada karya anda yg dibacanya (mungkin dibaca separuh jalan cuma). Berakibat drpd itu, mereka gagal menghubungkan diri mereka dgn karya anda. Secara tidak langsung, karya itu gagal.

Bebaskanlah Perasaan Anda Semasa Berkarya

Sebagai penulis, sewajarnyalah anda juga mampu mempunyai emosi seperti yg dimiliki oleh insan yg lain; misalnya, ketawa, menangis, riang, bimbang, takut, marah, berduka, kagum, terpegun kehairanan, jatuh cinta, benci, cemburu dan sebagainya. Semua perasaan ini penting, supaya anda boleh terapkan perasaan itu ke dalam jiwa watak2 dlm karya yg cuba anda hidupkan kelak. Caranya mudah saja; bertindak secara spontan. Tulisan yang kaya dengan `tenaga/emosi' adalah apabila penulisnya mengizinkan perasaannya mengalir bebas semasa melaksanakan proses penulisan kreatif.

Perasaan cuma; bukan perlu wang juga kan?
You can leave a response, or trackback from your own site.
5 Response to "Novel Remaja; Yang Paling Diminati?"
  1. - Said,
Informasi yang baik pernah saya temui. Amat berguna untuk penulis yang baru nak berjina dengan penulisan. Terima kasih Sifu. - Upenyu
  1. azrone Said,
Salama Ramadan al-Mubarak dan Selamat Hari Raya Aidilfitri kepada Kak Azmah Sekeluarga. Tahniah kerana bakal menerima SEA Write Award daripada Kerajaan Thailand.
  1. azmah nordin Said,
Salam Ramadan al_Mubarak dan Selamat Hari Raya Aidilfitri buatmu jua, Azrone dan famili, kalau makan sedap2 tu, jgn lupa kiri sebakul lewat online ni k ... hehehe
  1. Zayu Hisham Said,
Salam Aidilfitri.
Catatan yang perlu diambil berat oleh semua penulis jika ingin berada dalam landasan sebenar. terima kasih di atas perkongsian puan.
  1. azmah nordin Said,
Sdr Zayu Hisham :) sama2...


TIPS PENULISAN: APAKAH SIFAT YANG PERLU ADA PADA SEORANG PENULIS?


  1. Seorang penulis mestilah mengamalkan ajaran Islam dalam setiap aspek kehidupannya. Amalan seseorang penulis mempengaruhi apa yang ditulis. Seorang yang homoseksual akan menulis novel yang menyokong LGBT walaupun dia rasa tulisan dia benar (konon-kononnya atas nama hak asasi). Seorang yang menyukai perkara-perkara maksiat akan menulis novel yang mendorong ke arah maksiat. Tolonglah, jangan rosakkan minda pembaca dengan tulisan-tulisan anda. Anda akan dipersoalkan di dalam kubur dan akhirat kelak.
  2.  Penulis mesti sentiasa memperbaiki tulisannya dari semasa ke semasa. Sebenarnya, tidak ada mesin atau bengkel yang boleh mencipta penulis yang hebat dengan segera. Ia memakan masa. Lihatlah Ramlee Awang Mursyid, setelah lebih 10 tahun berkecimpung dalam dunia penulisan, barulah masyarakat mula menyedari kehebatan novel thriller beliau. Jadi, teruskan menulis dengan menggunakan kaedah-kaedah yang betul.
  3. Penulis mesti selalu melatih dirinya agar menulis secara berdisiplin. Banyakkan menulis menggunakan tatabahasa yang betul dan ejaan yang standard meskipun anda mahu menzahirkan gaya penulisan yang santai. Jangan menganggap tatabahasa dan ejaan sebagai penghalang kreativiti. Penulis yang kreatif mampu menulis secara kreatif walaupun diletakkan 1001 halangan.
  4. Membaca+membaca+membaca+menulis = penulis. Penulis perlu menjadi seorang pembaca yang baik. Sekurang-kurangnya, penulis perlu mencintai tiga perkara dalam hidupnya iaitu: penulis, buku dan kerja-kerja penulisan.
  5. Setiap penulis diuji dengan apa yang ditulis. Dari situlah penulis akan ditarbiah oleh penulisannya sendiri. Sebab itulah penulis perlu menulis perkara-perkara yang baik agar dia menjadi seorang yang baik.
  6. Penulis perlu mempunyai kesungguhan dan istiqamah. Kita tidak menyedari bakat kita sehinggalah kita selesai menulis. Jadi, menulislah walaupun pada mulanya anda tidak yakin. Lama-lama, anda akan menjadi yakin setelah mendapat komen membina daripada rakan-rakan anda yang membaca manuskrip anda.
  7. Setiap penulis mempunyai kontrak sosial dengan pembaca. Pembaca mempunyai hak untuk menamatkan kontrak tersebut atau meneruskannya. Kita tidak tahu sama ada novel pertama kita diterima oleh pembaca, selagi kita tidak tahu adakah pembaca novel kita yang pertama itu akan membeli novel kita yang seterusnya. Jadi, berhati-hatilah dalam menghasilkan novel yang pertama kerana jika pembaca sudah cop anda sebagai novelis cabul, nama anda akan menjadi busuk.
  8. Setiap penulis perlu mempunyai niat yang jelas, minat yang mendalam dan kesungguhan. Jangan cepat puas hati dengan sambutan hangat sesebuah novel kita kerana banyak nama-nama yang dulunya mekar kini hampir hilang serinya dan digantikan dengan penulis-penulis baharu yang lebih agresif.
  9. Setiap penulis mesti sedia menerima teguran sama ada pahit atau manis. Lagi pahit lagi bagus hatta kutukan karma sekalipun. Pujian melangit hanya akan mengangkat anda ke langit buat seketika kemudian anda akan jatuh ke tanah. Kedebuk!
  10. Penulis perlu bersifat hemah tinggi dan menghargai. Jangan apabila sudah mahsyur, sudah mula lupakan jasa baik editor dan syarikat penerbitan yang bersusah-payah menyediakan periuk nasi untuk kita.
  11. Penulis perlu menulis kebenaran, bukannya kebatilan. Kebenaran akan menghasilkan keindahan manakala kebatilan akan menzahirkan kebusukan dan pencemaran. Sekali lagi saya rayu, elakkan menulis novel-novel cabul. Please! 
 Sekian untuk kali ini. Selamat menulis perkara-perkara kebaikan.


Friday, July 10, 2009 Posted by Noraini Eslah (Ummu Anas)

oleh: Ummu Anas


Peserta bengkel yang budiman!

Setujukah anda jika saya katakan, pada peringkat permulaan ingin menulis novel, kita pasti tertanya-tanya; apakah cara terbaik untuk menghasilkan sebuah novel? Begitulah persoalan yang sering timbul, kita tercari-cari satu cara paling mudah dan berkesan yang mampu kita paraktikkan. Sebenarnya jika kita tanyakan mereka yang terlibat secara khusus dalam pengolahan novel, ada berbagai pendapat dari sekian ramai novelis. Setiap orang ada cara dan kaedah yang bersesuaian untuk diri masing-masing.

Sebenarnya, untuk menghasilkan sebuah novel tidaklah sukar. Asal saja kita menulisnya berpandukan kaedah mengolah sebuah novel, selesai dan tamat sebuah cerita kita tulis, maka sempurnalah ia sebagai novel. Namun, untuk menghasilkan sebuah novel yang bermutu dan layak memenangi pertandingan memang sukar. Hal ini sangat diidam-idamkan oleh setiap novelis. Saya sendiri juga walau masih terlalu baru dalam mempelajari kaedah menulis novel, juga turut teringin dan berangan-angan untuk menulis novel bermutu. Dari itu saya cuba melayari internet mencari-cari kaedah paling berkesan dan mudah diparaktikkan. Memang banyak cadangan dari pengalaman praktikal yang saya temui lewat internet. Ada beberapa kaeadah yang saya kira bersesuaian dan serasi dengan cara menggarap novel yang telah sifu ajarkan kepada kita semua.

Sebenarnya, saya tidak bercadang mengupas kaedah-kaedah yang saya temui itu. Saya hanya ingin mencari idea bagaimana kaedah sedia ada yang telah sifu tunjukkan kepada kita dapat dipraktikkan dengan lebih berkesan. Paling utama kita mampu menghasilkan karya yang bermutu di masa akan datang. Tidak salah bukan, jika kita berangan-angan...,sebagai murid sifu kita juga akan menjadi novelis sehebat sifu Azmah Nordin! Semoga begitulah hendaknya. Dengan angan sedemikian kita akan lebih teransang untuk bekerja keras dalam usaha kita menghasilkan novel bermutu.

Berbalik kepada persoalan cara berkesan yang saya cari-cari itu, sebenarnya untuk memudahkan proses menggarap novel itu sendiri. Pada fikiran saya, sekiranya cara menggarapnya boleh dipermudahkan, bermakna bayak masa boleh dimanfaatkan dan kertja buat novel itu juga akan berjalan lancar dan kurang menekan perasaan. Jika masa yang diambil dalam menggarap sesebuah novel sering tersangkut dan idea kerap terbantut, dikhuatiri kesudahannya hanya terbengkalai. Untuk menghindari masalah sedemikian, saya cuba adun cara semudah mungkin yang lebih kurang begini:
MERANCANG PENGOLAHAN NOVEL

Mari kita fikirkan dengan teliti, sebuah novel yang bermutu pastinya terhasil dari satu perancangan secara sangat teliti. Jika timbul pertanyaan, bila dan bagaimana merancang pembikinannya? Apa jawaban yang tergambar di minda anda semua? Ya, pasti ramai yang menjawab; rancang sebelum menulisnya lagi. Namun tidak dinafikan, ada juga yang akan menjawab, semasa sedang ditulis pun, perancangan masih boleh dilakukan. Benar, kedua-dua jawapan ini boleh diguna pakai. Tapi di awal pencarian saya tadi, saya inginkan cara paling tepat dan berkesan, supaya hasilnya juga cukup baik dan bermutu. Sudah tentu perancanagn awal sebelum memulakan proses penulisannya merupakan cara yang terbaik dan menjimatkan masa.

Sebelum kita memulakan praktik perancangan yang saya maksudkan di sini, terlebih dahulu kita mesti membina gambaran jelas dalam minda cerita yang ingin kita tuliskan menjadi novel. Bermula dari awal cerita sehinggalah tamat keseluruhan cerita bulat tergambar seperti wayang gambar di minda kita. Selepas ini barulah kita boleh memulakan perancangan novel kita. (ini draf, belum lagi menulis teks).

LANGKAHNYA BERMULA DI SINI
**( Kita sangat membuat perancangan awal ini kerana, sifat pelupa kita; sekali datang idea, tidak mustahil kemudiannya akan terpadam dari ingatan. Perancangan sedemikian juga sanagt berguna untuk memudahkan kita membuat semakan sepanjang menyiapkan kerja tulis novel kita kelak).

Langkah Pertama:
Ambil masa sejam memikirkan dan menyusun patah perkataan paling sesuai untuk membina ringkasan keseluruhan novel anda dalam satu ayat sahaja! Lakukan ini dalam keadaan tenang, tidak mendesak dan memaksa diri. Ayat ini tergambar bulat dapat anda lihat dalam minda bentuk seluruh cerita yang anda garap.
*saya beri contoh begini:
Anak muda itu membuktikan ibu kandung sepupu perempuannya itu merupakan ibu kandungnya juga.
Ayat yang anda pilih untuk mengambarkan isi keseluruhan novel anda ini sangat penting kerana ia menggambarkan bagaimana bentuk dan mesej cerita itu.

Langkah Kedua:
Ambil satu jam lagi untuk mengembangkan satu ayat ringkasan tadi menjadi satu paragraf lengkap; menggambarkan isi keseluruhan novel. Keseluruhannya mesti mengambil kira plot selengkapnya, kemelut utama, peleraian dan penamat cerita. Sebaik dan sesempurnanya novel dibahagikan kepada empat bahagian. Tiga bahagian kemelut dan satu bahagian peleraian. Ini bermakna setiap kemelut mengambil1/4 novel, peleraian 1/4 terakhir bab novel. Pergerakan cerita mesti semakin membukit setiap bab ke hadapan.

Sebaik-baiknya paragraf pengembangan ini mengandungi lima ayat lengkap. Ayat pertama menggambarkan plot dan flashback dalam novel tersebut. Manakala tiga ayat menjelaskan tiga kemelut utama. Ayat terakhir menerangkan peleraian dan penutup novel. Keseluruhan paragraf lengkap ini dikira sinopsis sebenar keseluruhan novel, paragraf inilah yang perlu dikemukakan kepada pembimbing dan penerbit yang ingin anda temui dalam usaha menulis teks keseluruhan novel.

Langkah Keempat:
Ambil 2-7 hari mengembangkan lima ayat pada langkah kedua di atas menjadi lima paragraf yang menggambar keseluruhan novel. Sepanjang menyusun paragraf ini, anda sedapatnya menghalusi plot keseluruhan novel. Paragraf terakhir mesti diolah begitu rupa sebagai penutup cerita secara sempurna.
Setakat langkah Keempat ini anda sudah menyediakan sinopsis yang lengkap dan sempurna juga menjadi rangka lengkap sebuah novel anda. Ia mesti sentiasa anda baca semula dan rujuk sepanjang bergerak dari bab ke bab.

Langkah Kelima:
Ambil 2-7 hari menyediakan sinopsis bagi semua watak, watak utama dan sampingan; satu muka penuh bagi setiap watak utama dan 1/2 muka surat bagi setiap watak sampingan. Sinopsis ini juga menjelaskan sudut pandangan watak terhadap plot cerita. Semasa anda mengemukakan sinopsis novel anda, lebih utama dan lebih menarik dikemukakan sinopsis gambaran watak di samping sinopsis plot.

Sekarang setelah anda sampai ke langkah kelima ini, saya yakin anda sudah dapat menangkap kaedah yang saya kongsikan dengan anda ini merupakan ‘step by step’ cara mengembangkan idea dalam mengolah novel yang terancang. Dengan meneliti kaedah ini, saya dapati ia banyak membantu saya mengembangkan idea secara lebih teratur dan teliti. Walaubagaimana pun, secara peribadi saya baru saja meletakkannya di tahap percubaan saya. Di sini saya menunggu sentuhan dari dari sifu az untuk menghalusinya lagi. Keseluruhan langkah hingga selesai sebuah novel ada sepuluh semuanya. Jika kaedah ini sifu setuju untuk saya teruskan berkongsi dengan anda semua, akan saya sambung sedikit masa lagi, insyaAllah. Saya juga membuka laluan perbincangan dengan peserta lain sehubungan hal ini, khasnya peserta yang karya novelnya sudah terbit. Semoga kita semua sama-sama beroleh manfaat dalam menghasilkan karya bermutu.


Monday, November 23, 2009 Posted by Noraini Eslah (Ummu Anas)
oleh: Ummu Anas

Pengunjung dan peserta blog sastera yang dimuliakan!

Izinkan saya membuka jaluran perbincangan yg agak lebar berkaitan tajuk yang tertera di atas; Menerap Nilai Murni dan Kasih-Sayang Insani dlm Karya. Secara peribadi saya sangat tergugah dengan isu yang sifu az cadangkan pada entri 'diskusi ilham' kali ini, kerana ia menjadi satu peringatan supaya saya teliti dalam mengolah novel yang saya sedang garap ketika ini...

Setiap seorang drpd kita,di awal2 mengikuti bimbingan novel atau cerpen dari sifu az sudah diperingatkan supaya cerita yang kita angkat mempunyai nilai perjuangan. Hal ini akan mengangkat mutu karya kita. Jika ditambah lagi dengan ilmu bantu lewat buku-buku ilmiah dan berbagai maklumat kajian yang diperolehi dari internet, juga akan lebih meningkatkan lagi mutu karya. Malahan mutu karya akan lebih melambung apabila kita terapkan nilai murni dan menghidupkan perasaan kasih sayang dalam setiap watak yang telah kita pilih. Paling penting watak utama; sebagai 'hero' dlm karya, mesti kita beri dia keunggulan dengan meletakkannya berkorban demi kepentingan sahabatnya. Ini juga bermakna, dia lebih mengutamakan sahabatnya berbanding diri sendiri dan akhirnya kedua-dua mereka akan sama2 beroleh kejayaan yang ingin dicapai...

Meskipun semua episod ini; nilai murni dan nilai kasih sayang insani sesuatu yang kita susun atur dalam karya, namun di dalam realiti ia merupakan nilai kemanusiaan yang benar-benar berlaku. Justru itu kerja tulis karya kita yang sedemikian merupakan satu usaha perjuangan yang bernilai tinggi demi membentuk insan dalam realiti menjadi sebaik mungkin melalui kisah yang diolah. Dalam masa yang sama menyempurnakan sebuah karya yang tinggi mutunya,...mungkin akan layak disebut sebagai karya berlian?!













Wednesday, June 24, 2009 Posted by Noraini Eslah (Ummu Anas)

oleh: Noraini Eslah/Ummu Anas

Pembaca budiman yang dimuliakan,

Saban hari sepanjang kita melalui kehidupan yang masih berjalan, kita sentiasa melihat berbagai fenomena yang berlaku. Samaada fenomena alam semulajadi, maupun rentetan peristiwa yang diangkat sebagai isu besar untuk dihebahkan.Pernahkah kita bertanya pada diri sendiri, apakah peranan kita dalam setiap fenomena yang kita lihat? Adakah kita menyedari, sebenarnya kita adalah sebahagian dari fenomena yang berlaku itu? Dengan lain perkataan kita turut bertanggungjawab terhadap apa jua perkara berlaku dalam kehidupan harian insan.


MARI KITA MULAKAN PENELITIAN DARI DIRI KITA SEBAGAI PENULIS.

Apakah sebenarnya peranan kita dalam kehidupan insan yang seterusnya dikaitkan ke dalam semua fenomena yang berlaku? Rumitkah penelitian ini? Bagi diri saya, secara peribadi, tidak rumit! Malah saya merasa bahagia jika saya berupaya menyumbang peranan untuk bertanggungjawab dalam apa jua sudut kehidupan insan. Justru saya sendiri juga tergolong insan. Bukankah begitu juga hakikatnya kepada diri anda semua?


Ya, tepat sekali, selaku insan penulis kita sangat wajar menyedari kita punya peranan besar dalam mencorakkan kehidupan insan sejagat.

Sering benar kita mendengar orang menyebut; kita adalah apa yang kita fikir, kita adalah apa yang kita baca, kita adalah apa yang kita makan....,dan banyak lagi kita menjadi apa yang kita terapkan kepada diri kita. Sebutan sedemikian seolah-olahnya menjelaskan bahawa kita akan terbentuk mengikut nilai yang kita terapkan ke dalam diri.
Ini bermakna jika nilai yang baik diterapkan, kesan yang akan diperolehi juga semestinya baik. Begitu juga jika sebaliknya yang diterapkan, akan berlakulah begitu juga.


Berdasarkan hakikat hal yang baik menerbitkan perkara yang baik, semestinya kita menerapkan nilai baik dalam penulisan kita. Bermakna kita hanya menulis hal-hal yang baik sahaja kerana kita mahu orang yang membacanya menjadi baik. Atau sekurang-kurangnya membina fikiran yang baik kepada semua orang. Begitulah sepatutnya dasar kerja tulis dan sikap kita sebagai penulis. Kita mesti sentiasa menerapan nilai-nilai murni dalam semua bahan dan bentuk penulisan kita. Fikirkanlah dengan teliti, apa kesan dan akibatnya jika kita memasukkan unsur tidak sihat ke dalam penulisan kita?


Seperkara lagi, di samping menerapkan nilai murni dalam masa yang sama kita mesti membenteras/membasmi nilai buruk dan negatif. Kita ambil contoh begini; kita ingin menyubang peranan dalam mengurangkan kadar merokok di kalangan remaja. Ini bermakna selain kita mengemukakan teguran supaya tidak merokok, dalam masa yang sama kita tidak sepatutnya mencipta watak merokok dalam penulisan kita. Dengan lain perkataan kita mencadangkan sikap juga aktiviti gantian kepada rokok seiring dengan tidak menyebut langsung tabiat buruk itu.

Kaedah demikian bersamaan dengan kita cegah sesuatu penyakit sebelum penyakit itu muncul. Kita telah sedia setuju dengan ungkapan; 'mencegah lebih baik dari mengubati'. Bertitik tolak dari situ, sangat wajar kita membina satu sikap yang lebih jelas; 'menghindari lebih baik dari melarang'. Bagaimana pandangan anda semua kepada saranan saya ini...,setuju? Saya sangat menunggu-nunggu maklum balas anda semua! Diharapkan hal ini akan memberi kesan positif kepada kita semua.


Sebelum mengakhiri bicara saya ini, saya ingin mengajak anda meneliti satu gejala lumrah dan berleluasa berlaku dalam kehidupan masyarakat hari ini, khasnya golongan remaja; gejala sosial dan pergaulan bebas. Kita semua maklum gejala ini membawa kesan sangat besar dan sensitif dalam kehidupan bermasyarakat di negara kita, malah sangat pula menyedihkan dan membimbangkan.

Dalam ruang serba terbatas ini saya hanya ingin menyentuh peranan kita sebagai penulis. Di sinilah sepatutnya kita bawa penerapan nilai murni dengan memaparkan bahan tulis berakhlak mulia. Sedapatnya kita elakkan dari membesarkan malah tidak perlu sama sekali mendedahkan tingkah laku buruk yang berkaitan. Hal ini hanya akan meransang remaja yang semulajadinya angresif untuk melakukan hal yang kita sebut.

Hakikat larangan yang ingin kita kemukakan tidak meresap ke hati remaja, tetapi mereka hanya mencedok yang keroh dan kotor saja. Kerana itulah kita perlu masuk terus kepada pokok nilai yang wajar; kita mahu remaja berakhlak mulia, jadi kita hanya perbesarkan dan sebut hal-hal yang baik. Dengan itu secara tabii akan membina sikap positif yang mulia dalam fikiran dan tingkah laku golongan remaja. Ketahuilah hal ini perlu kita halusi dengan lebih mendalam lagi, dari masa ke semasa.


Akhirnya ingin saya tegaskan, sepanjang kita menulis kita mesti peka apa saja yang kita tulis memberi kesan kepada orang yang membacanya. Tanya kepada hati kita, sukakah kita melihat orang yang membaca tulisan kita mengalami/melakukan keburukan?
Tentu kita tidak mahu begitu yang terjadi. Hati kita yang sedia baik ini sangat ingin orang lain beroleh kebaikan dari hasil tulisan kita. Kita akan rasa bahagia jika orang lain menjadi baik setelah membaca bahan penulisan kita. Begitulah sepatutnya yang kita harapkan dan semestinya yang kita lakukan.



SELAMAT MENULISKAN SEGALA KEBAIKAN.

Saturday, February 13, 2010 Posted by Azmah Nordin
(Sdr2, tulisan ini ditulis utk membantu peserta bengkel memahami ttg perwatakan dlm karya kreatif, terutama sekali utk Sdr Mazzuin kita :)


Sebelum anda memulakan sebuah karya kreatif, ambil masa untuk mencipta watak2 baru yang dirasakan belum pernah ditulis oleh orang lain sebelum ini. Menghasilkan karya dgn watak2 yg sudah pernah ditulis penulis lain, bukan tidak boleh. Namun, hasil karya anda tidak akan sebaik karya penulis asalnya, kerana penulis itu tentu lebih mengenali watak2 tersebut, berbanding dgn anda bukan? Silap2, sebaik saja membaca karya anda yg menggunakan perwatakan ciptaan penulis lain, dengan pantas pihak editor menolaknya bulat2.



Bagaimana hendak memulakannya? Mula2 sekali, pilih satu nama watak utama yang anda rasa sesuai. Ingat, anda akan `berhadapan’ dgn watak utama ini, utk beberapa lama, sehingga karya anda siapa. Jadi, pilihlah nama yang paling anda senangi. Nama itu bukan hanya sesuai dan disenangi utk karya anda, tp perlu mudah diingati oleh pembaca kelak. Nama yg terlalu glamorous akan membuatkan pembaca terpaksa mengingatinya, sekaligus terkial-kial cuba menghayati karya anda. Itu tak termasuk lagi apabila anda sendiri terpaksa menaipnya. Lebih dahsyat, apabila editor memikirkan kita mencipta nama sebegitu, hanya kerana mahu memperpanjangkan jumlah mukasurat, kerana kita tidak cukup idea untuk membuat pengisian ceritanya.

Jadi, untuk mencipta perwatakan, anda perlu mengenali orang itu. Ia akan memudahkan anda `merujuk’ semula kepada watak tersebut, andainya terlupa di pertengahan jalan. Ini adalah kaedah yang lazim digunakan oleh para pelakon antarabangsa untuk menghayati watak. Jika anda tahu dari mana asal watak anda, apa susur galurnya, akan memudahkan anda mengingati watak anda dengan lebih baik.


Duduk di hadapan skrin computer anda, dan tanyakan kepada diri sendiri; watak anda lair di mana? Ibu dan bapanya bagaimana? Dia membesar dalam keluarga yang bagaimana, miskin, hidup sederhana, orang berada atau kaya raya? Semua soalan ini akan membawa anda untuk mengenali watak anda dengan lebih baik. misalnya, andainya jika anda menangkat watak yang hidup miskin, tentulah bermakna dia tidak akan semberono saja apabila berbelanja. Setiap sen bermakna untuk kelangsungan hidup mereka. Ini tentulah berbeza dengan watak yang dibesarkan dalam keluarga orang berada atau kaya raya bukan?

Apa yang berlaku adalah, anda sedang mencipta sifat watak2, dan tidak mungkin anda dpt melakukannya dgn leih meyakinkan, jika anda tidak tahu latar watak itu dahulu.

Kemudian, anda perlu memberikan kehidupan, di luar cerita anda. Apa yg watak anda buat, utk menampung penghidupan (jika dewasa)? Apa hobi kegemarannya? Jika watak anda digambarkan menikmati aktiviti yang sedari awal lagi tidak termasuk dalam kegemarannya, cerita anda tidak akan hidup. Misalnya, andainya watak anda  sukakan kucing, tentulah tidak logik jika dia membiarkan saja pernganiayaan ke atas haiwan tersebut di depan mata, bukan? Begitu juga jika watak itu seorang ustaz, tentu tidak logik jika seorang agamawan tiba-tiba terkinja-kinja di kelab malam – kecuali, kalau dia dah `buang tabiat’!

Dlm erti kata yg lain, pastikan watak anda berada dlm perawatakannya, dan jangan sampai dia `buang tabiat’ kecuali mmg itulah tujuan plot cerita anda yang sebenarnya.

Akhir sekali, ambil masa untuk mengenali watak anda. Kadang2, dalam kehidupan realiti juga, biarpun kita mengenali seseorang, tidak bermakna kita benar-benar `mengenali’ sifatnya yang sebenar. Jadi, anda perlu betul2 mengenali watak2 anda, utk membolehkan mereka benar2 hidup dlm karya anda.

Jadi, bagaimana mahu mempastikan anda mengenali perwatakan watak2 anda? Mudah saja;

1. ciptakan satu biografi untuk watak baru anda. Anda perlu memikirkan dari aspek fizikal (perawakan) watak anda dahulu;

a. Rupa paras; bentuk hidung, mata, rambut, kulit, telinga dll

b. Bentuk badan; gemuk, kurus, tinggi, pendek, dll

2. Kemudian, bentukkan perwatakannya;

a. Perangai
b. Etika/moral/kepercayaan agama
c. hobi
d. sifat
e. kebiasaan khusus dlm tingkah laku
f. yg disukai dan yg tidak disukai
g. phobia dan ketakutan
h. cita2 jangka pendek dan panjang
i. impian dan harapan
j. cinta/kasih sayang


Kadangkala, jika anda tiada sesiapa untuk dirujuk sebagai watak2 anda, potonglah gambar2 drpd majalah atau surat khabar yg sesuai dengan jalan cerita anda. Lekatkan gambar2 ini berhampiran dgn tempat anda berkarya. Namun, itu belum cukup lagi utk anda menghasilkan watak yg unik dan lain daripada yang lain, tentunya. Anda perlu buat draf atau peta seterusnya, untuk menguatkan watak anda.

Walaupun watak protoganis, dia harus juga ada kelemahan yg perlu diatasi di penghujung karya. Seboleh mungkin, dari awal lagi, jgn tunjukkan bahawa dia akan menang di akhir cerita. Bermakna dia terpaksa berkorban kepentingan diri utk mencapai matlamat. Di sini letaknya nilai murni dlm karya anda kelak.

Begitu juga watak antagonis; dia harus ada sedikit kebaikan, dan situasi dan kelemahannya menghadapi situasi itulah yg membuatkan perangai dia begitu dan pada penghujung cerita dia akhirnya akan menyedari akan kelemahan ini (tp, sedar tak semestinya insaf kan? Kalau nak buat dia insaf juga boleh, tp perlu halus dan punya nilai murni juga)

Jika anda mengangkat lebih daripada satu watak utama, pastikan anda berkarya dr sudut pandangan yg betul. Yakni dgn memasuki sepenuhnya kedlm jiwa watak tersebut. Jika anda angkat watak A, maka bahagian watak A harus dari sudut pandangan watak A saja; mendengar, merasa, menyentuh, melihat, menghidu, mengalami dan sebagainya. Begitulah sebaliknya. Bermakna anda perlu bersikap adil kpd setiap watak utama dlm bahagian tersebut, merasa, mendengar, menyentuh, melihat, menghidu dan mengalami apa yang dialami oleh watak tersebut.

Perlu diwujudkan satu krisis/isu/masalah utama yang besar dan rumit, dan setiap watak hanya memikirkan ttg isu utaka ini di samping isu2 peribadi yg ada persamaan dgn isu utama. Dengan menghigh-lightkan pelbagai rintangan yg terpaksa dihadapi oleh watak utamanya, anda dapat menyerlahkan perwatakannya. Di sinilah anda memperlihatkan bagaimana watak ini berjuang/bergelut untuk membuat keputusan utk bertindak hingga Berjaya dgn cemerlangnya, biarpun kadangkala terpaksa bayar (berkorban) mahal utk itu. Mungkin dia akan berkorban cinta, utk memperjuangkan agama dia dll. Yg pasti, di hujung novel, watak utama ini sudah sepatutnya mampu mengatasi atau mengenal pasti kelemahan diri – secara logik k

Watak utama yang bukan hero juga, sentiasa memikirkan dan terlibat dgn isu/masalah utama besar, di samping masalah peribadi yg perlu diatasi sediri. Mereka tidak perlu terlibat seratus peratus dlm isu/masalah utama besar tu, sebaliknya mereka adalah pembantu kpd watak utama hero anda. Sementara watak sampingan pula tidak perlu diketengahkan masalah mereka, kerana mereka tidak lebih drpd prop/perhiasan dlm karya anda, dan jalan hidup mereka tidak ada relevan dgn jalan cerita.


Pendek kata, jika mahu membentuk perwatakan yg kuat, apa yg perlu anda lakukan hanyalah dgn mengizinkan watak2 itu bergerak dan melakukan apa yang natural padanya. Anda perlu wujud dan kuatkan perawatakan watak2 tersebut dengan beberapa tabiat yang bersesuaian.

Diharap, tulisan di atas ini dpt membantu.


Wednesday, March 25, 2009 Posted by Azmah Nordin
Lazimnya, persekitaran akan menyumbang kepada mood cerita, tak kisahlah di mana saja. Di pejabat yang semua komputernya diserang virus? di ladang kelapa sawit yang luas terbentang dibiaki biawak raksasa? Di kawasan perumahan di Gaza yang bagaikan padang jarak padang terkukur oleh pencerobohan Israil? Di dlm shuttle pesawat angkasa lepas yg berlaku perebutan kuasa di dlmnya? Dalam sebuah kampung yg menyimpan rahasia mengaibkan seluruh penduduk kampung, secara turun temurun? Atau apa2 sajalah; ia bukan saja harus mengaitkan situasi watak/persekitaran/masa cerita itu berlaku, tp ia juga mampu memberikan kesan akan ketulenan pengkaryaannya kpd khalayak pembaca.

Bagaimanapun, ia harus disampaikan secara tidak langsung. Sebagai contoh;



1. Situasi watak.

nak digabungkan dgn;

2. Masa

3. Tempat/setting (Kelas tuisyen di Pekan Singgahmata, gerai makan. Jaraknya. Masa.

4. Jarak.



Bagaimana kalau kita cuba sampaikan begini? (lebih kurang);


Setiap senja, selepas menghadiri tuisyen di Dewan Singgahmata yg sekilometer dari rumahnya, gadis itu segera membantu ibu di gerai makan yang terletak bertentangan dengan dewan itu.

Situasi watak = gadis yg pergi tuisyen, dan kemudian membantu ibunya. Senja = masa. Dewan Singgahmata dan gerai makan = persekitaran. Sekilometer - jarak.

Persekitaran yg tidak sesuai, dengan situasi watak, akan kelihatan janggal. Kecuali kalau anda memang sedang menulis tentang cerita sains fiksyen serba pelik - anda pasti tidak akan, misalnya, anda tak akan meletakkan satu watak ahli bomba sedang mencurah air di tengah2 lautan, bukan? Tugas ahli bomba utk memadamkan kebakaran, bukan utk menambah air pada air yg sudah selautan luas dan dlmnya itu, bukan?


Menggambarkan Sebuah Persekitaran


Cara menggambarkan persekitaran yg baik, adalah dgn cara tidak langsung. Menggambarkannya melalui tindakan, pemikiran, perasaan, penglihatan, pendengaran, deria rasa dan deria sentuh watak - lebih berkesan dan menarik daripada secara deskritif atau secara pemerian. Malah, mungkin membosankan.

Menunjukkan watak2 dlm aksi, selalu memberikan keperincian mood asas dan persekitaran yg diperlukan oleh pembaca. Menunjukkan watak2 melihat, menghidu, merasa dan menyentuh, akan membuatkan persekitarannay hidup di keseluruhan cerita. Saya turunkan sedikit sedutan dr novel Dari Dalam Cermin saya yg pernah memenangi Hadiah Sastera Malaysia;

Gerak langkahnya dipercepat, biarpun terasa daun kering pohon pari-pari mempari dan bunganya yang berjambak-jambak, berguguran dan ada yang melayah turun dan menyentuh kepalanya, seperti mencuba menyentuh alam kesedarannya yang dipacu sejuta nafas tersepit. Begitu dia meneruskan lariannya, menyusuri pinggir pantai Kuala Tempasuk di daerah Kota Belud itu, dia membulatkan tekadnya. Biarlah bulan sabit yang tinggi melewati puncak Kinabalu dengan cahaya cerah menerangi jagat raya itu menjadi saksinya. Dia akan bangkit mennatang keharuan, suatu janji pada diri sendiri yang bertolak daripada titik-titik derita.

"Pastiii...!"


Tp, contoh di atas adalah contoh utk novel dewasa. Utk novel kanak2/remaja, gaya bahasanya sama sekali tidak sesuai k...

Hanya gambarkan persekitaran yg perlu saja. Katakanlah anda ingin menggambarkan persekitaran sebuah kampung; maka tak perlulah anda menceritakan segala2 ceruk kampung itu, secara terperinci. Ini nanti mungkin akan menjadi penghalang kpd perkembangan perjalanan cerita atau plot anda. Jadi, jalan yg paling mudah adalah dgn menggambarkannya melalui perasaan watak itu, seperti sudutan Dari Dalam Cermin itu. Dgn cara ini, pembaca akan mendapat tanggapan terhadap keseluruhan persekitaran, tanpa terbenam ke dalam pemerian persekitaran yang keterlaluan.

Menggambarkan persekitaran lewat dialog juga boleh, tp hanya jika ia diperlukan dlm jalan cerita. Borak kosong hanya akan memperlahankan perjalanan cerita dan ini akan memualkan pembaca dan mematahkan keinginan pembaca untuk membaca terus. Lagi sedikit dialog, lagi baik. Lagi byk monolog lebih baik daripada dialog. Lebih dewasa gitu.

"Tumor,"Dr. Husaini, meneliti riak muka gadis yang duduk bertentangan dengannya, di pejabat itu.

"Tumor?"

"Pada saraf tunjang,"angguk Dr. Husaini, "Sekarang dia menjalani rawatan kemoterafi secara intensif."

"Astaghafirullah...!"


Dialog di atas itu, berkisar di pejabat Dr. Husaini. Bermakna apabila pembaca membaca sedutan dialog dari novel Dari Dalam Cermin. pembaca boleh mengagak bahawa perbincangan itu mengambil tempat sama ada di klinik ataupun di hospital.

Utk menguatkan persekitaran anda, gambarkan cuaca, fesyen pakaian, jenis kenderaan, telefon dan apa2 saja yg perlu. Gunakan deria anda. Rekod pengalaman-pengalaman anda. Tambah pengetahuan anda ttg persekitaran yg mau diangkat ke dalam karya anda nanti. Buat penyelidikan. Lawat tempt itu, samada melalui pembacaan, lewat internet, atau pergi sendiri ke tempat itu utk mendapatkan suasana persekitaran yg lebih meyakinkan - jika perlu. Baca buku2/risalah/majalah ttg pengembaraan yang berkaitan dengan karya anda; budaya, jenis makanannya dan cara org tempatannya bercakap dan sebagainya.


Thursday, July 09, 2009 Posted by Azmah Nordin
Membentuk Watak Dalam Karya Anda


Bagaimana kita hendak menentukan watak utama yg sesuai kita masukkan ke dlm karya kita, sama ada cerpen ataupun novel? Cara saya, lazimnnya, saya akan mengambil watak daripada manusia yg betul2 saya kenal dlm dunia realiti (selalu pula saya gabungkan dgn perwatakan saya sendiri), tp saya pastikan menggunakan nama dan lokasi/suasana yg berbeza daripada alam realiti... ini utk mengelakkan daripada saya menyinggung perasaan (jika dia terbaca) sekaligus mengelakkan daripada saya disaman malu oleh beliau. Kita boleh saja ambil perwatakan A dalam dunia realiti tapi jalan ceritanya haruslah mengikut jalan cerita X dlm dunia realiti. Atau, anda cipta saja jalan ceritanya, berbeza dgn jalan cerita watak yg anda pilih itu... lebih menyeronokkan begitu, bukan? Lagipun, kita bukan melaporkan berita, kita menghidangkan karya kreatif - jadi, creat lah, okay.



Selain daripada watak utama, kita juga perlu bina watak2 lain yg melingkungi hidup watak utama itu... misalnya, ahli keluarga, saudara mara, handai taulan - juga musuh, tentunya bukan? Begitu dibina, anda perlu mengangkat-serlahkan perwatakan mereka kepada tahap semaksima mungkin. Tiupkan nyawa, semangat juga, gejolak perasaan, kekuatan dan kelemahan - ke dalam watak2 itu, sehingga mereka boleh berfikir sendiri secara individu. Begitu watak2 itu sudah terbentuk seperti manusia bernyawa biasa, watak2 itu haruslah mengikut arus plot dan saling membantu memperkuatkan cerita dalam perwatakan masing2.

Sebagai permulaan, eloklah anda mengambil watak yg paling hampir dengan diri anda, yakni diri anda sendiri - atau diri orang yg bertentangan dengan perwatakan anda, lebarkah peranan mereka. Bereksperimenlah, pasti menyeronokkan dan mencabar, pasti. Beri watak wanita/lelaki anda bertukar menjadi watak lawan jantina, dan lihat bagaimana watak itu hidup dan memainkan peranannya sendiri.

Satu lagi cara untuk membentuk watak ialah dengan menggunakan deria penglihatan dan pendengaran anda. Lihat dunia lingkungan anda, terutama sekali di tempat2 terbuka (macam yg Sasterawan Negara A. Samad Said lakukan). Perhatikan perilaku orang ramai di sekitar anda, caragaya mereka berkomunikasi, caragaya mereka menangani anak2 mereka, keluarga mereka, kekasih mereka, teman sekerja mereka dan sebagainya. Dari situ, ada akan menyaksikan perbezaan yg sangat halus dan sangat sedikit, misalnya pada bunyi, makna, perasaan, warna, rupa dan sebagainya. Itu sudah boleh banyak membantu memberikan ilham untuk anda berkarya. Elok juga jika anda membawa satu buku nota, ke mana saja anda pergi untuk mencatatkan apa saja yag menarik perhatian anda (saya sendiri belum lagi buat begini, kerana buku nota saya dlm kepala saya saja) Dan yang paling menarik dengan kegiatan ini, secara tidak langsung anda sebenarnya sudah pun memulakan karya anda.

Juga, jangan lupa tentang cara pemakaian, budaya hidup masyarakatnya, fahaman agamanya, ideologinya dan sebagainya yang selalu saja memantulkan sikap watak2 tersebut. Ini penting, kerana ini yang membezakan antara novel dengan cerpen. Novel lebih terperinci, sementara cerpen padat dan singkat segala2nya. Ramai penulis berkarya cara ini... kalau setakat pakaian, fahaman agama dan ideologi, boleh dipelajari lewat internet dan buku2 non-kreatif. Utk mengenal manusia sebenarnya, kita perlu pelajari dari manusia juga akhirnya. Andainya anda jenis penulis yg pemalu dan tidak banyak bergaul (kebanyakan penulis begini) anda boleh saja mempelajarinya dengan membaca novel2 bermutu orang lain dan baca juga buku2 psikologi yang banyak boleh dipinjam dari perpustakaan anda. Cuba kaitkan kisah2 menarik yg anda baca, dengan watak2 yg anda bina dan gambarkan ia sebagai personaliti mereka yg kukuh.

Jika anda ada apa2 soalan, jangan malu2 tanya k...


Wednesday, March 04, 2009 Posted by Azmah Nordin
Membentuk Gaya Penulisan Anda Sendiri

Tanpa niat untuk melakukan sebarang penciplakan, anda perlu mendekati pengarang-pengarang yang anda gemari, mengutip idea tentang bagaimana gaya penulisan mereka dan bagaimana hendak mengubah-suaikan gaya penulisan mereka supaya bersesuaian dengan penulisan anda.

Ada penulis yg begitu terperinci apabila menggambarkan tentang sesuatu perkara atau suasana; misalnya, tentang mejayang diperbuat daripada jenis kayu apa, hembusan udara yang mereka hidu sewaktu mengunjungi Pasar Tamu atau Pasar Tani di pinggir bandar, atau betapa indahnya suasana biru hijau Banjaran Crocker yang diselimuti kabus pagi dan sebagainya. Namun, ada juga pengarang yang jarang-jarang menggambarkan segalanya secara terperinci dalam karya mereka. Jika ada pun hanya kerana ia perlu untuk melancarkan perjalanan plot karya mereka.

Apakah karya anda berdasarkan sudut pandangan orang ketiga atau orang pertama? Cari dan fikirkanlah dari sudut pandangan apa yang paling selesa dan muda anda terapkan dalam karya anda. Begitu anda dapat gaya anda itu, kekalkannya dalam karya tersebut. Kecuali anda memang mempunyai sebab tertentu untuk memasukkan gaya penulisan berbeza dlm satu karya, anda perlu berhati-hati supaya pembaca tidak keliru dengan jalan cerita anda. Lazimnya, konsistensi dalam gaya penulisan adalah penting untuk setiap pengarang.

Menyiapkan Karya Anda Dengan Gaya Penulisan Anda

Mungkin, apa yang paling utama dalam menyiapkan sesebuah karya, adalah ketabahan dan semangat juang yang teguh. Biar betapa sibuk pun jadual anda, anda terpaksa mengorbankan (mengorbankan kerana mungkin anda sudah berkeluarga, atau ada filem menarik di tv yg perlu dilupakan, atau ada kekasih yang menanti layanan yg perlu anda mohon pengertiannya seboleh mungkin dll...) beberapa jam daripada masa HARIAN anda untuk berkarya.

Dan, mungkin walau anda tidak berkarya setiap hari pun, sekurang-kurangnya anda boleh memikirkan tentang ilham yang tercetus dalam daya fikir anda. Yakni, sehingga cerita dan karekter yang anda bentuk akan kelihatan seperti betul-betul hidup di dalam mata fikir anda. Anda seperti boleh melihat wajah, pakaian, perasaan, gaya jalan, gaya bercakap, gaya bila gembira, gaya bila marah atau sedih dan sebagainya. Anda seperti dapat merasakan apa yang mereka rasakan, seolah-olah pergolakan jiwa mereka adalah pergolakan jiwa anda sendiri.

Anda boleh melakukan semua ini semasa anda berada dalam kereta, di dapur, di pejabat, waktu makan-makan di restoran, waktu berkelah, waktu berkamping dan sebagainya. Ini dipanggil proses pemeraman. Mengeram sambil menanti saat menetas. (Bagi saya pula, ini proses penghamilan bayi dalam rahim - hamil hingga saat melahirkan...semasa hamil itu, saya akan menjaga pemakanan dan kesihatan, serta saya belai-bisik-terapkan kasih sayang yg bukan alang kepalang kepadanya). Dan proses ini, tidak memerlukan anda menghadap typewriter mahupun komputer, bukan?


Wednesday, February 18, 2009 Posted by Azmah Nordin
Cerita Apa?


Menghasilkan novel, seharusnya merupakan sesuatu yg menyeronokkan, biarpun agak sukar. Biarpun terdapat pelbagai panduan di sepanjang anda cuba menghasilkan karya, pada dasarnya semua pun bergantung pada anda juga.

Menghasilkan sebuah novel; tidak seperti menangani sebuah jentera mesin, misalnya, atau masak rendang ayam – ia bukan suatu kemahiran yang boleh dipelajari. Tiada satu pun piawai untuk menentukan cara bagaimana hendak melakuannya, juga samada apa yang buat itu yg terbaik ataupun tidak. Juga, tak bermakna sekali anda telah menghasilkan karya terbaik, tidak bermakna karya-karya anda yang seterusnya akan sebaik yang pertama. Yang pasti, hampir keseluruhan proses penulisan kreatif itu sendiri penuh dengan misteri, dan selalunya tanpa syarat.

Tapi, itu tidak bermakna sebarang panduan penulisan itu tidak bermakna atau mempunyai nilai sama sekali. Malah, ia sama sekali di sebaliknya. Mempunyai keinginan menghasilkan karya penulisan kreatif, terutama sekali apabila anda belu ada satu pun karya novel yang telah dicetak, sama seperti anda sedang mengidam untuk makan sesuatu yang sukar diperolehi, padahal anda belum pun hamil! Mujur juga, bukan anda seorang saja yang menghadapi masalah ini, kerana ramai lagi yang penderita yang menghadapi masalah yg sana di luar sana.

Setelah lebih 20 tahun saya menceburi bidang penulisan kreatif, dengan lebih 52 buah buku (novel dan 3 antologi cerpen persendirian) yang sudah diterbitkan oleh DBP, banyak membantu mematangkan saya dalam dunia ini.

Ada John Irving; menulis novel, tanpa mengetahui akan penamatnya, adalah orang dungu dan pekak. Sebuah novel, katanya lagi, menceritakan sesuatu yang sudah berlaku dan untuk itu anda tidak boleh saja-saja mencipta sesuatu yang lain, di sepanjang penulisan novel tersebut.
Oh, betulkah? Soal saya, ketika membaca komennya. Nasib baik saya tidak membaca komen beliau tentang perkara itu, sebelum saya menghasilkan novel-novel saya. Bagaimanapun, saya rasa, setiap orang, mempunyai caranya yang tersendiri bagaimana hendak menghasilkan karya kreatifnya. Termasuk John Irving.

Kemudian, menurut El Doctorow pula; “Seseorang penulis perlu ada suara hati sendiri yang bergelora di dalam dadanya untuk mendorong dia untuk menyiapkan sesuatu karya dan berkarya terus. Ia adalah satu rahsia terpendam setiap penulis, bahawa bahasa mendahului niat. Saya tidak memulakan dengan apa-apa perancangan.” (sebenarnya, inilah juga cara saya menghasilkan karya saya) Bukankah pendapat El Doctorow itu, sangat bertentangan dengan John Irving?

Namun, setelah difikir-fikirkan semula, mungkin apa yang meeka maksudkan sama saja; bentuk dan gaya penulisan sesebuah novel itu ditentukan oleh pemikiran yang sebelumnya, cara bagaimana sesuatu bahan cerita didekati dan diangkat dalam sesebuah karya, kiranya tidak kurang penting juga. Malah, mungkin lebih penting daripada bahan cerita itu sendiri.

Proses penulisan kreatif memang sangat sukar. Ibaratkan seorang wanita hamil; dia terpaksa melalui proses kehamilan 9 bulan 10 hari biasanya. Dari seorang wanita ke seorang wanita lain, melalui proses kehamilan itu dengan cara yang berbeza; ada yang muntah-muntah, migrain, mengidam makanan aneh-aneh atau yang terlarang dan sebagainya, di sepanjang waktu kehamilan. Begitu juga dengan penulis; juga menghadapi pelbagai masalah semasa dalam proses penulisan kreatifnya – bukan sekadar 9 bulan bulan dan 10 hari saja, mungkin bertahun-tahun yang menekan dan kadang-kadang mengecewakan; itu tidak termasuk diserang `writers block’ tiba-tiba, saat tengah berkarya! Kemudian, mungkin dengan tidak sengaja, apabila anda mula menulis, ada pula ahli keluarga yang berasa tersisih dan tidak dipedulikan oleh anda. Itu tidak termasuk dengan pengorbanan demi pengorbanan yang perlu dilakukan, terutama sekali bagi penulis yang baru menjinakkan diri dlm dunia penulisan kreatif ini. Misalnya, jika sebelum ini, sebaik pulang kerja dan menunaikan solat, masak, makan dll - anda tidak boleh duduk santai sambil menonton tv atau menghantar posting di mana-mana forum seperti biasa. Sebaliknya, masa yang mungkin hanya 2 jam itu, anda gunakan sepenuhnya untuk ditumpukan kepada karya anda. Tidak perlu tulis banyak-banyak dalam satu masa, 5 muka surat sahari sudah memadai.


(nanti, kita boleh bincang tentang teknik penulisan ini, jika anda berminat.)


Yang pasti, hanya dengan keazaman yang teguh, kesabaran yang bukan alang kepalang dan percaya pada apa perjuangan/mesej yang ingin kita sampaikan lewat karya itu saja, yang boleh mempastikan sesebuah karya kreatif boleh siap dengan sempurnanya.


Tips Menulis Novel dari A.K.W

Kunjungi page-nya di sini.
Seorang penulis Lulusan Sastra Indonesia UGM, telah menulis lebih kurang 70 buku, di antaranya: Batik Nusantara, Tahajud Cinta, Hot Chocolate, Asmaaul Husna: Meneladani 99 Sifat Kemuliaan Allah, dan lain-lain. Pernah mendapat penghargaan Anugerah Kebudayaan kategori Penulis Buku Anak yang Berdikasi pada Kebudayaan 2006 dari Kementerian Pariwisata dan Budaya Republik Indonesia.
Yang Penting tentang ALUR dalam NOVEL:
1. Alur adalah rangkaian peristiwa yang disusun secara logis dan kronologis, berkaitan satu sama lain dan dialami oleh para tokoh cerita.
2. Alur terdiri dari alur kronologis, flashback, dan campuran.
3. Alur bisa dikenali dari keseluruhan cerita.
4. Alur yang baik biasanya dibangun dengan cara:
    a. Penggambaran keadaan
    b. Penggambaran peristiwa-peristiwa yang memajukan cerita
    c. Penggambaran peristiwa-peristiwa yang mulai mengarah konflik
    d. Penggambaran puncak peristiwa (hal terpenting)
    e. Penggambaran penurunan keadaan
    f. Penyelesaian/solusi konflik
5. Cara membuat alur yang paling mudah adalah menampilkan peristiwa-peristiwa riil.
6. Untuk pemula, sebaiknya membuat alur kronologis.
7. Alur harus cepat dan tidak bertele-tele. Fokus pada cerita utama.
8. Alur menjadi lambat dan membosankan biasanya karena kebanyakan cerita tambahan yang tidak penting.
9. Dalam novel berbingkai, secara otomatis biasanya terdapat pula alur ganda (dobel alur; untuk cerita utama, dan untuk cerita turunan).
10. Bagaimana cara menulis alur yang mudah? Bayangkan aktivitas seharian kamu, lalu tuliskan secara runtut. Seperti itulah alur.
Kalimat efektif seperti apa?
Menurut saya:
1. Pendek, tidak terlalu panjang
2. Mudah dimengerti
3. Jelas gagasannya
4. Jelas S-P-O-K nya
5. Jelas fokus pembicaraannya
6. Pengulangan kata tidak berlebihan
7. Jelas hubungan kata dengan kata lainnya
8. Jelas dan tepat penggunaan kata depan
9. Jelas dan benar secara logika dan penalaran
10. Jelas maksud dan tujuannya
Cara Gampang Membuat KARAKTER:
1. Namanya jelas, mudah diingat, familiar, tidak pasaran.
2. Ciri-ciri fisiknya jelas (baik, sedang, atau ada cacatnya).
3. Asal usul dan latar belakangnya jelas (termasuk latar belakang budaya).
4. Dialog yang natural (dialog yang digunakan sesuai dengan latar belakang tokohnya).
5. Kepribadiannya jelas (periang, mudah tersentuh, baik hati, dll).
6. Tujuan dan cita-citanya jelas (apa yang ingin dicapai).
7. Hal-hal yang menghalangi tujuan dan cita-citanya jelas (bisa sesuatu atau seseorang).
8. Hubungan dengan tokoh lainnya jelas (apakah tokoh utama, tokoh pendukung, dll).
9. Keunikan atau keistimewaannya jelas (pandai, kaya, selalu beruntung, dll).
10. Manusiawi (bukan tokoh yang serba sempurna).
Yang harus Diperiksa saat EDITING NOVEL:
(ini khusus untuk editing pribadi yang dilakukan penulis)
1. Judul; apakah sudah menarik. Pikirkan setidaknya tiga kali lagi sebelum memilih judul.
2. Opening; apakah sudah cukup mengundang perhatian. Coba baca sekali lagi dan benahi.
3. Isi; apakah sudah sesuai dengan rancangan dalam sinopsis? Kalau ada yang melenceng dari sinopsis, benahilah sesuai dengan yang diinginkan.
4. Ending; apakah ending ini sudah memberikan surprise bagi pembaca. Cukup menarik dan memberi kesankah?
5. Periksa kesalahan-kesalahan ketik. Jangan ada salah ketikan.
6. Sesuaikan tulisan dengan EYD (Ejaan Yang Disempurnakan).
7. Lihat dialog-dialog antar tokoh, apakah sudah natural dan sesuai.
8. Lihat deskripsi apakah ada kalimat-kalimat yang terlalu panjang. Gunakan kalimat-kalimat yang praktis, terdiri dari SPOK (Subjek Predikat Objek Keterangan), misalnya: Saya makan nasi goreng dengan Bimo dan Bondan.
9. Periksa apakah ada paragraf-paragraf yang terlalu panjang. Kalau ada, persingkatlah. Tiap paragraf sebaiknya terdiri dari 8-10 kalimat agar tidak lelah membaca.
10. Secara keseluruhan periksa dengan seksama agar tidak ada yang terlewat, baik tanda baca, huruf, nomor halaman, daftar isi, sinopsis, biodata penulis.
10 hal yang membuat PEMULA galau:
1. Tulisanku sudah bagus atau belum?
2. Teori yang kugunakan sudah benar atau salah?
3. Kalau menerbitkan pakai uang atau tidak?
4. Kalau ke penerbit/PH, ketemu siapa?
5. Kirim naskahku ke mana ya?
6. Naskahku kok mirip-mirip dengan yang sudah ada di pasaran?
7. Kayaknya aku mesti berguru niy biar pede...
8. Duuh, kok aku nggak bisa bikin gaya bahasa seperti penu
lis si A...
9. Kenapa tulisanku nggak selesai-selesai ya?
10. Kok tulisanku jadi ke mana-mana siy?
10 jawaban ANTI GALAU:
1. Suruh baca teman baik atau ikutkan kelas bedah karya, biar TAHU PENDAPAT ORANG atas tulisanmu.
2. Dalam menulis, semua teori BENAR asal tulisan BAGUS.
3. Tidak pakai uang kecuali kamu menerbitkan secara INDIE.
4. Editor atau script editor.
5. Ke mana saja penerbit atau PH yang kamu rasa cocok, alamatnya searching di google atau di buku JADI PENULIS FIKSI? GAMPANG KOK! dan JADI PENULIS SKENARIO? GAMPANG KOK! ada komplit.
6. Banyak buku yang mirip, asal punya kamu LEBIH BAGUS orang akan tetep beli.
7. Pede itu dari diri sendiri, nggak mesti berguru.
8. Ya jelas nggak bisa, karena kamu bukan si A. Jadilah dirimu sendiri.
9. Karena kamu suka ngedit saat menulis.
10. Karena kamu nggak pakai sinopsis untuk menulis.  (copy paste dari sini)

Prolog dan Dialog

Salam.

Berikut adalah soalan dari saya kepada Sifu http://azmahnordin.blogspot.com berkenaan 'prolog' dan 'dialog'.

Saya hanya pernah sekali mengikut kursus penulisan iaitu Kursus Surah Yusuf oleh Puan Ainon (PTS) pada 2009.  Selepas mendaftar untuk kursus-kursus seterusnya, saya terpaksa membatalkan kehadiran kerana sentiasa ada urusan mendatang dan akhirnya mengikut suami ke Brunei Darussalam.  Ya, cemburu rasanya mengikuti perkembangan kursus demi kursus tentang penulisan di tanah air melalui FB.  Justeru saya merasa amat bertuah kerana Sifu sudi menggurui saya walaupun secara online, belum berkesempatan bersua muka.

Mulanya saya menyelitkan dialog-dialog di dalam bab tiga, dengan sangkaan dah terbaik la apa yang saya buat.  Apabila Sifu meminta saya membuang dialog tidak perlu, saya rasa sedikit resah dan tertanya-tanya sebabnya.  Dan inilah soalan-soalan yang sempat saya fikirkan buat masa ini, dan sudah dijawab dengan pantas oleh Sifu.  Saya paparkan di sini untuk tatapan bersama dan semoga bermanfaat kepada sesiapa yang berminat dengan penulisan awal seperti saya.  

Soalan.
1.  Apa itu prolog, epilog dan bagaimana nak buat prolog dan epilog?

 Jawapan:  Lazimnya, kita memulakan karya ¾ daripada karya, atau mungkin ada yang akan memulakannya 2/4 daripada keseluruhan cerita, ketika cerita sedang mencapai pokok persoalan, ketika watak-watak cerita tgh membuak2 dengan pelbagai gelojak perasaan yg berkaitan dgn pokok persoalan.

Sebabnya, pada ketika inilah pengarang biasanya mendapat lebih banyak ilham apabila dia memandang balik ke ¼ - 2/4 – ¾; maka apabila anda sudah dapat melihat karya anda di sini, dan mungkin menggarap karya anda di bab pertama, dgn sendiri anda sudah dpt mewujudkan prolog yg menggambarkan hampir seluruhan cerita, (lazimnya anda sudah pun membayangkan dasar plot dari awal hingga akhir cerita kan?) dan kemudian anda akan menyiapkan novel ini dan bahagian akhirnya barulah anda tulis epilog yg menggambarkan keseluruhan cerita dan penutup novel.

Prolog = bagaimana bibit-bibit konflik bermula

Epilog = berakhirnya sebuah plot cerita kerana berakhirnya klimaks

Jadi susunannya jadi beginilah; prolog – klimaks - epilog

2.  Apakah kesannya kpd keseluruhan novel jika ada prolog?

Jawapan : Kesannya, ia hanya salah satu daripada banyak cara pengarang menyajikan “rentetan cerita yang kemudian menjadi lengkap-memanjang” pada pembaca.

Pendek kata, ia hanya sebuah teknik cuma. Suatu ketika dahulu, DBP tidak begitu menggalakkan penggunaan, maka kerana itu saya tak pernah menggunakan teknik ini. Sekarang saya tak berapa pasti, tapi boleh tanya pada pihak editornya.


3. Apakah dialog boleh mengurangkan kesan kepada sesebuah novel?

Jawapan :  Kita tak mau novel bertukar menjadi skrip drama yang dipenuhi dialog melulu. Antara novel dengan skrip drama (pentas,tv, wayang), martabat novel dan cerpen jauh lebih tinggi lagi.

4. Bagaimana sekiranya dialog itu boleh membantu mengembangkan penceritaan secara tidak langsung/langsung?

Jawapan :  Apabila terlalu banyak dialog, dengan sendiri membuatkan karya tersebut bersifat permukaan cuma dan ini memperlihatkan seolah-olah pengarangnya tidak berjaya masuk dan menghayati jika watak yg diangkat sebagai watak utama. Padahal, sebagai pengarang, kita bukan hanya patut simpati, tapi kita mesti empati juga, baru karya boleh hidup

5. Apakah lebih bagus mengembangkan plot melalui monolog berbanding dialog?

Jawapan : Apabila terlalu banyak dialog, karya kelihatan ringan dan teknik penulisan seperti ini boleh dilihat banyak pada karya-karya picisan yang menunjukkan pengarangnya tidak buat homework atau buat kerja sambil lewa je.


6. Dialog yang bagaimana yang sebenarnya patut/perlu ada di dalam sesebuah penceritaan?  Bilakah yang sepatutnya kita masukkan dialog?

Jawapan : Dialog berfungsi sebagai mempelagaikan persembahan dlm karya, supaya kelihatan lebih menarik dan hidup. Untuk novel remaja dan kanak2, seeloknya, dalam setiap muka surat, perlu wujud dialog, tapi pendek-pendek  je, sekadar untuk menyokong monolog atau gambaran gelojak perasaan watak utama saja, misalnya;

"Jadi, betullah apa yang saya fikirkan selama ini?" soal Sakinah, tersinggung.

"Apa yang awak fikir selama ini?" soal Jan kembali, sambil membulatkan matanya, seolah-olah tidak mengerti apa yg dimaksudkannya.

"Huh!" dengus Sakinah, sebelum bergegas pergi..

Begitulah lebih kurang, biar ada unsur suspen jika boleh.

7.  Dialog bagaimana yang tidak merosakkan mutu karya kita bahkan membantu membaiki karya?

Jawapan : Dialog hidup, macam kita bercakap di dunia realiti, tapi jangan meleret-leret, hingga bagai berkhutbah gitu. Dialog yang membantu karya kita adalah dialog yg ada unsur-unsur suspen, atau dialog yg menunjukkan watak tu watak yang cerdik dan tak berbicara perkara remeh-temeh, sebaliknya terus kepada pokok persoalan.

8.  Dialog yang banyak tu akan saya edit, tetapi adakah akan mengurangkan mutu juga kalau dialog ditukar kepada imbas kembali atau monolog watak utama?

Jawapan : Tidak akan mengurangkan mutu, kalau diimbas kembali. Dialog memang perlu, tapi terhad. Gambaran perasaan lebih menarik jika dibuat perbandingan atau cipta perumpamaan sendiri yang berkaitan dengan tema karya anda.

9.  Wajarkah kalau watak utama banyak bermonolog?

Jawapan : Monolog bukan monolog kosong, sebaliknya adalah isi/data daripada ilmu bantu yang kita angkat dan sampaikan secara kreatif. Apabila dipelbagaikan dengan monolog, dan dalam fikiran, dengan  sendiri cerita hidup dan kuat. Tmbah kuat jika watak utama sentiasa memikirkan tentang isu/masalah utama (penyakit ibu kan) selang 3 - 4 paragraf karya anda dan kaitkan dengan perasaan watak tersebut.

Sunday, November 08, 2009 Posted by Azmah Nordin



1.Macam menulis utk karya kreatif dewasa juga, mulalah dengan menggunakan formula  ¾  (tiga perempat)  daripada keseluruhan cerita (cerpen/novel),



1/4________2/4_________3/4___________4/4


dan ini,  yg selebihnya, dari 1/4 - 2/4 - anda buat imbas balik atau flash back. bila smpai ke 3/4 semula, bererti dah dekat nak habis cerpen. Jadi, tak byk lagikan, di situlah penyelesaiannya/klimaks.

2. Setiap cerita mesti memusatkan pada satu masalah/isu besar saja, namun isu2 sampingan yang masih berkaitan dgn isu/masalah utama itu, digalakkan.   Dlm setiap cerita, watak  utama tu harus mengatasi masalah itu sendiri.  Bantuan orang luar, sama ada pihak keluarga ataupun orang luar, sama sekali tidak digalakkan kerana ia menunjukkan kanak2 dan remaja itu lemah dan tak boleh berfikir sendiri.




3. Jgn sesekali beranggapan bahawa  buku cerita kanak2 yg pernah anda baca masa anda masih kanak2 dahulu,  sudah cukup baik utk kanak2 dan remaja zaman sekarang.  Kini, citarasa dan pemikiran kanak2 dan remaja jauuuuuh lebih advance dan mereka mahu membaca karya2 sastera yang  lebih canggih dan lebih mencabar.


4. Andainya anda rasa  cerita anda sudah meleret2 panjang (sehingga anda sendiri pun rasa bosan utk meneruskannya – apatah lagi utk disuruh membacanya!), itu bererti anda sedang diancam kesesatan plot;  utk itu, berhenti seketika,  dan ingat atau rujuk kembali pada tujuan asal anda menulis.   Misalnya, pada tema cerita anda, tentang apa yang ingin anda perkatakan. Tentu ada perjuangan/mesej yg ingin anda sampaikan lewat karya anda. Juga pada plot asalnya, dan bagaimana anda memilih untuk mempersembah-sampaikan cerita anda.   Lalu, edit atau cantaslah yang meleret-leret itu, ambil isi cerita, dan mulakan semula dengan lebih kreatif  lagi




  Kedengaran kejam jika disuruh mencantas karya sendiri? Sebenarnya, lebih kejam jika karya kita ditolak/reject awal2 oleh pihak penerbit.  Jelasnya, yg ditolak atau direject  bukan diri pengarang karya itu – tapi karyanya yg tidak cukup matang atau mantap.

Kedengaran kejam jika disuruh mencantas karya sendiri? Sebenarnya, lebih kejam jika karya kita ditolak/reject awal2 oleh pihak penerbit.  Jelasnya, yg ditolak atau direject  bukan diri pengarang karya itu – tapi karyanya yg tidak cukup matang atau mantap.

5. `Tunjuk’, jangan `Beritahu’.  Caranya mudah saja, fikir-bayangkan anda sedang menonton satu babak dalam wayang gambar dalam minda anda, dan bagaimana wayang gambar itu hidup, berkembang dan bergerak ke hadapan, mengikut cerita  arahan anda sendiri.  Gambaran inilah yang anda tuliskan ke dlm bentuk karya kreatif dan apabila dibaca, pembaca akan merasakan seolah-olah dia seolah2 sedang menonton wayang gambar juga  lewat mindanya. 

Boleh saja anda menjelaskan sesuatu perkara itu secara langsung, tp permudahkan dan sedikit2 saja, jgn sampai  kelihatan seperti pengarang `masuk’ dalam karya sendiri. Jika ini berlaku,  dengan sendiri kelihatan pengarang tidak matang dan  mutu karya jatuh.
   
6. Pasang telinga utk buat  `dialog’  hidup.  Tentu tidak logik jika watak2 dlm karya anda bercakap secara skema atau keras kejung, bukan?  Manusia biasa akan bercakap dgn patah2 perkataan yg kadang2 terputus2 kerana dipotong oleh lawan bicara, kadang2 meledak2 marah, kadang2 merintih2 pilu – siap dgn mimic muka dan bahasa tubuh dan sebagainya.  Dan, mcm org dewasa juga, tak semestinya apa yg watak2 itu tuturkan, sama dgn apa yg mereka tindak-tanduk merea, bukan?   Ia lebih kurang sama dengan orang dewasa.  Paling mudah,  hampiri golongan kanak2 atau remaja yg ingin anda tonjolkan dlm karya anda, dan dengar bagaimana mereka bercakap sesame sendiri dan tulis dgn cara itu.  

7.  Gunakan bahasa2 yg segar  atau puitis,  untuk menggambarkan maksud anda dgn lebih tepat.  Tapi jangan terlalu berbelit2, asal dapat menggambarkan perasaan, sudah memadai.   Anda digalakkan membaca dan membaca dan membaca banyak2 karya2 kreatif  kanak2, remaja  dan dewasa, dan kemudian berkarya dan berkarya terus  utk mempertajamkan bakat dan memperolehi  kemahiran  gaya bahasa tersendiri begini.

8.Cari kelainan/keunikan untuk mengelak daripada sesuatu yg klise atau sesuatu yg sudah banyak kali ditulis oleh orang lain.  Caranya juga tidak sesukar mana,  jika anda berusaha lebih untuk mencipta perumpamaan2 atau perlambangan2 sendiri, utk mengangkat karya anda ke tahap mutu yang lebih tinggi. Ciptaan sendiri anda inilah yg meletakkan ia sebagai unik.

9.Jangan sekali2 memandang rendah terhadap golongan kanak2 dan remaja;  lawan keinginan anda untuk  berkutbah atau member nasihat secara langsung kepada mereka, biarpun lewat karya2 berunsur keagamaan.   Perkayakan karya anda dgn menggunakan bahasa2 indah dan kaya dgn perumpamaan, peribahasa dan sebagainya untuk menghormati mereka.  Gambarkan (mcm tengok wayang, bukan mcm dengar ceramah)  mesej cerita dgn kreatif,  berseni dan bijaksana,  dan mereka akan faham, lebih menghargai dan lebih menghormati anda di atas  usaha anda untuk tidak melulu  mengkritik atau mengutuk mereka seperti  yang dilakukan oleh segelintir pengarang2 lain.  Yg paling penting, mereka akan lebih mempercayai anda sebagai pengarang yg hamper sekali dgn jiwa mereka dengan tidak memperlakukan mereka seolah2 golongan terencat akal.
 
10.Watak2 utama anda harus belajar sendiri untuk mendewasakan diri dan pemikirannya, di sepanjang karya tersebut. Watak2 tersebut akan mendapat `pencerahan’ dan pemahaman yg lebih mendaam, pada penghujung cerita.  Jika ini tidak berlaku, untuk apa mereka membaca karya anda? Dan untuk apa anda menulisnya?

11. Ulang kaji dan lakukan pengeditan sendiri, sehingga puas hati, baru hantar kepada pihak penerbit.  Karya2 yg  sudah terbit di pasaran, semuanya melalui proses yang sama;  diulang-baca dan diedit berulang kali oleh pengarangnya, sebelum dilakukan yg sama oleh pihak editor pula selepas itu.

12. Jangan mudah patah semangat.   Andainya karya anda ditolak/reject pun,  padahal anda sudah bertungkus lumus bersifu sana sini,  tidak bermakna karya anda tidak baik.  Mungkin saja ia bukan citarasa editor dan jenis karya  bagaimana  yg diperlukan oleh pihak penerbit tersebut. Untuk itu, tanyakan dahulu jenis karya yg mereka perlukan.  Dan jika anda berminat utk menerbitkan karya anda lewat penerbit tersebut, buatlah seperti yg diperlukan;  harus ada member dan menerima antara pengarang dan penerbit.   Jika tidak berminat, tabah terus dan cari penerbit lain.

Namun,  bagi karya yang bermutu tinggi, kiranya anda tiada masalah utk mendapat pasaran. Bagaimanapun,  seelok2nya jgnlah sekali2 menghasilkan karya utk remaja dan kanak2, jika dalam hati anda tidak pernah suka pd mereka, kerana hati anda dapat dibaca lewat karya anda.

 

Wednesday, July 08, 2009 Posted by Azmah Nordin
Fisyen adalah satu bentuk penceritaan paling tulen dalam sesebuah penceritaan. Ia adalah sebuah cerita yang disampaikan hanya melalui kata-kata dan daya imaginasi pembacanya. Daripada perkara-perkara seperti ini, sebuah karya fiksyen boleh membawa pembaca menelusuri seluruh jagatraya hingga ke alam semesta, dalam pencarian akan sesuatu yang mungkin lebih bererti dalam sesebuah cerita.




Untuk menghasilkan karya yang baik, bagaimanapun, memerlukan sedikit kepakaran dan banyak kesungguhan. Kita perlu belajar bagaimana hendak menyokong ayat-ayat anda dengan sebegitu rupa sehingga ia menjadi suatu unsur seni sastera; misalnya, sewaktu membangun karekter, plot, sudut pandanga, deskripsi, tema, suara hati, mesej dan sebagainya.

Yang pasti, apabila karya anda sudah terbentuk sebegitu rupa; mencari penerbit bukanlah sesukar mana. Mana-mana penerbitan gergasi/kecilan pun, akan mengalu-alukan manuskrip-manuskrip yang bermutu tinggi. Sama ada anda berminat untuk menulis cerpen ataupun novel, secara konvensional atau eksperiment, kemidi atau tragedi, saya mungkin boleh membantu anda menghasilkan karya yang ditunggu-tunggu oleh pembaca. Malah, mungkin saya boleh bantu anda bagaimana cara hendak menghasilkan karya-karya yang boleh memenangi pelbagai anugerah atau hadiah sastera, Insya-Allah...

Jika ingin menulis novel, lebih elok kiranya anda sudah pernah menghasilkan cerpen. Tapi, jika anda belum lagi mempunyai sebarang karya cerpen yang sudah terbit, elok anda dapatkan panduan menulis cerpen dahulu.. dan dari cerpen, mungkin boleh membentuk ia menjadi novel pula. Tidak kisahlah ia berbentuk cerpen/novel kanak-kanak, remaja dewasa. Yang penting, ada minat dan kesungguhan untuk melakukannya. Dan, mungkin antara yg paling penting juga; harus terbuka menerima teguran dan sedia membuat pengubahan/pengeditan untuk karya anda, untuk mendapatkan hasil kerja yang lebi baik.




Sunday, January 03, 2010 Posted by Azmah Nordin



Apa itu Cerpen



Ia sebuah karya kreatif yg singkat. Ia lazimnya membentangkan sebuah episod yg significant (mungkin boleh lebih sedikit jika anda punya cukup kemahiran menggarapinya) dan melibatkan watak yang amat terhad jumlahnya. Bentuk penulisan ini perlu pendek, tapi tepat; watak diperkenalkan secara dramatik ataupun penuh aksi, tapi jarang dibina dgn cukup sempurna. Sebuah cerita pendek juga lebih cenderung menumpukan perhatian kepada mood, daripada keseluruhan ceritanya.

ATAU



Untuk lebih mudah difaham, kita ibaratkanlah cerpen ini sebagai sebuah tumbuhan (misalnya, pohon bunga) di dalam pasu. yg lengkap dgn; akar, batang, dahan, ranting, daun, bunga dan bau yang harum (atau mungkin juga tiada bau, bukan?)
Bagaimana anda mempastikan bibit bunga yg anda tanam di dalam pasu itu, membesar subur hingga menjadi sebuah pohon bunga yg anda banggai? Ini tugas anda tentunya, untuk menyiram dan membajainya bila perlu. Jika anda menjaganya dgn cukup baik, mana tau mungkin pohon itu akan mengeluarkan bunga yang mengharum wangi dan dikagumi ramai? Bagaimana anda hendak memastikan pohon bunga anda ini, tersenarai sebagai antara pohon bunga terhebat dan termahal pada ketika itu? Misalnya, pohon bonsai yg berharga puluhan ribu satu pasu?



Definasi untuk sebuah novel


Novel mengendalikan perwatakan manusia dalam situasi sosial, manusia adalah makhluk sosial.

Novel menitik beratkan pada watak, terutama sekali pada watak yg cukup bulat - dibandingkan drpd plot.

Satu lagi ciri yang besar tentang novel adalah realism - penuh dgn laporan kehidupan manusia tulen.

ATAU

Untuk lebih mudah difahami, barangkali, kita andaikanlah novel itu ibaratkan sebuah pokok yg lengkap dgn; akar, batang, dahan, ranting, daun, bunga, buah.

Bagaimana kita ingin memastikan pohon yang ditanam dari hanya sebutir benih ini membesar hingga menjadi pohon, dan mungkin jika bernasib baik ia berupaya pula menghasilkan buah yg lumayan untuk membalas budi anda - ini tugas anda sebagai `petaninya' (penulis)
... mungkin anda akan membajainya dgn baja yang berkualiti tinggi dan rajin pula anda menyiraminya dgn air yg bersih dan bukan yg telah tercemar oleh tumpahan toksid dr kilang dan sebagainya.


Terserahlah pada kita sendiri, kita mahukan cerpen atau novel yg bagaimana; yang subur rendang hingga mampu menghasilkan buah yg manis harum. Atau yg kering kontang hingga seluruh daunnya berguguran ke bumi? Atau lagi dahsyat, kita hanya tanam saja benih (idea) dan mengharapkan benih itu hidup sendiri. Dan kemudiannya kita hairan mengapa benih yg ditanam, lalang pula yg tumbuh. Ya, terserah.



Saturday, April 11, 2009 Posted by Azmah Nordin
Apabila kita menggambarkan sesuatu dengan membandingkannya dengan sesuatu yg lain, anda sebenarnya menggunakan bahasa kiasan. Apa saja bahasa yang melangkaui makna harfiah/sebenarnya di sebalik perkataannya dgn tujuan utk melengkapi/memberikan sesuatu kesan dalaman yg lebih segar pada sesebuah idea atau subjek.

Apabila digunakan secara berhati-hati dan tepat, teknik penulisan ini (bahasa kiasan) boleh menjadi alat yg kuat menyampaikan maksud anda kpd pembaca, dengan penuh legan, dengan menambahkan gaya yg bertenaga dan hebat ke dlm penulisan anda.

Jom kita perhatikan jenis2 bahasa kiasan yang sering digunakan, sebagai alat boleh
mengindahkan karya penulisan kreatif;



* Perumpamaan/Perbandingan

Alat ini menggambarkan bagaimana satu `benda' mempunyai persamaan dengan `benda' yang lagi satu. Pembaca boleh muda mengenali sebuah perumpamaan atau perbandingan, kerana ia selalu digunakan dengan penggunaan perkataan `bagai', `seperti', `macam' dan sebagainya.


Misalnya;


1. Putih seperti kapas.

2. Pantas macam kilat.



Metafora


Metafora juga lebih kurang dengan perumpamaan/perbandingan - bezanya,kualiti atau aksi yang digunakan, sama sekali berbeza dengan subjek persoalannya.

Misalnya.


1. Dia bermandikan wang ringgit.

2. Perlukah diperah limau pada hatiku yg sudah luka parah?


Oxymoron


Ia digunakan sebagai istilah yang bertentangan, utk menegas-tekan-titik-beratkan sesuatu.

Misalnya;

1. `Jelas' sekali, ceramahnya sangat membingungkan. = `jelas' bertentangan dgn `kebingungan' .

2. Pada `dasarnya', buku itu mmg sgt `tinggi' mutunya.


The Synecdoche.


Ia merujuk kpd penggunaan sebahagian daripada sesuatu untuk merujuk kpd keseluruhannya. Is sering digunakan dlm perbualan harian, untuk menambahkan kemesraan/kehangatan kpd karya penulisan anda.

Misalnya;

1. "Hancur lebur sudah hati saya."

2. "Hutang dia keliling pinggang!"

3. "Jangan pula awak telan cakap dia bulat2.)


Peringatan Penting; penggunaan gaya bahasa ini boleh digunakan bila perlu saja, untuk mengelakkan daripada mengurang-cairkan kesannya. Lagi satu, tidak kurang penting; apabila anda dah nak berkarya, jgn sekali2 memikirkan ttg istilah2 penulisan kreatif seperti di atas ni. Kerana ini hanya akan membingungkan anda juga nanti. Ia sekadar utk kita kongsi bersama saja.


Thursday, April 02, 2009 Posted by Azmah Nordin
GAYA, kepada penulis karya kreatif - adalah berdasarkan kepada cara anda menulis - bukan kepada ttg apa yang anda tulis, biarpun kedua-duanya saling berkaitan. Ia terhasil daripada perkara2 seperti; pemilihan perkataan, nada suara, dan sintaksis. Ia adalah suara yang pembaca `dengar' , apabila mereka membaca karya anda.

Secara naturalnya, gaya penulisan anda akan berubah-ubah, berdasarkan subjek dan sudut pandangan. Bagaimanapun, apabila kita bercakap tentang membina Gaya Penulisan, sama seperti personaliti anda, asasnya sudah ada di dalam diri anda - di hati anda.



Atau, cara lebih mudah lagi utk memahaminya, Gaya Penulisan anda adalah cara bagaimana anda ekspres diri, dan ia berkembang secara natural mengikut peredaran masa, digabungkan dengan personaliti anda, apa yang anda pilih untuk dibaca, dan cara anda membuat keputusan dalam sedar, semasa anda menulis.

Jadi, apa yang anda boleh buat untuk membina Gaya Penulisan anda? Terlalu memikirkan tentang Gaya - juga boleh membantut-kakukan proses penulisan anda, tapi mungkin ada beberapa kelaziman gaya asas yang boleh anda fikirkan, untuk mula menulis;

Membaca Utk Membina Gaya Penulisan Anda.


Membaca, sama macam melabur saham di dalam otak kita. Jadi, bacalah secara menggila2 dan sebyk mungkin boleh. Karya-karya satera adalah guru yg paling baik. Tapi jangan bimbang bahawa genre fiksyen, atau apa pun jenis prosa, akan mencemarkan Gaya Penulisan anda. Saya kecil2 dulu, suka baca karya Enid Blyton; kisah-kisah pengembaraan yang menyemarakkan perasaan. Kemudian, saya bergerak dan melangkah setapak demi setapak lagi, sampai sekarang, saya terus memabaca dan membaca apa saja karya2 yg berkualiti.

Tulis


Tiada yg baik, selain daripada terus menulis sebanyak mungkin dan seboleh mungkin. Semasa anda berkarya, jgn terlalu memikirkan tentang penerbitan; memang perlu difikirkan, tapi kemudian saja - yakni, setelah karya anda siap ditulis. Dan jangan bimbang jika anda rasa apa yang telah anda tulis tidak begitu baik atau memberansangkan. Menulislah kerana anda mmg suka menulis, dan yakinilah bahawa lambat-laun anda akan mendapatkan Gaya Penulisan anda sendiri - jika anda menulis dari hati.

Gunakan Ayat Yang Kedengaran Natural Kpd Anda


Walaupun anda seharusnya menambah-luaskan perbendaharaan anda, gunakan perkataan yang anda biasa gunakan seharian. Jika anda hanya menggunakan perkataan dengan niat utk membuat pembaca mengkagumi anda, ia mungkin terdorong utk menyalah-gunakanya. Malah, ia mungkin dianggap sabagai bahasa bombastik dan ini lebih memalukan, tentunya. Menggunakan bahasa puitis sgt2 digalakkan sebenarnya, dengan syarat, anda tau menggunakannya dan faham apa yang anda tulis - supaya pembaca juga faham apa yang anda tulis kelak. Ini penting.


Elakkan daripada klise.


Memang sukar untuk mengidari klise sepenuhnya, terutama sekali apabila anda terpaksa bergelut untuk menciptakan suatu ayat yang ada seni dan original, metafora dan ekspresi. Untuk itu, fikir dua kali sebelum mengambil jalan mudah dengan mengambil apa-apa yang sudah sedia ada - kecuali jika ditulis yg lain akan kedenaran tidak logik pula. Tapi, yang paling baik, ciptakan sesuatu yg baru yang bersesuaian dgn jalan cerita karya anda. Kerana, kerja penulis adalah mencipta - jadi, ciptalah k...

Biar Tepat

Ayat yang jelas, terperinci akan membuatkan gambaran ttg sesuatu tempat, suasana, benda dan sebagainya jika berjaya diterapkan, akan membuatkan tulisan anda hidup. Jika perlu, buat sedikit penyelidikan. Pasti seronok jika tahu nama2, tempat dan sebagainya yang boleh digunakan dlm karya anda. Membuat ayat seperti, `Wanita tua itu duduk dijendela sambil minum secawan teh dan sepiring kuih keria,' tentulah lebih menarik drpd anda menulis `Wanita tua itu duduk di tepi jendela sambil minum dan makan sesuatu'

Baaimanapun, ketepatan bukanlah sekadar untuk melakukan pengisian terhadap ayat yang hendak diubah suai. Ia adalah sesuatu tentang bagaimana hendak memilih kata kerja dan kata kerja yang terbaik, tertepat.

Beri Perhatian Lebih Kpd Pemilihan Perkataan

Sebagai penulis, anda juga perlu membuat pilihan tentang perkara berkaitan dengan bahasa kiasan, sambil anda memikirkan tentang Gaya Penulisan. Rujuk beberapa istilah sastera asas, misalnya metafora (bagaimana mencipta metafora), perumpamaan atau perbandingan, dan ironi. Mengenali istilah2 sastera dan menggunakannya, boleh membantu membina Gaya Penulisan anda.

 
Friday, June 12, 2009 Posted by Noraini Eslah (Ummu Anas)

oleh: Ummu Anas

Semua pengunjung budiman!

Saya tertunduk malu dengan mata terkedip-kedip bila menatap tajuk di atas; CIRI-CIRI PENULIS BERJAYA.



Pada hakikatnya, hal itu belum wujud dalam diri saya, hanya sebagai impian yang seindah mimpi... Oh! Bilakah akan dapat saya capai dan garap? Pernah saya tanyakan seorang teman penulis yang dalam masa yang sama tenaga pengajar dalam bidang kewartawanan, kata-kata yang diajukan kepada saya benar-benar telah menggugah hati saya. demikian bunyinya:


"Seorang penulis persuasif yang berjaya sentiasa memperkayakan dirinya dengan ilmu dan istilah-istilah baru. Dia tidak hanya berpuas hati dengan hanya pandai membina ayat, tetapi dia menghiasi ayat-ayat yang dibina dengan elemen-elemen daya penarik dan istilah yang boleh memerangkap jiwa dan emosi pembaca."


Aduh!...Terlongo saya mendengarnya dan terkedip-kedip lagi mata saya merenung matanya yang tampak serius dalam bicaranya itu.

Saya beranikan diri bertanya lagi...

Bagaimana cara sebaiknya membina diri dan keupayaan ke arah itu?

Jawapannya:

1. SUKA KEPADA BAHASA
Penulis yang berkesan mesti suka kepada bahasa. Ini bermakna suka kepada pengucapan atau ungkapan-ungkapan yang segar dan meyakinan. Menguasai pertuturan dan sentiasa bertutur dalam sususan bahasa yang betul.

2. SUKA MEMBACA
Penulis tidak boleh terpisah dari bahan bacaan, setiap detik diisikan dengan aktiviti membaca. Baca apa saja bahan bacaan terbaik yang mengukuhkan kecenderungan menulis yang sesuai dengan tabiat dan bentuk penulisan yang kita pilih.


Wah! Setelah mendengar katanya itu, saya bangun berdiri lalu mahu bergerak dan bertindak menepati apa yang sahabat saya sarankan itu..., tiba-tiba beliau menahan saya; ada lagi beberapa perkara yang perlu saya semak selalu dalam diri saya.

Apa dia perkara penting itu....?

* Menulis bererti berkomunikasi, iaitu menyampaikan mesej kepada khalayak sasar/pembaca. Tuliskan perkongsian maklumat dan ilmu bermanfaat, supaya khalayak pembaca terdidik menjadi baik.

* Penulis yang berjaya akan sentiasa berusaha mempertingkatkan kemampuan bahasanya dengan laras dan lenggok yang sesuai untuk pelbagai kumpulan sasar, kanak-kanak, remaja dan dewasa.



Wow! Saya rasa sungguh banyak yang mesti saya lakukan segera untuk melengkapkan diri ke arah impian saya; menjadi PENULIS YANG BERJAYA!

Saya pun bingkas bangun untuk segera bertindak..., sempat juga saya kerling senyum simpul sahabat saya itu seiring dengan kata-katanya mengakhir sesi pertemuan kami; Anda adalah diri anda, serlahkan keistimewaan bakat dan gaya tersendiri anda. Cungkil dan pupuk bakat berkenaan. Segeralah maju untuk menzahirkannya supaya manusia sejagat akan terdidik berwibawa!

Saya pun ketika itu, tidak lagi menoleh ke belakang..., terus maju laju... menggarap dan mengolah apa yang saya termampu. Kini di mana saya berada??? Sayu hati saya bila merenungi tajuk di atas; CIRI-CIRI PENULIS BERJAYA

Mari bantu saya,...dan seharusnya kita saling bantu-membantu demi kelangsungan bidang penulisan yang sangat berkesan mendidik insan lain kepada kebaikan.


Sunday, November 08, 2009 Posted by Noraini Eslah (Ummu Anas)
Salam sejahtera semua peserta bengkel sastera yang dimuliakan,

Sukacita saya paparkan di sini sumbangan pertama dari sdra Ummunajah/Zulina Hassan yang saya yakin sgt berguna untuk panduan kita sepanjang menggarap karya masing-masing. Besar harapan saya sdra ummunajah akan meneruskan sumbangan sedemikian pada masa seterusnya.

Sumbangan ikhlas ini saya iringi ucapan terima kasih istimewa buat ummunajah, dari mula hingga akan datang...
- ummu anas.


Artikel pertama ini, saya hendak sentuh mengenai penggunaan boleh dandapat. Boleh dikatakan setiap kali saya menyunting buku sama ada novel ataupun bukan novel, penulis kerap kali tidak dapat membezakan penggunaan kedua-dua perkataan ini.

Boleh bererti dengan izin, sedangkan dapat bererti ada kemampuan.

Contoh:

"Pintu itu tidak boleh dibuka."

Tidak boleh di sini bererti pintu itu tidak dibenarkan dibuka/tidak ada keizinan bagi membukanya. Barangkali pintu itu membawa ke satu laluan rahsia ataupun pintu itu hanya menjadi laluan orang tertentu sahaja.

Sekiranya pintu itu terkunci ataupun rosak, maka kita gunakan perkataan tidak dapat. Contoh: "Pintu itu tidak dapat dibuka kerana terkunci dari dalam."

Kita sebagai ibu bapa sering kali juga silap menggunakan kedua-dua perkataan ini ketika bercakap dengan anak-anak. Akibatnya, anak-anak juga silap dalam menggunakannya. Barangkali secara umum kesalahan ini tidak dianggap kesalahan besar/masih dapat diterima. Namun penggunaannya tidak tepat dan elok jika kita dapat membetulkannya. Seperti kata sifu bahasa, 'biasakan yang betul dan betulkan yang biasa'.

Sekian daripada saya. Sekiranya ada kesalahan tutur kata mahupun kesalahan dalam isi kandungan bahan ini, saya mohon maaf dan sama-samalah kita membetulkannya.

Terima kasih, wassalam

-zulinahassan



Saturday, March 07, 2009 Posted by Azmah Nordin
Penulisan kreatif adalah apa saja, di mana penulisnya menggambarkan buah fikir, gejolak perasaan, daya imaginasi dan daya kreaviti yang tentunya unik apabila penulis menceritakan dari pengalamannya yg tersendiri - bukan sebaliknya hanya melaporkan peristiwa ataupun berita. Penulisan kreatif digarap dengan bahasa yang segar, menyusunan ayat yang indah lagi mencabar, dan berunsur murni.

Tapi apa itu Penulisan Kreatif?

Penulisan adalah suatu bentuk kebebasan untuk setiap insan yang menulis. I membebaskan kita daripada identiti massa yg kita lihat di sekeliling kita. Di mana akhirnya, penulis akan menulis bukan untuk menciptakan hero/watak utama tidak yang melanggar nilai2 murni sejagat, tapi untuk menyelamatkan diri sendiri - untuk kelansungan hidup sebagai individu.

Penulisan, biar dalam genre apa sekali pun, memang agak sukar, tapi berbaloi - anda akan mendapat keputasan yang tiada taranya, setiap kali sesebuah karya itu selesai digarap. Menjadi seorang insan kreatif kadangkala agak sukar, mencabar pada ketika-ketikanya, tp juga menyeronokkan.

Bagaimana Hendak Memulakannya?

Betulkah, seperti tanggapan ramai, bahawa jika seseorang itu sudah membaca banyak cerpen ataupun novel, mereka sudah boleh menghasilkan sebuah karya penulisan kreatif?

Ada ramai juga yang percaya; oleh kerana kebanyakan daripada kita `petah di dalam minda' dan bukan buta huruf, maka tidak perlu ada tempoh percubaan jika kita mahu memahirkan diri dalam pertukangan penulisan kreatif. Ramai yang berfikir begitu, sehinggalah dia cuba menghasilkan novel pertamanya. Seperti sebuah perabot, mempunyai keperluan tertentu, syarat pembinaannya yang perlu dipelajari (merancang, mengenal pasti stye dan jenis kayu yang dikehendaki, menyukat, menggergaji-bentukkan, menukul-pakukan, membarnish-kilatkan dan sebagainya). Hanya kerana telah membaca ratusan atau ribuan novel, tidak bermakna kita boleh terus menghasilkannya sendiri - sama juga macam kita sudah duduk di atas banyak kerusi, tidak bermakna kita semua boleh buat kerusi, bukan?


Bagaimanapun, jika anda ingin sekali menghasilkan karya tanpa sebarang panduan daripada yg lebih mengetahui caranya, tak salah kiranya kalau mencuba; tapi janganlah terlalu kecewa, andainya usaha pertama anda tidak sebaik yang anda harapkan. Sama juga macam seorang tukang kayu yang mungkin mendapati kerusi pertama yang ditukanginya, tidak sesempurna yang diharapkan. Mungkin kaki kerusi itu bergoyang2 atau tempat melabuh punggung di kerusi itu senget sebelah. Banyak buku2 yang cenderung membina penulis2 baru . Seeloknya anda baca buku2 itu dihasilkan oleh mereka yang benar2 giat menulis, samada cerpen ataupun novel, kerana anda mahukan pengalamannya sebagai seorang cerpenis dan novelis. Selain daripada mendapatkan tips daripada penulis2 berpengalaman - saya, misalnya.

Sebelum menghasilkan novel, saya cadangkan anda memulakan karya yang ringan sedikit. Menghasilkan cerpen dahulu. Apabila anda sudah menghasilkan cerpen, anda sebenarnya sudah boleh menulis novel. Untuk novel pertama dan kedua, elok juga anda memulakan dengan penulisan yang ringan sedikit juga. Misalnya, novel kanak-kanak dan remaja - sekadar untuk mendapatkan pengalaman. Selepas siap (tak payah tunggu terbit, asal dapat kelulusan pun ok) saya yakin anda sudah punya cukup keberanian untuk mengorak lang dan menghasilkan novel dewasa pula. Untuk menghasilkan novel dewasa pertama - nanti kita boleh bincang, ok?

Namun, andainya anda akhirnya hanya termenung berjam-jam, menatap skrin komputer yg tidak memaparkan apa2 pada muka surat ms worda anda tu, kenapa tulis saja idea/cerita yang anda fikirkan hingga menggerakkan menghampiri komputer anda sebelumnya. Ini adalah sebagai satu latihan ringkas, mengarah kepada penulisan yang sebenarnya. Jangan terlalu memikirkan tentang tata bahasanya, jalan ceritanya, watak2nya, suasananya ataupun mutu penulisannya (kerana anda belum lagi mahu menghantar manuskrip anda kepada pihak penerbit ketika ini kan?). Bila anda sudah dapat melihat idea atau ilham cerita anda di dalam bentuk `hitam/putih', ia akan memberikan anda semacam semangat untuk memikir-kembangkan cerita anda itu dalam bentuk novel.

Tips untuk penulis baru;

`Latihan ringkas' adalah untuk menguatkan `otot-otot' penulisan anda - dan jika anda kehabisan idea/ilham, elok jika anda berbincang dengan ahli keluarga dan handai tau dan meminta pandangan mereka. Mereka mungkin bukan penulis, tapi mereka mampu mungkin boleh berfikir dengan lebih logik kerana tidak dibebani oleh tuntutan penghasilan karya seperti anda. Cubalah, itu yg sering saya lakukan. Tidak semestinya, semua pandangan mereka anda terima. Mana yg bersesuai dgn jalan cerita anda, anda ambil. Mana yg tidak, diamkan saja. Sebagai membalas budi, ambil nama mereka sebagai antara watak2 baik dlm karya anda. Seperti yang saya sering lakukan.


Entah mengapa, ramai penulis baru mendapati bahawa mencuci pakaian, memasak, mengemas rumah, menonton tv, memotong rumput lalang lebih menarik, berbanding dengan apabila mereka terpaksa duduk berjam2 menghadap komputer dan dgn segala jerih payahnya cuba menyusun kata demi kata di dalam microsoft words page mereka! Dalam keadaan ini, anda hanya ada satu pilihan; paksa diri untuk melalui keraguan dini ini, setelah penulisan itu mulai memasuki ke mukasurat ke 2 dan seterusnya, ia akan semakin mudah bagi anda, percayalah. Cuba menulis setiap hari, biarpun ia hanya untuk 30 jam, sementara itu anda perlu mengembangkan watak dan plot cerita di dalam minda anda, terus-terusan.

Andainya sekali lagi idea anda terbantut di tengah jalan, bawa buku nota ke mana-mana saja anda pergi dan cuba kaitkan apa saja yang anda perhatikan, dengan cerita anda. Selain daripada pemerhatian, anda juga perlu memasang telinga; di setesyen bas, di restoran, di kafe, di pasaraya, di perhimpunan umum dan sebagainya. Melalui cara pemerhatian ini juga, anda akan mendapat menangkap bunyi dialog2 natural dan hebat (tercetuskan oleh keadaan tertentu atau bau yg dihidu), apabila dimasukkan ke dalam karya anda.

Kenal pasti akan detik bila anda paling kreatif. Untuk kebanyakan penulis, masanya adalah pada awal pagi sebelum pelbagai kegiatan asas perlu diberi perhatian dan ditunaikan. Ada juga akan lebih senang berkarya pada lewat malam, setelah semua ahli keluarganya masuk tidur. Ada pula tidak mengira masa untuk berkarya, asal telinga mereka boleh disumbat dengan irama muzik dari mp3. Jangan takut untuk membuat eksperimen!

Semasa mula berkarya, janganlah terlalu bimbang samada anda menulis dengan cara betul ataupun tidak. Semua penulis akan mengulang kaji dan mengedit manuskrip mereka, setiap kali semasa berkarya dan selepas berkarya. Amat jarang bagi mana2 penulis yang menulis pertama kali dan semuanya terus sempurna segalanya, tak perlu diperiksa-editkan jalan ceritanya, tata bahasanya, susunan ayatnya dan lain2 lagi.

Begitu selesai draf permulaannya, biarkan ia buat beberapa hari - kemdian datang balik kepadanya dalam keadaan kepala yang segar. Jika anda tahu di mana masalahnya dengan cerita anda tapi tidak pasti di manakah ia, minta bantuan ahli keluarga atau rakan penulis anda. Tidak ada rakan penulis yang tinggal berhampiran dengan rumah anda, anda boleh dapat rakan penulis melalui online. Saya ada juga bukan, InsyaAllah.

Kadangkala, para penulis juga akan berasa tertekan sehingga merasakan bahawa kerja penulisan kreatif adalah kerja paksaan dan mesti dibuat, dia mungkin ingin melengah-lengahkannya seboleh mungkin. Jika plot anda terlalu sukar diterima akal, watak-watak dalam karya anda akan meratap kebosanan dan anda yakini bahawa kanak-kanak boleh menghasilkan karya lebih baik daripada anda - rehatlah. Kemudian, bangun balik dan mulakan projek baru, sesuatu dibuat secara suka-suka saja. Tulis cerpen mini sebanyak 10 muka surat cuma. Dengan menyudahkan karya pendek begitu, boleh membantu membina semangat anda - jika karya panjang hanya membuntukan fikiran anda, buat ketika ini. Lambat-laun, dengan sendirinya anda akan tergerak untuk menghasilkan karya panjang (novel) pula, utk menyampaikan perjuangan anda dengan lebih bebas lagi.

Tips tambahan;

1. Sertai apa saja pertandingan penulisan kreatif. Bina nama. Apabila nama sudah tercipta di mana-mana, karya anda akan lebih mudah diterima oleh pihak penerbit.

2. Kunjungi website2 dan blogs penulis dan pelajari sebanyak mungkin ilmu daripada para penulis mampan tentang tips dan dunia penulisan kreatif.

3. Yakin diri anda boleh buat sebaik penulis lain - jika tidak lebih pun, tabah melalui banyak cabaran/dugaan, dan sedia untuk berkorban segala kepentingan diri, sementara karya dalam proses penulisan.








DEFINASI NOVEL
Novel merupakan sebuah cerita panjang tentang manusia & peristiwa yang ditulis & diterbitkan dalam bentuk buku, tapi skang ni dah ada novel online pun.
Biasanya ia digarap dlm bentuk prosa, tapi ada jugak sesetengah penulis mengabungkan dengan penulisan lain seperti puisi, pantun, surat kiriman dsb. Adunan penulisan ni merupakan gaya persembahan seseorang penulis, kalo komik kita panggil stroke (gaya lukisan). Jadik, kena ada gaya tersendiri supaya tak dibayangi oleh penulis lain.

PENCERITAAN
Macam kita berbual/ bercerita kat kengkawan jugak kita kena nyatakan:
1. Apa peristiwa yg berlaku?
2. Bila ia berlaku?
3. Di mana ia berlaku?
4. Mengapa ia berlaku?
5. Bagaimana ia boleh berlaku?
6. Siapa yang terlibat dlm peristiwa tu?
Kita kena terangkan dengan jelas supaya kengkawan kita paham dengan sebaiknya. Persoalan tu tak perlu dijawab direct satu persatu, ia boleh diadun untuk dijawab secara berperingkat2. Yg penting semuanya terjawab di akhir penceritaan kita.

PERWATAKAN
Penulis perlu tahu tentang 'watak' dan 'pelaku'. Watak adalah penggerak jalan cerita sesebuah novel, pelaku cuma berperanan sampingan dalam memenuhi sesuatu jalan cerita. Contohnnya:

Komputer yang digunakan Chunli terpadam tiba-tiba bila bekalan elektrik terputus.

Chunli dalam ayat di atas cuma 'pelaku'.

Chunli menghempas kuat kedua tangannya ke atas keyboard, marah kerana komputer terpadam tiba-tiba. Dia bangun dari kerusi sambil menyeranah komputer yang bisu itu.

Chunli kali ini adalah 'watak' kerana penulis memberi 'nafas' & 'sifat' dalam penceritaannya. Dia seorang yang pemarah dan sanggup menyeranah komputer yg tidak berdosa.

TEMA
Sebelum start menulis kita kena pikir dulu tema apa untuk novel kita. Tema merupakan 'dasar' sebuah penceritaan. Contohnya:
1. Novel BUDAK RAP (Ahadiat Akashah) bertema REMAJA.
2. Novel DONIA (Lamia Aimal) bertema CINTA/DRAMA.
3. Novel PEMBURU (Haron M. Dom) bertema MISTERI.
4. Novel HARRY POTTER bertema KANAK-KANAK/FIKSYEN.
5. Novel MATT ROMEO bertema HUMOR/CINTA.
6. Novel 1515 (Faizal Tehrani) bertema SEJARAH/PATRIOTISME.

SINOPSIS
Bila dah ada tema, kita tulis pulak sinopsisnya. Sinopsis adalah catatan ringkas dari keseluruhan novel. Ia boleh jadi panduan bila kita mula menulis nanti. Tulis lebih-kurang 1 page A4 aje cukuplah!

JUDUL KERJA
Judul kerja adalah tajuk persediaan untuk novel kita. Ia penting bila kita dah start menulis, contohnya bila kengkawan Tanya ko tulis novel apa? Cakaplah judul kerja tu dulu. Judul sebenar kita akan bagi bila dah siap keseluruhan novel tu, atau mungkin penerbit akan tukar kepada satu judul yang lebih bersesuaian. Jangan bantah kalo takde alasan munasabah pasal diorang lebih pro dalam hal ni!

RANGKA CERITA & PLOT
Rangka cerita (treatment) ni dalam penulisan skrip rasanya dipanggil 'scene'. Tapi aku confuse bila dalam animation 1 gambar storyboard tu dipanggil 'scene', sepetutnya 'shot'! Rangka cerita terbahagi kepada beberapa bab (bahagian) yang mana bila digabungkan akan menjadi satu cerita lengkap.  (copy paste dari sini)

***
Tips dan Cara Menulis Novel dalam 100 Hari (Pendahuluan) Oleh: John Coyne
www.peacecorpswriters.org
Berapa kali setelah selesai membaca sebuah novel Anda berkata, “Saya bisa menulis buku seperti ini.” Tahukah Anda bahwa Anda benar. Kita semua, saya yakin, memiliki sedikitnya satu novel di dalam pikiran atau hati kita. Penulis novel Toni Morrison mengatakannya seperti ini: “Jika ada satu buku yang benar-benar ingin Anda baca dan belum pernah ada yang menulis sebelumnya, maka Anda harus menulisnya.”
Menulis buku bukan hal yang mudah. Namun, setiap hari selalu ada buku yang diterbitkan.
Pada tahun 1996, menurut Books in Print, ada 1,3 juta judul buku diterbitkan. Jumlah buku yang diterbitkan di Amerika Serikat pada tahun 1996 saja berjumlah 140.000. Jadi, mengapa Anda tidak mulai melakukannya?
Apa yang Diperlukan
Saya yakin jika Anda bisa menulis sebuah kalimat yang sederhana (terlebih, inilah yang ditulis oleh Ernest Hemingway), mengamati dunia di sekitar Anda, dan ingin menulis novel yang bisa dijual—sungguh-sungguh menginginkannya, bukan hanya sekedar menginginkan saja—maka Anda pasti bisa melakukannya. Saya tidak percaya orang bisa menjadi penulis dengan mengikuti workshop, membaca buku, atau bahkan membaca artikel ini. Tulisan muncul dari sesuatu yang ada dalam diri seorang penulis. Bagaimanapun, artikel ini akan menghemat waktu Anda, menunjukkan jalan yang tepat kepada Anda, dan membantu Anda menulis novel dalam waktu 100 hari atau kurang.
Apakah Mungkin?
Hal ini telah terbukti. Saya telah melakukannnya beberapa kali.
Saya tahu bagaimana rasanya meluangkan waktu satu atau jam sehari (atau semalam) untuk menulis. Sungguh tidak mudah untuk menulis novel, apalagi jika Anda memiliki pekerjaan tetap, keluarga, dan tanggung-jawab, namun hal itu bisa dilakukan. Kebanyakan penulis faktanya harus menjalani dua kehidupan saat mereka menulis novelnya. Namun, begitu Anda berhasil menjual buku pertama Anda, maka Anda memiliki kemampuan untuk meninggalkan pekerjaan harian Anda dan mengabdikan sisa hidup Anda untuk menulis secara total.
Para penulis besar telah melakukannya
Tentu saja Anda mempunyai pekerjaan. Tentu saja Anda memiliki keluarga. Namun kedua hal itu tidak menghalangi para penulis besar di masa lalu. Penyair Wallace Stevens bekerja sebagai wakil direktur sebuah perusahaan asuransi dan seorang pakar di bidang pasar obligasi. T.S. Elliot muda awalnya adalah seorang bankir. William Carlos Williams merupakan seorang dokter anak. Robert Frost adalah seorang pemilik peternakan ayam. Hart Crane bekerja membungkus permen di gudang ayahnya, dan kemudian bekerja menulis teks iklan. Stephen Crane bekerja sebagai koresponden perang. Marianne Moore bekerja di Perpustakaan Umum New York. James Dickey bekerja di sebuah biro iklan. Archibald MacLeish adalah Direktur Kantor Fakta dan Angka selama Perang Dunia II
Mulailah dengan perasaan murni
Apa yang membuat seseorang menjadi penulis? Mungkin hal itu didorong oleh sebuah peristiwa—peristiwa yang terjadi di tahap awal kehidupan dan membentuk ketertarikan dan kesadaran-diri sang penulis.
Ambil contoh kasus Jose Saramago, penulis berbahasa Portugis pertama yang menerima Hadiah Nobel Sastra. Putera seorang petani dan seorang ibu yang buta huruf ini dibesarkan di sebuah rumah yang tidak memiliki buku, dan dibutuhkan waktu hampir 40 tahun baginya untuk beralih dari buruh pabrik logam ke pegawai pemerintahan ke editor penerbitan hingga ke editor surat kabar. Usianya telah menginjak 60 tahun saat ia mulai menerima pengakuan di dalam dan luar negeri dengan dua karyanya, Baltasar dan Blimunda.
Saat masih kanak-kanak, ia menghabiskan liburan di rumah kakeknya di desa yang bernama Azinhaga. Saat kakeknya menderita stroke dan dibawa ke Lisbon untuk dirawat, Saramago masih bisa mengingat peristiwa yang terjadi kala itu, “Ia pergi ke halaman rumahnya, di mana tumbuh segelintir pohon, pohon fig, pohon zaitun. Lalu ia mendatangi mereka satu persatu, memeluk pohon tersebut dan menangis, mengucapkan selamat tinggal kepada mereka karena ia tahu tidak akan pernah kembali. Jika Anda menyaksikan hal itu, hidup dengan hal itu, dan hal itu ternyata tidak meninggalkan kesan apa-apa dalam hidup Anda selanjutnya,” ucap Saramago, “maka Anda tidak mempunyai rasa.”
Mulailah dengan perasaan murni. Ubahlah hal itu menjadi prosa.
Mari kita mulai
Sinclair Lewis diundang untuk berbicara di hadapan sejumlah mahasiswa tentang seni menulis. Ia berdiri di muka kelas dan bertanya, “Berapa banyak dari Anda yang sungguh-sungguh serius ingin menjadi penulis?” Sejumlah orang mengangkat tangan. Lewis kemudian bertanya, “Jadi, mengapa Anda semua tidak pulang ke rumah dan menulis?” Setelah mengucapkan hal itu ia pun pergi keluar dari ruangan.
Jadi kini saatnya bagi Anda untuk menulis.
Pada artikel berikutnya saya akan memberikan catatan harian untuk Anda—setiap hari akan berisi kata-kata dorongan, nasihat, atau petuah, atau tugas yang harus Anda lakukan agar buku Anda bisa ditulis. Ini adalah hal-hal apa saja yang perlu Anda lakukan setiap hari selama seratus hari ke depan untuk menulis novel Anda.
Bersambung...  (copy paste dari sini)

***

No comments:

Blog Archive

Pakaian Muslimah

aku dan dia

Lilypie Angel and Memorial tickers