Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, November 19, 2016

Nak belajar di madrasah?

Alhamdulillah. Saya masih menerima pertanyaan tentang pengajian di madrasah. Yang sebenarnya bukanlah selayaknya pertanyaan diajukan kepada saya. Cuma asbab saya bercerita tentang Naqib dan adik-adiknya, maka naiklah tajuk tentang madrasah dari blog merapu ni di google. Cari cari dan jumpa.

Alhamdulillah. Semoga menjadi asbab hidayat seluruh alam. Sefaham saya, madrasah tempat Naqib belajar di Bukit Changgang itu kini bukan lagi di bawah pengurusan induk Sri Petaling. Sebaliknya dengan kata lain sudah boleh berdiri di atas kaki sendiri. Mudirnya juga sudah bertukar orang.

Sekali lagi saya ingin menjelaskan tentang pengajian di madrasah. Ia tidak ada akademik bahkan sepenuhnya hafalan Al Quran dengan mengikut kaedah yang sudah ditentukan oleh tenaga pengajar. Setiap hari akan ada hafalan baru diikuti ulangan hafalan dengan nama-nama tertentu seperti sabak dan muhtar.  Kemudian ada khatam mohtar. Selesai satu juz dan khatam ulangan juz tersebut dengan cemerlang, pelajar akan berpindah ke juz baru.

Hafalan Al Quran sangat bergantung kepada hubungan dengan Allah Taala. Baik hubungan itu dan kukuh erat, in syaa Allah semuanya dimudahkan dan dibantu Allah. Biasanya kes tersangkut hafalan apabila pelajar melakukan sesuatu kesalahan, sama ada sendiri simpan atau ketahuan. Kalau rahsia pun lama-lama pasti terbongkar. Dan, ohh ... patut la tersangkut sekejap. Ada buat silap.

Begitulah kebiasaannya. Setelah selesai dengan pengakuan maaf, dimaafkan dan azam tidak mengulangi lagi, atau lebih sadis pelajar diberhentikan dari madrasah. Maka langkah anda seterusnya akan bermula semula.

Ada yang cepat, ada juga yang lambat. Sudah pasti ada yang sederhana di pertengahan. Semua kelebihan dan kekurangan bergantung kepada anugerah Allah dan didokong juga oleh kemahuan empunya diri. Nak cepat, rajin-rajinlah menghafal. Orang main bola, awak kumat-kamit menghafal mushaf di surau. Rugi ke? Tidak semestinya.

Untung ke cepat khatam? In syaa Allah. Dari segi masa, memang ada untungnya. Namun, berhati-hatilah selalu. Langkah masih panjang dan perjalanan masih jauh. Selepas khatam, seeloknya buat syahadah. Kemudian dilanjutkan kepada belajar alim. Masturat-masturat suka kepada jejaka-jejaka alim hafiz dibuat menantu. Tetapi alim saja atau hafiz saja, tetap tidak mengurangkan nilai di sisi Allah. Itu yang paling utama, kan.

Serba ringkas saja. Mungkin masih tidak menjawab banyak persoalan. Bolehlah saya khabarkan serba sedikit di wssp. In syaa Allah. 0176285287 Whats App sahaja.

Oklah, nak sambung jenguk cerpen saya. Deadline dah lepas seminggu. Kena tulis juga dan macam biasa mahu sesempurna mungkin. Pasti ada pembaikan oleh sifu di mana-mana, biasalah tu. Kita menulis, sifu menambahbaik agar cerita benar-benar cantik dan sempurna.

* menulis dengan haiwan-haiwan halus berterbangan di lampu kalimantang. Akan turunkah lagi hujan malam  ini? Alhamdulillah ..

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing