Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, November 29, 2016

Kaca Yang Pecah

Suatu hari aku teringat mangkuk kaca lama. Telah pecah ia. Bercantum-cantum hanya oleh calitan gam yang rapuh.  Entah bagaimana, tiba-tiba dengan takdir Allah, ia terlepas dari tangan. Ia jatuh lagi dan retak seribu. Kali ini entah bagaimana akan mencantum-cantumkannya semula.

Lalu, aku mengutipnya satu persatu. Tanpa sengaja melukai jariku. Mengalir darah merah menitis ke tanah.

Kaca yang berderai aku hancurkan semuanya. Aku adun semula. Dengan bahan-bahan baru untuk meneguhkan ia.

Proses demi proses. Ia menuntut ketabahan dan kesabaran yang bukan alang kepalang.  Baru kutahu bagaimana ia berlaku.  Juga sakitnya luka di jari manisku.

Sementara itu masa terus berlalu. Jariku sembuh semula. Kini aku sedang melakar corak baru di mangkuk kaca itu dengan warna-warna pelangi.

Retaknya yang seribu sudah bersih, tiada kesan. Ia adalah mangkuk kaca pecah yang baru.

Akan pecahkah lagi mangkuk kaca itu?


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing