Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, October 25, 2015

Semoga Allah makbulkan, aamenn.

Bismillahirahmanirrahim.
Allah beri sebab untuk memudahkan manusia. Begini, hasilnya begini. Begitu, hasilnya begitu. Walaupun Allah tidak sekali-kali berharap kepada asbab yang dijadikannya. Boleh saja sesuatu berlaku tanpa sebab.
Sihat dulu. Tidak pening rasa kepala. Tekanan darah normal. Badan tidak letih terlalu. Tidak muntah berjela dengan lendir dan darah beku. Tidak perlu menu khusus untuk santapan. Jadi mukmin yang gagah sihat dan cerdas cergas. Penuh kreativiti dan semangat juang yang tinggi. Tinggi fokus dan ada matlamat hidup. Hidup bukan untuk main-main. Dan hidup hanya seketika. Bahkan hidup untuk mati sebenarnya.
Jadi sementara masih ada 'hidup' dalam diri, hiduplah sebenar-benar hidup. Bukan hidup separuh mati. Bukan hidup hilang erti. Bukan hidup sekadar menghirup oksigen dan menghembuskan karbon dioksida.
Bukan sekadar berkelip mata memandang.
Bukan sekadar menanti matahari muncul dari balik jerebu.
Bukan sekadar mengharap bulan akan penuh malam ini.
Apabila semua sudah kembali di atas paksinya, yang sebelum ini berantakan tidak keruan. Janji akan dilaksanakan, insya Allah.
Semoga anakanda Muhammad Naqib mencapai segala hajat yang baik-baik dan diredhai Allah SWT. Semoga Allah SWT mengurniakanmu takdir yang terbaik dan menyelamatkanmu dari takdir buruk. Semoga Allah memudahkan segala urusanmu, mengampuni segala dosa-dosamu, melapangkan dadamu, memberi tenteram pada jiwamu, menguatkan imanmu. Semoga Allah menyembunyikan aibmu, dan menggantikan keburukanmu dengan kebaikan dari sisiNYA. Semoga Allah mengurniakanmu pasangan hidup yang solehah lagi bertakwa, berkekalan dalam redhaNYA hingga Jannah. Dan memilih kamu semua menjadi alim hafiz, membuat usaha agama dengan ikhlas bersama jemaah yang Allah redha hingga hari kiamat.
Semoga Allah beri kesembuhan. Semoga Allah beri syifa yang sempurna.
Allahumma aameen. Makbulkanlah ya Allah.

Saturday, October 24, 2015

Ketidaksabaran.

 Apakah sebenarnya kami selalu terburu-buru?  Astaghfirullahalazim.  Ini adalah benar-benar kelemahan kami.  Sebulan pengambilan ubat dan Naqib masih sakit kepala, kami tukar ubat lain.  Kami hantar buat check darah, kretinin tinggi.  Kami risau.  Setiap kali menerima repot ujian kesihatan Naqib, hati kami berdetak kencang.  Kretinin semakin tinggi dan terus meninggi.  Cuma alhamdulillah sakit kepala Naqib sudah berkurang, hanya sesekali saja. 

Sebulan pengambilan ubat kedua, dari doktor alternatif yang lain.
Rawatan batin sudah bersama pembedahannya di perut Naqib.
Mendapatkan dignosis dari pusat rawatan tanpa ubat dan pusat rawatan yang menggunakan air garam untuk mandian bersama auranya.
Rawatan dari doktor alternatif dan kontemporary di Salak Tinggi.
Pengambilan ubat dari tabib China.
Rawatan penyakit saka 

Rawatan ubat dari doktor iriodology.  Kali ini ada sesuatu yang baru.  Doktor bekas tentera ini memberitahu masalah Naqib berpunca dari hati.  Doktor menguruti-urut kawasan jantung dan belikatnya, Naqib kata ada rasa lega.

Dalam semua keadaan, tekanan darah Naqib yang saya arahkan ambil bacaan beberapa kali sehari, dengan setiap kali pemeriksaan dengan tiga bacaan, masih tinggi.  Naqib masih sakit kepala.  Dia masih solat duduk.  Kebanyakan masa siang jika diserang sakit kepala, Naqib akan tidur hampir sepanjang hari.  Dia bangun hanya untuk solat dan makan ubat.

Selain bertemu langsung dengan perawat alternatif, suami saya turut membeli pelbagai pemakanan kesihatan untuk kidney dan bermacam faedah lain. 

Akhirnya saya sampaikan juga suara hati untuk membawa anak kami bertemu doktor alternatid di Kubang Krian, Dr Danial.

Alhamdulillah, perjalanan yang jauh dan berhimpit dalam kereta, kami rasa berbaloi dapat bertemu doktor yang nampak muda dari usia ini sekali gus menjadi tetamu di rumah beliau.

Namun kami masih kurang sabar dan kurang faham dengan kaedah pengubatan sesuatu cabang rawatan itu.   Iyalah, kami hanya ibu dan bapa yang tidak terlibat dengan perubatan moden, dan hanya mahu Naqib sembuh.  Muntah lendir bercampur jejeran darah hitam seperti darah ikan di dalam muntah setiap pagi, membuat hati kami semakin resah.  Kehadiran tompokan darah hitam itu sangat mengesankan dan meresahkan.

Tanpa dirancang, saya anggap ia gerakan dari Allah jua.  Ketika menanti jawapan dari doktor Danial tentang hasrat kami mahu ke sana secepat mungkin, saya terdorong untuk share gambar Naqib sedang tersengih ceria semasa aidil fitri lalu bersama kata-kat mendoakan kesihatan Naqib.  Apabila suami berkongsi post itu, bermulalah era baru dalam senarai perawatan Naqib.

Kami bertemu Kapten Amiruddin Abdullah. 

Ketika ubat diberikan dan mula digunakan, kami diberitahu agar menangguhkan pemeriksaan darah Naqib dalam tempoh tiga bulan dari hari ini. 

Lalu saya terfikir sesautu.  Sepatutnya kami memberi peluang kepada setiap pengubatan yang diambil untuk bekerja di dalam tubuh naqib untuk satu tempoh yang mencukupi.  Kapten menjelaskan tempoh untuk Naqib adalah 78-90 hari.  Bagaimana dengan kucing-kucing lain? Eh silap maaf, mengantuk.

Wallahu'alam.  Apa yang pasti, kami mesti berusaha mendekatkan diri kepada Allah.  Dan saya benar-benar berdoa untuk anak saya semoga Allah berikan kesembuhan, segala doa yang baik-baik.  Semoga Allah mengampuni dosa-dosanya, menyembunyikan keaibannya, menggantikan keburukannya dengan kebaikan dari sisi Allah.  Semoga Allah berikan dia hati yang tenang, dada yang lapang, iman yang kukuh dan isteri yang solehah lagi bertakwa.  Semoga Allah menggantikan takdirnya yang buruk dengan takdir yang baik.  Semoga Allah mengangkat darjatnya ke darjat yang tinggi dunia dan akhirat.  Semoga memudahkan segala urusannya dan memilih dia sebagai daieNYA, hafiz dan alimNYA.  Semoga sakit dan sembuh ini menjadi asbab hidayat seluruh alam.  Semoga Allah memberi kami sifat sabar dan qanaah. 

Allahumma aameen.

Semoga Allah beri sembuh kepada anakku, Muhammad Naqib Hasmeon.  Semoga Allahjadikan kamu seperti bintang di ufur ilmu.  Selamat maju jaya dan jangan nakal-nakal.

Monday, October 12, 2015

Apabila menulis, menulislah dari hati, akan sampai ke hati.

Apabila menangis, menangislah dari hati.  Akan sampai ke hati juga ?

Menulis dengan memaksa diri, tidak enak sekali.

Menangis dengan memaksa diri, menyeksa jiwa sahaja.

Menulis apa yang mahu ditulis.

Menangis apa yang menyiat hati, ada nikmatnya.

Menulis kebesaran Allah, ingat kepada Allah. Menjadi saksi di sana nanti.

Menangis mengenang alpa diri.  Mengharap kepada Allah.  Mengharap keampunan Allah.  Mengharap kasih-sayang Allah.  Air mata takut kepada Allah.  Membongkar aib diri dengan Allah.  Allah Allah Allah.

Menulis hingga dapat Allah.

Menangis hingga dapat Allah.

Semuanya kembali kepada Allah juga.

Sunday, October 11, 2015

Di Sebalik Tembok

DI SEBALIK TEMBOK

Di sebalik tembok itu 
Aku melihat keluar 
Dari kewarasan tua 
Melihat gerombolan belon angin 
Terawang-awang mencari penyudah.. 

Alhamdullilah.. 
Landasanmu atas kalimah 
Iman mu berselindung di sebalik purdah..

HY
Ahad 
4 Oktober 2015 


***

KIAMBANG BERTAUT

Sahabatku
Di dada kenangan ini penuh senyum duka gelak lucu
Mengira terbalik dua tiga tujuh satu
SELAMAT PAGI CIKGU ...
Ketika KELAS tiga KONONnya berpacaran dia dan aku
Berjalan pulang menyusur permatang tersenyum tersipu-sipu.

Aghhh ... Bila dewasa semuanya hilang
Menjejak mimpi mengubah haluan.

Segumpal mimpi yang sudah dewasa
Teman seperjalanan dulunya sama berdiri
Ada yang keduluan mengadap Ilahi, Al Fatihah

ALHAMDULILLAH ...
Kita boleh bual bicara
Di gigi-gigi mentari yang masih menyala
Mengamit langkah, hati serba warna
Sebuah cerita lama
Berdendang semula
Pada sepasang mata jingga.

Adakah kau terfikir
Bunga di CERUNAN ledang akan hilang
Disentuh angin nan kencang ...

Sahabatku ...
KITA DI TITIAN ANTARA PERSIMPANGAN.

HY
30 Julai 2014
Hari ini hantar tab ke kedai baiki handfon.  Selasa ambil.  Charge RM50.  Reformate.  Tak pasti boleh atau tidak.  Dan semua dalam tu akan ghaib.  Jadilah, sementara menunggu yang baru.  Insya Allah.

Layu Dihujung Mekar

Tak pernah mendengar.  Tiba-tiba tidak disangka, seseorang melagukannya.  Katanya khas untuk saya.

Sebagai penghargaan, saya 'simpan' ia di sini.

Terima kasih, jazakallah khoyr katheera.




Thursday, October 8, 2015

kembali kepada Allah

Assalamualaikum wbt.
Semalam, sahih tablet saya sudah tidak dapat digunakan lagi.  Ia crashed dengan teruk.  Kasihan betul!

Lega juga. Tidaklah saya asyik berkepit dengan tab saja.  Diri sendiri naik rimas, tetapi payah benar mahu menjauhkan diri darinya.  Teruk!

Simkad dicucuk pula ke dalam fon-fon lama yang tersimpan dalam laci.  Akhirnya dapatlah juga digunakan untuk terima dan buat panggilan.  Tiada wassap.  Facebook ada tetapi fon terlalu comel, tak tergamak nak buka facebook di situ.

Perlu bantuan hotspot dari telefon anak teruna.  Siap bagi topup RM30.  Ikut keperluan.  Biasanya tidak lebih RM 10.  Itu pun kadang-kadang huhu ...

Sedang asyik melayari internit dari laptop (tiba-tiba laptop seperti tidak akan shut down sejak semalam), masuk panggilan dari bonda di kampung.  Berita sedih yang disampaikan, adik ipar saya, Ustaz Nasrol, yang telah lama kurang sihat, selamat kembali ke pangkuan Allah Taala.

Innalillahiwainnailaihirojiun.  Semoga Allah mengampuninya, mencucuri rahmat ke atas rohnya dan menempatkan dia bersama golongan orang-orang soleh. Aameen.

Namun saya tidak dapat menziarahinya di Sendayan.  Gearbox crv ini menunggu masa untuk ditukar baru, semenjak jalan lasak dan jauh ke Kubang Krian minggu lepas.  Suami pula masih di Mersing, urusannya masih belum selesai.  Walhal dia sudah berjanji ringan akan pulang kelmarin.  Semalam katanya akan pulang hari ini.  Tadi dia memberitahu insya Allah esok.

Dan esok ada jemputan majlis pernikahan anak saudara sepupu di Klang.  Seperti tidak dapat hadir.  Manakala lusa ada jemputan jamuannya pula, bersekali dengan jemputan majlis perkahwinan anak saudara sepupu yang lain di Seremban pula.

Apa pun, semoga Allah memudahkan urusan kita semua.  Hajat di hati tetap mahu memenuhi kedua-dua jemputan istimewa ini. Insya Allah.

Semalam, alhamdulillah tiga kiriman antologi cerpen Santai tapi Sentap dan Kapur Kasut vs Kapur Tulis sudah diuruskan.  Tetapi bungkusan untuk ke Langkawi dan kombo set ke Seri Petaling tertangguh kerana saya diminta mengambil nombor giliran.  Bulat mata melihat nombor yang keluar dari mesin automatik itu.  Ada jarak lebih 30 nombor lagi.  Mak oii!

Jadual makan dan ubat Naqib yang ditetapkan Dr Danial hampir setiap hari lari dari masanya.  Menunggu giliran pengeposan begitu, pasti akan merosakkan lagi jadual.  Kalaulah Dr Danial tahu ...

Haii macam-macam.  Apa pun bertenang saja.  Semoga Allah bagi sembuh juga.  Namun perlu kuat, dan kekuatan itu datang dari Allah belaka.

Mohon doa.


Friday, October 2, 2015

Masya Allah.  Terharu dengan kunjungan rakan alam maya Amiiza yang masih menjengah ke sini. Rasa haru menyelubungi diri tiba-tiba.

Saya baru keluar dari pejabat pos, memperbaharui lesen kereta yang sudah sebulan terbiar.  Kemudian ke CC untuk print out surat perjanjian dengan penyelenggara AC Jaffri Md Yatim untuk antologi cerpen Sedegup Cinta.  Surat ini akan difotostat dan diposkan kepada beliau menggunakan pos ekspress.  Semoga sampai dengan selamat insya Allah.

Ada rasa rindu untuk menulis di sini.  Tentulah, di sini saya bebas merapu apa saja.  Saya tidak tahu siapa yang datang membaca, dan saya tidak perduli apa-apa.  Cuma saya suka mengingatkan diri supaya tetap dalam adab dan akhlak umat Rasulullah SAW seperti sepatutnya.  Ringkasnya saya mahu bebaskan syok sendiri di sini tanpa rasa gugat oleh apa dan siapa.  Biarkan saya berseronok di sini.

Cuma kesempatan untuk ke sini agak terhad sekarang.  RIndu tetapi dipendam saja.  Rindu mahu mencoret, hanya disimpan dalam jiwa.  Ada masa insya Allah akan kembali setiap hari, tak lama lagi.

Sehingga ketemu lagi.
Salam sayang buat semua.


Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing