Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, September 1, 2015

Kretinin, Triple T dan solat tasbih.

Assalamualaikum wbt.

Apa khabar? Semoga semua berada dalam peliharaan Allah SWT.
Alhamdulillah.  Result darah Naqib yang terkini, awal bulan tempohari, mengejutkan.  Kretinin semakin tinggi, sudah mencapai 1217.  Walaupun mengikut cerita, dialisis akan dilakukan mengikut badan pesakit.  Tetapi average begini biasanya sudah dilakukan dialisis. 

Kami rujuk orang yang menjual Triple T.  Seperti dia pun kurang info untuk menyenangkan hati kami secukupnya.  Ok, masih ada pembaikan yang memberangsangkan dari segi tekanan darah Naqib yang masih turun naik seperti yoyo, sudah ada peningkatan dalam penurunan, mencecah paling terkini malam ini 144. Alhamdulillah.

Selain itu, dia sudah semakin jarang sakit kepala.  Tekanan dah menuju normal, maka kesakitan yang berpunca dari tekanan tu pun menyusut, insya Allah, jika begitu teorinya.

Cuma dia masih ada rasa loya dan masih ada muntah-muntah, namun kekerapan itu juga sudah berkurangan.

Hanya kretinin yang melambung naik, di luar jangkaan.  Kami menjangkakan kretinin turun merosot.

Risau.  Maka aku azam akan melakukan bekam lagi kepada dia terutamanya di kepala.  Bekam terakhir pertengahan bulan lepas mengikut tarikh hijrah yang disarankan Rasulullah SAW ialah 17, 19 dan 21 bulan Islam.  Darah merah yang membuak berbuih-buih di dua tempat di kepala, kemudian menjadi seperti jeli mengikut bentuk cawan bekam.  Timbul rasa puas di hati melihat darah yang membeku.  Semoga semua darah bermasalah itu telah keluar dari tubuh anakku.  Insya Allah azam untuk melakukan bekam pada bulan ini.  Semoga Allah izinkan.

Alhamdulillah dia sudah melepasi peperiksaan memandu kereta.  Sekarang ni dia perlu menyelesaikan belajar motor dan peperiksaannya pula.  Langkah seterusnya, dia azam keluar 40 hari dan menyambung untuk syahadah di Sri Petaling.  Ustaz Azman pun sudah berhijrah ke SP untuk mengajar alim, info dari kawan-kawannya.  Dan tidak ada kelonggaran untuk ulang-alik bagi pelajar syahadah. 

Naqib akan terus berpantang makan.  Dia perlu berdikari menguruskan hidupnya setelah kembali berada dalam medan ilmu.  Dia juga perlu berusaha meningkatkan mujahadah untuk mengawal dan memilih pemakanan yang sesuai.  Banyak yang kurang sesuai, sebenarnya limited choice.  Selebihnya, perlu kawal pengambilan garam dan gula.  Yang lebih utama adalah meningkatkan dan menjaga amalan.

Semoga anak ini diberi kekuatan oleh Allah untuk berjuang dan terus mujahadah.  Berjuang mengikut jalan yang Allah suka.  Berjuang dan dipilih Allah untuk melakukan segala amalan yang Allah suka. 

"Awak buat solat tasbih 40 hari direct, lepas 40 hari awak datang jumpa saya semula." Aku masih teringat kata-kata yang lebih kepada usul bersekali dengan cabaran kepada Naqib, oleh seorang karkun besar, ketika kami datang membeli kitab fadilat amal semasa Ramadhan lepas.

Semasa membelek-belek pelbagai barang jualan di kedai beliau, aku pasang telinga je.  Lepas satu, satu tuan haji itu memberi saranan untuk Naqib.  Mula-mula bab pantang makan.  Lepas tu usul pemakanan untuk menurunkan tekanan darah.  Akhir sekali, ketika aku sudah mampir ke kaunter untuk urusan pembayaran, tuan haji menceritakan kisah lelaki tua di Tanah Suci Mekah yang sudah berusia lebih 80 tahun tetapi masya Allah amalan solatnya seperti nonstop lebih hebat daripada solat tuan haji  ini sendiri, yang katanya 'banding dengan dia, saya ni masih kategori orang muda, pun tak larat nak solat banyak macam dia.'

Rahsianya, kata beliau, lelaki tua itu istiqomah solat tasbih setiap malam.  Permulaannya diamalkan 40 hari dan diteruskan sehingga akhirnya, segala kesakitan akibat penyakit yang datang bertandang (yeler, dah tua banyak la penyakitnya) menghilang dan timbul kelazatan dalam beribadah.

Naqib, angguk-angguk kepala dengan sopan.  Aku, dilambung keterujaan.

Sekian dulu, wassalam.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing