Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, May 27, 2015

sepi menjelma



            Assalamualaikum wbt.

Apa khabar? 

Semalam agak blank.  Semenjak anak-anak berulang-alik rumah-madrasah, dan Naqib ada saja di rumah, suasana ceria dan riuh.  Tiba-tiba semalam sepi mendadak.  Yang bersekolah, ke sekolahlah. Naqib akhirnya berjaya diangkut oleh si bapa yang bosan memandu perjalanan jauh ke Mersing untuk menemaninya.  Walhal rasanya separuh perjalanan bujang itu terlelap je, aku yakin.  Tidak ada alasan untuk menghalang.  Apa yang ‘wajib’ dielakkan dalam makanan semakin dikenalpasti.  Ah, sebenarnya doktor dah bagitahu, cuma … dia saja yang suka nak ‘testing’.  Padahnya bukan datang mendadak, tetapi sehari atau dua hari sesudah dia menjamah sesudu dua kuah bercili.  Gulai masak lemak, tom yam.  Apabila aku tanya, sesudah dia terlentang menahan sakit kepala yang berdenyut-denyut (bersekali tekanan darah tinggi naik mencecah 200) barulah dia mengaku.  

“Ada, dua sudu …”

Ya, kuah semata.  Lauk dia lain.  sekadar ikan goreng cara Arab yang diserapnya ketika makan besar di sana tempohari.  Dia yang menggoreng kosong, dan menggisar bahan pilihan lalu ditabur di atas ikan hingga rata.  Ikan Siakap memang sedap enak dimakan begitu ketika masih panas.  Tetapi orang muda, tak dapat aku nak kata apa.  Dah terima padah baru serik agaknya.

Maka berbuih mulut dan berbakul pesanan dititipkan sebelum, semasa dan sesudah berangkat ke sana.   Iyalah, yang sakit dia juga.  Maka setiap hari bertelefon, tiada perkara lain ditanya melainkan “makan apa tadi sarapan?  Makan tengahari?  Makan malam?”

Bertanya juga, "mengulang tak??"  Alhamdulillah, dia ada membuat ulangan bacaan al Quran untuk memantapkan hafalan.  

Nampaknya si bapa melayan dia dengan makanan mewah juga, walaupun masih dibawah aturan pantang yang ‘wajib’ itu.  Chicken chop cendawan tanpa lada hitam, dan ikan siakap steam.  Amboiii terliur dibuatnya.  Tetapi dia juga perlu menahan diri apabila menatap hidangan lain seperti udang galah, ketam dan apa saja yang dilarang untuknya buat masa ini.

Semalam petang, tak disangka-sangka Pak longnya menelefon aku dari Senai.  Ada hajat rupanya bakal bapa pengantin untuk satu-satunya anak lelakinya yang ada.  Dia mahu Naqib membawa Tolaal Badru secara solo dengan iringan pasukan kompang ketika menyambut mempelai di ambang dewan masjid Lapangan Terbang Senai pada 6 Jun ini.  Aku gelak-gelak.  Entahlah, nak ke anak aku tu nanti.  Bagaimana dengan Aizat, anak saudaraku yang selalu terpilih untuk menyertai pasukan nasyid mewakili kolejnya itu?  Mungkin duet Naqib-Aizat lebih mantap.

Yang aku tak sangka ialah permintaan satu-satunya abangku ini.  Dia mahu Naqib memakai serban panjang sampai ke pinggang.  Kekeke … ngalahkan maulana tuh.  Apapun, hajat ini mungkin boleh dipertimbangkan.  Dan menyebabkan aku yang cool memikirkan mungkin tidak dapat bersama di hari berbahagia Fuad, terasa mahu hadir juga di sana.  Tetapi anak yang berdua itu bagaimana?  Err … boleh ponteng ke?  Ish!  Kena mesyuarat la dulu.

Ok, aku rasa lebih bersemangat untuk memulai semula menulis sesuatu yang sudah lama berlegar di dalam kepala saja.  Berdoa, menyusun ayat demi ayat dengan tenang dan membiarkan semuanya mengalir bagai air dingin jernih yang jatuh dari batu yang berwarna mutiara lalu mencipta tabir pelangi indah di bawah sinar mentari pagi yang menyegarkan.  Insya Allah.
apa pun yang terjadi, hidup mesti diteruskan sehingga ajal tiba
Ya Allah, ampunilah dosa-dosa kami dan ibu bapa kami.  Sembuhkanlah penyakit2 kami yang zahir dan yang batin.  Kuatkanlah iman kami, lapangkanlah dada kami, tenteramkanlah jiwa kami.  Mudahkanlah urusan kami dan berilah kami faham ugama.  Sembunyikanlah keaiban kami dan tukarkanlah keburukan kami dengan kebaikan.  Pilihlah kami untuk membantu ugama Mu.  Janganlah biarkan kami walau satu saatpun.  Kasihanilah kami dan kurniakanlah kami khusnul khotimah.  Allahumma aameen.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing