Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, May 8, 2015

tidak untuk 'takpe, buat ubat'



Panggilan terputus-putus.  Ah, line tunetalk memang agak hampeh di kawasan ini.  Nampaknya terpaksa guna yoga tab yang dijimat-jimatkan kreditnya untuk buat panggilan.

“Assalamualaikum, doktor.  Saya yang datang satu famili malam tu, yang anak saya tekanan darah tinggi tu.” Bla bla bla … doktor masih berada di kampung halamannya untuk sesi rawatan di sana pula.   

Dan sekali lagi aku diberi penekanan tentang pantang makan yang sepatutnya dilakukan dalam rawatan Naqib.  Kekacang, makanan dan minuman proses/awet/.jeruk/peram/pekasam.  Juga segala jenis cili. 
Setelah sehari setengah keadaan anak sulung ini agak menggembirakan, petang semalam dia muntah semula dan diserang sakit kepala yang tidak dapat aku bayangkan.  Kelopak matanya pun seperti tidak mampu diangkat.  Kasihan sungguh dan sayu hati melihat keadaannya. 

Ya, semalam aku masak sedap.  Ikan selar besar masak kerutub cili.  Pergh, bertambah-tambah makan, habis seperiuk nasi beras basmathi tu.  Makan dalam talam, sorang tarik sikit lima penjuru sekejap je dah licin hehe …

Maka, dengan peringatan doktor ini, yang mana dignose beliau sama seperti Wak Mus di Seremban, juga Haji Sani di Sijangkang, bahawa perut Naqib ada masalah, aku akan lebih berhati-hati selepas ni.  Aku harap abahnya yang dah mula lebih concern pada si anak, akan ambil tindakan yang serupa.  Tidak lagi sua makanan macam-macam dan kata, “takpe, buat ubat.”  Seperti juga si nenek, ibu kepada abahnya, semua disua makan, buat ubat katanya.  Aku yang kurang gemar membebel semasa makan, terpaksa dengan segan memberi kata-kata penuh tanda seru kepada si anak supaya berhati-hati. 

“Kulit ayam jangan makan!”
“air gas takleh!”
“Kepak dan peha jangan ambik!”
“Kacang-kacang tak mo ea!”

Tadi, selepas doktor menekankan kepantangan berganda itu, dan situasi berulang kepada Naqib; masing-masing perlu lebih peka kepada pemakanan.  Lebih serius.  Lebih berhati-hati. 

Allah maha kuasa, makhluk tiada kuasa.  Semua hanya asbab tetapi yang maha kuasa memberi kesan hanya Allah Taala.  Boleh sahaja Allah beri kesembuhan tanpa sebab.  Ini semua hanyalah sedikit ujian dariNya.  Semua penyakit ada ubatnya kecuali maut dan tua.  Maut pasti datang, seperti tua yang pasti menjelma perlahan-lahan.  

Ya Allah berilah kesembuhan dan keredhoanMu kepada kami.  Allahumma aameen.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing