Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, April 9, 2015

Sebenarnya ada dua shj, tidur atau lawan rasa mengantuk tu. Aku memulai pagi dengan sepotong bebelan ringan. Aku tak pandai membebel seperti mak, yang mencairkan tahi telinga dan menyentap hati mengguris rasa. Itu dulu, semasa aku di usia remaja yang selalu leka. Aku tidak pula mewarisi kebolehan tersendiri mak. Aku lebih terpengaruh cara arwah abah yang banyak senyap dan rajin menasihati aku. Pagi ini aku tidak bawa rotan ke dalam kereta. Si bongsu masih sedikit liat dan matanya sedikit sembab. Masih penuh hati-hati pada sebarang kemungkinan, aku mula berbicara dengan hikmah. Memang masalah biasa, ramai orang mengantuk apabila mengaji, duduk dalam majlis ilmu, susah nak bangun tahajud. Biasa sebab memang Allah lengkapkan kita dengan nafsu dan dari luar pula ujiannya syaiton. Nak tidur je tu nafsu la. Malaikat pun Allah test sebagai manusia, pun beralah dengan ujian yang melanda. Syaiton pula, memang dah minta janji dengan Allah Taala nak menyesatkan manusia, nak ajak manusia masuk neraka dengan dia. Allah izinkan, tapi Allah janji akan jaga mukmin yang bertakwa. Allah pun kata Dia tak akan ubah nasib orang yang tak mahu membaiki dirinya. Patah-patah perkataan meluncur sambil dia mendengar separuh mengantuk. Kini kami di tepi dinding zink hijau yang membentengi madrasah. Dalam majalah apa tu, kan dia kata syaiton letak celak kat mata supaya ngantuk, letak gincu kqt bibir supaya banyak mengumpat. Majalah Asuh, dia menjawab pantas. Hmm ... Ok, turun. Kesian Abang Dayat pukul 5 dah pergi madrasah. Kamu ni beruntung benar. Tengok kawan-kawan yang kurang bernasib baik, yang yatim, yang susah, supaya kita dapat lebih faham nak bersyukur pada Allah. Ok, turun. Aku masih berlemah-lembut. Masih mampu bersabar. Tak mahu meninggi suara macam semalam. Kesian dia, kesian aku juga sebab guna tenaga banyak. Hari ini insyaAllah puasa. Dia pun bersiap-siap untuk turun. Mama, siapa ambil petang nanti? Berbincang pasal siapa nak jemput pulak, dan jam berapa. Seolah-olah aku baru tau perkara tu. Walhal itu perkara setiap hari dia bincangkan saat-saat nak turun kereta. Ah, memang taktik nak melengahkan sahaja. Dia akhirnya turun dan menutup pintu kereta, tetapi sempat berpesan supaya aku membuka pintuku pula. Aku menarik nafas dan melepaskannya dengan perlahan supaya tidak ketara. Aku buka pintu dan dia menghampiri. Kami bersalaman lagi buat entah kali ke berapa. Semoga berguguran dosa demi dosa dari celah jariku. Aku menarik dia dan memeluknya, mengucup kedua pipinya dan dahinya. Ok, masuk. Dia berdiri tidak bergerak sambil memandang aku. Mama ... Mama bawak la kereta pelan-pelan. Aku hairan. Terbayang hari-hari sebelum ini. Sebaik sahaja dia turun dari kereta dengan gertakan yang separuh kejam, aku tekan minyak dan memecut dari situ. Di cermin pandang belakang aku melihat dia melambai-lambai, iaitu bukan lambaian selamat jalan tetapi lambaian supaya aku undur ke belakang. Dia tidak aku pedulikan. Kenapa nak kena bawak pelan-pelan? Wajahnya yang bujur sirih aku renung penuh belas kasihan. Yelah, baby nak tengok mama. Hmm .. Ok, jawabku. Dah, masuk. Dia masih tegak di sisi pintu. Mama jalan la dulu, baby nak tengok mama. Alahai anak ... Aku risaukan keselamatan dia, tetapi dia mahu melihat aku hingga hilang dari pandangan. Sayangnya anak ini padaku. Manjanya dia. Tetapi aku tidak boleh melayan kemanjaan begini keterlaluan kelak akan merosakkan. Aku pun memeluknya sekali lagi dan mencium wajahnya, menutup pintu dan sambil menekan minyak perlahan memberi beberapa kali ucapan salam kepadanya. Kereta meluncur tanpa aku menekan minyak. Dari cermin pandang belakang, aku nampak dia berjalan mengikut keretaku sambil melambai-lambai. Aduhai anak! Aku musykil apa sahaja yang dimahunya tetapi masih terus maju hingga ke simpang. Buka cermin kiri dan melambai kepadanya semula. Hingga semakin samar dek kejauhan, aku masih memerhatikan cermin pandang belakang untuk melihat bayang anakku. Masihkah dia di situ? Wahai anakanda, bersegeralah menuju taman-taman syurga. Mereka semua menantimu di sana. *Penulisan spontan tanpa perenggan ini menggunakan tablet LENOVO. Ia agak mudah tetapi sebanyak mana pun aku menekan enter untuk mencipta jarak, ia tetap tidak wujud setelah diterbitkan. Faham-fahamkan sahaja sebegitu.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing