Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, April 21, 2015

Hari dukacita. Semoga anakanda tercinta mendapat iktibarnya. Mana mungkin bonda tidak menyayangimu. Itu semua hanya bicara tanpa akal. Sedangkan hati meronta kesal. Anakandaku tercinta, rotan bonda bukan membenci. Marah bonda ada maknanya. Risau jiwa andai awan gelap melindungi matahari. Sedang anakanda masih leka ceria tiada bererti. Anakanda tercinta, kau kiralah garis merah di kakimu itu. Setiap satu garis kau simpan sakitnya untuk setahun. Sementara ia masih berbekas, usah menjadi dendam berbara kerana ia satu dari tanda-tanda CINTA yang aneh dan penuh rahsia. Anakanda tercinta, air mata yang jernih menitis satu persatu. Alangkah mahal ia. Alangkah runtun hati mendengar rayuanmu. Namun bonda terpaksa. Jangan kau menjadi semut yang tenggelam dalam lautan air gula. Dunia ini sudah disumpah seperti bangkai. Akhirat itu yang menjadi tumpuan. Siapalah bonda sebenarnya. Hanya Allah Yang Maha Kuasa. Kepada Allah sahaja bonda berserah diri. Dan kepada Allah juga bonda menyerahkan urusan ini. Anakandaku tercinta, bonda amat-amat cinta padamu. Namun usah terlena dengan cinta ini. Ia hanya picisan dibandingkan dengan CINTA ILLAHI. Semoga diri anakandaku tercinta menjadi asbab hidayat seluruh alam. Membesarlah kamu sebagai puteri bertaqwa yang berakhlak mulia dan berperibadi tinggi terpuji. Kelak kau akan mengenang peristiwa pagi ini sebagai satu percikan cinta yang tidak bertepi. Bonda amat mencintaimu selamanya. Percayalah, dan apa yang bonda ujarkan ketika amarah adalah kosong belaka. Maafkan bonda.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing