Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, January 21, 2015

Masih rindu pada mereka.  Terbayang-bayang gelagat mereka.  Tanpa cuba mengawal, airmata menitis tiba-tiba.  Aku rindu pada mereka semua.  Tetapi inilah pilihan aku sendiri.  Dan ia pasti akan reda mengikut masa.  Hanya waktu-waktu begini, ia sangat terasa.  Percayalah, semua rasa ini pasti akan reda.  InsyaAllah.

Berapa ramai lagi insan yang bersendirian, kesepian, tiada teman, berseorangan di mana-mana.  Aku tidaklah begitu teruk keadaannya.  Aku masih sibuk melayan rakan di wassap.  Lupa-lupa juga pada mereka.  Tetapi apabila memikirkan Rumah Pink di Lorong Abu, serta-merta aku merasa sangat rindu.

Rindu pada gelagat mereka.  Rindu pada suasana di sana.  Rindu pada anakanda si manja.  Rindu pada semuanya.  Sebenarnya ... rindu pada masa lalu.

Dan hakikatnya, masa lalu tidak akan berulang lagi.  Ia sudah pergi dan tidak akan kembali.  Hakikat yang pasti, maut pula sedang menunggu bila-bila masa sahaja.

Jadi, nak ingat masa lalu teruskah?  Atau nak bersiap untuk masa hadapan yang tiada kesudahan ...?

Aku amat menghargai kenangan lalu, khasnya yang aku simpan sebagai amat istimewa.  Kenangan di madrasah bersama mereka adalah satu kenangan yang unggul dan tidak pasti sama sekali apakah akan berulang lagi dengan keadaan yang sama.  Aku yakin tidak.  Perjalanan hidup sudah berubah dan akan terus berubah.  Hijrah demi hijrah.  Semoga berhijrah ke arah yang lebih baik dan lebih baik insyaAllah.  Bersama bertambahnya usia dan berkurangnya kudrat.

Mak gembira aku sudah 'bebas' untuk bersama dia pada bila-bila masa.  Sekurang-kurangnya itulah yang mak fikirkan, bahawa aku boleh balik kampung bila-bila diperlukan.  Mak boleh bercakap denganku di telefon tanpa gangguan suara pelajar yang memanggil "mama! mama!".  Tetapi tanpa disangka, mak mengaku terasa sunyi di rumah ini.  Sunyi benar, tiada suara-suara mengaji macam selalu, atau suara-suara gelak ketawa di petang hari ketika mereka berehat, atau juga suara-suara memanggil-manggil aku.

Apabila perlu bersendirian, aku perlu juga kuat menguasai perasaan.  Dan aku memikirkan mereka juga perlu kuat.  Rutin pengajian sudah bermula.  Cabaran kepada mereka yang sudah masuk kelas hafalan juga semakin tinggi.  Trauma denda rotan dan ketuk-ketampi mungkin masih bersisa.  Namun aku amat mengharapkan ustazah tersebut semakin matang dan pandai mengawal emosinya.  Harapan aku sama tinggi dengan harapan ibubapa mereka dan pihak pengurusan madrasah untuk melihat semuanya cemerlang dan beredar membawa 30 juzuk Al Quran dalam dada.  InsyaAllah.

Ya Allah, pilihlah mereka semua untuk menghafal ayat-ayatMu.  Mudahkanlah mereka mengingat dan menghafalnya, seperti air yang mengalir laju tanpa putus.  Mudahkanlah semua urusan mereka dan tenangkanlah hati mereka di sana.  Teguhkanlah jiwa mereka. Kuatkanlah iman mereka.  Tetapkanlah mereka sebagai pilihanMu, ya Allah ya Hayyum ya Qayyum.  Satukanlah hati mereka semua supaya saling berkasih-sayang dan berkerjasama.  Demikian juga dengan semua tenaga yang berkhidmat.  Mudahkanlah dan berkatilah mereka semua.  Peliharalah mereka dari segala musibah dan gangguan yang nampak dan tiada nampak.  Jadikanlah mereka orang-orang yang berbahagia dunia dan akhirat.  Kabulkanlah ya Allah Ya Zaljalaliwal iqram.  Aameen.




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing