Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, June 28, 2014

Saya dengar lagi suara tu panggil nama Sarah, kata Nurin.  Beria-ia dia menceritakan pengalaman seram itu.

Pelik, asyik dia je yang mendengar ...

'Masa tu saya sorang-sorang je kat situ,' terangnya lagi.

Hmmm...

Aku dah lama segan nak share status gangguan begini dengan Ustaz M. Dia sudah memberitahu bagaimana nak buat pendinding sekeliling madrasah. Sudah lebih dua bulan aku 'senyap' dari membuat sebarang laporan kepada ustaz muda yang 'ganteng' itu. Sekiranya ada gangguan, perkara pertama yang muncul dalam kepala ialah 'bila kali terakhir kamu buat pendinding?'

Semalam, soalan ini mendapat jawapan begini.. 'Sudah lama dorang tak buat pendinding, mama.'

'Kenapa dah lama tak buat??'

'Sebab orang yang biasa buat uzur.' Jawab KP sambil tunduk.

'Apasal tak cari pengganti???' Aku mula rasa panas sedikit demi sedikit.

Tiada jawapan.  Kemudian KP bersuara perlahan, 'dorang tak nak mama.'

Haah, rasa selamat dan selesa macam tu la jadinya. Nanti bila dah ternampak atau terdengar apa-apa baru heboh sure. Arghh geram.

Anis menyampaikan cerita ada bunyi ketukan di pagar tetapi tiada sesiapa di situ.

Aku teringat pula cerita ibu seorang pelajar yang bercuti untuk rawatan. Khabarnya ada ifrit yang berkeliaran di sekitar ini.  Manakala pemagar yang dibuat oleh ustaz M dengan garam dan ayat-ayat suci Al Quran sudah lama pecah.

Maka usaha untuk membuat pemagar diberi penekanan semula. Asbab pemeliharaan dari Allah insyaAllah.

Selesai satu perkara. Ada lagi satu yang membuatkan aku rasa agak terbeban. Masih berkaitan ustaz M juga. Hmm ...

Salam yang dikirim setiap hari untuk beliau, adakah wajib aku menyampaikannya?

Itu satu.  Kedua .. Bagaimana aku mahu memulakan bicara ini? Aku tidak berkemahiran untuk hal seperti ini.  Apatah lagi,  ia dibatasi rasa segan wal malu wal hormat kepada beliau.  Aduhhh ... Aku masih memikirkan, bagaimana??? Apakah ayat yang perlu dirangkai untai untuk disampaikan???

Paling aku risau adalah respon yang bakal aku terima!

Beratnya menjadi orang tengah untuk urusan jodoh kerana aku bukan orangnya yang layak dan sesuai melakukannya.  Wahai...

Semoga Allah permudahkan insyaAllah.  Aameeen.

***

Kak long oii...aku dengar pencarian warga sekolah kita bermula lagi ye? Terima kasih banyak atas kerjasamamu selama ini. Atok lagi baik ceritanya.  'Aku wat bodo je,' katanya. Hehehe ...

***

Saya perkenalkan diri di sini. Saya ialah SDB. SEHARUM DOA BONDA.  Buku den khabarnya on the way. Tapi den dah rasa tertahan nak menulis dah. Semua dengan izin Allah.

Nak termenung pun tak ada masa, sebab masa senggang asyik diisi dengan berWhatsApp. Ya, aku dah lama tak termenung! Sedangkan proses ilham dan idea itu antaranya melalui jalan termenung dan merenung.  Lagi parah ialah aku payah mencari masa untuk membaca.  Ini memang parah!!! Melainkan ketetapan diri untuk Kalamullah, selainnya aku rasa payah.  Ini adalah simptom penyakit berat yang sedang melanda dunia akhir zaman, melainkan orang-orang yang dipelihara Nya.

Ya Allah!

Namun syukur alhamdulillah. Sebenarnya memadailah dengan Kalamullah abadi ini. Ia jauh lebih berharga dari dunia dan isinya. Hanya mungkin belum tiba masa untuk menggapai ilham dari selautan rahsiaNya. Semua milik Allah. InsyaAllah.

Ramadhon Kareem.

Selamat mengerjakan ibadah puasa pada Ahad ini.

Thursday, June 26, 2014

Alhamdulillah tadarus dengan partner secara online selesai untuk hari ini.

Tiba-tiba rasa hilang privacy, apabila mula menyimpan nombor telefon rakan-rakan grup. Rupa-rupanya ramai yang install LINE. Ingatkan itu tidak popular sangat. Cumanya ramai yang memiliki zero post.

Sebenarnya kalau nak privacy sangat, usah update sebarang kisah di mana-mana termasuk di blog, makcik..

Hanya perasaan atau perasan privacy itu ialah apabila menganggap tiada sesiapa yang membaca.

Abih buat apa pi update cerita kalau benar mementingkan kerahsiaan ... Haihh!

Tulis dalam diari pun nanti ada orang curi baca.

Apa yang rahsia sangat?

Hmm...hanya perasaan sangat malu muncul tiba-tiba.

Malu bersama iman sentiasa beriringan.




Alhamdulillah.
InsyaAllah.
Aku join ODOJ group masturat secara online. Setiap orang akan membaca satu juz satu hari (one day one juz) mulai hari ini, Khamis 26 Jun 2014.

Bacaan doa khatam Al Quran akan dibacakan oleh moderator setiap jam 10pm.

Semoga Allah membantuku melakukan ini.  Semoga Ramadhon ini Ramadhon yang terbaik aku melaluinya.  Juga doa yang sama buat semua.

Kawan-kawan sekolah mencari, demikian khabarnya.  Mereka mungkin mahu mengadakan reunion. Aku lebih suka pasif sahaja.  Begitulah aku fikir sebaiknya.

Selamat menyambut kedatangan Ramadhon. Selamat mengerjakan ibadah berpuasa. Maaf zahir batin atas kekasaran tutur kata bicara sebagainya andai ada yang mencalarkan hati anda. Maaf selalu.

Semoga bersua lagi insyaAllah.

Saturday, June 21, 2014

'Astaghfirullahalazim..'

Aku terkesima. Sambil memasukkan resit ke celah duit kertas dalam dompet, aku memandangnya bertanya, "what did unsaid just now?"

Wanita gelap bertindik di pelepah hidung itu tersengih, "saya sudah biasa cakap macam tu.."

Aku tertarik hati. "Bang, dia sebut ... Semoga awak dapat ucap kalimah syahadah nanti insyaAllah."

"InsyaAllah semoga awak dapat hidayah" kata suami pula. Huril mengameenkan.

Sebelum itu dia begitu ramah bertanya tentang tarikh Ramadhan yang bakal menjelang. "Sekejap saja sudah puasa ya,"

"Ye la pejam celik pejam celik terus pejam," kata suami melawak.  "Nanti Deepavali pun makin dekat."

Aku menyampuk, "Bulan puasa makin lama makin cepat nanti sampai bulan satu u tau tak.." Dia seperti terkejut.

Selesai pembayaran kami pun beredar dari kaunter itu. Aku mengekori suami ke kaunter lain pula untuk mendapatkan kad ahli Eon Big secara percuma seumur hidup. Pertama kali datang ke pasaraya besar ini.
 ***


Cukuplah foto menceritakan.

Jumpa lagi insyaAllah.

Thursday, June 19, 2014

Aku tak sepatutnya mencatat apa-apa sekarang. Fikiran aku sedang berperang dengan suara dari kalbu. Tetapi, mungkin ia boleh dikawal dan ... aku akan mencatat sesuatu sekarang.

Pertama, aku tahu permohonan maaf adalah yang bagus sekali dilakukan. So, i am so sorry.

Kedua, ada rasa kesal. Ia timbul kerana apabila sesuatu perkara dibicarakan, aku menjadi kurang sabar. Kesal atas ketidaksabaran itu. Yang baru sebentar hati aku mengabarkan, sikap aku adalah satu latahan spontan. Whattt??? Aku melatah??? Arghhh!!! Noooooooo!!!!!

Terima je la makcik... Haihh.

Ketiga, aku selalu cool dan cepat cool.  Sila percaya. Baru sahaja terbukti. Cuma aku kurang suka perkataan 'melatah' itu. Aku selalu kejar dengan niat nak mencubit pelajar tertentu yang suka melatah ntah apa-apa sebab aku tak suka pada latahan mereka. Ntah apa perkataan yang terpacul dari mulut.  Kadang-kadang dapat kucubit mana sempat. Selalunya tak sempat sebab mereka segera tersedar dan segera pula menjauhkan diri sambil tersengih-sengih merai keselamatan.

Keempat, aku mahu terus berdoa kepada Allah.
'Ya Allah, tolonglah mudahkan semua urusan, wahai Yang Memudahkan, mudahkanlah jangan susahkan.  Ya Allah, tolonglah supaya aku tidak melatah lagi. Latahan ini agak memalukan dan menguji kesabaran.  Aameeen.'

Semoga Allah makbulkan insyaAllah cepat atau ditangguhkan.

Kelima, hari ini sarapan masak bubur nasi untuk pertama kalinya dan mereka semua kata sangat sedap. Esok mereka minta sarapan bubur lagi dan aku sudah siapkan resepi mudah yang sangat mengujakan insyaAllah. Baru sebentar ustazah mampir dan memuji kesedapan bubur (segala pujian untuk Allah jua) dan bertanya macamana aku buat...kesimpulan mudah usah lokek bahan. Bubur nasi berlauk ayam, jangan kedekut isi ayam ok. Dan garam serta rempah secukup perisa. Memang tak cukup sebab dapat sesenduk besar je seorang. Esok pakai periuk lebih besar dan sukatan beras pun lebih. Aku masih berharap bubur esok lebih sedap dari hari ini insyaAllah.

Keenam, sehingga jumpa lagi. Aku tidak mahu melatah lagi, azam.

Siapa makan bubur, dia rasa sedap.
Siapa makan cili, dia rasa pedas.
Siapa makan gula, dia rasa manis.
Siapa terasa hati, i am so sorry sorry sorry ...


Wednesday, June 18, 2014

My Dearest Friends( start with letter I _ _ _ _)

As we sit here day after day sharing
our lives our dreams our fears our failures
It is still amazing to me how
YOU once a total stranger
have become some of my dearest, closest,
cherished Friends.
YOU are as important to me as
any of my personal friends,
my family or my neighbors,
YOU make me smile
when you share your joys,
YOU make me laugh
when you tell me stories!
YOU make me lonely
when you are gone.
YOU are in my thoughts each day
and I wouldn't have it any other way.
To you ... dear friend's here on the web!
I love  & adore you please stay close.
Hari ini, pertama kali aku menghidangkan sayur bayam merah untuk pelajar.  Pertama kali menumbuk bawang cili bilis di lesung batu.  Pertama kali (rasanya kot) menu paling simple, hanya nasi putih dan sayur bayam merah goreng air. 

Tetapi hati rasa kurang sedap.  Simple sangat!  Selesai di dapur, masih sempat melelapkan mata yang tiba-tiba rasa berat.  Zzzzzzz....

Azan zohor berkumandang.  Terjaga dan teringat semula sayur bayam merah goreng air.  Hmm ... Terus ke dapur dan panaskan kuali.  Aku goreng ikan masin sepat dan sejenis lagi aku tak kenal, campur bawang hiris dan cili potong.  Tarik nafas dekat kuali, ahhhh sedapnya bau!!!

Kenapa terlalu simple? Walaupun anak daraku kata masih sangat ok dibandingkan dengan menu penuh mujahadah di madrasahnya, aku rasa ragu-ragu. 

Tetapi memikirkan pesanan mudirah, bahawa untuk makan malam akan ada hidangan lebih enak akan sampai dari keluarga pelajar; nasi tomato, aku menyabarkan diri.

"Sebenarnya petang  nanti ada keluarga Khadijah nak hantar nasi tomato.  Sebab tu mama masak simple je.  Tapi, tak yah bagitau dorang la ye.  Secret je."  Pesan aku kepada KP (ketua pelajar).

Hehe ... tentu mereka surprised.  Lauk paling cincai.  Aku pesan supaya sayur bayam merah dihabiskan tetapi masih ada semangkuk dipulangkan bersama periuk.  Hmm ... Ikan masin memang aku pesan supaya pulangkan dan berdikit-dikit mengagihkannya ke setiap talam.

Membuat kejutan memang menyeronokkan.  Nanti orang yang terkejut akan terjerit-jerit menunjukkan perasaan terkejut yang dirasai.

Contohnya; berdiri diam-diam di depan pintu bilik air dan senyum apabila orang membuka pintu untuk keluar dari bilik air.  Berdiri diam-diam di pintu bilik tidur dan senyum apabila orang yang sedang leka dengan henpon berpusing mahu keluar ke pintu.  Berdiri diam-diam, jawab salam dan senyum di belakang pintu rumah dan tunggu orang yang beri salam buka pintu dan masuk ke dalam.  Berdiri diam-diam dan senyum sambil pegang rotan kat belakang dan mengendap pelajar dari celah langsir tingkap hehe ...

Ok, azan Asar.  Jom solat.  Petang ni makan nasi tomato tapi aku diet insyaAllah.  Aku mesti diet insyaAllah.  Jom mujahadah nafsu huhu ... insyaAllah.

Saturday, June 14, 2014

Cari balik tawaran umum projek 100 tajuk buku kanak-kanak di fb. Aku yakin esok, cuma mahu memastikan waktu yang tepat.
Aku sudah memaklumkan kepada mudirah esok aku ada hal di Shah Alam. Pelajar-pelajar juga diberitahu. Mak yang sudah balik kampung semalam awal-awal aku khabarkan di dalam telefon sebelum mak sampai ke sini.

Anak dara di Bukit Naga terkinja-kinja di hujung talian mahu mengikut aku sebagai peneman.  Aku tegaskan supaya dia stand by jam 8 pagi esok. Riang benar nadanya kudengar dan berbakul-bakul 'I LOVE U MAMA' diucapkan.  Hmm sebenarnya kadang-kadang timbul sedikit keraguan, benarkah ucapan itu ditujukan kepada aku? Ish...tak wajar melayan keraguan sebegini. Tentu dia memang sayang sangat pada aku, ibunya.

Aku cari semula penerbitan yang sudah aku janjikan kehadiran, janji akuan di laman sosial paling top lagi hot di alam maya. Cari cari dan cari hingga akhirnya aku temui.

Aduhhhh... Apa?????

Ia sudah selesai dua hari lepas!!!!

Hari di mana aku bersama suami menemani mak membuat tuntutan pencen yang terlupa dikemaskini, di Putrajaya.

Hati merasa sangat lapang, bersama keyakinan pertemuan untuk projek tersebut adalah pada Ahad nanti (esok).

Maka aku bersenang-senang menghabiskan separuh hari bersama mak abah, suami dan anakanda Naqib di Souq, menjamu selera nasi briyani mamak.

Pasti ada hikmahnya.  Pasti pasti pasti ada kebaikan yang tak dapat aku tinjau saat ini.  InsyaAllah.

Aku masih mengulit buku panduan Faisal Tehrani. Buku yang padat dengan panduan dan bimbingan hampir sempurna. Aku sangat berkenan dengan buku ini. Masih dalam proses menelaahnya.

Masa ini pinjaman. Kebolehan adalah pinjaman. Diri juga pinjaman. Yang ada ialah ruh yang hakikatnya menjadi rahsia keTuhanan.

Hati masih terasa lapang setelah sedikit terusik oleh kejutan dari kelalaian sendiri.  Esok, masih ada masa santai bersama Naqib sebelum menghantar dia pulang.  Sehingga cuti Aidilfitri, anakanda sulung kembali berjuang di ruang hafazan, ruang khas para ahlullah. Semoga Allah memudahkan insyaAllah aameeen.

Selamat malam.  Jumpa lagi insyaAllah.  Maaf zahir batin.

Friday, June 13, 2014

Hati Rasa Sayu

Hati rasa sayu.

Mak balik kampung. Alhamdulillah mak abah bersama Itam dan Tempang selamat sampai setelah extra sejam setengah di highway.  Jam 6 baru sampai.

Hati rasa sayu.
Mendapat khabar bonda kurang sihat di kampung. Malam tadi bonda sakit perut dan muntah-muntah. Katanya tak ada pula makanan yang luar biasa dijamahnya ketika kakak pulang kelmarin.  Bonda memberitahu sudah lama tidak berjemaah di masjid. Kini badannya rasa semakin lemah.

Hati kian sayu.
Bersendirian. Ingat Allah. Hidup ini bersifat sementara. Semuanya dipinjamkan oleh Pencipta. Termasuk nyawa dan masa.  Segalanya.

Riuh pelajar yang ingin menumpang manja tidak dapat mencairkan kebekuan hati.   Bosannya! Dan sayu makin mendalam.

Zikrullah.
Zikrulmaut
Rindu kampung akhirat.
Namun bagaimana keadaan sakaratku...

Angan-angankan syurgawi
Kehidupan abadi

Apalah dunia ini
Yang bercampur segalanya
Di sini
Ada suka ada duka
Ada iman ada taqwa
Ada syaitan musuh durjana
Ada nafsu menggila
Menggoda dari dalam dada

Masa yg dipinjamkan
Semakin singkat
Semakin dekat kepada pemutus segala nikmat
Semakin tiba saat
Tanah akan dibentang luas
Dan neraca disiapkan

Bersiaplah untuk melangkah
Menyusuri rambut yang direntang
Antara dua benua
Benua berdarah dan benua kasturi
Di bawah nun lidah api menjilat diri
Semoga berjaya mencapai kebahagiaan hakiki


InsyaAllah Allahumma aameen.

Ahlan wa sahlan ya Ramadhon.

Monday, June 9, 2014

Karya Nan Indah

Aku duduk usai solat Maghrib, berdoa sambik memerhatikan buku-buku di rak. Selalu singgah di rumah kakakku ini, selalu pula memerhatikan buku-buku itu. Ada yang sudah aku miliki. Ada pula dia yang menghadiahiku buku yang sama dimilikinya.

Aku terus memerhati deretan buku dari atas sejadah. Membaca tajuk buku juga satu hobi rupanya.

Di antara deretan buku, ada sebuah buku yang selalu memancing perhatianku sejak mula. Mungkin kerana warna merah yang menghiasinya. Hmm...tajuknya pun seperti menarik hati juga; Karya Nan Indah.

Karya yang indah tentu mempersembahkan sesuatu yang indah!

Aku menelan liur. Tangan kuhulur untuk mencapainya. Agak tebal dan agak besar. Wah, yang paling menarik adalah nama penulisnya.  Siapa?

Hati bersuara. Pasti aku akan menghabisi buku ini dalam beberapa hari, seperti aku menekuni buku nipis Bidadari Bumi yang luar biasa itu. Terbayang buku panduan penulisan lainnya, yang masih belum dapat aku selesaikan.

Aku meminati karya penulis ini. Kakakku Zulina juga mengakui bakat besar yang dimilikinya. Aku sudah baca beberapa buah novel beliau. Namun ada juga yang aku tidak mampu menghayati kerana lemah untuk memahami mesej yang sarat dibawanya.

Baiklah. Di sela-sela rutin, aku mencuri masa menyelak helai demi helai dari muka pertama Karya Nan Indah. Panduan dan intisarinya berbeza. Ada baris yang aku tahu untuk memahaminya perlu mencari guru. Bukan guru penulisan tetapi guru mursyid, mungkin.

Panduan ini tidak setakat memandu untuk menulis karya. Ringkasnya, ia memberitahu bagaimana sepatutnya anda sebagai insan berTuhan.

Maaflah jika aku keterlaluan. Aku baru berada di muka 22 sebenarnya. Tidak sabar mahu meneruskan pembacaan di sela-sela rutin harian.

Kurangkan interaksi alam maya. Azam. InsyaAllah.

Jumpa lagi ~~

kembali daa ...

Assalamualaikum.
Hehe ...
Aku perlu kembali.
Sebulan seminggu aku bertahan. Segan mau cakap, tapi yang aku dengar dengan telinga sendiri ada juga yang rindukan blog ini. Terharu dan malu. Sebenarnya, rindu itu fitrah insan. Rindu yang mahal adalah rindu kepada Yang Kekal, juga rindu kepada perinduNya. Juga rindu kepada yang membawa kepadaNya. Rindu kepada pesuruhNya; baginda Junjungan SAW. Rindu kepada ahli-ahliNya. Rindu kepada akhirat yang kekal. Rindu kepada perkampungan indah yang dijanjikan sebagai ganjaran. Rindu tersangat rindu.

Oh ya, aku mencatat dari tab. Aku tukar setting juga dari tab.  Semenjak saudara Khairy memberitahu di wall beliau bahawa dia lebih banyak menulis di tab berbanding di pc, maka aku cuba memberitahu diri yang aku juga mungkin boleh menirunya. Selepas itu aku terbaca pula status seseorang lain yang sepertinya penulis juga bahawa sambil dia menunggu giliran membayar bil dan sebagainya, maka diamengambil kesempatan menyambung penulisan di tab.

Di sini huruf lebih kecil dan kerap berlaku kesilapan ejaan, dan selalu muncul huruf 'n' di antara dua perkataan arghhh!!!

Kekerapan dan latihan dan kesabaran akan membantu, dengan izin Tuhan.  InsyaAllah.

Aku cekap menaip dan ada sijil menaip dari kursus menaip instant yang aku ambil di Ipoh.  Hari ini aku mengerti asbab aku tercebur ke dalam kursus singkat itu.

Ok. Maka hari ini aku berkongsi semula blog ini di alam maya. Sebulan seminggu tidak mencatat. Saat ini, aku rasa macam ... sesuatu yang entah apa aku tak pasti telah muncul dan lengkap semula walaupun tidak sempurna.

Aku ada rasa malu segan dan agak rendah diri. Ada tajuk tertentu yang menjemput somebody out there to this blog, sayangnya hanya tajuk itu sahaja yang bermanfaat. Dia tidak menemui tajuk lain yang lebih atau sama manfaatnya, melainkan omelan aku yang ...

Maaf kepada pengunjung yang mungkin hampa.  Aku tidak terlalu mendalam dan terbuka. Ini semua akan dipertanggungjawabkan di sana nanti. Ada banyak yang mesti dibaiki dalam diri, dari masa ke masa.

Asbab hidayat itu terlalu banyak tidak terukur dek jangkauan akal.  Maka semoga tulisan aku yang begini satu cebisan asbabnya.

Sementara maut semakin mendekat. Semoga aku selepas ini dapat mencatat perkara yang lebih bermanfaat, selain melepaskan suara dari sudut hati yang paling tersembunyi.

Semoga bertemu lagi insyaAllah.


Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing