Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, December 1, 2014

"Muktamad!!!" Hati menjerit langsing.  Aku menunggu masa untuk melafazkan permintaan maut itu.  Sudah aku khabarkan pada mak ketika hati sedang hangat berbaur benci dan marah dan bengang dan ... segala perasaan kesukaan syaiton musuh Allah.

Air mata menitis sambil tangan melayan rentak sudip di dalam kuali besar.  Sarapan ini harus berasa sedap dan enak zahir batin, tetapi aku gagal menguasai perasaan yang membuak-buak.  Mak menyabarkan.  Aku berhenti mengacau kuali dan melangkah ke cd player.  Aku kuatkan lagi volume qasidah Habib Syech kegemaran sehingga mak menegur betapa kuatnya volume itu.  Aku tidak perduli langsung.

"Muktamad, mak!!!  Perduli apa dengan itu semua.  Rezeki dari Allah."  jawabku mencantas kata-kata mak dengan berani.  Entah bagaimana wajahku waktu itu.  Mak terdiam.

***

"Mak cakap la ..."  aku enggan bercakap dengannya.  Tetapi keadaan kami yang tersadai di tepi hutan berdepan dengan perumahan yang baru siap dan belum berpenghuni ini mesti dikhabarkan segera.  Entah mengapa, kereta ini tiba-tiba tidak mahu menurut perintah untuk bergerak selancar tadi.  Walhal aku mahu segera mengejar masa untuk memenuhi keperluan.

Mak pun bercakap di telefon abah.  Telefon aku tak ada kredit.  Aku menjawab pertanyaan mak sebagai menjawab soalan dari hujung telefon di sebelah sana, sambil mendengus, masih panas hati dan marah dan berang dan  semua perasaan yang disukai syaitan musuh Allah masih ada dalam jiwa.

Tidak lama kemudian, setelah terlelap di tempat duduk pemandu, mujurlah cuaca agak redup, aku melihat kehadirannya.  Semakin masam wajahku tetapi tiada sesiapa dapat mengesan di sebalik tabir ini.  Mulutku terkunci rapat.  Ditanya sepatah dijawab sepatah.

Dia melakukan apa yang perlu.  Sikapnya baik sahaja.  Tidak selari langsung dengan panasnya hatiku, geramnya aku dan segala perasaan yang tidak diredhoi Allah itu.  Mudah benar manusia melupakan.  Melayu memang mudah lupa!

Sambil menanti, hatiku tiba-tiba bersuara sendiri.  Mungkin ini asbab kebaikan belaka.  Seperti biasa,  sesuatu kerap terjadi tatkala aku diserang 1001 perasaan buruk itu.  Sebagai asbab dari Allah.  Tiba-tiba pula hati berkata lagi, BUKANKAH LEBIH AFDOL AKU BERDOA YANG BAIK-BAIK SAHAJA, berbanding melayan segala perasaan yang tidak diredhoi Allah seterusnya melupakan keputusan muktamad yang sudah aku azamkan untuk melakukannya itu?

Astaghfirullah.  Serta-merta aku teringat untuk beristighfar meminta ampun ke hadrat Allah.

Serta-merta pula aku berbisik sendiri, "Ya Allah, aku batalkan semua hasrat dan hajat yang aku azamkan itu kerana aku tahu ia tidak baik diteruskan.  Ya Allah, ini hanyalah asbab.  Jadikanlah ia asbab hidayat untuk kami dan seluruh alam.  Ya Allah, Engkau jadikanlah kami sehati dan sejiwa, penuh cinta kasih sayang rindu di dunia hingga ke syurga."  Aameen.

Tiba-tiba aku teringat serangkap doa yang selalu kuungkapkan satu ketika dahulu.  Aku pun mengungkapkannya lagi.  MasyaAllah!  Begini rupanya perancangan Allah.

Ketika akan beredar ke destinasi berbeza, dia menghadiahkanku sekuntum senyum sinis, "inilah namanya kualat, daulat sebab melawan suami."  Aduhh pedasnya.

Aku menjawab pantas, "mintak ampun maaf ye."  Entah didengar entah tidak, tetapi urusanku selesai dan hatiku puas lega.  

Melawan Protes dalam diam lebih besar kesannya daripada melawan protes dengan kata-kata.  Itu sangat pasti.

Tetapi yang paling pasti lagi sohih adalah, Allah tidak mahu aku berbeza jalan dengan dia.  InsyaAllah.  Allah yang mempertemukan, Allah sahaja yang akan memisahkan.  Biarlah maut yang akan menjadi hantaran.

* atasi masalah dengan baiki amalan ~ Rasulullah SAW.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing