Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, December 11, 2014

"Mama, pukul 10.30 malam saya nak jumpa mama seorang saja," kata gadis kecil yang comel bermata coklat bening.  Bibirnya yang luka semakin sembuh, hanya ada parut.  Kata kawan-kawan, dia mengopek kulit bibirnya yang merah delima dengan sengaja. Entah mengapa ...

"Ok insyaAllah."  aku rasa belas padanya.  Ibu dan ayahnya sedang berada di Acheh, keluar seperti para sahabat r.hum yang bertebaran serata dunia.  Aku sudah memberitahunya pelan-pelan agar usah rasa bersedih dan tertekan tentang ibu dan ayahnya.  Ini bukan pertama kali mereka keluar, cuma mungkin tempoh paling lama untuknya.  Cuti nanti dia akan tinggal bersama bapa saudaranya.  Adiknya sudah berada di sana.

***

Jam 10.30 malam aku bangkit dari katil dengan rasa malas. Andai bukan dia yang meminta, aku lebih suka terus berbaring dan melelapkan mata.  Ada rasa letih juga.  Tetapi mengingatkan dia yang meminta, dia yang hanya sekali-sekala meminta untuk berjumpa, aku gagahi diri juga menapak ke dapur.  Sebenarnya ada seorang lagi yang lebih awal mengikat janji untuk berdua dengan aku, tetapi bayangnya tidak kelihatan pula.

Buka tingkap dapur, aku nampak dia sedang menekur di salah satu tiang khemah merah yang baru roboh kain atapnya, yang mereka letak betul-betul di luar pintu dapurku.  Gotong-royong mengerjakan buah nangka besar yang dibawa mak dari kampung Ahad kelmarin, mereka lakukan di bawah khemah merah itu, khemah yang kami gunakan semasa menjual nasi beriani dua tahun lalu. 

"Sumaiyah! Jom ..." aku tunduk menarik lengan kurusnya dengan perlahan.  Kami menapak ke kaki lima rumah pink dan duduk di situ.  Beberapa pelajar mula menghampiri, seolah-olah beberapa ekor rama-rama yang menghampiri kuntuman bunga Ros yang amat harum, atau seperti beberapa ekor semut yang mula menghurungi seketul kek keju hangat yang dihiasi butiran gula berwarna-warni dengan aroma yang amat membuatkan air liur kecur terpercik.

"Sori, mama ada appointment dengan Sumaiyah seorang sahaja."  aku bercakap kepada rama-rama dan semut-semut itu. 

"Ok nak salam sahaja."  Masing-masing menghulurkan tangan bersalaman dan beredar dengan agak kecewa.

"Ok macamana dengan hafalan?" aku memulakan perbualan privasi dengan Sumaiyah sambil memandangnya yang duduk di sisi kananku.

Sumaiyah mendongak memandangku dengan mata coklat yang bening berkilau.  Rasa belas semakin menghujam terhadapnya.  Kebelakangan ini aku mendengar khabar dia paling teruk dihukum ustazah muda yang baru masuk tiga bulan berhijrah dari negaranya itu.  "Kadang-kadang ustazah baling rotan padanya," kata seseorang.  Khabar yang sama aku terima dari yang lain, yang turut menyaksikan setiap peristiwa. 

Kelmarin aku menziarahi dia yang terbaring di bilik, selepas menerima aduan Sumaiyah demam.  Betis dan pehanya sakit.  Ada tanda lama di lengannya yang sudah kecoklatan.  Ada bekas baru di kedua tapak tangannya.  Aku membuat pertanyaan seperti seorang penyiasat persendirian.  Aku tidak mahu mendengar berita yang diada-adakan.  Sebenarnya dia tidak demam, tetapi mungkin sakit urat kerana ketuk ketampi hampir 200 kali untuk dua hari.  Tetapi Sumaiyah yang bertubuh halus ringan tidak dapat menyudahkan genap 100 setiap kali.  Ada tukang kira.  Itupun dia sudah seperti menderita.  Hanya wajahnya tetap suci tidak beriak. 

Aku berbicara.  Apa yang sepatutnya.  Sumaiyah menarik tudung hitamnya ke bawah hingga menutupi muka.  Dia menangis senyap-senyap.  Itulah stailnya dan mereka semua.  Menangis senyap-senyap di sebalik tudung yang ditarik ke bawah hingga menyembunyikan wajah yang basah.

***

Ketua Pelajar, Zack, datang dengan hirisan oren di tangan.  Dia duduk di sebelah Sumaiyah.  Husna sudah lama bersandar di bahu kiriku, disuruh pergi dia enggan. Anak bongsu ini sedang menahan rasa kurang sihat.  Aku biarkan sahaja.  Zack membuka cerita.

"Ada seorang pelajar Malaysia ni dihantar bapanya belajar ke sana.  Tetapi dia tak dapat hafal apa-apa pun hingga ustaznya jadi tidak senang hati.  Di situ ada ramai tetamu yang datang setiap hari, selipar bersepah.  Ustaz suruh pelajar ini menyusun semua selipar yang ada.  Jadilah dia si penyusun selipar selama beberapa tahun.  Pada saat ustaz sakit yang membawanya meninggalkan alam fana, ustaz berwasiat kepada pelajar yang paling pandai dalam kelas beliau supaya meletakkan pelajar yang kerjanya menyusun selipar selama beberapa tahun dan tidak pernah masuk kelas itu mengambil alih tempat ustaz untuk mengajar.  Namun apabila sampai ketikanya pelajar terpandai itu sendiri yang duduk di tempat ustaz, dan secara tiba-tiba semua hafalannya hilang.  Menyedari ada kesilapan yang dilakukan, pelajar terpandai pun menunaikan wasiat sang guru.  Si penyusun selipar dipanggil dan ditempatkan di tempat yang diamanahkan.  Sebaik sahaja si penyusun selipar duduk di tempat sang guru yang sudah tiada, dengan izin Allah tergambar di ruang matanya seluruh 30 juzuk al Quran dan mampu dia menyemak bacaan seramai 40 orang di sekitarnya, wallahu'alam."

Masya Allah.  Terasa berdiri bulu roma di lengan.

Aku pula buka cerita.

/bersambung, insyaAllah.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing