Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, December 16, 2014

'Macam orang tak ada perasaan', begitulah komen Zumindar.  Aku mengadukan hal si manis yang dicop tidak fokus, mengelamun dan tidak baca kuat. 

Si comel bertiga yang sudah ditarget untuk hafalan lancar kerana usia rendah berbanding rakan-rakan lain yang lebih tua.  Salah seorangnya adalah si bongsu.  Seorang lagi si manis bermata coklat hazel yang indah.  Terakhir anak seorang pensyarah yang sebelum ini mengejutkan rakan-rakan kerana kelajuannya menghafal.

Apa sebenarnya?  Takkan gementar dengan rotan sahaja?

Mungkin juga, kerana ustazah yang sebelum ini hanya cubit-cubit sayang, gertak-gertak manja.  Berbeza dengan ustazah yang ini.  Zap zap zap ... dibandingkan dengan usianya yang hampir sebaya dengan pelajar.  Namun beliau bukan sebarangan ye!  Sambil menatap telefon bimbit di tangan, telinganya menangkap bacaan pelajar yang hampir dengan dinding nun jauh di belakang sana.  Sambil menghayun cangkul di luar tingkap (suami buat longkang kecil untuk alirkan air yang bertakung di kawasan kaki lima, pelajar mendalamkannya lagi, ustazah pun turun tangan sesekali) bacaan yang tersasar di dalam kelas juga dapat dibetulkannya.  Aku amat kagum dengan kurniaan Allah kepadanya.

Khabarnya, di tempat asalnya di sana, dia sempat membantu ustazahnya mengajar.  Serentak menghadapnya adalah pelajar hafizah, nazirah dan yang sedang syahadah.  Ustazahnya sedang memasak di dapur, tiba-tiba membetulkan bacaan pelajar yang mungkin terlepas dari pendengarannya. 

Sekelumit kisah-kisah ini membuatkan aku, Syirah, Zack dan beberapa orang lagi menggeleng-geleng kepala.  Memang hebat!

"Macam kita membetulkan bacaan Al-Fatihah pada budak-budak kecil yang baru belajar membacanya, macam itulah agaknya ye ..."  aku cuba membuat perbandingan mudah.  "Dengan kata lain, 30 juzuk Al Quran itu sudah sebati mendarah-daging dalam dirinya.  So ... kita azam!  Allahuakhbar!"

Masing-masing macam blur, tidak menyambut pun takbir yang aku laungkan dengan penuh bersemangat.  Cehh!  Apara ...  Aku menarik nafas.

Zack mencelah, "Kata ustazah, dia sentiasa baca al Quran di dalam hati.  Melainkan semasa qada hajat sahaja dia tak baca."  MasyaAllah.  Zikirnya adalah al Quran.

Semoga menjadi asbab hidayat untuk kita. 

Si manis bertiga ditahan di dalam kelas selepas taklim sehingga tiba waktu makan.  Waktu senggang selepas makan dipendekkan, kelas disegerakan.  Hari ini Selasa, Khamis ini peperiksaan tiba.  Semoga mereka semua berjaya melaluinya dengan tenang dan sukses.  InsyaAllah aameen.

* Alhamdulillah, urusan pindah-randah selesai 97%.  Sabtu ini ada sesuatu untuk meraikan semua insyaAllah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing