Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, December 5, 2014

Aku tidak mengerti bagaimana jiwa seni yang puitis sebenarnya.  Hanya aku mahu menulis sesuatu dari hati dengan hati-hati namun santai sambil menahan diri dari cuba memporak-perandakan keadaan orang lain.  InsyaAllah.

***

Dia menegurku dari tingkap dapur madrasah yang sudah pecah satu cerminnya.  Aku menghadiahinya senyuman dari jauh.

"Kesian dia mama ... dia tak boleh bercakap dengan sesiapa melainkan dengan bertiga orang itu sahaja."  kata Sara Syuhara.

"Sampai bila?"

"Tak tau la, selagi tak hafal agaknya."

"Baguslah tu.  Pengajaran untuk dia."

"Dia kata dia nak berhenti dari madrasah ni."  Ini agak lawak pada fikiran aku.

Dia yang seorang ini, tiba-tiba menjadi perbincangan petang tadi dengan aku, oleh Syirah dan Sofia.  Termenung memikirkan, di mana silapnya, sehingga dia begitu payah mahu menghafal.  Walhal dia anak kepada orang terpenting di madrasah ini. 

Apakah mungkin dia terbeban oleh perasaan sendiri?  Oleh tanggungjawab tidak ketara?  Oleh kelekaan dan zon selesa yang menyelubungi diri?  Oleh ... apa lagi?

"Kesian dia, saya pun pelik, dia menghafal macam kitorang juga, tapi bila hantar saba', tiba-tiba dia terhenti.  Pelik betul."  kata Shirah yang sudah hampir enam juzuk menghafal, pelajar kedua tertinggi hafalanannya selepas Amy yang sudah hampir mencecah 20 juzuk.

Amy sudah siap membawa 5 juzuk dari  Kemboja dan dia pun tekun orangnya.  Bercita-cita mahu menjadi ustazah di negaranya untuk pelajar-pelajar perempuan.  Ustazah tidak ramai di sana, katanya.  Seiring dengan niat sucinya, Allah amat memudahkan dia mengingat ayat-ayat hafalan.

Syirah juga istimewa.  Gedik, sensitif, ikut kepala sendiri, kasar gurauan, namun atas itu semua dia ternyata kuat kemahuan.  Baru-baru ini pecah rahsia dia sudah menyiapkan beg untuk melarikan diri di tengah malam.  Ika dan Sofia standby tidur-tidur ayam dan terus memujuknya.  Aku tidak terkejut mendengar perancangan teruk itu.  Hati masih cuak maka anak kunci pagar aku khaskan kepada ketua pelajar sahaja boleh menyentuhnya, dan di waktu malam kunci itu aku simpan di dalam.  Kiranya sesiapa yang berhasrat melarikan diri silalah panjat pagar zink setinggi 8 kaki itu dan bolehlah bersiap dengan hirisan tajam hujung zink di pehanya.

"Tapi dia tak jadi, mama.  Akhir sekali dia kata macam ni ~ 30 juzuk al Quran mesti berada dalam dada saya ni."

"Lepas tu?"

"Lepas tu dia ambik beg tu bawak masuk dalam madrasah semula."  Ika tertawa lucu mengenangkan perangai sahabat baiknya yang gila-gila. 

Aku sekadar menarik nafas.  "Orang macam tu akan buat sesuatu sampai seolah-olah akan benar-benar terjadi.  Baru dia rasa puashati.  InsyaAllah dia tak akan cuba lari lagi.  Kalau nak lari dah lama dah dia lari."

Sesudah itu Syirah semakin laju menghafal.  Sekali hantar dua muka surat.  Apabila ustazah RN menyuruh dia menghantar setengah muka surat sahaja, menangis-nangis merayu supaya dibenarkan untuk dua muka.  Orang macam ni pun ada, desis hati.

"Macamana awak menghafal?" aku bertanya ingin tahu.

"Saya ulang baca satu muka surat tu dari atas ke bawah berkali-kali sampai seratu kali mau."

"Hmm ..."  aku pun rasa bersemangat sama nak menghafal.  Benarlah mereka ni asbab hidayat.

Teringat cara Naqib.  Dia menghafal ayat demi ayat.  Hidayat pula, katanya maulana mengajar menghafal perkataan demi perkataan dan tidak mengalihkan pandangan langsung dari al Quran.  Bermacam kaedah lain lagi.

Apa yang pasti,  ulangan berkali-kali memang memudahkan hafalan. 

"Tapi kenapa dia susah nak menghafal ye?" aku mengajak Syirah dan Sofia mencari sebab.

"Entahlah, pelik betul."  jawab Syirah.  Asyik pelik je.

"Mama fikir dia kena pindah madrasah lain la.  Baru dia selamat dari perasaan yang menganggu dia tu."  Sofia mengangguk-angguk.  "Sefaham mama, kalau di madrasah lain, ustaz ada target berapa lama seseorang pelajar baru boleh menghafal.  Kalau dia tak boleh capai target dalam tempoh tu, ustaz akan cadangkan dia masuk alim.  Begitu juga pelajar alim, dicadangkan masuk hafiz.  So masa tak terbuang begitu sahaja.  Ustaz la nak kena cekap kenalpasti kebolehan pelajar tu kat mana."

"Saya suka menghafal al Quran, mama.  Saya takut nak hafal hadis takut tersalah.  Kalau al Quran boleh je rujuk anytime."  Macam tu pulak.

"Hadis pun nak kena hafal la jugak.  Apa la kamu ni."

"Kak Huril hafal hadis ke?"

Aku angguk.  "Bahasa Arab jugak."

Peraturan khas untuk si dia agak luar biasa.  Semoga jadi pengajaran untuknya lebih fokus dalam hafalan.  Dia lebih tua tiga tahun dari si bongsu anakku, tetapi si bongsu anakku sudah melebihi dia satu juzuk.  Walaupun tidak boleh menyandarkan kepada usia, tetapi melihat pada permulaan yang sama, aku pun memikirkan mengapa dia jadi demikian.

"Banyak bercakap.  Banyak ketawa.  Banyak dosa.  Tapi tak de la kata dia banyak dosa.  Banyak bercakap dan banyak ketawa itu memang dia." 

Kringg!

"Okay, time kelas.  Dah balik cepat."  Aku menggesa Syira dan Sofia bangun.  Amboi, mentang-mentang aku baik sikit seminggu dua ni, selamba je masuk ke dapur dan duduk di meja makan aku ye.  Dan ada je topik yang disembangkan, pandai pulak membawa topik yang menarik perhatian. 

"Nanti dating lagi mama!"  kata Syirah sambil berjalan ke pintu.

Saat ini teringat cerita Sofia.  "Oleh kerana kami semua tak boleh bercakap dengan dia melainkan Zack, Amy dan Nurul Iman, duduk sebelah dia pun tak boleh bercakap dengan dia.  So kami pesan kat Zack, Amy atau Nurul Iman walaupun dorang duduk jauh supaya sampaikan pesanan kami kat dia.  Walhal kami ni duduk sebelah dia je.  Lepas tu ada jugak yang tanya takkan senyum kat dia pun tak boleh?  Mesti la boleh jugak, bercakap je tak boleh kan.  Bersalam tentu boleh.  Kenyit mata pun boleh." 

"Ah sudahlah korang ni, buat lawak je la."

"Betul mama, kitorang semua tak boleh bercakap dengan dia.  Yang bertiga tu je boleh."  Peraturan ini hanya menghadkan mesej menggunakan suara sedangkan begitu banyak bahasa badan yang sampai kepada dia.  Namun sebagai seorang yang suka bercakap, tentu halangan berkata-kata sesuka hatinya sedang menyeksa jiwanya. Semoga benar-benar jadi pengajaran yang baik untuknya insyaAllah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing