Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, November 3, 2014

Pagi ini aku rush pelajar untuk gotong-royong.  Tiba-tiba aura warden strict garang muncul.  Ronda dengan rotan, masing-masing agak menikus sambil sibuk membuat khidmat.  Masih ada saja yang tak memuaskan hati.  Mulut berleter bising.  Arnab kurus tu terperap dalam sangkar tanpa air dan makanan.  Anak mudir serta-merta aku lantik jadi pemantau untuk sang arnab ustazah yang sepi kerinduan tanpa teman.  Tempat lama sampah yang sudah aku pesankan sebelum cuti raya aidilfitri supaya usah lagi jadi tempat sampah, jadi bahan untuk aku jegil mata.  Yang menawarkan diri menyelesaikan kawasan itu adalah budak-budak kecil dengan seorang pelajar besar.  Sayangnya si kecil yang comel-comel itu tak memperdulikan pesanan kakak yang menyuruh hanya mengutip SAMPAH seperti plastik jajan sahaja.  Mereka cedok sama segala tanah yang ada. 

"Mama, berat sampah ni mama.  Kereta sorong tak de.  Camana ni?"  tanya pelajar yang diarahkan menghantar plastik sampah ke tong sampah di tepi jalan.  Aku agak terkejut.  Sampah apa yang sampai jadi berat dan padat sebegitu?

Geleng kepala mendengar aduan si kakak yang terasa tidak diendahkan adik-adik kecil yang comel-comel semasa menyelesaikan kawasan.  Maka aku mengumpulkan pelajar-pelajar cilik yang comel-comel ini untuk berceramah.  Mereka berderet di hadapanku dengan wajah suci tidak bersalah. Tersenyum tersengih.

"Kamu tak dengar ke Kak Amy cakap apa?" 
Mereka geleng kepala.  "Tak perasan."  Sepakat.

"Amy, kamu cakap apa tadi?" 
Amy pun mengulang semula apa yang dipesannya semasa sama-sama membersihkan kawasan tiga segi sampah.

Pelajar-pelajar cilik yang comel-comel angkat bahu,"Tak perasan Kak Amy cakap macam tu ..."

Aku tarik nafas beraroma sabar yang teguh.  Apa akal kamu semua comel-comel dan cilik!  "Okay, kalau kita hantar sampah ni mungkin ia akan bobos berterabur sepanjang jalan.  Troli tak de sekarang.  Lagipun lori sampah tak ambil sampah macam ni.  Jadi, curahkan ia semula dan pilih yang betul-betul SAMPAH sahaja.  Tanah tu ratakan semula dengan penyodok  ni.  Tengok, kalau kamu dengar cakap Kak Amy, dah lama selesai.  Bila tak dengar arahan, kamu terpaksa buat kerja dua kali.  Betul tak?"

Pelajar cilik yang comel-comel angguk setuju.  Muka tetap suci tak bersalah.  Tersenyum tersengih manis.  Tanpa bertanya apa-apa, mereka memulakan pekerjaan yang sama.  Kali ini berlawanan dengan yang tadi.  Mereka mengeluarkan semua isi karung hitam dan memilih SAMPAH bukan organik sahaja untuk dikutip dan dimasukkan ke dalam karung hitam yang lain.  Selebihnya dibiarkan dan diratakan oleh pelajar lain yang datang membantu.

"Lepas ni mandi dan cuci pakaian ni.  Ganti dengan pakaian bersih, ok?"  mereka mengangguk faham.  Semoga ada pengajarannya.  Dah kamu tu kecik-kecik lagi, belajar patuh pada yang besar.  Ni, sama-sama pakat jawab 'tak perasan'!  Susah mau percaya ... mujur comel, cilik dan manis namun ... masih ada nakalnya juga.

***
Dua minggu lepas aku angkut si bongsu untuk menemaniku pada petang Sabtu dan Ahad.  Malu juga nak text ustazah, tetapi perlu aku lakukannya.  Si bongsu sudah sangat istimewa, ketika orang lain terperuk di madrasah, dia kubawa ke Pondok Saadah.  Biasanya tak menjadi masalah untuk aku bergerak sendirian, tetapi kadang-kadang hati merasa ngilu.  Ada rasa tidak selesa. 

Di sana, ketika aku sedang tekun mendengar kata-kata mudir, si bongsu sibuk mengadu kelaparan.  Sabar sajala ...

Semalam, aku culik Hidayat pula, untuk menjadi temanku ke kuliah rauhah di sana juga.  Peraturan tidak membenarkan pelajar outing, tetapi aku rasa terdesak memerlukan teman.  Akhirnya kami bersetuju pulang 10 minit awal supaya dia tidak terlewat untuk makan malam jam 6.30 petang, dan lebih penting berada di saf pada masanya untuk solat Maghrib berjemaah. 

'Tak mengapalah, mudah-mudahan kita masih mendapat keberkatan majlis ni walaupun kita sekejap saja,' aku bercakap kepada anak lelakiku ini, lebih kepada memujuk hati sendiri.

Hari ini, aku pergi sendirian.  Aku kuatkan hati dan menunggu sehingga qasidah diperdengarkan dan doa selesai diameenkan.

Rupa-rupanya bukan mudir yang memberi kuliah.  Semalam juga bukan beliau.  Aku tidak tahu nama kedua-dua ustaz yang memberi kuliah.  Semalam dan hari ini, suasana agak lengang.  Ketika melangkah sambil tunduk melihat batu-batu kerikil kasar yang menadah diri di laluan ke surau tempat kuliah diadakan, aku tanam azam untuk istiqamah hadir.  Walau hanya beberapa orang yang datang, aku tetap mahu hadir.  Inilah ubat hati yang sedang sakit.  Ubat resah gelisah, selain solat, membaca Al-Quran dan zikrullah. 

* Ya Allah, pilihlah daku untuk berada di sini dan mudahkan daku memahami dan mendapat manfaat ilmu yang disampaikan, aameen.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing