Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, November 6, 2014

"Kalau Adik masuk madrasah, Abang Hidayat masuk madrasah, nanti mama bagi baby."  Begitulah salah satu pujukan kepada budak berdua tu, sejak timbul ura-ura untuk menghantar mereka ke madrasah beberapa tahun lepas.  Dan semuanya tersenyum simpul.  Adik bersorak suka.  Awal dua tahun lepas mereka berdua pun masuk madrasah.

Sudah dua tahun, mencecah tiga tahun tak lama lagi.  Baby yang dijanjikan masih belum muncul.

Menyambut kelahiran bayi ustazah dengan tangan sendiri, seperti bunga api yang meletus indah dalam diri.  Betapa cantik, suci dan merah wajah bayi itu.  Membaca cerita rakan-rakan masturat di grup menyemarakkan api dalam hati.  Semalam membaca pos tentang mudahnya kelahiran sehingga mendatangkan kehairanan pada doktor.  Ada pula perkongsian tentang kaedah natural kelahiran yang tidak pernah aku tahu, lalu terbayang betapa sakitnya ketika melahirakan keempat-empat cahayamata terutama yang sulung tapi aku cuba melupakan rasa sakit itu.  Melihat wajah bayi Cik Ta yang comel, makin bersemangat rasanya.

"Doakan mama jugak."  kataku pada Siti Hajar lalu aku tersengih tiba-tiba.  Sebelum itu aku rasa kurang mood nak melayan dia bercakap, macam biasa mesyuarat tingkap.  Walhal aku nak sekejap sahaja, tetapi berjela-jela cerita yang dia kongsikan.  Mendengar kataku begitu, Siti Hajar tersenyum lebar.  Dia baru saja meminta doa supaya cepat khatam al Quran.

"Doa apa mama?"
"Doakan mama pregnant."

Siti Hajar tersengih.  "InsyaAllah.  Mama tak ikat ea?"
"Eh, mana boleh ikat suka-suka hati.  Melainkan kalau mudarat kepada ibu, itupun kena betul-betul ada pengesahan."  Siti Hajar memberitahu ibunya sudah 'ikat' dan adik bongsunya itu kes emergency.  Siti Hajar berlalu selepas mohon diri dan bersalam cium tangan.

Syahidah datang.  Pada dia tak aku bercakap apa-apa melainkan mendengar sahaja ceritanya.  Kemudian Syahidah pun pergi selepas mohon diri.

Syawiena pula muncul, dari jauh dah tersengih-sengih.  Waktu itu aku sudah hampir nak tutup daun tingkap tapi Syawiena tetap datang macam tak faham.  "Mama, hari ni mak saya balik," kata Syawiena.
"Dari Kelantan?"
"Bukanlah mama, dari Kemboja."  Ohh baru teringat dia ada beritahu beberapa minggu lepas, ibunya balik ke kampung halaman.

Tiba-tiba aku terfikir nak minta doa lagi.  "Syawiena, doakan mama."
"Doakan apa mama?"  Mata Syawiena bulat menatap aku.
"Doakan mama pregnant."  Syawiena ternganga, matanya semakin bulat.  Kemudian dia mula tergelak.

Aku mula rasa lain macam.  "Napa gelak pulak?"
"Saya geli la kalau bab ni," jawab Syawiena selamba.  Amboi!
"Mama ikhlas minta doa.  Mama niat supaya nanti dia jadi pembantu agama Allah. Jadi daie atau daieyah,  alim atau alimah, hafiz atau hafizah."  Serius.  Terasa kecik hati pun ada.  Banyak perkara yang Syawiena tak faham.  Ada jenis orangnya yang slow wi-fi, ada yang pick-up laju.  Anak bongsu ini termasuk golongan yang pertama.

Syawiena masih gelak kecil.  Geram aku!  "Yelahhh mama ... Lelaki ke perempuan, mama?"

"Ermm tak kisah.  Mama dah dapat lelaki perempuan lelaki perempuan.  Yang ni mama tak kisah."

"Mama, dorang kata gatal."

"Apa pulak gatal?  Sapa cakap?"

Syawiena gelak-gelak manja.  Geramm ... "Syirah cakap gatal."  Serta-merta terbayang gadis gonjol berbadan besar tinggi tetapi sensitif manja.  Jenis wi-fi laju ekspress.  Amboi sedap mulut!

"SYIRAH?"  Teringat semalam aku selamba bercakap selepas main badminton, aku nak pregnant lagi.  Aku ulang cerita tentang janji yang aku ucapkan kepada anak-anak dan suami suatu ketika dulu.  "Dorang semua nak baby lagi." 

"MAAAAMAAAAAA ..."  Tiba-tiba dari belakang daun tingkap yang sudah lama kupegang untuk dirapatkan, tetapi terhalang dek Syawiena, muncul Syirah memanggil aku dengan nada panjang lanjut beralun manja.  Di tangannya ada bungkusan coklat.  "Mama, petang ni kita main badminton ye."  Kata Syirah dengan gaya manja melentok-lentok sambil mematahkan coklat dan menggigit hujung coklat.  Nampak sedap sangat dia mengunyah.  Aku renung Syirah dengan rasa geram.  Syawiena mula menggigil-gigil tergelak. 

"Mama puasa.  Tak mo main."  jawab aku serius.  Melihat Syawiena semakin besar gelak, aku tak dapat tahan diri tertawa sama sambil menepuk bahunya geram.  Syirah yang tak faham apa-apa terus memujuk.

"Ala boleh la mama.  Kita main kejap je."
"Tak mo kang pengsan kang."  Alasan je tu.  Kelmarin mereka bantai bermain badminton dalam keadaan berpuasa.  Memang tak de hal kalau nak main sekejap.  Syawiena yang masih gelak penuh makna aku lepuk bahu kanannya berkali-kali.

Syawiena terus tergelak-gelak melihat cara aku bercakap dengan Syirah.  Mungkin kerana terasa tak sedap hati, Syirah seperti mahu beredar.  Mukanya berubah sedikit monyok.  "Kalau camtu nak pinjam reket mama, boleh?"

Aku angguk.  Aku rasa karang petang Syirah akan pujuk aku lagi, dan mungkin aku akan cair hati jugak.  Sebelum menutup daun tingkap, aku memandang Syawiena sekali lagi. Dia masih tergelak-gelak geli hati. Ye la, Syirah kata gatal, tiba-tiba dia datang pulak .. sabar je.  Tapi tak masuk ke hati pun.  Seperti mana fiil mereka dalam poket aku, begitu juga fiil aku dalam poket mereka.  Haha ..

Sudah jadi habit meminta doa dari bunda.  Dan mereka di sini pun dah jadi habit minta doa dari aku.  Cuma yang bukan habit ialah aku meminta doa supaya pregnant lagi. Luar biasa pelik! Itupun aku fikir-fikir nak bercakap dengan siapa di antara mereka.

Sebenarnya ... ada yang tersirat yang mahu aku sampaikan.  Sesuatu yang payah nak aku luahkan.  Setiap hari bermain dalam kepala.  Bagaimana mahu aku beritahu pada mereka. 

Serba-salah.  Amat serba-salah.  Secara tak sedar, fikiran mula mencari alasan.  Tentunya yang benar-benar kukuh dan harus diterima dengan hati yang lapang oleh mereka.  Ada kalanya terasa mudah buat keputusan, tetapi sangat sukar menunaikannya walaupun demi kemaslahatan diri sendiri dan keluarga.  Apatah lagi ketika hati-hati yang sukar ditawan sudah mula memberi kepercayaan kepadaku dan selalu meluahkan rahsia jiwa denganku, serta menangis di bahuku.

Ya Allah, sesungguhnya tiada sebaik-baik tempat mengadu melainkan hanya padaMU.  Setiap yang bergelar makhluk pasti ada tempohnya.  Apabila selesai perjanjian itu, haruslah ia beredar suka atau terpaksa.  Maka Yang Maha Kekal lagi Berdiri dengan Sendirinya hanyalah ALLAH SUBHANAHU WA TAALA yang Maha Hidup selamanya.  Ya Allah, kuserahkan semua urusan mereka dan diriku kepadaMu. Permudahkanlah untuk kami, aameen.

2 comments:

AMIIZAA said...

tergelak baca telatah mereka, insyaallah moga yg dihajati akan tercapai:):)

NaqHuHiNes said...

hehe ...
InsyaAllah aameen semoga Allah kabulkan :D

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing