Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, November 9, 2014

Hari yang menyenangkan.  Bersama suami dan anak-anak melayani keperluan mereka, di pasaraya Maidin USJ.  Pertama kali pergi ke situ.  Sebaik sahaja sampai, mata suami terpandang tempat urutan refleksologi.  Dia menyerahkan sejumlah wang untuk kami berbelanja dan tidak memberi tempoh masa, lalu dia beredar ke tempat kegemarannya.

Dipendekkan cerita, setelah selesai semua urusan yang memakan masa lebih sejam, yang aku rasakan lama benar untuk membiarkan sang suami menunggu di pusat refleksologi, kami menyorong troli penuh beg-beg plastik ke tempat dia menghantar dirinya tadi.  Sebelum itu, aku serahkan telefon bimbit kepada Hidayat, letak di saku jubahnya supaya mudah didengar bunyi deringan dan mudah dirasa getaran (vibrate) kalau terima call dari abahnya.  Mesti berjaga-jaga wehh ... dia bagi kita peluang, maka kita kena jaga la hati dia jangan sampai tak dengar apabila dihubungi.  Bahaya tu!  Tetapi tiada langsung call masuk.  Amat menghairankan.

Aku tertanya-tanya.  Jangan-jangan dia dah pi makan sensorang?  Atau dia dah pi merayau dan jumpa sesuatu yang dia perkenan?  Apa pun, aku lega sebab tak kena sergah dalam telefon.

Akhirnya, di balik dinding kaca tempat refleksologi, aku nampak dia masih santai-santai di atas kerusi khas, sedang seorang lelaki iras Melayu yang good looking sedang mengurut kakinya.

Sambil  memberi salam, aku menolak pintu kaca yang agak berat dan masuk.

"Dah beli?"
"Dah!"
"Lapar?"
"Lapar!"
"Nak urut kaki?"
Mata aku buntang seronok. "Nakk!"
"Abang sempat urut satu badan, best."  Hmm patut le tak ada langsung call masuk.  Alhamdulillah lega sangat, Allah jua yang telah memudahkan segala urusan aameen.
"Ooohh ..."

Kemudian aku disuruh duduk di pancuran air dengan tadahan ekslusif dari kayu untuk menghangatkan dan membersihkan kaki.  Seorang gadis manis bertubuh langsing melayani aku, mengelap kedua kakiku.  Kemudian lelaki iras Melayu yang good looking itu menyuruh dia memasang tabir kain beroda untuk melindungi aku semasa urutan.  Ahhh, lega rasanya dapat merebahkan badan dengan santai.

Dia mula mengurut kaki kiriku dengan sejenis krim putih.  Urutannya teguh dan agak menyakitkan tetapi aku masih boleh bertahan.  Urutannya sehingga ke lutut, sungguh melegakan.  Sambil tu kami mula berborak-borak.

"Sapa nama?"
"Rosy."
"Asal mana?"  Biasanya dari Indonesia atau China.  Dia berwajah mirip wanita Indon.
"Jawa Timur."
"Blitar?"  Itu kampung halaman maid pertama semasa baru ada anak sulung.  Kalau Jawa Timur, tak ada tempat lain aku teka memang Blitar manjang.
"Bayuwangi."
"Ooo ..." macam tau  je.
"Dah kawin?"
"Sudah lima anak."  Dia hanya part-timer sahaja.
"HAHH?? Ingatkan lom kawin."  Aku terkebil-kebil agak terkejut.  "Keciknya badan.  Umur berapa?"
"32.  Saya memang gini kak, susah nak gemuk. Tapi sekarang sudah mula gemuk." Katanya sambil mencubit bahagian perutnya.  Aha nampak, part situ sudah berisi sedikit.  "Yang nombor lima  ni saya operate."  Nyata dia jauh lebih muda dari usianya, dengan penampilan ceria dan agak bergaya.

(Perbualan tu diringkaskan, sebenarnya ada lagi basa-basinya.)

Akhirnya aku tau dia penganut Kristian.  Ibunya Muslim tetapi ayahnya Kristian, dan dia mengikut ugama ayahnya.  Kini ibunya bernikah lain dengan lelaki Muslim, alhamdulillah. Ayahnya bernikah juga dengan wanita seugama dengannya.  Dia anak tunggal dari ibu dan ayah yang berlainan ugama itu.  Ada adik-beradik lain juga, dari ibu dengan suami baru, dan ayah dengan ibu baru.  Istimewanya, dia mempunyai hubungan yang baik dengan kedua-dua ibu tiri dan ayah tiri.  Adik-adiknya semua telah berhijrah ke Malaysia juga.

"Itu dulu, Sekarang semenjak Bambang sudah tidak dibenarkan bernikah lain ugama." Jelasnya.

"Semoga awak dapat hidayah ucap syahadah nanti, " kata aku.
Dia segera mengameenkan.

Kemudian dia mengajar petua untuk kulit halus licin.  "Rendam beras sampai lembut kemudian tumbuk dengan kunyit, sikit saja, nanti buat skrub kat muka. Itu nenek saya ajar.  Selawat dulu."

Sekali lagi aku terkebil-kebil.  "Eh baca selawat???"

Dari situlah aku diberitahu tentang ibunya Muslim.  Neneknya juga tentulah Muslim.   Ketika menulis ini baru aku terfikir, apakah sebabnya Rosy memilih mengikut anutan ayahnya, bukan ugama ibunya .. . Mengapa ye?  InsyaAllah andai lain kali berkunjung ke Mydin USJ lagi, semoga bertemu Rosy. 

***

Selesai menguruskan diri yang agak kepenatan, aku segera teringat anakanda Hidayat.  Segera aku ucapkan doa di dalam hati, untuk anakanda nan seorang ini.  Tadi, bergerak balik dari Mydin, mereka semua sudah diberi amaran supaya bersegera turun dan menyelesaikan barang masing-masing yang mahu dibawa ke madrasah, sebab "abah ada urusan, kawan dah tunggu untuk meeting jam 530 petang."  Ada lagi satu jam untuk hantar anak dara ke Bukit Naga dan Hidayat balik ke madrasahnya.

Sudah ada notis, memo, amaran begini, kena alert, itu tandanya seperti ambulan sedang speeding dengan kelajuan tinggi dan lampu atas bumbung sedang berputar-putar laju dan bunyinya bising sekali.  Semua kereta mesti menepikan diri. 

Selesai menurunkan anak dara dan say goodbye, kereta dipecut ke madarasah anakanda Hidayat.  Airmukanya sedih.  Airmuka menahan perasaan.  Ada gambaran perit, pahit, ombak tsunami dalam jiwa, dan bayangan hujan renyai-renyai yang mendatangkan rasa pilu sayu hiba.

Selesai beri ciuman dan pelukan penuh kasih-sayang, dia kami tinggalkan begitu sahaja sambil aku pun menahan hati lara.  Kasihan dia!

"Mama jangan datang lepas ni ye, tunggu empat minggu lagi baru datang."  sempat dia berpesan dengan wajah nestapa.

Esok aku nak datang hantar claim, bisik hati.  Rabu datang ambik ayam kat tukang masak, bisik hati lagi.  Tak dapat nak tunggu empat minggu baru datang.  Sebulan tu!

Aku tak pasti adakah anak nan seorang ini dapat terus bertahan dengan peraturan terkini madrasah; tiada outing untuk pelajar.  (Tapi tadi dah ... outing.  Macamana ni???)

Setiap kali bersua, dia separuh mendesak menyoal boleh tak dia tukar madrasah ... dan aku terus menyabarkan.  Alasannya dia tak suka nama abahnya diejek-ejek.  Sekarang nama atuknya pula jadi bahan ejekan.  Dia sangat tidak suka!  Itu antara alasannya. 

"Tingkatkan hafazan.  Hantar dua muka surat.  Baru orang hormat."  kataku beri cabaran.  "Buat solat hajat tak?"  Aku suruh anak ini solat hajat, minta pada Allah andai dia nak tukar madrasah lain.  "Buat solat hajat, doa sampai nangis-nangis, nanti Allah makbulkan,  mudah je Allah nak bagi apa yang Hidayat nak, tapi kena la mintak sungguh-sungguh."  Dia mengangguk-angguk.  Allah jua yang bagi faham dan kekuatan kepadanya.

Anak inilah yang pernah beritahu dia setiap hari doakan "kita semua pergi buat haji nanti, insyaAllah."  Anak inilah yang sangat dikasihani oleh neneknya, iaitu mak J, sehingga sanggup umpan dia dengan kereta CRV sebagai hadiah berkhatan.  Bukan main-main punya hadiah!  Anak inilah yang menangis setiap malam menjelang tiga bulan lagi arwah datuknya, ayahanda Hj Manaf, akan pergi menemui Illahi, sehingga arwah abah dalam keadaan kurang sihat turun tangga menjenguk dia yang asyik menangis tak tau punca.  Anak inilah juga yang majlis akikahnya meriah dengan jamuan dua kambing hitam besar Boer di masjid Al 'Itisam TTDI Jaya Shah Alam.  Kini anak ini sedang menahan hati di sana.  Semoga Allah beri dia kekuatan hati dan iman yang teguh untuk terus berdiri mantap di atas kedua kakinya; semoga Allah memilih dia untuk mengikut jalan baginda Rasulullah SAW dan para sahabiah yang bertebaran ke seluruh muka bumi menyebarkan dakwah; semoga Allah pilih dia jadi asbab hidayat sesuai dengan namanya yang diberikan oleh abahnya;  aameen ya Robb.  Kuserahkan anakandaku ini ke dalam pemeliharaanMu ya Allah. Hanya Engkau Yang Maha Pengasih Maha Penyayang dan Sebaik-baik Pemelihara.  Selamatkan semua anakandaku dari segala bahaya musibah fitnah akhir zaman.  Aameen.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing