Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, November 4, 2014

Hari ini aku bersungguh-sungguh memperbaiki cerpen untuk pertandingan penulisan Mencari Cinta.  Tukar perkataan dan baiki ayat-ayat.  Mantapkan lagi maksud yang tersirat dan akhirnya kukuhkan pengajaran dengan kesimpulan yang sewajarnya.  Bercadang mahu menghantar cerpen ini hari ini juga.  Aku sudah terfikirkan sesuatu yang lain untuk ditukang, untuk pertandingan lain yang lebih sengit untuk orang yang baru terjun ke dalam penulisan seperti aku.  InsyaAllah.

Sambil mendengar qasidah Habib dari you tube, aku menjadi asyik tetapi resah.  Huruf-huruf menjadi berbalam-balam.  Teringat istilah 'mata pemalas', aku buntang-buntangkan mata tetapi masih rasa terganggu.  Dalam keadaan begitu, aku teruskan juga membaiki cerpen.  Dalam hati teringat lagi petikan doa dari ayat Al-Quran untuk mengubat mata rabun.  Azam yang sama dipahatkan, aku mahu mengamalkan doa itu nanti.

Nanti??  Nanti lagi!!  Err ... InsyaAllah.  Azam.  Betul!

Tiba-tiba telefon berdering.  Muncul gambar lelaki berjanggut berkacamata dan berbaju merah di skrin telefon.  Oh, dia suamiku.  Aku terus mengadu, "mata kaburrr!"  Aku disuruh pergi ke kedai optometris semula dan check semula power mata.  Kemudian barulah kami saling bertanya perkhabaran dan soalan biasa, "Bila abang balik?"  Dia pun menerangkan bla bla bla ...

Kembali meneliti bait-bait cerpen, aku mencongak-congak waktu yang sesuai untuk ke kedai kacamata.  Sudah jam 11.15 pagi.  Hari ini masak lambat sikit sebab pelajar masih berpuasa, sebagai mengapit puasa 10 Muharam semalam.  Aku, tak puasa kerana sudah berpuasa pada Ahadnya, 9 Muharam.  Tiba-tiba timbul fikiran mahu segera menyelesaikan urusan kacamata.  Dalam 8 minit aku sudah siap untuk keluar, tetapi atas katil berterabur dengan pelbagai kad nama dan resit pembayaran pelbagai urusan termasuk resit yuran anak-anak, masih tak jumpa resit pembayaran kacamata ini yang ditempah sebulan lebih yang lepas.  Tak berani pula nak bertanya kepada sang suami, takut kena sembur hihi ... resit takdak.  Tak tau mana pegi, dah habis selongkar tempat-tempat yang difikirkan mungkin.

Dalam perjalanan ke kedai kacamata, tiba-tiba aku berubah fikiran mahu menelefon suami.  Pasrah sajala ... Hmm, tak kena marah pun.  Resit takdak, pergi sajalah, kata suami.  Dorang masih ingat lagi tu, sambungnya ringkas.  Mesti dia tengah sibuk dengan urusan dan tak ada masa nak sembur bininya yang tengah rabun ni haha ... Mesti baik sangka.  Suami yang osem sebenarnya hehe...

Ok, sampai di kedai, aku disuruh check mata di mesin.  Pekerja Melayu yang manis tu beritahu bosnya, juga perempuan, berbangsa Cina.  Bos pun datang duduk depan aku.

"Cuba pakai."  dia mengunjuk kacamataku yang sudah dibersihkan dengan kain.
Aku pun pakai dan pandang semula huruf-huruf pada iklan kacamata yang terpampang di atas rak kacamata di depanku.  Hmm, terang pulak.  Aku bukak kacamata dan pandang, kabur balik.  Aku pakai kacamata dan pandang lagi, ok terang.  Tapi tak seterang yang aku mahu.

"Dia kena adjust sikit.  Buka biar saya adjust lagi," kata bos yang peramah.  Aku hulur spek dan jarinya mengusik-usik bahagian sangga di tengah-tengah kacamata.  Kacamata diserahkan semula padaku.   Ketika ini ada seseorang mampir di sebelahku.  Tanpa menoleh, aku mendengar suaranya dan dialek yang diguna.  Dia wanita Cina separuh usia.  Agaknya. Sesekali bos melayan wanita itu bercakap tetapi masih memberi perhatian padaku.

"Spek ni ada tiga power.  Yang atas sekali untuk pandang jauh.  Yang tengah untuk pandang depan macam pandang saya ni.  Yang bawah untuk membaca dan pandang komputer."

"Haa?  Tiga,  ooo multifocal.  saya tak tau pun!"

"Ya, sama dengan suami awak punya spek."

"Oo saya ingat dua saja.  Jauh dan dekat."

"Kalau dua saja dia ada macam kotak kat bawah tu.  Tak cantik."

Aku segera teringat kacamata arwah abah.  Ada satu bulatan kecil di bahagian bawah kanta kacamata.  "Oo saya tau, spek abah saya macam tu.. Itu orang tua pakai la kan."  Bos angguk senyum.

"Kalau mula-mula ni, kena adjust la.  Tak boleh pandang tepi, kena pandang betul-betul baru clear."

"Oo tak boleh jeling-jeling eah?"  Teringat pula teguran kawan-kawan semasa masih di sekolah rendah.  Mereka komplen aku kuat menjeling.  Benar-benar di luar kesedaran, bahawa aku kuat menjeling.  Aku bukanlah marah atau benci.  Dah umur belasan, baru aku belajar macamana caranya untuk tidak menjeling supaya orang tak kata aku marahkan mereka.  Kecuali betul-betul nak menjeling marah, hehe..  Mengerdipkan mata dan cara memandang juga perlu dipelajari.  Ia adalah bahasa tubuh yang tidak disedari.  Orang yang pandai membaca akan tahu rahsia hati yang tersembunyi.  Tapi, yang pasti Allah saja yang Maha Mengetahui.

"Ya nanti itu urat kat tepi mata pun boleh jadi penat kalau pandang tepi.  Pandang tepi pun memang kabur."

"Jadi, saya kena selalu adjust spek la?  Saya betul-betul risau tau.  Saya sudah ajak suami ke hospital untuk buat detail check-up." Aku diajar kalau nak melihat jauh, turunkan sedikit kacamata hingga ke tengah batang hidung agar mata memandang dengan kanta untuk rabun jauh.  Nak membaca dan melihat dekat, rapatkan ia supaya hampir dengan mata supaya mata memandang melalui kanta untuk rabun dekat.  Aku teringat cara separuh orang terutamanya pakcik-pakcik yang melihat dengan menundukkan kepala, meninjau dari bahagian atas kacamatanya.  Ooo itulah rahsianya.  Nak tengok jauh, kena tunduk sedikit atau turunkan sedikit kacamata yang multifocal ni, ingat tuu ...

Bos tersenyum.  "Ada orang ambik tiga bulan baru sesuai.  Ada lebih lagi.  Memang kena pandai adjust."  Aku baru sebulan lebih.  Bila rimas dan rasa tak ada perubahan, aku tanggalkan kacamata.  Malangnya mata semakin kabur.

"Ok la.  Terima kasih ya."  Aku mohon diri dan keluar dari kedai dengan rasa ... entah.  Kejapnya urusan ini.  Macam enteng sahaja.  Aku singgah di kedai menjual majalah sambil membetul-betulkan kacamata semasa meneliti tajuk-tajuk majalah yang ada.

Sabarlah wahai hati.  Sabarlah wahai mata.  Andai tak ok juga, aku nak ajak jugak suami ke hospital Selayang seperti yang dicadangkan oleh my dear friend, ZA.  Pada masa yang sama teringat kos rawatan mata ibu mertua di Bandar Sri Uda, Johor Bahru beberapa bulan lepas.  Kos mencecah ribuan ringgit termasuk urutan dan ubat-ubatan.  Kata mak mertua, ada perubahan baik.  Setelah beberapa bulan ini, aku terlupa nak tanya mak lagi macamana keadaan matanya.

** surah Qaaf ayat 22;  "Lalu pandanganmu pada hari ini menjadi tajam (dapat menyaksikan dengan jelasnya perkara-perkara akhirat)".

Baca tiga kali sambil tahan nafas dan hembus pada ibu jari kanan, sapukan pada kedua mata.  Boleh merawat rabun dan penyakit berkaitan mata InsyaAllah.  Mata juga cepat peka pada perubahan sekeliling walaupun sedikit, wallahu'alam.  ->> dari blog sini.


2 comments:

AMIIZAA said...

salams maz,

oooh baru tau spek mata ada 3 line...:) take care ya...ding notes

NaqHuHiNes said...

salam Mieja.
Boleh ke panggil Mieja ye .. tengok orang panggil gitu. ye tiga layer Mieja. Huhu haru nak membiasakan diri.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing