Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, November 3, 2014

Dari Abdullah bin umar r.huma meriwayatkan,Rasulullah saw bersabda,”tidaklah seorang hamba menelan satu tegukan yang lebih utama (lebih disukai)disisi Allah ‘Azza wa jalla dari pada satu tegukan kemarahan yang ia telan(tahan) semata-mata karena mengharap keridhaan Allah swt(HR Ahmad)

Aku telan ia.

Aku sudah reda.

Namun, apa kata aku menulis sesuatu dengan marah yang masih bersisa.  Sejauh mana aku menelan ia?

Perkataan yang telah muncul adalah KURANG AJAR.  Ceritanya begini.  Aku tarik nafas dahulu, dan aku kian sejuk insyaAllah.  Alhamdulillah.

Ketika merancang untuk memulakan operasi masak-memasak untuk berbuka puasa.  Aku agak terleka mennghapuskan gambar-gambar dan video-video di tab.  Tiba-tiba ada bunyi 'tinn!' di luar.  Ia jelas seperti di depan rumah.  Aku buat tak kesah.  Mungkin ada ibubapa pelajar yang datang.  Atau sesiapa sahaja, aku menunggu orang memberi salam jika benar ada yang berhajat sesuatu hal.

Tiba-tiba ada bunyi ketukan di pintu, kuat. Aku tergesa-gesa keluar ke arah ruang tamu dan bertanya, "Siapa?"

Tiada suara menyahut sebaliknya dijawab dengan bunyi ketukan yang lebih kuat.  "Sebentar, siapa?"  Aku bergegas memakai tudung.

Ketukan ketiga lebih kuat lagi.  "Sekejap sekejap!!!"  Aku serta-merta dapat menduga, tentu POS LAJU yang tiba.

Aku buka pintu tetapi bersembunyi di belakang.  "Ada apa?"

"Nama siapa?"  tanyanya dengan nada beku.  Aku tutup sebahagian muka dengan kain tudung dan meninjau sedikit.  Orangnya tinggi dan berkaca mata hitam, sedang memegang pen bersedia menulis di atas fail di tangan.  Aku menarik diri semula ke belakang pintu.  Aku sebutkan nama penuh.

Dia bertanya lagi.  Aku jawab semula nama penuhku.  "No IC!" katanya seperti nada marah.

"Bak sini saya tulis sendiri."  Aku buka pintu lebih besar tanpa menampakkan diri.  Aku tidak bersedia dengan niqob.  Hati amat tidak senang dengan peristiwa ini.

Fail dan pen diunjukkan di celah pintu.  Namaku ditulisnya cincai sahaja, Mazuin.  Aku tulis no kad pengenalan di bawah namaku dan mengisi ruang tandatangan di kotak hujung.  Aku kembalikan kepadanya dan menerima sekeping sampul pos laju bersaiz A4.  Kiriman dari ITBM.

Dalam hati mencongak-congak mahu membahasakan lelaki muda di luar itu.  "TAK TAU BAGI SALAM KE?"

Atau, "TAK BOLEH KE BAGI SALAM?"

Ahh lebih kurang saja bunyinya.  Tetapi aku simpan soalan di dalam hati.  Aku telan soalan itu seperti aku telan rasa marah. 

Ini kali kedua pekerja POS LAJU bersikap demikian.  Main hon-hon je.  Tak pernah beri salam.  Kat sampul surat tu ada nama penerima.  Nama aku tu nama Melayu Islam.  Tak ada keliru pun kalau nak bagi salam.  Rugi masa ke?  Atau buang masa?  Atau tak cukup masa nak berkejar ke tempat lain pula?

* selalu aku menerima sikap baik, hari ni aku berhadapan dengan sikap yang kurang baik.
* selalu aku mendapat layanan baik, tetapi ada juga mendapat layanan tidak baik.
* selalu aku diraikan, ada juga aku tidak diperlukan.

Demikianlah kehidupan di dunia ini. 

Aku hanya hamba Allah yang selalu melakukan kesilapan dan berbuat dosa.

Andai aku dihina, adalah kerana kesalahan diri sendiri dan dosa yang dilakukan.
Andai aku dipandang tinggi, adalah ujian juga dan ia boleh sahaja menjadikan aku lebih terleka.

Maka eloklah aku maafkan semua dan semoga semua pun memaafkan aku.  Lapangkan dada, jernihkan fikiran dan perbaharui iman dengan ucapan Laailahaillallah.  Yang lebih penting adalah bagaimana Allah memandang dan menerimaku.

* Tarik nafas. Istighfar.  Semua sudah ok.  Aku mahu masak sekarang.  Petang nanti nak buka puasa.  Menu hari ini insyaAllah AYAM MASAK TOMATO, NASI TOMATO DAN PACERI NENAS.  Ya Allah bagilah sedap masakan ini lagi berkat.  Aameen.

Beramal dan Menyampaikan

Dari Abdullah bin Amr r.a meriwayatkan bahawa Nabi SAW bersabda: Seorang muslim adalah seorang yang tidak menyakiti muslim yang lain dengan lidah atau dengan tangannya dan seorang muhajir adalah seorang yang meninggalkan segala yang dilarang oleh Allah. (HR Bukhari)

2 comments:

AMIIZAA said...

alahai....memang kdgkala staff poslaju ada yg berperangai begitu.

selamat berbuka puasa:)

NaqHuHiNes said...

mengecewakan, hilang akhlak dan adab sopan. Terima kasih Mieja <3

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing