Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, October 22, 2014

Selesai dan cuba rasa puas sendiri.  Aku ulang baca.  Ini caraku.  Tak pasti bagaimana yang sebenarnya.  Andai ia diterima, syukur kuucapkan ke hadrat Allah.  Andai ia tidak memenuhi kehendak penganjur, aku tetap mengucapkan syukur alhamdulillah.  Pasti ada hikmahnya.

Ia hanya permulaan. 

Tadi petang aku sudah menghantar tulisan empat muka surat itu.  Ia hanya percubaan.

Selesai dan cuba rasa puas hati.  Aku mahu membaiki cerpen pula.  Sedangkan novel yang ditukangi sudah terhenti.  Anggap saja ia sedang diperam walaupun belum siap, berlubang-lubang dan bocor di mana-mana.

Dan aku tidak respon kepada apa-apa isu panas, suam apatah lagi sejuk beku di sini.  Hal-hal semasa aku lepaskan di sana, di laman sosial yang kadang-kadang memuakkan itu.  Panas akan menjadi suam, lalu sejuk.  Lepaspun tidak keterlaluan, mesti ada had dan garisan sempadan.  Bukankah semua itu dalam perhatian.  Manusia .. hmm.  Lebih penting, perhatian dari TUHAN.

Adik-beradik aku diam.  Ipar-duai aku senyap.  Mereka respon benda lain je.  Eloklah daripada tiba-tiba mengeluarkan fatwa segera ala-ala mufti.  Aku menasihati diri sendiri; kalau kau tak tau sangat lebih baik kau diam.  Tak payahlah tunjuk lagak macam pandai benar.  Kalau tak tau tanya pada yang tau.  Jari-jemari kau yang menekan keyboard akan ditanya nanti.  Ingat, ada neraca akan menimbang.  Ada titian akan terbentang.  Ada kampung berapi.  Ada sungai madu menanti.  Kau nak balik kampung mana, sayang oii?

Dan macam selalu, aku terimbas sikap kakak.  Haihh .. sabar betul dia menahan dari  memakai telefon yang membolehkan dia berWhats App.  Aku menduga, hanya sesekali dia menjengah melihat dindingnya di laman sosial dalam diam-diam, mungkin beberapa kali setahun. Itu bukan keperluan dan tuntutannya.  Keutamaannya lain.  Aku sangat respek padanya. 

Kakak yang seorang lagi ada Whats App juga laman sosial.  Tetapi senyap sepertinya sibuk memanjang.  Yelah, itu juga bukan keutamaannya.  Tugasnya di menara tinggi tidak melibatkan keperluan itu, bahkan akan menganggu tugasnya yang lebih wajar diutamakan.

InsyaAllah sekiranya nama pena diperlukan aku sudah memilih dan menetapkan. 

Semoga Allah SWT mengizinkan aku berkarya dan membaiki karyaku untuk menjadi asbab hidayat dan kegembiraanku di akhirat sana, aameen insyaAllah.  Alhamdulillah.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing