Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, October 28, 2014

Rahsia


yang perlu aku hebahkan.  Usaha sudah dibuat.  Tentangan sudah berakhir.  Persetujuan sudah diterima.  Aku mengusahakannya.  Pengarah Pejabat Pendaftaran PutraJaya bilang, nanti prosedur memakan masa.  Anak-anak dan pelbagai dokumen yang ada.  Haihh pening kepala, pusing, rungsing, risau, rasa hilang selera makan dan minum.  Hilang rasa nak senyum. 

Ia salah satu sebab aku menukillkan novel tersebut.  Diri arwah kakak menjadi intinya.  Sifu menjadi pengiring aku menyudahkan dengan jaya.  Keluarga menjadi penyokong di balik tabir.  Natijahnya adalah nama aku sendiri.  Aku mahu warwarkan, sebagai usaha yang termampu.  Adakah cara ini salah sebenarnya?

Aku sudah maklum siapa ayahku.  Siapa ibuku.  Siapa abang, kakak dan adikku.  Siapa sepupuku, siapa atuk dan nenekku, siapa siapa dan siapa.  Ya, siapa pula yang telah membela dan membesarkan sejak tapak kakiku sebesar dua jarinya.  Siapa yang mengulitiku hingga tidur lena. 

Allah jua yang memberi semuanya, dan menetapkan perjalanan ini sedemikian rupa. 

Abahku, yang menjadi asbab aku diizinkan Allah menghirup udara dunia bernama Hassan bin Karim.  Orangnya sangat suka menulis.  Bertubuh gempal dan ada tempelan daging seperti kismis di belakang belikat kanan (kalau aku tak silap) yang gemar aku usik-usik setiap kali bertemu.  Abah suka memakai singlet tidak berlengan, maka daging kismis itu selalu kenampakan. 

Ibuku tak perlulah tahu namanya, walaupun sudah banyak kali aku khabarkan di celah-celah kisah di blog ini.  Kalau nak tahu, scroll la ye.  Orangnya rincing langsing dan cantik sekali.  Sopan dan sukakan kedamaian.  Tidak pemarah dan lemah-lembut.  Anak kesayangan arwah ibunya. 

Alhamdulillah, aku tahu ini semua menjelang usia 13 tahun.  Satu ketika aku pulang bercuti penggal persekolahan, arwah abah mengumpulkan adik-beradik yang ada untuk bermesyuarat.  Diringkaskan cerita, di waktu itulah abah mengabarkan kedudukan diriku yang sebenarnya.  Aku melalui dua perasaan serentak.  Lain kali la aku cerita ...

Ada saranan mengikut contoh orang terdahulu, yang menyewa ruang di kertas akhbar untuk memberitahu bahawa si polan binti si polan adalah sebenarnya bernama si polan binti si polan. 

Perlukan itu sebenarnya? 

Ketika aku cuba menyembunyikan nama, walaupun tak sesembunyi mana, sudah terhebah pun sebenarnya. 

Namaku Nor Mazzuin binti Hassan. 
Hassan itu bapa kandungku.
Dia menjadi asbab kelahiranku ke dunia ini dengan izin Allah.

Kerana ini semua, salah satu asbab, aku jatuh cinta dan sangat cinta kepada usaha dakwah.  Walaupun aku masih payah nak faham dan ikut semuanya.  Ya Allah, pilihlah daku dan suamiku, dan anak cucu keturunanku menjadi pembantu agamaMu. 

* hal yang timbul semula ini amat membuatkan rasa rungsing.  Pasti ada hikmahnya.  Masa kian beredar dan kian singkat.  Ya Allah tolong mudahkan urusan dengan ibuku.  Aameen.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing