Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, October 8, 2014

Mencatat dari Sri Pantai, Mersing.

Pakai kacamata baru, masih kabur juga menatap skrin laptop.  Rabun apakah ini? 

Alhamdulillah, kenduri tahlil dan kesyukuran yang dihajatkan selesai dengan sempurna dan membahagiakan.  Ramai juga tetamu yang datang, khususnya kehadiran kaum wanita.  MasyaAllah.  Lama sudah tidak mengadakan kenduri di rumah ibu kandungku ini.  Dan lama juga aku tidak bertemu muka dengan jiran-jiran berdekatan yang ada bau-bau bacang.  Mereka tidak mengenali aku.

"Eh ni sapo ni?  Ani ko?"

Apabila jawapan diberikan, begini pula ~ "Ooo patut la gomok sikit.  Ani tak gomok."  Aduhaii ...  Aku tak gemuk!  Tolongggg ... aku cuma sedikit berisi daripada kakak aku.  Apatah lagi musim perayaan macam ni ..

Hehe ...

Memikirkan bab makanan  untuk tetamu, aku bertenang sahaja.  Sehingga masa semakin dekat untuk menyenduk dan menghidang.  Allah juga yang bagi cukup dan sedap semuanya.  Alhamdulillah, makanan mencukupi.  Seperti yang aku jawabkan pada pertanyaan dari sesiapa dan juga dari hati sendiri yang kadang-kadang timbul cuak ragu, 'insyaAllah Allah bagi cukup, insyaAllah."  Ia adalah harapan dan doa.  MasyaAllah, benar ia cukup dan bakinya hanya sesuai dibawa ke sarapan pagi esoknya. Ada juga dibekalkan untuk beberapa orang tetamu yang istimewa.

Bertemu dengan mantan penerbit drama tv RTM, kakak aku menunjukkan novel kepada beliau.  Katanya, dia sudah 6 tahun pencen, sekiranya masih di RTM boleh sahaja dia mempromosi Seharum Doa Bonda untuk didramakan.  Di pintu, dan dia tetamu akhir yang bersiap untuk pulang, kami berbual sekadarnya.  Dan dia mendoakan kejayaanku di masa hadapan; yang sangat menyukakan aku.  Aameeen.

Post aku tentang ini di page Seharum Doa Bonda rupa-rupanya mendapat perhatian dari my loving dear sifu.  Respon beliau, 'mazzuin, andai mmg ada rezeki kat situ, pastikan ia melalui ITBM k.. penting ni'.  Aku tak faham sangat maksud sifu tetapi InsyaAllah aku rasa tiada masalah dan tiada persoalan dari diriku untuk mematuhi nasihat beliau.

Resah.  Resah adalah sesuatu dari hati.  Hati adalah wadah yang mencintai kebenaran.  Andai sesuatu yang kau lakukan tidak selari dengan kehendak Allah, maka resah akan datang tanpa kau pinta, tanpa kau sedari.  Resah adalah kata kunci untuk cerpen yang sedang aku cuba selesaikan.  Bergelut dengan jadual kehidupan yang di luar kebiasaan semasa cuti perayaan seperti ini, aku hanya mampu memikirkan di kepala berbanding menulis untuk membaiki cerpen itu.

Novel pula macamana?  Tarikh tutup pertandingan di akhir Januari 2015.  Aku tak dapat meneka bila akan selesai.  Untuk mengembangkan plot bukanlah mudah untuk aku yang masih 'muda setahun jagung' di dunia penulisan novel. Ura-ura berpindah rumah lagi, aku memang tak dapat jangka apa-apa tentang novel ini.  Cuma, walau apapun, aku masih menjaga standard kesempurnaan.  Kalau tak sempurna aku akan biarkan ia berlalu begitu sahaja.  Pasti ada hikmahnya ~ untuk memujuk diri dan hati.  Kecilkan dunia besarkan akhirat.  Semenjak lama, aku sentiasa berdoa semoga Allah SWT yang Maha Pengasih mengizinkan dan membaiki karyaku.  Aameeen.  Penting untuk aku mengukur kemampuan diri.  Pertandingan penulisan hanya satu wadah di antara sekian banyak cara.  Usah kecewa.

#dalammoodbercutitakdapatnaktulispanjangwalaupunbanyakceritamenarik

***
Setelah beberapa ketika baru aku ingat kaca mata ini multifocal.  Untuk aktiviti di skrin laptop ada gayanya apabila harus menggunakan kaca mata si tua.  Hmm ... aku sudah tua.  Bukan, aku sedang tua.  Ohh, aku di penghujung muda.  Patut la pakai kaca mata pun masih kabur alahai ...

2 comments:

AMIIZAA said...

assalams,
salams petang & selamat hari raya haji utk bunda seisi keluarga :)

Seharum Doa Bonda said...

WSLM
lambat jwb, balik dari mersing kena sakit mata pulak. perut pun meragam. byk sangat makan angin otw ke mersing hehe ... semoga amiizaa sekeluarga tmasuk anak2 bulus sihat semuanya :D

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing