Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, October 15, 2014

Mata masih rasa tidak selesa.  Aku rasa macam nak letak jawatan je, setelah kali kedua puteri menitiskan madu ke dalam biji mataku yang berwarna merah saga.  Kali pertama ok je, cool.  Maka aku berani berazam untuk tiga kali titisan madu.  Namun, aku mengeletek menahan pijarnya manisan ini pada titisan kali kedua.  Serta-merta teringat pada tingkahnya yang merayu kesakitanketika tatkala menghadapi sikap tegasku ketika wabak sakit mata melanda madrasah kali kedua.

"Sakit mama, macam letak cili."
"Nak letak cili ke letak madu?"
"Letak  madu la mama, huhu ..."

Tadi, ketika mereka mendengar pengakuan tulusku tentang pijarnya madu, terbongkarlah rahsia ketenangan mereka selama itu.  Rupa-rupanya depan aku je mereka cool.  Lepas aku beredar, masing-masing mengelintin menahan pedih pijar madu yang meresap bercampur airmata.  Ohh ... aku rasa nak letak jawatan je sebab terasa dah menganiaya mereka.  Tidak, sebenarnya aku cuma nak ikut sunnah, dalam sunnah adak kejayaan.

Tetapi aku berjaya melangsaikan azam dua kali sahaja.  Selepas itu aku masih melakukan yang dianjurkan baginda SAW iaitu memakai celak.  Aku gunakan celak serbuk dengan minyak badam yang kubeli di Sri Petaling dengan harga RM5.  InsyaAllah.  Mata aku akan sembuh tak lama lagi.  Aameen.

***

Aku sedang menyejukkan badan di hadapan kipas gedang, sambil meneguk air sejuk dari freezer.  Peluh menitis dari dahi turun ke tepi bibir.  Tentu masin rasanya.  Tiba-tiba ada bunyi hon beberapa kali. 

Siapa saja daa ... bagi la salam kok ye pun.  Inikan madrasah.  

Aku terus duduk tanpa memperdulikan.  Hanya meninjau dari celah tingkap yang sedikit renggang kayunya dan nampak kereta sendiri yang tercegel di depan pintu rumah.  Ah.

"Mama .. ada pos laju.  Dia suruh mama sain."  Hidayat anak bertuah datang terburu-buru.

"Hah? Pos apa pulak.  Eh cepat kamu je sain."

Tak lama kemudian Hidayat anak bertuah datang menghulurkan bungkusan nipis yang lebih besar dari saiz
A4 paper.  Terbeliaklah mata melihat kiriman dari utara.

Ia adalah kiriman buku karya guru bahasaku dulu, Cikgu Ismail Hanapiah, yang kini kembali ke kampung halaman beliau di Pulau Langkawi. 







Alhamdulillah.  Semoga ada manfaatnya.  Jazakallahu khoyr katheera buat cikgu Mail yang terkenal garang dan tegas mengajar.  Hingga kini aku menyimpan rajuk yang tak siapa perasan, tetapi saat ini ia sirna begitu sahaja diganti rasa sejiwa.  Andai ada umur yang panjang diberi kesempatan oleh Allah SWT, aku berhajat menziarahi cikgu insyaAllah.

***





2 comments:

AMIIZAA said...

salams bunda,

moga anak2 istimewa madrasah cepat sembuh. baiknya cikgu ismail mengingati anak muridnya....bertuah bunda.....:)

Seharum Doa Bonda said...

Wslm anakanda Amiizaa.
Mereka sudah lama sembuh, alhamdulillah.

Ya Cikgu Ismail. Bertuah diizinkan Allah mengutip ilmu dari beliau suatu ketika dulu. Dan rasa bertuah masih diingati beliau dan dikirimi hasil karyanya yang berharga.

Jazakillahu khoyr atas kunjungan Amiizaa <3

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing