Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, October 28, 2014

Cekodok Jumbo

"Besarnya, napa besar sangat ni ..." tanya suami macam terkejut.  Aku terus membalik-balikkan cekodok dalam kuali.  Api tungku aku besarkan supaya cepat garing walaupun kerap ada bahagian yang terhitam sedikit.

"Nak buat comel-comel sejam baru siap.  Lagipun senang dorang nak kira dan agih." jawabku sambil terbayangkan cucur udang yang jumbo saiz jugak.  Takde pulak orang berkirakan saiznya, lagi besar lagi orang suka kot.

Masa mula-mula buat cekodok dulu, ada jugak pelajar yang menceritakan dengan bangga maknya buat cekodok comel-comel.  Lalu aku segera teringat cekodok pisang kakak iparku yang comel-comel belaka, bulat-bulat molek terbentuk dan sedap rasanya.  Maka akupun buat la agak comel-comel tapi melambatkan siap, dan jadual mereka pun teranjak.  

Supaya ia tidak berulang lagi, sesenduk demi sesenduk aku masukkan dalam kuali.  Nak, kan senang nak kira, senang nak agih, cepat pulak masaknya.  Kamu juga yang buat tu semua kan.  Aku tidak peduli dan melupakan kebanggaan pelajar tentang cekodok comel ibunya.  Pada aku cekodok jumbo ni juga comel cuma ia bersaiz besar, ia tetap comel!!! 

Untuk memudahkan lagi pekerjaan, termasuk dalam hal menyedapkan cekodok ni, aku aduk dengan air panas.  Campuran air panas melembutkan tepung dan sebenarnya menyebabkan tepung separa masak sebelum masuk dalam minyak panas.  Jadi, semasa menggoreng di dalam minyak panas, tak perlu tunggu garing sangat dah boleh angkat kalau nak jimat masa macam stail aku.  Yang penting ia lembut.

Perencahnya?  Aku blender bawang merah, bawang putih, bilis dan cili padi.  Garam dan sedikit kunyit untuk mencantikkan warnanya supaya tidak pucat lesi.  Boleh campur kobis hiris nipis, kacang panjang potong dadu, kentang dadu, dan sayur-mayur lain yang sesuai.  Kalau tak sempat itu sahajalah, pun dah sodap.  Nanti dicicah dengan sos Ummi. Kalau ada kuah semalam, kari ke, asam pedas ke, memang menyelerakan.

Tadi, aku diperintahkan suami menggoreng ikan pekasam, kiriman anak saudara yang balik dari Kedah Darul Aman, buah tangan dari ibu mertuanya.  Minyak goreng ikan pekasam yang sedikit suam itu turut aku curahkan ke dalam adunan tepung.  Hmm ...

Malam tadi aku buat teh untuk pelajar sebagai minuman malam bersama kek pisang.  Sedikit baki susu pekat itu aku bancuh dengan air panas dan curah dalam adunan tepung juga.  Hmm ...

Rasanya, tidak manis tetapi lemak.  Tidak pula masin tetapi masih berperisa.  Nak kata ia, tidak.  Nak kata tidak, ia.

Alhamdulillah.  Allah Maha Kuasa makhluk tiada kuasa.

***

"Assalamalaikum, mamaaaa ..."  anak bongsu memberi salam.  Baru je keluar ke madrasah, dah muncul semula.  Apa saja la ...

"Ada apa?"  tanya aku sedikit dingin, sebab sedang kedinginan pagi-pagi duduk dalam bilik ekon.  Skrin laptop aku turunkan 90 darjah supaya si bongsu tidak dapat melihat apa yang ada di situ.  Dia duduk di birai katil, betul-betul di sisiku.  Memang mudah membaca apa yang ada di skrin.

"Mama,"  dia gelak kecil.  "Mama masak apa hari ni?"  dia merebahkan badan.

Aku tarik nafas.  Sabar sahaja la.  "Kenapa?  Sapa nak tau ni?"

"Saja je tanya.  Mama masak apa, cakaplah ..."

"Terung paceri."  dingin.

"Paceri tu apa?"

"Karang dah siap tengoklah paceri tu camana.  Sapa tanya  ni?"

"Hmm ... Grup satu."

"Grup kamu ye?  Sapa?"  berangin.

"Kak Sofia, Kak Syirah."

"Cakap kat diorang tu, tawajjuh hafazan.  Jangan sibuk nak tau apa mama nak masak.  Asik fikir makan je, bila nak tawajjuhnya.  Target hujung tahun depan nak khatam.  Pegi cakap kat kumpulan kamu tu macam tu."   Geram.

Gonjol.  Belum hadam cekodok dalam perut, dah sibuk tanya lauk untuk makan tengahari. Dan semulajadi pantang kalau ditanya apa aku nak masak.  Sesemulajadinya pantang kalau ada yang sibuk nak baca apa yang sedang aku tulis walaupun baru satu ayat.  Bisa sahaja ada perubahan pada menu, sebisasaja ada perubahan pada tulisan.  Aku kurang gemar membuatkan orang kecewa tertanya-tanya membocorkan rahsia plan,  hmm ... cakap menu lain tapi yang dihidang menu lain.  Tadi tulis lain tapi yang dibaca benda lain. Kejutan selalu menyeronokkan, mengujakan.  Rami orang sukakan kejutan, tak gitu?  Suka dapat kejutan, suka memberi kejutan.  Macam kejutan menerima kiriman gambar Cikgu tempohari hehe ...

"Dah pegi cepat."  aku jeling jam loceng.  Jeling skrin laptop.  Lama lagi bongsu kat sini, lesap la idea aku nanti.  "Meh cium sket."  Cara supaya bongsu yang sensitif  ni tak terasa kena 'halau' atau kena marah, cepat-cepat minta pipinya untuk dicium.

"Ishh mulut mama!"  Aku pun bukak mulut dan hembus nafas ... haha ... dia berlalu pergi selepas menghidu bau kopi.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing