Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, October 21, 2014

Alhamdulillah.  Cerpen itu umumnya sudah selesai.  Bergantung kepada kerajinan dan semangat untuk menjadikan ia sempurna cantik dan mengesankan, aku tidak  jumpa waktu untuk memeramnya.  Cerpen tentang rindu dan benci.  


Mata yang kabur.  Terasa kering apabila menatap skrin tab.  Petanda tab perlu disingkirkan dari keutamaan.  Ya, gadget ini perlu disingkirkan dari keutamaan.  Ia bukan keutamaan sebenar yang sepatutnya.  Ia hanya kelalaian dan mengecewakan.  Ia tidak kekal dan ia lambang dunia yang diperindahkan walhal kosong.

Semenjak me'like' page Saya Sayang Kucing (bukan nama sebenar), aku jadi asyik dengan gelagat haiwan comel itu.  Terasa ngam dengan ahli kumpulan, mungkin kerana minat yang sama.  Aku turut berkongsi gambar kucing-kucing kesayangan yang kini sudah berpindah alam,  dapat like banyak!  Ada banyak lagi gambar yang sengaja aku simpan.  Nanti-nantilah, tengok point yang sesuai.  Tengok mood jugak.  Tetapi apabila mula muncul gambar si cantik yang berselfie dengan kucingnya, dan buat-buat tanya 'sapa lagi cantik, dia ke saya?' contohnya, aku mula rasa ... bosan.  Mengaku saja.  Aku bosan dengan selfie.  Dan aku suka kalau gambar macam tu dapat 5-6 like saja.  Tu pun dah banyak!

Rupa-rupanya kan, dalam page kucing ni macam-macam cerita ada.  Kisah penipuan ada, kisah penderaan ada, kisah kematian ada, kisah perkahwinan ada.  Cari menantu macam aku pun ada.  Dapat juga maklumat cara nak buat wetfood sendiri yang digemari si bulus sampai dia tersandar kekenyangan.  Tengok je keletah video si bulus memang naik geram.  Kalau dapat, memang penyet dipicit-picit rasanya.  Akhirnya ngidam nak bela bulus semula aduhaii ... ntah dapat ntah tidak.  Ntah sempat ntah tidak.  Ntah diizinkan ntah tidak ...

Ok, akhirnya aku mula rasa geram dengan diri sendiri.  Sukar nak menahan diri daripada membelek status tentang kucing dan bagi komen.  Apa ni haa?  Apa keutamaan aku sebenarnya haa?

...

Instict aku mengatakan, tak lama lagi aku akan beredar.  InsyaAllah.  Setiap yang bermula akan berakhir.  Dan kesilapan yang dilakukan, tak siapa menegur tetapi rasa hati mengatakan 'aku dah buat banyak silap'.  Aku sengaja buat silap?  Atau ia manifestasi rasa hati yang terbayang sekilas pada aksi?  Wallahu'alam.  Hanya Allah jua yang Maha Mengetahui.

Haha ... berbaik sangka.  Sebenarnya hidup ini ada keutamaan dan ada keperluan.  Di mana ada keutamaan, maka pilihan harus dilakukan.  Semua dengan izin Allah belaka.

...

Jom buat krim sendiri untuk merawat wajah supaya sentiasa remaja.
Madu lebah, susu kambing, minyak zaitun, tepung pulut dan sedikit air, dikacau rata dan oleskan pada wajah setiap pagi dan malam sebelum tidur.  Urut-urut wajah dan cuci dengan air suam.

Boleh campurkan pegaga, manjakani, lendir lidah buaya.

Untuk scrub wajah, sangai beras pulut hingga hangus dan tumbuk/kisar kering hingga halus.  Boleh campur dengan krim tadi dan gosok perlahan pada wajah menggunakan jari manis. Bacalah bismillah dan selawat.  Menghadap wajah ke cermin jangan lupa baca doa tengok cermin.  Semoga awet selalu, dengan izin Allah.

* koreksi niat di hati.  Betulkan niat kerana Allah.  Semoga beroleh redho Allah dan kesukaan Allah.  Jaga hak Allah, Allah jaga hak hambaNya.  Aameen.

***



Aku ke kaunter klinik itu sebagai mematuhi anjuran suami.  "Ayang beli di kaunter je, cakap nak ubat titis untuk mata."  Begitulah suaranya yang keluar dari speaker Lenovo tadi.

Namun petugas klinik itu berkata dengan lemah-lembut, "Saya tak berani nak jual gitu-gitu je kak.  Sebab mata ni sensitif.  Karang silap ubat bahaya.  Doktor pun tak de pasien.  Akak nak masuk jumpa doktor tak?"  Cair hati mendengarnya.  Memanglah sepatutnya, tetapi dah suami anjur beli je kat kaunter, aku cuba juga bertanya begitu.

"Ok, saya masuk la,"  sahutku sambil sengih-sengih di balik niqob.  Tak ada salahnya untuk bertemu doktor.  Mataku turut tersenyum dan petugas berunifom serba merah jambu itu juga senyum.  Selesai urusan pendaftaran, aku pun dipanggil masuk.

Oh doktor wanita, terasa lega walaupun aku sudah bersiap mental memikirkan doktor lelaki yang selalu merawat suami ketika dia dijangkiti bisul besar di dada beberapa bulan lepas.  Manis doktor ini, iras teman di Kelana Jaya membuatkan aku segera menyukai dia.

Doktor meminta aku membuka niqob.  Mataku yang sudah tidak merah disuluh dengan lampu picit.

"Doktor, mata saya kabur.  Ia sementara ke kekal?  Kalau sakit mata merah memang akan kabur ke?  Anak akak pun mengadu matanya jadi kabur."

"Tak pasti la kak.  Tapi masih ada sedikit merah kat tepi mata tu.  Akak cuba dulu ubat ni, kalau kabur juga cuba akak check power mata semula  Atau mungkin mata akak terlebih silau."

Aku tersengih.  "Tapi spek ni baru je buat doktor."  Terlayang kepada harganya yang boleh beli treadmill idaman yang terpakai di online, seperti milik my dear friend di Kelana Jaya tu.

"Hmm kadang-kadang mungkin power tu berubah..  Akak ada alahan ubat tak? Kencing manis?"

Aku geleng kepala.  Mudah-mudahan kabur ini hanya sementara dan bertambah elok selepas ini insyaAllah.

Menanti ubat di kaunter, aku menulis pesanan ringkas kepada suami.  'Abang, kena masuk jumpa doktor.  Tak boleh beli ubat di kaunter.'  tetapi ia tidak aku kirimkan kerana belum tahu jumlah bayaran yang dikenakan.

Selesai urusan, aku pulang ke rumah.  Di rumah, aku menyambung pesanan ringkas yang terhenti tadi.  'Abang, kena masuk jumpa doktor.  Tak boleh beli ubat di kaunter.  Kena 41$.'  Ia tentu termasuk pendaftaran kerana aku tidak pernah mengambil sebarang rawatan di situ, hanya beberapa kali menemani suami dan membawa pelajar, hingga doktor dah kenal denganku (doktor lelaki yang selalu ditemui suami).


Teringat tadi ketika menolak keluar pintu kaca klinik yang agak berat, telingaku menangkap suara wanita yang baru sampai di kaunter pendaftaran, "Akak kena sakit mata, anak pun sakit mata."  Hmm ...  syukur dan sabar, semoga Allah beri kesembuhan aameeen.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing