Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, September 29, 2014

Yang aku hajatkan dah jumpa, tapi aku masih berpusing-pusing lagi di dalam kedai jamu yang besar ni.  Banyak betul barangan produk bumiputera yang ada.  Naik juling biji mato den.  Anak bongsu k mengekori sahaja.

"Tak mo beli pape ea," aku pesan beberapa kali.  Biasa la pesanan penaja mesti ada.  Tapi akhirnya dia datang dan bagitahu dia dah ambik perapi syampo shayla.  "Ok," angguk saja. 

Si bongsu ni, kalau boleh di setiap persinggahan aku, dia pun nak juga membeli untuk dirinya.  Memang aku dah cam sangat.  Berbakul pesanan dalam perjalanan, ditambah semasa aku mencari barang, tetap dia sempat rembat sesuatu.  Ada je keperluan dia.  Melainkan sesuatu tu dia baru je beli, memang tak diizinkan beli lagi.  Nanti muka pun monyok macam tertelan ubat pahit.

Dalam berpusing-pusing seluruh pelusuk kedai tu, sambil remind diri jangan lama sangat karang masuk call haa menjawab!  Suami tak turun kereta, park kat tepi kedai je.  Aku kurang suka kalau ditunggu, sebab aku sentiasa rasa lama sangat bila dalam penantian.  Maka aku tak suka suami menunggu aku membeli barang.  Seeloknya bersama-sama cari barang.  Lepas tu tengok saja la dia pilih barang dia jugak, lagi banyak lagi mahal dari barang aku.  Tapi kali ni dia tak boleh tinggalkan kereta nanti kena saman. Si bongsu saja menemankan aku.

Akhirnya teringat sesuatu.
"Mama nak cari lipstik la dik."

Si bongsu segera menjawab.  "Heii mana boleh mama beli gincu.  Tak baik.  Tabarruj.  Berdosa."

Adohaii ...  "Eh bukan nak pakai bagi orang tengok.  Mama nak melawa kat abah je."

Lepas bayar, aku pun masuk kereta dan rasa aman.  Alhamdulilllah.  Tak ada call masuk sebab suami sibuk dengan fesbuk dia.  No worries dah, kalau tengah memandu pun jeling fesbuk tak de nak risau dia marah menunggu lama sangat, tapi aku pulak yang kena sound dia sebab membahayakan nyawa.  Mujur dia jarang-jarang buat macam tu.

Aku pun bukak kotak lipstik dan oles ke bibir.  "Bang, ayang beli lipstik."  Dia tak pandang pun.  Tak nampak apa sebab terselindung di balik niqob.  :D

"Mama, nak tengok lipstik."  Si bongsu bersuara dari seat belakang.  Dah agak dahhh ...

Aku pun bagi kat dia.  "Haa tutup bebaik. Sapu sikit je.  Jangan tekan."  Teringat satu ketika dulu zaman bersolek bergincu sakan, dia dan kakaknya menyelongkar isi beg aku, antaranya lipstik aku selesai penyek dikerjakan.

Aku toleh, dia senyum simpul.  Wahh ... cantik bibir hang! 

Supaya suami tak rasa terpinggir, aku pun berkata, "Abang, lipstik ni lelaki pempuan boleh pakai.  Bibir hitam hisap rokok nanti cerah balik."  Tak dilayan langsung.  :P  Tapi suami tunjuk gambar wanita cantik dari Thailand pulak.  Owh insan dua alam rupanya, huhu ...

Pagi ni di tingkap dapur.
"Ehhh mamaaaa ... mama pakai apa?"
"Well, pakai gincu la"

"Wahhh cantik bibir."
 "Siap kolagen lagi nih .."  sambil buat muncung itik.  Depa pakat gelakkan aku.  "Gincu ikut darah."

Warna natural is better.  Teringat zaman belum bernikah.  Sempat jadi dealer ustaz, menjual produk Ana.  Paling laris adalah lipstik ikut darah jenama Ana.  

*  berhenti di gerai tepi jalan Jalan TAR, membelek syawla panjang.
"Adik ni mak paksa pakai ke atau nak pakai sendiri?"  Seorang wanita yang sedang duduk di tepi kain-kain yang bergantungan bertanya kepada si bongsu.
Aku baru selesai membuat pembayaran di dalam gerai.  Wanita bertudung yang manis wajah ni bertanya lagi pada si bongsu.  Suami aku memerhatikan sahaja.

"Pakai sendiri."  jawab si bongsu dengan nada malu-malu kucing.

"Owh kalau macam tu ikhlas la pakai ye."  kata wanita ni lagi.

Aku yang baru selesai memasukkan uncang ke dalam handbag terus hulur tangan kepadanya dan beri salam, 'Assalamualaikum.'

Kami segera berlalu pergi.  Aku tak perduli apa.  Aku hanya selalu mengingatkan anak-anak perempuanku supaya azam istiqomah memakai purdah atau niqob.  Kami lebih selesa dengan niqob yang tutup dahi.  Hanya sesekali kami mengenakan purdah, terutama semasa bersama keramaian dengan keluarga, di mana ada ahli keluarga jauh yang jarang-jarang bertemu turut hadir.

Ya Allah, aku azam berniqob hingga akhir hayat.  InsyaAllah.  Demikian juga dengan anak-anak dan keturunanku.  Pilihlah kami menjadi pembantu agamaMu dan kebanggan Rasulullah SAW. Aameen.

***MATI IS ANYTIME. 

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing