Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, September 3, 2014

"Siapa khidmat hantar pada ustazah?"
  "Auni dan Hanessa, tapi diorang tak sihat."
"Haah!  Hanessa tak sihat?  Kenapa?"  Anak bongsuku tak sihat?  Pelik.
  "Tak tau."  Ketua Pelajar angkat bahu.  
"Mana Auni.  Hantar makanan ustazah.  Pagi-pagi ni exercise sikit.  Biar kebah demam tu."
  "Ma, diorang kata Auni mandi."
"Haah!  Demam tapi mandi?"

"Ok cepat sikit.  Buat untuk ustazah dulu.  Ok susun roti ni cepat.  Zakiah, susun timun.  Cepat sikit."  Sambil sapu mayonis campur sos cili, sambil mulut macam bertih digoreng. 

Ada pula yang sudah memegang di tangan.  "Siapa suruh pegang tu?  Untuk ustazah dulu."  

Cepat-cepat sandwich telur goreng mata lembu diletak semula. 

Auni muncul dari bilik air.  Mukanya pucat.  "Mama, ustazah suruh mandi."  katanya lemah.

Alamak.  Terasa laser mulut sendiri.  Tadi nampak kelibat lalu di sisi tapi aku tak perasan sangat siapakah dia.  Mungkinkah ustazah sementara yang bakal ke Yaman mengikut suaminya tu yang datang ke dapur?  Aku cuma nampak belakangnya saja, itupun semasa mendongak sekejap melihat pelajar yang memulangkan sandwich ke talam. 

Hati mula rasa kurang enak.

Tentu Ustazah S yang baru menjadi pengantin baru tiga minggu lepas mendengar suara aku yang becok semasa bantu pelajar taam menyiapkan sandwich tadi.  Masalahnya mudah, aku masih lupa ada ustazah baru yang berehat di bilik guru.  Selama ni mudirah dan ustazah F akan balik ke rumah semasa rehat.  Ustazah S pula dihantar suaminya setiap pagi dan balik tengahari, datang semula waktu petang untuk mengisi kelas akhir untuknya.  Sela masa sebelum kelas bermula, Ustazah S akan berehat di bilik guru yang juga pejabat itu.  Dia baru dua hari berkhidmat. 

Aiseymen.

Ustazah S, dan ustazah N yang baru datang dari Bangladesh tentu melimpah simpati kepada pelajar yang kurang sihat.  Pelajar yang begini, sudah difahami corak dan alunannya oleh kami; aku, mudirah dan pelajar lain.  Bukan tidak simpati, melihat wajah yang monyok redup tiada seri tidak ceria begitu. 

Balik sini je sakit.  Sakit je balik sini.  Ada pula yang time kelas je sakit. Sakit je mesti time kelas nak bermula.  Sebelum tu elok je gelak riang gumbira.  Simptom apakah itu?  Jin apakah yang menganggu agaknya???

Semoga Allah bagi faham kami semua, memberi kesembuhan dan memilih kami untuk membantu ugamaNya.  Aameeen.  InsyaAllah.

***

Semua ni salah aku sebab tak jalankan tanggungjawab dan tugas dengan sempurna dan baik.  Sepatutnya buat spotcheck setiap pagi jam 9 dan petang jam 7.  Tapi aku lupakan jadual yang aku buat sendiri.  Ketua pelajar kata dia tertunggu-tunggu aku datang, tanpa cuba mengingatkan aku pun.  Nampaknya waktu malam pun kena operasi jugak...  menghendap pelajar yang tidak berada di tempat tidur pada waktu yang ditetapkan.  Apa pun alasan yang mereka beri nanti, operasi mesti dijalankan jugak.  Hanya beberapa nama yang naik.  Beberapa nama, dan satu nama yang sentiasa pandai beri alasan tersendiri.  Satu nama yang pernah menjadi pelajar paling bermasalah buat seketika, kini menjadi Penolong Ketua Pelajar pula.  Tetapi ...

***

Mama, saya target tahun depan khatam.  Sekarang saya nak hafal 5-6 muka surat sehari.  Lepas tu saya nak buat alimah.

Wah hebatnya awak.

Tapi mama, diorang suka perli-perli.

Jangan samakan perli dengan cabaran.  Diorang cakap apa?

Bila saya kata saya target 5-6 muka surat, diorang kata boleh ke hafal? Macam tak boleh je.  Tak mungkin boleh tu ...

Itu cabaran bukan perli.  Buat tak dengar sudah.  Teruskan je hafalan tu.  InsyaAllah boleh.

Tapi saya geram la mama.  Dia gigit bibir dan mendongak memandang atas, geram sangat nampaknya.

Ah sudahlah.  Perdulikan je. 

Diorang macam jeles.

Kalau awak dok fikir hal diorang, tak de sudahnya.  Dah gi balik. 

Aku buat tak layan saja.  Kadang-kadang terfikir, sesuatu masalah pada manusia lain, bukan menjadi masalah pada manusia yang lain.  Kadang-kadang benar masalah itu bukanlah masalah berat pun.  Hanya kerana sikap, pemikiran, banyak faktor lain, dan sebenarnya tanda Allah sayang dengan beri ujian, ia menjadi beban.  Sikap tidak melayan diharapkan akan membuatkan masalah itu kelihatan kecil dan akhirnya tidak lagi mengesankan, melainkan untuk menambah kematangan dan menjadi manusia bersyukur kepada Allah.

Apa masalah yang paling serius?  Masalah iman.  Masalah ugama.  Bagaimana supaya semua dapat menyebut kalimah tauhid dan mengEsakan Allah.  Kita dijadikan untuk akhirat.  Tempat kita bukan di sini.  Kita hanya pengembara yang tidak memiliki apa-apa.  Semuanya milik Allah.  Rasulullah SAW adalah ikutan dan al-Quran serta sunnah adalah panduan.

Semoga dia yang pernah menjadi pelajar paling bermasalah akan menjadi pelajar paling cemerlang di sini dan di madrasah kehidupan, menjadi asbab hidayat seluruh alam.  InsyaAllah aameeen.

* semakin aku mengerti, mengapa aku singgah di simpang ini.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing