Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, September 9, 2014

Sarapan apa hari ni?

Nasi goreng ikan bilis tabur enak juga kan.  Alhamdulillah, Allah Maha Pengasih Maha Pemurah.  Masa ni sedang merebus daging, insyaAllah sup daging untuk hidangan tengahari.  Mudirah dan beberapa pelajar kurang sihat, sakit tekak, demam, maka aku bercadang buat sup saja dengan sedikit minyak untuk tumisan.

***
Di majlis perkahwinan gilang-gemilang anak saudaraku sebelah suami, sampai je kat depan lobi dewan, adik ipar sepakat dengan suaminya menggiat aku supaya buka meja untuk jualan buku.  Aku senyum sumbing saja.  Selesai makan dan santai bersama keluarga, suami menyuruh aku mengambil buku dari dalam kereta, ada yang berminat nak membeli katanya.  Santai lagi.

Ada karaoke ...

Hidayat bercakap-cakap dengan ibu saudaranya yang sentiasa menawan.  Aku perhatikan je.  Entah apa.  Si ibu saudara yang sentiasa menawan tu tergelak dan seperti menyuruh dia berbuat sesuatu, atau menyokong dia berbuat sesuatu. 

"Nape?"  aku bertanya dengan suara tenggelam timbul dek lagu karaoke.

"Hidayat nak promote buku kak Intan kat DJ tu haa ..."  jawabnya dengan senyum sentiasa menawan.

Hmm angkat kening aku.  Anak bujang hensem ni dari tadi menyusun buku aku ikut citarasa dia.  Fikirannya berjalan rupanya.  Now dia mahu promosi lebih lagi.  Tak lama kemudian kedengaran suara DJ membuat pengumuman novel Seharum Doa Bonda memenuhi seluruh dewan.  Bergema-gema suaranya.  Nama aku turut disebut juga.  Wahh ... andai tak pakai niqob tentu aku menghilangkan diri sebentar di mana-mana.  Tetapi aku rasa biasa saja, tiada apa-apa.  Niqob membuatkan aku rasa safe.  Usah kata aku je perasan lebih.  Memang aku terperasan.  Nama aku disebut wehh ... aku menghidap penyakit darah gemuruh sebenarnya.  Yang membantu rasa tenang ialah memikirkan aku berada di kalangan saudara-mara sendiri.  Jemputan pengantin dah tentu ramai yang aku tak kenal, dan mereka pun tak mengenali aku.  So apa ada hal.  Buat tak tau saja sudah la. 

***

Karaoke ...

Lepas seorang, seorang ipar duai aku menyumbangkan lagu.  Yang suara melentik ada.  Yang memang sumbang ada.  Lari tune ada.  Buat aku gelak je dengan kakak ipar garang aku tu.  Aku perhatikan suami tekun berfikir.  Serius je.  Aku bisik kat kakak ipar, ada orang tercabar ni.  Dia dah faham apa maksud aku tu.  Haihh jangan pak janggut pi karaoke sudah la hahaha ...

Mak saudara dari Singapura pun join sama.  Khabarnya dia pernah masuk talent time bersama allahyarhamah Syarifah Aini satu ketika dulu.

Tiba-tiba berkumandang lagi My Way.  Dah agak dah ....  ada orang tak boleh tahan kepanasan tengok abang adik sumbang suara.  Nah, pak janggut dah pegang mic dah, aku bisik kat kakak ipar.  Sabar saja la kann ...

Dalam hati teringin gak nak join sama tapi MALU lebih.  Kalau tak malu, dah standby belakang pak janggut nak sumbang suara.  Aku tak pernah berkaraoke, ok.

"Cuti next time kita gi karaoke nak?"
"Jom!"
"Kita ambik la bilik VIP, special utk kita je."
"Ok"
"Mama nak nyanyi lagu Rapuh."
"Wahh bestnya."
 "Macam yer yer jeh!"
HAHAHAHA ... berangan memang best.

Teringat masa kanak-kanak, bila datang mood nak menyanyi, aku akan menyanyi semua lagu yang aku ingat termasuk nasyid. Tapi kegemaran menyanyi tak pernah masuk senarai hobi aku ...  hari ni baru terfikir mengapa begitu ...

Bila pergi jemputan kahwin yang ada karaoke, hati rasa kurang selesa.  Tetapi bila ahli keluarga buat kenduri kahwen dan ada karaoke, aku ok je.  Aku masih memikirkan hal ni.  Mungkin aku tak dapat nak mengelak dari meninggalkan majlis tu secepat mungkin.  Majlis yang di situ berkumpul mak abah mertua dan ipar duai semua ada.  Hmm ... anggap ikram saja la ...  Aku rasa ok mungkin juga sebab lagu pilihan tak teruk dan gedik.  Tapi dua tiga lagu akhir entah siapa nyanyi tu aku kata lagu gedik, yang akhirnya aku diberitahu ia lagu sitinurhaliza ... lagu tak gedik tapi suara tu gedik. Lagi satu sebab DJ pun beli buku aku lepas promosi tu ... takde kena mengena ni.

Apa pun, aku azam tak akan buat kenduri kahwin anak-anak aku di dewan.  Tiada pakaian sedondon.  Tiada flower girls.  Tiada karaoke.  Tiada pelamin untuk bersanding.  Tiada tepung tawar berinai.  Cool je macam majlis kahwen ustaz tempohari yang mak aku kata macam majlis orang mati aduhaiiii ... sebab takde lagu-lagu. 

Cenderahati mungkin sebotol minyak wangi.  Simple tetapi menjadi majlis yang diberkati Allah.  InsyaAllah. 




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing