Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, September 5, 2014

Sambil mengacau air putih yang dicampur sesudu cuka epal, sesudu madu Tualang special (katanya) dan sesudu pati delima.  Telinga menangkap suara ketua pelajar memberi arahan kepada anak-anak buah supaya masuk saf segera.  Azan baru sahaja selesai berkumandang.  Aku ... uzur syar'ie. 

Semasa menghulurkan air kopi panas campur susu cair pagi ni, aku diberitahu Zack, malam tadi mereka tidur sebelum jam 10.  Wahhhhh!!!  Hampir sejam awal tu!  Luar biasa perubahan drastik dibuat dek isteri Maulana yang cun tu.  Hehehe ... 

Semuanya cepat siap malam tadi.  Menurut Zack, ustazah N suruh tidur awal supaya dapat bangun awal untuk solat Hifzi pagi ini.  Setiap malam Jumaat mereka melakukan solat untuk menguatkan ingatan hafalan ini, semenjak disarankan oleh Ustazah F dulu.  Bacaan surahnya ialah surah Yassin, Ad Dukhan,  As Sajdah dan Al Mulk.  Solat ini ambil masa dalam setengah jam sahaja, dimasukkan dalam agenda qiamullail. 

Hebat pelajar madrasah aku ni.  Semua bangun menunaikan solat Hifzi berjemaah.  Madrasah anak-anak yang lain, kata mereka tidak istiqomah pun, means sapa nak buat buatlah.  Tak nak buat tiada paksaan.  Maka aku pun memaksakan ke atas anak-anakku yang lain tu, yang berdua lagi yang menghafaz juga.  Hmm tak tau  la buat ke tak, dah lama terlupa nak bertanyakan hal ni.  InsyaAllah nanti aku tanyakan. 

Beberapa ketika semenjak kebelakangan ini, ada rasa sedikit kehilangan.  Salah sendiri juga sebenarnya.  Aku beralasan sibuk.  Sibuk dengan rutin harian.  Dan aku telah berazam mengurangkan semaksima mungkin aktiviti berWhatsApp dan yang sekutu dengannya.  Tetapi semenjak novel sulung siap dicetak dan akan masuk pasaran ni, aku tak dapat lari dari promosi di fesbuk.  Ia sekadar usaha zahir.  Selebihnya doa, semoga Allah izin habis terjual 1000 unit pertama ni dan diulangcetak berkali-kali.  Besar cita-cita den kan!  Tinggi melangit harapan di jiwa.  Tajuk dah best dah.  Aku suka benar tajuk yang diberi ni.  Cerita sederhana je tapi cuba baca nanti gaya bahasa den.  So cuba dapatkan kat kedai buku ye.  Nanti aku khabarkan perkembangan selanjutnya. 

Rasa agak kehilangan.  Merapu di LINE dapat aku tinggalkan, juga WeChat yang entah apa-apa.  Tetapi seorang kawan special di WhatsApp tu ... hmm ... sudah ada jarak antara kita.  Ke aku je yang perasan dan buruk sangka. 

Hampir setiap hari, setiap kali aku terpandangkan container tutup hijau yang pernah berisi rempeyek rangup sedap tu, hati bertanya, 'bila aku nak pulangkan bekas ni dengan isi yang lain pula?'.  Tidak sama keadaannya dengan biskut pelangi dan maruku sedap yang masih tidak berusik, entah bila dapat aku sampaikan kepada orang yang berhajatkan ia.  Rasa-rasanya aku jugak yang akan membedal biskut raya dan maruku tu sebelum ia expired, on behalf. 

Touching pulak pagi-pagi ni kan.  

***

Dunia ini sengaja dijadikan Allah begini.  Ia memang diciptakan begini.  Kehidupan yang dipersiapkan untuk menguji.  Apa yang diuji?  Teguhkah keyakinan pada janji Allah?  Pastikah ada kehidupan yang kekal di sana?  Benarkah percaya?

Selain rasa sakit dan kecewa, sedih duka, hampa derita, ada alat yang disediakanNya untuk menyalurkan racun yang berkumpul di dada.  Airmata.  Allah siapkan titisan air yang jernih berkilau, untuk menitis laju membawa bersamanya segala toksin yang tersimpan dalam jiwa.  Apabila ia mengalir menuruni pipi, jatuh ke riba, wajah menjadi muram, mata hilang cahaya, seri menjadi pudar, namun di hujung tangisan ada kelegaan. 

Maka, menangislah.  Rasakan aliran airmatamu mengalir di kulit wajah.  Biarkan ia jatuh dari dagu runcingmu, setitis demi setitis, bagai mutiara yang putus dari talinya.  Biarlah begitu.  Tidak ada kehinaan pada tangisan.  Dan serulah nama Tuhanmu yang Maha Melihat keadaan dirimu.  Dia Maha Mengetahui segala yang terdetik di seluruh jiwamu.  Tiada rahsia antara kau dan Penciptamu, yang Maha Halus.  Telah lama tersingkap segala parut halus dan luka parah berdarah yang terlakar di sanubarimu. 

Menangislah, kerana ia tanda jiwamu masih lembut dan tulus.

Tak mahu menangis?

Boleh juga.  Tapi redhoilah segala yang terjadi.  Engkau redho, Allah pun redho.  Engkau sabar, Allah jua yang memberi kekuatan untuk bersabar.  Tiada daya dan kekuatan melainkan kekuatan Allah semata.

Semuanya pelajaran dan pengajaran.  Takdir tidak pernah sama, seperti berbezanya urat halus di hujung jari.  Kekuatan juga berbeza.  Semua adalah pelajaran dan pengajaran dalam perjalanan madrasah kehidupan.  Natijahnya akan engkau sedar ketika di sana nanti.  Ketika Dia ajukan pertanyaan mengapa demikian dan demikian.  Apa yang telah engkau lakukan dan apa yang engkau persiapkan.  Dan sama-sama kita lihat ke mana tempat akhir untuk didiami.

Buat sementara, bersabarlah.  Kerana Dia sentiasa bersama, tidak pernah meninggalkan.  Hanya kita kerap terlupakanNya.  Itulah kesedihan sebenar.

Melupakan yang Maha Mencintai dan mencari cinta yang tidak pasti. 

Menangis dan bersabar.  Bersabar dan tidak menangis.  Mana-mana pun ok.  Tetap kena bersabar hehe ... 



No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing