Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, September 26, 2014

"Napa tak makan ubat lagi?"  jerkah kat dia.  Tangan kanannya masih memegang kotak kecil ubat berwarna merah.  Tentu dia belum makan ubat tu lagi.

Dia tersengih-sengih.  Dia dah siap-siap baring dah tunggu aku letak madu kat biji mata dia.  Matanya paling merah.  Merah sebab asyik diusik dengan jari.  Bikin aku geram je.

"Sekarang bangun gi makan ubat ni.  Tadi sibuk nak ubat kan.  Ceri beri la hapa la ... satuuu!  duaaaa!  ti.."  dia bingkas bangun sambil sengih-sengih lebar.

Sementara menunggu dia makan ubat, aku ke bilik ustazah untuk titiskan madu ke mata ustazah.  Mudah benar berurusan dengan orang matang dan lebih dewasa.  Ustazah yang masih dalam mood honeymoon ni rileks je walaupun matanya terkejip-kejip kepedihan. Selesai alhamdulillah. 

Lepas tu dia baring balik.  Dah siap-siap peluk bantal kusam.  Haishh!

Aku berlutut di sisinya.  "Okay, awak cool je.  Rileks.  Ni madu tau.  Bukan cili.  Lembutkan badan awak.  Turunkan tangan awak ke tepi."

Aduii ... aku pujuk dia lemah-lembut.  Kalau tak  cair jugak tak tau la ... Dia sengih-sengih.  Kejang je badannya.  Pelik sungguh.

"Awak lebih suka ubat mata yang pahit kat tekak tu?"

"Pedih la mama.   Macam taruk cili."

"Ok awak nak letak cili ke letak madu??"

"Madu la mama huhu ..."

"Awak tau tak, madu ni sunnah.  Kat syurga ada sungai madu.  Kat sana awak main cedok-cedok je nak minum madu."  Aku cuba bagi bayangan, yang mana tentu jauh dari hakikat sebenar.  Apa yang ada di syurga tak pernah terlintas di hati dan fikiran manusia, tidak pernah menyentuh pancaindera ahli dunia.

"Haah kan mama.  Kat sana nak menyelam dalam sungai madu pun boleh." ketua pelajar yang sudah lama aku titiskan madu di matanya, tiba-tiba menyampuk.

Akhirnya dapat juga aku titiskan madu ke mata kanan dia.  Serta-merta dia mengejip-ngejipkan mata sekuat hati hingga madu mula terkeluar bersama airmatanya.  Arghhhh!!!

"Janganlah kejip mata kuat sangat.  Habih keluar tu ha!"  aku sergah dia.  "Sekarang mata sebelah pulak.  Turunkan tangan awak ni.  Rileks je.  Jangan kejip la susah nak titiskan madu ni la ... alahaiiiii"

Memang yang seorang ni fobia benar dengan ubat.  Madu ke susu ke hapa ke apatah lagi ubat doktor.  Ada lagi seorang.  Berdua la kiranya.  Sanggup menahan demam begitu sahaja.

Senang je aku nak cakap.  "Lain kali jangan ngadu sakit itu sakit ini.  OK?"

Selepas berjaya juga titiskan ke mata kirinya, sepantas kilat dia kejip mata lagi.  Grrrr!!!  Sukahati awak la.

Aku beredar menghampiri pelajar lain pula.  Anak aku sendiri rupanya.  Pun sama je lebih kurang perangai, sebab dia dah terasa agak pedih sedikit selepas kali pertama titisan madu masuk ke matanya.  Bikin geram jugak.  Lepas tu menangis pulak.  Sabar jeh ... Settle.

Aku pandang balik kat dia.  Haihh siap peluk bantal kat muka!!!

"Awak lap bantal tu kat mata awak ye???  Awak tau tak, awak dah lap nanti karang awak sentuhkan lagi bantal tu kat mata awak, dah elok boleh sakit balik mata awak.  Kat bantal tu dah ada kuman-kuman tau tak."

Secepat kilat dia menolak bantal kusam hingga tercampak ke hujung kakinya.  "Dah mama, saya dah jauhkan bantal ni."

Adoiii, bila sorang-sorang aku teringat balik perangai pelajar kat sini, sengih juga dibuatnya.  Ada macam-macam kerenah, perangai, keletah. peristiwa yang sentiasa mewarnai kehidupan di sini.  Apa yang pasti, semuanya mengajar aku juga.  Memberi nilai kepada kehidupan aku sendiri.  Nilai yang tidak aku jumpa di luar sana.

* petang semalam berlaku satu kes amuk.  Sayangnya aku tak pandai nak melempang macam suami aku.  Cakap je kang lempang kang, tapi tak pernah pun buat.  Aku hanya boleh tolong redakan amuk dengan cara yang aku tahu.  Dan aku tarik orang yang aku rasa boleh aku uruskan.  Ikut kemampuan diri la.  Last sekali aku suruh diam.  Kalau nak bercakap jugak aku pun tak menahan.  Tapi lepas tu kita akan boikot dia separuh gila. Amacam?  Lone Ranger ok lagi.  Kalau dah setakat budak-budak sekolah tadika je yang nak melayan awak, suka ke?  Budak bermasalah tu, semakin lama semakin tak ada yang nak melayannya.  Kasihan dia.  Kasihan kasihan ... kasihan kepada ibunya, kasihan kepada ayahnya.  Semoga Allah memberi hidayat kepada mereka dan kita semua, aameen.
 

2 comments:

AMIIZAA said...

salams jumaat,

alahai comelnya jawapan anak-anak itu...buat kak mieja tergelak membacanya...banyak pahala ummmi kerna berbakti utk mereka.........

Seharum Doa Bonda said...

salam jumaat amiizaa..
hehe macam-macam karenah mereka ni. lucu ada geram ada sedih ada sayu ada semua ada cukup rencahnya.

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing