Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, September 1, 2014

krik krik ... krik krik ...

My dear princess..
hari ni pelik sikit.  Mama terdengar bunyi cengkerik di siang hari.  Biasanya cengkerik berbunyi waktu senja.  Ni cengkerik jadi-jadian agaknya.  Atau mungkin tersesat dari alam bunian yang masih petang.  Agaknya.  Lupakan je la.

My dear princess..
Harap kamu ok je.  Jangan garang sangat la, sampai naik demam Fuza.  Yer ... sayang tu sayang la, tapi time amuk tu kena slow-slow.  Kamu cer tengok mama.  Geram tapi mama cool je, mama rasa begitulah.  Mama tengok kamu ni banyak ikut cara abah kamu.  Wajah pun anggun macam abah kalau abah pakai tudung macam kamu.   Abah kamu baru je bikin sejarah membina nama di madrasah lelaki sanun, spontan melempang anak orang.  Haishhh ... sekarang abah kamu dapat title 'gangster' pulak kat madrasah sanun tu.  Harus kita terima kenyataan, abah kamu memang jenis spontan.  So hati-hati.  Tapi mama rasa ada baiknya pelajar menyaksikan 'tragedi ngeri' tu.  Dah jadi modal mudir, kalau buat perangai nanti Cik Meon datang jenguk kamu semua.  Hehe ...   Terdiam masing-masing time tragedi tak diduga tu berlaku.  Abah pun tak sangka dia akan terpandang peristiwa tu, yang menyebabkan darahnya menyirap dan tanpa sedar dia berlari ke arah 'mangsa'nya tu.  Lempang tu hanyalah reaksi spontan abah yang terkejut.  Apapun, semoga jadi asbab kebaikan untuk semua; yang melempang, yang kena lempang dan yang menyaksikan dengan mata buntang mulut ternganga.

My dear princess..
Ni kalau mama teruskan cerita mesti kamu terlompat-lompat sambil jerit TANAK TANAKKKK ...  Hihihi ... ok takpe lain kali mama cerita la pasal maulana tu dengan detail yer.  Tak tau la apa kena dengan adik kamu yang hensem tu.  Concern pulak dia kan kamu.  Kalau berjumpa asyik nak bercakar rimau je berdua.  Maulana tu pun pandai pulak bergurau.  Bila pelajar tanya bila maulana nak kawen, dia selamba je cakap 'saya mau kawen sama kakak Hidayat.'  Pape pun mama tengok dari ekor mata, ok la hensem juga maulana Bangla ni.  Tapi adik kamu kata tak nak pulak berabang iparkan maulana.  Ermmm ... suka hati dia je kan. 

Udah udahlah ...  Kalau dah termaktub kat kitab Illahi, siapalah kita nak menukar jadualNya.  Kita hanya hamba yang menurut segala aturan dan plan Allah.  Dan mama ni temberang je kan kamu. Taknak percaya pun tak pe.  Ingat, apa yang kamu percaya akan jadi doa.  So ...

Semalam Umi F send screen captured picture anak tunggalnya.  Wahh glamer satu Malaya la mamat tu, muka masuk tv dalam interview sempena sambutan Merdeka kat Bukit Jalil.  Idaman wan kamu untuk jadi cucu menantu.  Cuma sebaya.  Tapi apa ada hal kan.  Zaman ni ramai bini lebih tua dari laki.  Setakat sebaya, tak jadi apa.  Beza tiga bulan kot, sebab masa mama bawa kamu ziarah dia yang baru lahir kat hospital Tangkak, mama pun baru habis pantang bersalinkan kamu.

Ok, mama stop dulu la yer.  Tiba-tiba teringatkan bunyi cengkerik tadi.  Kalau faham bahasa binatang, boleh la mama jawab cengkerik tu.  Mungkin kena guna hati untuk faham.  Segala instict lama harus dipadamkan dan dikosongkan, sebab ia selalu tidak tepat.  Apabila ada keraguan, instict pun jadi terpesong.  Bahkan bersalahan.

Di sini hanya medan bermain kata-kata dan temberang semata.  Seronok buat cerita merapu aka temberang ni rupanya.  Yang penting ada mesej.  Kalau tak ada mesej atau lemah nak tangkap mesej pun tak jadi hal langsung.  Dah namanya cerita temberang.  Biasanya mesejnya pun temberang jugok kih kih kih...




Apabila ada noktah.  Akan ada ayat baru.  Muncul ceritera baru.  
dalam membina ayat
harus diperhatikan kesesuaian perkataan
ketepatan untuk menyampaikan maksud
apabila dua perkataan itu serasi
akan terbinalah kisah yang indah

dua perkataan yang tiada kena mengena
hilanglah maksud yang tersirat
menjadi kesalahan bahasa
menjadi lawak semata-mata 





No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing