Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, September 15, 2014

Menulis dalam nada insaf.

Rasa kurang sihat.  Kurangnya rasa sihat membuatkan aku lemah, letih, lesu, gementar, lembik dan hilang daya.  Hilang juga nafsu.  Perjalanan menjelang waktu Maghrib memang tidak baik.  Sudah disabdakan oleh baginda Rasulullah SAW.  Tetapi aku harus melakukannya.  Dan menjadi asbab, barangkali.

Selepas kembali ke rumah, sepanjang malam lenaku resah.  Entah apa yang tak kena.  Aku tak dapat mengenalpasti.  Hampir sejam sekali aku terjaga.  Kepala tidak berdenyut sangat.  Bukan demam.  Tidak pula batuk selsema.  Aneh.   Tetapi dalam keadaan baring santai, terasa benar lenguh satu badan.  Benar-benar meresahkan. 

Pagi semalam, ketika pelajar menghulur tangan bersalaman, rutin mereka setiap kali bertemu dan berpisah walau hanya di pintu dapur, masing-masing memberitahu tanganku panas.  Demam? 

Aku cari pencatat suhu yang baru dibeli suami.  Tak reti guna, manual tak jumpa, tekan-tekan saja.  Akhirnya suami bantu mengukur suhu badan di dahi, eh, normal je.  Suhu badan sihat.

Alhamdulillah. 

Tetapi aku masih rasa serba tak kena. Walau apa pun semoga ia menjadi kifarah dosaku.

Semuanya dengan izin Allah.  Sudah tertulis di Luh Mahfuz tentang ini.  Satu ketika di satu masa aku tiba-tiba rasa serba gelisah dan Allah sahaja yang Maha Tahu asbab serta hikmah semuanya.  Mungkin juga teguran dari Yang Maha Lemah Lembut terhadap diriku yang kurang prihatin.

Mungkin ada kaitan dengan HATI.  Seketul hati yang baik ia, baiklah seluruh anggota, dan sebaliknya pula.

Aku mesti belajar menjadi IKHLAS.  BAIK SANGKA. Dan berusaha membersihkan jiwa raga. 

Wajah seorang wanita yang semakin lama semakin aku terpesona.  Lembut dan bercahaya.  Senyumnya manis.  Aku sering teringatkan dia.  Perlahan-lahan aku menjadi kagum padanya.  Aku percaya dia juga seorang yang amat tabah.  Semoga kehidupannya sentiasa dalam limpahan rahmat dan hidayah Allah, aameeen.  Bersyukur kerana dapat mengenalinya, walaupun ketika ini hanya dari jauh sahaja. 

Teringat pula pada Lina (bukan nama sebenar).  Aku terlupa mahu membalas pesanan ringkasnya.  Dia mengadu masalah diri.  Kasihan wanita 30-an ini, yang bernikah dengan seorang warga tempatan yang sudah berumur dan kemudian tidak diperdulikan.  Mengapa jadi sedemikian?  Sudah 2-3 kali dia meluahkan isi hatinya, berkala pula.  Ya Allah, berilah dia petunjuk hidayahMu.  Izinkan daku memberi sesuatu makna dan Engkau berilah faham kepada Lina.  Kasihanilah dia, yang masih tercari-cari erti bahagia.  Senyumnya bukan bermakna gembira rupanya. 

Hai manusia, kau kejar dunia, dunia akan meninggalkanmu.  Kau kejar akhirat, dunia datang dalam keadaan hina kepadamu.

Ya Allah, mudahkanlah Al Quran dan As Sunnah untuk kami.  Jadikanlah kami berpegang kepada keduanya sampai hari kiamat, aameen.

*Hidayat seluruh alam, ya Allah ya Tuhanku. Aameen.




No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing