Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, September 22, 2014

mengapa aku menulis?

Aku menulis cerpen kanak-kanak.  Dunia kanak-kanak sangat dekat denganku.  Anak-anak yang dari lahir berada di hadapan mata.  Mengendalikan kanak-kanak di tadika dan nurseri.  Menatap wajah jernih dan mata bening bayi yang comel dan suci bersih.  Mereka adalah sebahagian dari kita, walau di mana usia kita.  Maka aku mahu lakaran kisah mereka abadi dalam cerita. 

Aku berkarya novel remaja.  Asuhan dan gerakan menguja dari seorang sifu yang berpengalaman.  Asalnya tetap kisah kanak-kanak.  Akhirnya bertukar watak menjadi remaja.  Ada perjuangan dan cabaran.  Remaja tidak pernah berpisah dengan tandatanya yang terus berkembang.  Perasaan ingin tahu, teka meneka, agak mengagak, cuba mencuba, try and error, sambil memerhati dan mempelajari untuk menjadi dewasa.  Zaman remaja penuh keterujaan dan semangat membara.  Dada yang selalu berdebar-debar.  Angan-angan yang tidak bersempadan.  Azam dan keinginan yang diasuh menjadi cita-cita.  Ada sedih, sayu, pilu, risau, rengsa, duka, cemburu, irihati, dengki, benci, serba tak kena dan rindu cinta sayang kasih yang bergelodak berpadu bersatu di dalam jiwa.  Ada luka yang tidak sembuh menjadi nanah.  Ada juga guris berdarah yang tinggal parut sahaja.  Ada hati yang bersih, ada hati yang kebal, ada hati yang lembut, ada hati yang keras.  Baik hati maka baiklah diri, sebaliknya pula. 

Di sini, ada sesuatu yang bernilai.  Hati yang sentiasa ditempa alunan ayat-ayat Al Quran adalah umpama wadah yang selalu dibersihkan dan diisi dengan kesucian.  Bersih dan suci itu menyerak, menyerap, menyeluruhi dalam diam-diam. 

Semuanya hanya Allah yang Maha Mengetahui.

* aku nak tulis lain, jadi lain ... hmm ...

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing