Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Sunday, September 21, 2014

"Mama macam bagus.  Tapi mama cuma nak pastikan semua berjalan lancar." 

"Mama, nape?" tanya puteri.

"Mama macam banyak cakap.  Tapi sebenarnya mama bukan jenis banyak cakap.  Mama suka sunyi, senyap, tak bising-bising.  Mama tak suka kepoh." 

Teringat aku bagi arahan itu, arahan ini kepada pelajar-pelajar.  Jegil mata.  Serius.  Kerut dahi.  Renung tajam-tajam.  Geleng kepala.  Terus-terang saja. 

Tapi, mereka ketawa.  Mereka tetap macam biasa.  Mereka sudah simpan aksi dan isi hati aku dalam poket mereka.  Mereka selamba saja. 

Hanya aku terasa.  Aku pulak  yang terasa.  Aku tak suka dengan kekecohan dan kekepohan diri sendiri.  Aku bukan jenis kepoh dan banyak cakap.  Aku suka diam-diam dan perhati.  Aku suka duduk belakang-belakang.  Aku suka duduk belakang tabir saja.  Tapi kadang-kadang ...

Untuk menutup kekepohan dan kekecohan diri, aku cipta jarak dengan pelajar.  Cipta jarak dengan sekeliling.  Tapi hanya sebentar.  Sebab aku bukan duduk dalam hutan banat sendirian.  Aku di Lil Banat dengan pelajar pilihan Allah yang sedang berjuang dalam susah dan resah.  Riang dan gundah silih berganti.

Allah jua yang memudahkan semua urusan.  Semoga Allah memaafkan dan mengampuni dosa-dosaku (dan kita semua) yang sengaja dan tidak sengaja, dan membaiki semua urusan kita.  Serta memimpin kita ke jalan keredhoaanNya. 

"Mama ..."  Zahra berdiri di sisi aku rapat-rapat.  Aku geleng kepala.  Tadi dia tanya.  Tadi tadi tadi lagi pun dia tanya.  Sehingga aku ambil tab dan bertanya khabar kepada uminya, tadi-tadinya tadi.  Tiada jawapan.  Tanda betul right masih satu.  Tanda belum dibaca. 

Dia tiba-tiba meletakkan wajahnya ke bahu.  Bahuku mula basah.  Aku yang dalam mood kepoh dan kecoh masih memberi arahan itu arahan ini kepada pelajar, sedang pelajar pula memerhati aku sambil tangan mereka bekerja, memerhatikan Zahra yang tersedu perlahan di bahuku.  Aku tepuk bahu Zahra, semoga dapat menenangkan dia sedikit.  Apa lagi yang dapat aku lakukan?

"Mama, Zahra nangis!"  kata seseorang. 

"Iyaaa ... teruskan kerja awak la." 

Tangisan adalah hakikat kesedihan yang muncul dalam bentuk airmata dan sedu-sedan.

"Sabar ... InsyaAllah nanti umi awak baca.  Doalah banyak-banyak."  Aku hanya dapat menyuruh sesiapa yang mengadu untuk terus berdoa.  Apa lagi yang kita boleh lakukan, dalam keadaan kita tak dapat berbuat apa-apa, jika tidak BERDOA DAN TERUS BERDOA TANPA PUTUS ASA?

Ia adalah satu keadaan terdesak, hampir putus asa, risau, sedih, hampa, dan tak dapat berbuat apa-apa.

Hai ibu!  Dimanakah gerangan ibu yang ditunggu ketika bonda tercinta telah datang menjenguk puteri masing-masing ...

Aku menulis novel Seharum Doa Bonda, tentang rintihan dan kerinduan seorang puteri kepada bondanya yang budiman.  Hari ini aku menyaksikan airmata seorang puteri yang juga kerinduan kepada bondanya yang tega hati tidak mengendahkan dia, entah apa sebabnya, datang pun menghulur barang berkirim dengan teman yang dibawa sama, sedang si bonda duduk membeku di dalam kereta. 

Sedemikian tega hatimu wahai bonda.  Apalah silap dan salah yang dilakukan oleh puterimu agaknya? 

Semoga Zahra terus tabah dan sabar menghadapi ujian ini.  Allah tidak menguji seseorang lebih dari kemampuannya.  Dan mintalah Allah bantu menyelesaikannya. 

Mari berharap sepenuh hati kepada Allah semata-mata.

Ya Allah.  Kami semua pasti akan kembali kepadaMu jua.

*hari jamuan tahunan telah selesai dengan sempurna, alhamdulillah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing