Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, September 24, 2014

Malu sungguh.
Aku azam tak akan pergi kedai itu lagi selepas ini.  Semoga budak tak berjanggut yang jaga cashier tu memaafkan aku.  Semoga Allah memberinya hidayat dan memudahkan semua urusannya dunia akhirat.  Semoga doa ini dapat gantikan rasa aibnya dibuat dek aku.

Sudah tiga empat kali aku menjeling kedai ini.  Terpikat melihat pisang-pisang ranum kuning emas yang banyak tergantung.  Aku berangan-angan nak buat pisang goreng, tetapi sayangnya yang dijual hanyalah pisang untuk dimakan.  Bukan pisang untuk digoreng.  Maknanya tak sesuai untuk digoreng.

Maknanya aku masih lemah dalam mengenal jenis pisang.  Mungkin itu pisang montel.  Cantik ranum.  Enak dimakan begitu sahaja.

Aku singgah lagi.  Ramai juga pelanggan yang datang.  Aku pun membuat pembayaran.  Sesudah selesai, aku pun berlalu. Tak jauh dari kedai, tiba-tiba terdetik di hati nak rekod nama barang kat resit (hanya ada harga dan nombor scan) dan ketika itulah aku lihat macam ada kesilapan harga.

Aku beli sabun baju dan bayar asing sebab ia bukan barang madrasah.  Belikan kiriman pelajar.  Yang lain tu barang madrasah le.  Untuk dibuat sarapan pagi.  Tapi aku tengok sudah scan harga sabun dan tadi aku bayar lain sabun tu.  Kenapa dia suruh aku bayar dua kali?  Ini tak boleh jadi ni.  Dah la ramai pelanggan datang kedai tu.  Kesilapan mesti dicantas dan dibetulkan.  Nanti banyak pulak ada penipuan harga.  Macam khabar yang terjadi pasaraya-pasaraya, entah kes terpencil entah memang ada tektik untuk melariskan barangan hampir tamat tempoh. Aku tak pasti.

Hari semakin mendung tanda akan hujan sebentar lagi. Aku pun turun dari kereta.  Wahh macam garang je nih!

Aku perhatikan je dia.  Budak tu cool je melayan pelanggan.  Ada seorang pekerja lain perhatikan aku pulak.  Hairan agaknya melihat aku pegang resit pembelian. 

Aku pun menyampuk memecah ketenangan apabila melihat dia macam tak perasan je aku berdiri tercegat kat tepi kaunter.  "Awak scan harga sabun lepas tu awak minta duit lagi tadi."  kata aku tegas dan jelas.

Tegas menegakkan kebenaranku.  Budak tu, yang aku konfius bangsanya, tapi ni kedai aceh rasanya, tapi macam iras-iras Bangladesh je, pun belek resit tu. Dia tekan-tekan kalkulator.  Lepas tu dia keluarkan duit yang secukupnya sesuai dengan harga sabun baju yang aku maksudkan.  Aku masih tak puashati.  Macam masih tak cukup je, kenapa aku berkira sangat pulak ni?

Aku tekan-tekan calculator kat hp samsung.  Tadi dah kira dah, masa kat dalam kereta.  Bila kat situ blur pulak.  Budak tu pun sebut satu satu barang yang aku beli.  Alamak!

Aku mula rasa ada yang dah tak kena dengan aku sendiri.  Macamana aku boleh lupa aku ada beli santan kotak?

Budak tu kata aku beli lima kotak.  Aku rasa dia pun dah blur.  Aku jawab, ye ada tapi tiga kotak je.

Huhu ... lepas tu kan ... aku pun masuk balik dalam kereta.  Hujan dah makin lebat.  Aku dah pulangkan balik duit yang dia bagi untuk 'claim' aku tu.  Dalam kereta, aku capai setiap barang dan belek harga. Kira lagi.  Sebenarnya dia dah silap harga.  Sekarang, aku yang sepatutnya bagi RM1 kat dia.

Betul buat aku termenung sejenak. Kalau suami aku ada, apa dia akan kata?  Teringat pula ini untuk makanan yang jadi darah daging aku dan khususnya pelajar yang sedang menghafaz.

"Harga dia RM2.70"  akhirnya aku turun dan siap bawak satu kaya roti tunjuk kat dia.

"Ya saya salah harga.  Saya kira RM2.50."  Dia senyum sumbing.  "Tak mengapalah." Geleng kepala.

"Maaf ye. " Aku letak duit RM1 di depannya dan cepat-cepat berlalu. 

** aku rasa sangat malu.  Aku tak akan singgah lagi kat kedai tu sampai hujung tahun.
** Semoga Allah makbulkan doa untuk dia.  Semoga Allah pilih dia keluar dakwah seluruh alam.  Aameeen. 

2 comments:

AMIIZAA said...

sabar dia melayan pelanggan :)

Seharum Doa Bonda said...

benar amiiza ... malunya sampai hari ni masih malu. aduuhaiii ... harap2 hujung tahun ni dia dah tak ingat sangat dah pelanggan yang seorang ni :P

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing