Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Tuesday, September 2, 2014

Jemput makang!  Aku makan roti sardin.  Diorang makan nasi goreng.

      Di waktu hening malam
          Di waktu sepi sebarang bunyi
              Di waktu manusia di alam mimpi
                   Embun pagi membasahi bumi

Sambil berhibur dengan halwa telinga, aku pun menulis di sini.

Tok tok tok.  "Yanggg..!"  suami memanggil dari pintu hijau yang diorang kata sebenarnya biru.

"Jap jap!"  sahut aku yang tengah meeting tingkap dengan si gebu.  "Dah pi balik nanti continue ..."

Si gebu yang setengah jalan mengadu tangan kanan sakit dari bahu, sakit tiba-tiba semasa kelas malam tadi, dan setengah jalan aku urut-urut main-main, tersengih hampa.  Aku cepat-cepat tutup tingkap dan berlari ke pintu biru hijau.

Ambil kepala tukul besi sedang yang dah patah tangkai dan ketuk engsel ketat.  Sebaik pintu terbukak, terjongol lelaki agak gelap berbaju merah.  Terkejut, buat-buat terkejut. Laki den rupo eh ... hehehe saja je.

"Nah, abang saja je beli roti sardin ni untuk ayang," kata suami dengan wajah jernih.  Terasa dikasihi sungguh.

"Huhh mintak tahun lepas, baru hari ni dapat!"  aku buat-buat kelat.  Sebenarnya tak de mintak pun.  Cuma pura-pura ingatkan dia beli roti sardin untuk aku time beli sarapan pelajar ada la ... ingat dia kan hal tu rupanya ... sayang la tu maknanya kankan ...

"Ehh nasib baik beli hari ni, kalau beli tahun depan camana?"

Hahaha ... aku pun gelak gembira dengan gurauan suami lalu spontan aku buat-buat nak tendang dia dengan kaki kanan.  Tak kena pong ... Spontan je ... kalau mak nampak kena sound direct ni.  Bini pun jenis spontan rupanya keh keh keh ... 

Suami pun berlalu ke tapak projek dengan kawannya.  Jangan si kawan tu terpandang kaki aku nak menendang udah.  Mana aku tau ada kawan dia tengah tunggu kat luar sanun.  Tapi kalau nampak pun tak pe, dia faham kami laki bini memang kasar bergurau.  Macam harimau dengan singa.  Eh lupa pulak nak say jazakallah ...

Jom flash back jap.  Dari mula-mula aku picit loceng panggil pelajar khidmat taam ambil makanan.

Lepas picit loceng, ada suara menyahut.  Tandanya sudah mampir pelajar khidmat.  Aku pun bukak tingkap.  Sahih, anak bongsu sedang menunggu.  Dia khidmat taam ambil makanan.  Aku pun pesan bla bla bla.

"Tong air mana?  Sapa khidmat tong air?" Asyik aku je kena ingatkan.  Karang tong dah kering baru terhegeh-hegeh nak datang tukar tong.

Tiba-tiba Alya yang tengah menyapu menegur aku.  "Comelnya mama.  Macam kucing!"  Ikhlas je pujiannya sambil tersengih comel.

Haaaaa??!!!  "Macam kucing???" tanya aku terkejut.  Apasal macam kucing pulak aku ni?

Alya bagi isyarat kat muka dia.  Ohooooooo kih kih kih amenda la Alya ni ...

Hari ni diorang tak sebut apa-apa lagi dah.  Tapi sejak kelmarin lepas sorang, sorang asyik tanya soalan yang sama je.  "Mama pakai apa kat muka?"  Sibuk sangat la ...

"Mama pakai bedak nasila la ..."  Tapi aku pakai tu bertepek-tepek kat pipi semua.  Tak de pakai bagi lawa pun, sebab kelawaan tu memang terserlah je walaupun bedak main tepek kat pipi.

Tiga pelajar masih lagi bersidai kat tingkap suruh aku melayan mereka berborak.
 
"Saya tak nak masuk alimah.  Saya nak masuk tabligh je." kata Hanisah lurus. 

Ler, yang penting ilmu.  Tabligh tu menyampaikan.  Apa yang nak disampaikan kalau tak ada ilmu?  Ilmu nak dapat kat mana?  Aku tanya balik.  Bagi jentikan, semoga Allah bagi faham.  Haihh budak-budak sungguh. 

Ruqoiyah pulak bercerita pasal kakak angkat yang datang ziarah semasa hari raya hari tu.  Belum expired lagi cerita dia ni.  Suka flash back.

Anis pulak tanya kalau dia boleh datang masa khatam Bukhori di madrasah Huril.  "Kak Huril sekarang tahun 4 kan.  Tahun depan dia khatam.  Pelajar lama boleh datang tak mama?  Ada makan-makan kan?"

Lerr tanya mama buat apa.  Tanya la ustazah sana.

Kekadang bahkan selalu aku diajukan soalan-soalan pelik yang tak sepatutnya aku jawab, tapi aku tolong jawabkan juga.  Supaya tak dipersalahkan kemudian hari, jawapan mesti dilapik dengan sedikit hujah mudah.  "Kita hanya merancang, Allah yang menentukan.  So jawapan mama ni tak sentiasa benar.  Yang benar lagi sahih sampai bila-bila hanyalah kata-kata Allah dan sabda Rasulullah SAW."  Selamat dah.  InsyaAllah.

"Okeh okeh dah masuk masuk ... sarapan."  Aku menghalau semua masuk ke RUMAH PINK.  Karang lambat makan, lambat siap, jadual lari diorang jugak yang terkejar-kejar.  Tiba-tiba nampak anak Incik Hanafi.  Aku cepat-cepat melambai dia suruh mampir.  Dia cuma nak sound yang menebeng kat tingkap aku je suruh masuk makan.  Wahh cerah muka dia bila tengok lambaian aku.  Laju menapak mendekat.

"Heh kamu uzur kan?  Temankan Cik Intan gi soping nak?"  Belum habis bercakap dia dah offer diri dengan senyum sampai telinga.  Matanya jernih berkilau-kilau, seronok la tu.  Hahaha dah agak dah.  Bukan pernah pun buat tawaran macam ni.  Sejak semalam tiba-tiba muncul idea lama yang selalu terlupa ni.  Sebab setiap kali menyusur lorong demi lorong di pasaraya berseorangan, aku rasa malu dan segan.  Tak suka pun ada.  Dah la nak bukak plastik susah sebab jari kering.  Kalau hujung minggu boleh la angkut anak bongsu buat teman.  Dia tukang bukak plastik, mudah je sebab jari dia lembap.  Kalau terpaksa keluar time hari pengajian Isnin -Jumaat wajiblah berseorangan.  Aku agak lepas ni sesiapa yang uzur akan berdoa sambil ternanti-nanti 'mama ajak teman gi soping'.

"Tapi ni rahsia kita berdua je!  Jangan bagitau sesiapa pun walaupun best fren awak."  Ada amaran pulak.  Anak Incik Hanafi angguk-angguk faham. Sebab apa rahsia, sebab aku memang suka bagi surprise kat pelajar hahaha ... Tetiba je mama ajak kawan yang seorang ni ikut gi beli barang, kan kejutan tu.  Mencipta suasana kejutan memang seronok.  Kejutan jugak kalau tetiba aku kensel pergi beli barang ... kejutan yang tak seronok la tu ...  Tapi memang kena keluar sat gi.  Freezer sayur dah hampir kosong.  Cuma tak perlu beli banyak barang kering sebab semalam sudah sampai stok infaq dari seseorang.  Semoga keluarga beliau beroleh sihat dan hidayat Allah, serta mudah segala urusan mereka, aameeen. 

Inilah rahsia aku untuk mencuri hati pelajar.  Kita share rahsia yang kita berdua je tau.  Dengan anak pun sama jugak.  Kadang-kadang ia tidaklah begitu rahsia, tetapi kadang-kadang ia benar-benar rahsia besar.  "Ini rahsia kita berdua, Allah saksi.  Jangan pecah rahsia ni kat sesiapa pun walaupun abah, along, kakak, wan atok sesapa pun."  Biasanya aku cakap macam ni kepada Hidayat.  Sebab rahsia tu jadi asbab pujukan untuk dia yang asyik nak tukar madrasah dan asyik merayu nak ulang-alik rumah madrasah.  Setakat ni alhamdulillah menjadik taktik rahsia ni.  Hehe ... Akhirnya ia menjadi rahsia umum jugak.  Semua tau tapi semua pun simpan jadi rahsia antara 'kita berdua saja' ...  hehe...  Rahsia selalu mengujakan selagi ia bernama rahsia.  Tapi satu ketika ia akan ketahuan, yang pasti di Padang Mahsyar semua akan dibongkar habis-habisan.  Semoga Allah menerima taubat hambaNya dan mengampuni kita semua.  Taubat nasuha.  Mati tak tau bila-bila. Mungkin sesaat lagi ...

#berjumpalagidiJannah

My dear fren, sori mori sebab belum sempat nak bagi jawapan pada soalan u yang dah expired tu ... u nak sangat tau umur i kankankan ... 

"Sebut nama, umur, kegemaran, cita-cita.  Cakap kuat sikit, cikgu nak dengar.  Cikgu nak kenal kamu semua."  kata cikgu baru yang hensem tu.

Sampai giliran aku, "Nama saya Seharum Doa Bonda.  Umur saya 13 tahun.  Kegemaran saya membaca buku, makan, tidur dan bermain basikal.  Cita-cita saya nak jadi ... dah lupa pulak." 

Sebenarnya bukan cikgu tu yang baru, tapi aku yang baru masuk sekolah menengah tingkatan satu hehe ...






No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing