Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, September 3, 2014

Dia pencetus gelombang roti cheese.  Tiba-tiba, setiap hari pelajar mengirim roti cheese. 

"Mamaaaa ooo mamaaaaa ... mama keluar tak hari ni?  Kalau keluar nak kirim roti cheeseeeee ..."

Ketika aku merungutkan hal ni pada mudirah, beliau turut mengiyakan gelombang roti cheese yang tiba-tiba meledak macam tsunami ini.  "Haah la kak, dorang asyik kirim roti cheese je kat saya," macam biasa sambil tersenyum simpul.

Suami pun kehairanan.  "Apa yang sedap nooo roti cheese tu?"

Aku belek roti cheese untuk mencari rahsia.  Ia hanya roti biasa dan ditaburi cheese yang dibuat dari sawit.  Begitulah yang tertera pada peketnya.  Berharga RM 2. 

Aku tarik nafas dalam-dalam.  "Bang, ayang dah buat keputusan.  Ayang nak periuk serba guna tu la."  Suami terus ambik bantal dan tutup muka, membekukan diri.  Hampehh ... kata suruh pilih hadiah hari lahir antara bread maker, periuk serba guna dan sterika wap.  Suami menjenguk muka dari balik bantal.  Tersengih-sengih nakal. 

"Kalau ramai suka roti, beli bread maker je le.  Periuk tu boleh buat roti gak ke?" suami bertanya.  Aku rasa tak boleh kot.  Abih tu? 

"Tiga-tiga nak boleh?"  Hahaha pertanyaan yang berlalu begitu saja.  Sudah tiga hari berlalu dari tarikh lahir.  Sampai saat ini semua pun belum dapat lagi.   Tak kisah la ... Allah janji dapat, pasti dapat lambat atau cepat.  Musykil juga, dah dapat nanti pakai semaksima mungkin ke ... So lebih baik ontok-ontok dan rileks saja.

***

Dia yang jadi pencetus roti cheese merengek.  "Mama, baby nak 10.  Kan baby dah kirim."

Entah bila, mungkin sebenarnya dia kirim pada abahnya bukan pada aku.  Memang aku beli lebih dari yang dikirim pelajar, borong hampir 40 peket semalam.  Tentunya ada stok untuk dia yang comel manja ni juga.   Dia segera mengambil beg plastik roti cheese, memeluk di pangkuan.  Semua yang berkirim sudah dapat bahagian masing-masing.

"Dik, mama nak jugak.  Abah pun ..." kata aku sambil memerhatikan dia memeluk beg plastik penuh dengan roti cheese.

Dia senyum manis sambil gelak kecil.  Kemudian matanya kembali memerhatikan tablet aku di tangannya.  Beg plastik roti cheese tak lekang.  Aku leka melayan pelajar yang sama saja, merengek nak roti ... roti ... roti ...  Ada pula yang tak berkirim tapi mahu membeli roti cheese juga.  Hmm ... ok insyaAllah ada lebih, kejap ye.

Aku menoleh ke meja makan tempat si dia duduk membelek tablet aku.  Eh, dah hilang! 

"Mana pulak Hanessa ni?"

"Dia dah gi madrasah, mama ..."  sahut Aisyah bermata coklat hazel.

Hmm ... beg plastik roti cheese pun tak kelihatan di mana-mana.  Aku mula tergelak-gelak.  Haihh ... Tiba-tiba dia muncul entah dari mana. 

"Dik, roti cheese mana?  Jual la satu dua.  Sian kak Aisyah."  kata aku memujuk sambil senyum lebar.  Lucu.

Serta-merta dia tertawa lantas menuju meja beralas kain biru nila labuh sampai lantai, menyingkap alas meja biru itu.  "Kat sini la mama ..."  jawabnya tergelak-gelak. 

Hahaha .. main sorok-sorok ye.  Ok takpe.  Aku ambil dua roti cheese dan hulurkan kepada pelajar.  Mereka berlalu dengan muka puas.  Ada dua orang lagi yang menebeng sambil pegang wang kertas di tangan. Merengek mahu roti.  Hmm ... aku kira roti vanilla dan roti jagung yang ada.  Cukup la seperti yang diminta.  Tetapi tiba-tiba mahu roti cheese jugak.  Haihh ...

Aku memerhatikan Hanessa, sudah lesap sekali lagi.  

Aku pun menuju ke meja biru nila sekali lagi, singkap kain dan ... eh kosong!  Mana pi beg plastik roti cheese tu?  Aku gelak-gelak lucu.  Dia dah sorok tempat lain pulak.  Tak pe tak pe aku akan cari.  Mana je dia letak tu, insyaAllah dapat aku jumpa.  Rumah comel je kan ... tak banyak tempat nak sorok pun.

"Kejap ea, mama cari roti cheese tu."  kata aku lalu masuk ke dalam rumah.  Pencarian bermula.

Aku biarkan instict berkembang bebas.  Berdiri di bilik tidur aku, tidak mungkin di sini.  Menuju ruang tamu, hmm juga tidak mungkin.  Aku tinjau bawah katil bujang, barang lain yang dijumpa.  Tiba-tiba teringat almari pakaian dia.  Aku tergelak, mesti jumpa ni!  Pintu almari dibuka dan aku singkap pakaian yang tergantung, buka laci dan ... hmm tak ada pulak.  Mana yer?

Aku melangkah menuju dapur.  Tetapi tiba-tiba instict yang terus berkembang bebas memberi isyarat.  Cuba buka laci kecil di bawah tutupan mesin jahit.  Aku pun tunduk dan buka laci kedua.  Yang ada hanyalah sejengkal gambar-gambar sensored milik aku ketika zaman gedik remaja dulu.  Juga majalah mastika yang aku sorokkan di mana sahaja yang aku suka.  Suami peminat majalah mastika tetapi aku tidak.  Dan aku tidak benarkan anak-anak membacanya.  Maaf la ...

Aku buka laci pertama.  Jeng jeng jeng ... di situ rupanya tempat persembunyian roti cheese yang didamba.  Hahaha .. riang hati bertemu apa yang dicari.  Aku ambil dua peket dan tutup semula.  Dalam hati tertanya-tanya juga, adakah anak bongsu yang nakal ni akan perasan roti cheese sudah luak beberapa peket?


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing