Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, September 4, 2014

Aku semakin jelas.  Ada sesuatu yang aku rasa menjadi asbab dia dibuli dan diremehkan kawan-kawan.  Selepas menangis dan mengadu di pintu, selepas menerima panggilan telefon petang semalam, kini dia sudah ada 'rahsia' dengan aku.  Ada kesempatan, dia akan mencari peluang berdua-duaan denganku dan menyambung ceritanya.

"Siapa yang buli awak?  Mama sungguh-sungguh tak tau!"  tanya aku hairan.

"Itu lama dulu ma ... masa baru masuk sini."  Dia pun menceritakan satu dua kisah.  Tetapi masih mengelak menyebut nama-nama pemangsa, namun akhirnya terlepas jua setelah aku terus mendesak perlahan-lahan.

"Dia suruh saya basuh baju dia.  Time tu air kan takde.  Pastu bila air dah ada ustazah suruh basuh baju.  Dia suka-suka je suruh saya basuhkan baju dia.  Saya kata tak nak la, basuh la sendiri, dia jawab oooo takpe takpe macam ni ke ...basuh sikit je kan."

"Kenapa dia buat macam tu?" 

"Entahlah mama ..."  tetapi kemudian aku dapat menangkap mesej tersembunyi.  Inilah namanya akibat termakan budi.  Mak yang berbudi, anak rasa besar kepala.  Atau boleh juga begini; keluarga aku banyak tolong keluarga kau kan ... setakat basuhkan baju tu apa la sangat berbanding dengan ...

Itu bab dibuli.  Bab diremehkan ada juga.  Bila tanya sikit, si kawan tu marah-marah macam tak boleh ditanya pulak.  Dia pun pelik, tak boleh tanya ke?  Macam tak ada masa nak layan orang macam dia.  Lepas tu tengking-tengking.  Kenapa nak tengking-tengking macam tu? 

Sedih aku mendengar ceritanya.  Aku perhatikan wajahnya.  Matanya.  Bibirnya.  Anak rambutnya yang terjulur keluar dari anak tudung. Comel.  Adakah kerana kecomelannya yang menyebabkan dia diperlakukan begitu?  Aku terus memikirkan sambil mendengar ceritanya. 

***

Bukan wajah faktor utama.  Tetapi sikap dan pendidikan yang diterima dari rumah menjadi asbab utama.  Begitulah yang dapat aku simpulkan.  Aku selalu terimbas zaman kanak-kanakku suatu waktu dulu.  Wajah apapun parasnya mungkin sekadar sampingan. 

"Mama rasa kamu ni manja.  Kamu bongsu kan.  Jarak dengan abang dan kakak 6 orang di atas kamu jauh."  Abangnya yang kedua bongsu pun sudah 20an.  Patut la dia nampak sangat manja dan keanak-anakan.  Aku sendiri selalu keliru dengan usianya.

Sebenarnya ke mana pun dia akan pergi, selagi dia tiada jati diri, insyaAllah hal yang sama akan berulang.  Melainkan kelompok baru itu pun sama kategori dengannya; manja, keanak-anakan, muda dari usia dan kurang tegas.  Nikah sok, dapat suami beriman yang penyayang dan pandai membimbing isteri alhamdulillah.  Andaikata jatuh ke kaki bengkeng dan solat pun tenggelam timbul, naya. 

Ke situ pulak fikiran aku. 

"Mama rasa kamu kurang tegas.  Bila orang suruh, kamu buat je.  Dah kamu pun pelupa, khidmat kamu pun kamu sangkut.  So orang ada point nak kenakan kamu.  Cuba kamu konstant dengan khidmat kamu.  Tau apa kamu perlu buat.  Biar orang lain melepak ke borak ke, janji kamu teruskan tugas kamu.  Tu tanda kamu tegas.  Kamu tengok Siti Hajar.  Mama rasa tak ada orang berani buli dia.  Yang kecik pun sama.  Bandingkan Fiqah dan Armel.  Fiqah pernah dibuli basuh baju.  Tapi Armel pulak, orang asyik cerita kegarangan dia je hehehe ..."

Syawiena tunduk membelek jarinya.  Aku pula mendongak memerhatikan tangki air hitam yang baru dinaikkan ke atas tapak besi tinggi.  'Jangan ada yang main panjat-panjat tiang besi ni sudah,' fikirku terasa lucu.  Budak-budak perempuan ni boleh tahan juga lasaknya.  Entah apa-apa je dibuatnya nanti.

"Saya rasa pun macam tu la mama ..."

"So ..."  aku mahu menyudahkan bicara.  Baju basah anak bongsu yang dihulurkannya dari dalam bilik mandi masih menitik-nitik.   Aku mahu masuk memandangkan Maghrib kian menjelma.  Lagi lama berdiri di luar ni, risiko terhalang masuk makin besar.  "Tunjukkan sikap tegas.  Kalau tugas awak, awak buat.  Kalau bukan tugas awak, melainkan awak nak tolong tu lain cerita.  Ok."

Saat aku menulis ini tiba-tiba terbayang buah papaya benyek.  Terngiang-ngiang suara Syawiena yang lemak manja halus leweh berkata, "Ala yela yela nanti kita tolong awak la ... jangan la majuk ... yela yela kita buat la ni hek hek hek ..." 

Bukan senang nak belajar jadi tegas.  Tapi kalau tak nak dibuli keadaan, sama ada kita buli balik atau kita pertahankan hak kita sahaja.  Aku tak usik kau, kau jangan usik aku okeh. 

Perkataan TEGAS pernah masuk senarai sikap yang aku mahu berada pada diri aku sendiri.  Terimbas zaman remaja yang penuh gelora. 


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing