Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, August 15, 2014

Semalam hingga aku terlelap, asyik memikirkan dan menduga-duga.  Apa akan jadi andai aku uninstall semua laman sosial yang aku sertai?

Macam ok.  Tapi, macam tak ok juga.

Maka aku teringat seorang kakakku yang enggan berWhats App.  Lantas teringat pula kepada Sifu Az yang jarang sangat muncul di laman sosial.  Sekarang aku teringat pula seorang penulis novel seram yang aktif tetapi dia juga memberi masa kepada dirinya untuk 'berehat' dari laman sosial, dengan alasan mahu menyudahkan karya.

Aku pula masih menimbang-nimbang.

Aku pun delete and exit group.  Mula-mula sekali grup ibubapa/penjaga madrasah.  Di situ aku hanya pembaca senyap sahaja.  Amat jarang berkongsi apa-apa.  Kemudian grup keluarga ipar pula.  Di sana, hanya aku yang ganjil sebab semuanya adalah adik-beradik suami.  Biras yang lain tak ada.  Cuma sebentar isteri adik ipar yang menjadi admin menyampuk, itupun dia guna hp suaminya.  Apa yang aku buat di sana?  Ada gambar menarik yang mereka muatnaik, aku edit letak dialog lawak.  Dan selalunya aku share maklumat yang pada aku mesti disebarkan cepat kepada mereka.  Yang bermanfaat mesti dikongsikan untuk kebaikan bersama.  Ketiadaan aku dalam grup ni tak efek apa-apa rasanya, cuma aku akan ketinggalan berita keluarga.  Tak efek juga, aku akan tahu dari suami pula.

Seterusnya grup-grup lain, seperti grup masturat, wasturoh, lil banat (aku adminnya), sweet sablings (sbg admin jugak) dan bubar broadcasting list (dah bubar, buat balik iskk).

Bertenang sahaja di fesbuk.  Laman sosial lain tak perlu jenguk.  Maka aku pun merenung yoga Lenovo ini.  Ia jenis 8 inci dan aku jarang typo menggunakan ia.  Mata pun agak selesa sebab tulisan jelas.  Mengenangkan lawaknya apabila aku melekapkan ia di telinga untuk bercakap di talian.  (Aku ada Samsung biasa khas untuk panggilan telefon).  Nak menulis blog di sini, aku perlu masa untuk rasa enjoy.  Juga masa yang memadai, contohnya ketika menunggu giliran membayar bil atau tunggu nombor naik untuk bertemu dresser di klinik kerajaan.  Tetapi itu sudah lama aku tidak lakukan.

Tambahan pula, aku rasa silu malu tup tap tup tap menulis dengan gaya tersendiri di meja restoran sementara menunggu hidangan tiba.  Besarnya dan penuh gaya!  Walhal itu hanya perasan semata.

Tiada daya dan kekuatan melainkan daya kekuatan Allah Taala.
Ya Allah, berilah daku kekuatan untuk melepaskan diri daripada ikatan tanpa tali ini.  Ia membebankan dan mengikat hatiku yang lemah iman.  Ia mendukacitakan dan tak ikut sunnah baginda SAW.  Maulana dah lama suruh berhenti dari ini semua.  Tetapi ada sahaja alasan yang aku bina, atau alasan dari mereka yang aku suka terima.  Mereka lebih bijak dan mereka lebih kuat.  Tidak aku.

Aku masih menimbang-nimbang.  Belum lagi delete and exit group.

*  something had happened and i like take it for granted as the right point to turn over ...

InsyaAllah.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing