Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, August 30, 2014

Rasa lemah nak menulis bab ni.  Bab rasa janggal dan 'tersendiri' (la konon) di tempat baru dan kenalan baru yang belum dimesrai.  Masih terbawa-bawa dengan sikap senyap lebih memerhati sambil karang-ayat-to publish in blog dalam hati.  Jauh beza dengan mak yang selamba akan bawa topik melalui soalan atau bangkitkan isu melalui perbualan.  Mak kan peramah banget!  Aku tak dapat tiru selalu sikap yang ini.  Semasa ikut rombongan tengok perarakan kereta berhias di Muar, aku berbual dengan seorang pakcik.  Kena marah pulak dengan mak sebab ramah sangat, masih sekolah rendah masa tu.  Menyampuk perbualan driver dengan penumpang sebelah yang aku dan mak jadi penumpang di belakang, kena marah jugak sebab terlebih ramah menyampuk perbualan orang tua, masa tu masih kecik lagi.  Kecuali borak dengan driver bas apabila berdiri dekat tangga sebab bas dah padat semasa belajar di UKM, mak tak tegur sebab mak tak ada masa tu hehe ... Tapi teguran mak berbekas juga.  Aku lebih suka mendengar dan tidak monopoli perbualan.  Sesekali saja bersuara atau bertanya ala kadar bila agak-agak macam patut, apabila semua orang senyap tiba-tiba.  Lemah nak sambung bab ni.  Kita tukar cerita lain.

Malam tadi, aku belek dengan rasa sakit sedikit di hati, geram, sebab file pdf imej muka depan novel sulung yang diberi oleh editor tak dapat dibuka setelah penat menunggu download.  Laptop uzur.  Perlu diservis.  Atau beli baru?  Hehe ...  Tiba-tiba terasa nak berbincang dengan suami.  Ye, aku perlu berbincang hal ini.  Tak ada salahnya bertanya pada suami.  Takkan nak tanya orang lain pulak.  Mestilah tanya suami.  Lepas-lepas tu kalau sekadar nak minta pendapat ok la kot.  Tapi aku dah tanya Za time makan petangnya tu.  Ia hanya pertanyaan basa-basi saja.  Za kata, OK.  Ok, makasih Za :D.  Big smile for my dear Za.

"Bang, ada hal nak tanya ni."  Suami masih belek Lenovo tab.  Aku diam.  Sabar.  Beberapa detik berlalu.  Tik tik tik ... tak pe sabar sabar.  Aku renung muka suami tak berkelip sambil terus sabar.  Agaknya dia perasan atau terasa betapa aku bersabar, suami menjauhkan lenovotab dari mukanya dan menoleh memandang aku.

"Hemm ... amende?"

Aku rasa bersemangat balik nak bertanya.  "Nak tanya abang ni.  Pape kan kita kena mesyuarat kan."  Berhenti tarik nafas.  "Abang rasa ayang ada bakat menulis ke?"

"Abang rasa kau ni perasan ada bakat!"  jawabnya selamba.

"Abang cakap la betul-betul!!! Ayang ni ada bakat ke?  Penting ni.  Tolong la jawab dengan jujur dan ikhlas."

"Yer la, kau ni PERASAN ADA BAKAT."

"Abang niii ..." Takkan nak paksa pulak.  Suara aku kendur je.  Sabar sabar.

 "Yer le, dua-dua ada.  Perasan ada bakat pun ada hahahaha..."  dia gelak.  Aku mula rasa suka.  Senyum juga.

"Abanggg.."  dengan suara lanjut.  "Perasan tu perasaan.  Bakat tu anugerah Allah, tau tak?" 

"Ok la tu..."

Hmm ... "Bang, kalau ayang nak tulis manuskrip kedua, boleh tak?"  Soalan ada maksud tersirat tu.  Kalau dapat izin, maknanya faham-faham la aku akan sibuk dengan manuskrip nanti ... err ye ke?  "Err ayang nak online balik dengan sifu, boleh tak?"  Dan aku pun bla bla bla ... menjelaskan apa yang aku nak buat.  Bersekali dengan sinopsis spontan yang tiba-tiba muncul dalam kepala semasa berdoa solat Maghrib tadi.  Ia mengalir seperti air tetapi macam biasa ending je. Sinopsis yang kurang lengkap.  Permulaan dan perjalanan cerita kena fikir sendiri.  Ending sudah ada.

"Tajuknya RUMAH PINK DI JALAN ABU, amacam? Ok tak?"

Suami tergelak.  "Rumah Pink di pinggir kota." Dia membetulkan.

"Ihh tak nak la.  Tu klise.  RUMAH PINK DI LORONG ABU  laa ... lain dari yang lain."  Entah apa yang lain?

Izin sudah diperolehi.  Sokongan sudah ada.  Tinggal tindakan sahaja untuk memulakannya.  Fikiran aku merayau mencari nama penerbitan yang mungkin berminat.  Yer je ...

Aku mencapai tablet.  Buka nota.  Dan mula menulis sinopsis ending.  "Endingnya touching, tapi funny sikit."  tadi aku beritahu suami begitu.  Tiba-tiba airmata bergenang.  Sendiri sudah touching.  Aku perlukan bantuan Sifu untuk menulisnya.  20 watak kau!  Pasti aku akan selitkan setiap nama.

"Ayang akan suruh setiap orang pilih satu nama untuk novel ni."  Tertanya-tanya sendiri, selain MAMA, siapakah watak utamanya?

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing