Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, August 27, 2014

Nak goreng nasi sejuk yang tak habis dek pelajar semalam.  Biasa la bila time lauk ikan, nasi tak habis.  Tapi kalau daging atau ayam, nasi macam tak cukup walhal sama je sukatannya.  Pandai je dorang mengasingkan lauk-lauk yang aku masak.  Macam lauk ikan tu dorang kata lauk mujahadah.  Kalau nak mujahadah sangat mama masak sayur je, lagi mujahadah makan nasi dengan garam, kata aku.  So pagi ni sarapan nasi goreng insyaAllah.  Bahan penambah rasa perisa ialah hirisan daging ayam dan telur.  Aku rasa memang sedap, silap gaya dorang datang bagitahu nasi goreng tak cukup!!! Hehe .. InsyaAllah, Allah bagi sedap dan Allah juga bagi kenyang. Selepas talam pertama, memang dah kenyang.  Nak tambah tu sebagai pemuas nafsu makan je.  Walhal nikmat paling nikmat kali pertama je. Kedua apatah lagi ketiga dah pudar nikmatnya.  Ni ada jugak dalam ilmu ekonomi.  Belajar ekonomi kan ...

Okeh chef nak beraksi...  Lambat dah ni.  Pepagi dah update blog.  Azam lepas cuti raya nak tingkatkan mutu perkhidmatan.  Kata Ebit Liew, Allah pilih orang khidmat sebab Allah sayang.  Maka biarlah khidmat dengan sungguh-sungguh dan ikhlas hati.  Ya Allah berilah daku hati yang ikhlas dan kesungguhan melakukan ini semua.  Tiada daya dan kekuatan melainkan kekuatanMu semata.  Aameeen.

***

Selesai sudah urusan sarapan pagi yang enak.  Perencah daging ayam dan sawi.  Selepas menghembus ayat pengasih, selawat dan asma, aku picit loceng untuk panggil pelajar khidmat taam mengambil bekas makanan.  Ada ayat pengasih ye ... biasak la.  Tak salah pape kan kan .. Tapi takde la aku guna tiup kat orang.  Tak tiup pun orang jatuh kasih, camana tu?  Kih kih kih ..  Yang aku suka bab kasih dan sayang ni, ialah ia anugerah dari Allah jua.  Dan nikmat kasih sayang tu memang nikmat yang mengasyikkan.  Apatah lagi kasih sayang yang diredhoi Allah.  Antara suami isteri.  Antara ibu dan anak.  Antara guru dan pelajar.  Bukan kekasih gelap atau kekasih lama hehehe .. .  Semalam aku tengok video harimau melompat berdukung kat tuan dia, sebaik je pintu sangkarnya dibuka.  Terharu benar rasanya.  Mengalahkan budak kecik yang baru dapat kaki tapi masih menyusu kat ibu dia.  Punya la terkam terus berdukung, alahai ...

Teringat Putam.  Setiap kali aku lalu lorong kecik hala ke kedai tomyam tu, pasti mata aku melingas mencari bayang Putam.  Iyalah, last aku nampak dia berlenggang arah ke lorong tu, berbulan yang lepas.  Hati kata usah mengharap lagi.  Tapi mata tetap mencari.  Hai Putam Putam ... Kau datang tiba-tiba dan kau pergi pun tiba-tiba.  Takde isyarat tak de pesanan pun.  Sudah adat dunia, setiap pertemuan pasti ada perpisahan.

***

Sejak tu bila nampak je anak-anak kucing hitam putih macam Putam dekat kedai tu atau dekat area sekitar, hati aku kata hmm ni mesti anak Putam nih ... 

Anak Putam yang kat kampung pun lesap, namanya Tam.  Comel dan friendly macam bapak dia jugak.  Kalau aku balik, dialah penyambut tetamu yang pertama.  Mak menelefon mengabarkan Tam tak ada, selepas mak abah balik dari PD bercuti raya dengan kami.  Abah syak Tam naik kereta orang yang datang beraya kat rumah saudara sebelah.  Sebab Tam memang rajin naik kereta, dan bila ada tetamu datang dia pun masuk kereta macam nak mengikut je gayanya.  So kalau aku balik kampung, kena check kereta bila nak bergerak.  Karang jumpa la dia tercongok kat celah barang-barang.  Sekarang ni Pang tinggal jadi buah hati mak abah.  Kaki tempang dengkot, kucing gebu ni dapat status OKU sebab kaki kanan kena baham dek kucing ganas masa kecik dulu.  Berhabis duit mak hantar ke klinik haiwan mengubatkan Pang, akhirnya alhamdulillah sembuh tapi tempang dengot.  Nak lari lincah macam Tam tak boleh sangat.  Selebihnya dia duduk memerhatikan Tam naik atas bumbung ke ... 

Masa Tam kat sini, pernah dia tangkap tikus besar.  Mak masukkan kain baju dalam mesin baju, time nak menyidai tengok-tengok tikus dah kiok dalam celah baju.  Mungkin Tam dah tangkap tapi masa nak bawak turun dari bumbung terjatuh dari mulut terus masuk dalam mesin yang ternganga.  Esok paginya mak terus je putar mesin tu hahaha ...  Tapi Pang takde de ... setakat syok panjat pokok je main dengan Jingga ok la. 

Sakit perut pulak.  Ok nak siap, keluar ambik ayam kat lilbanin.  Aku tempah tiga ekor berbanding dengan lilbanin, so orang ayam tu tak nak hantar ke sini.  Terpaksa la pi jemput ayam kat sana.

***

Baru balik dari pantau pelajar kutip sampah yang berterabur dikais ayam kat tepi jalan sanun.  Hampeh betoi!  Orang luar yang lalu rajin campak sampah lepas tu terburai.  Aku pun sama kutip sambil mulut mencerabih marahkan pelajar.  Penyodok sampah dengan kereta tolak pun tak tau nak beza ke?  Lahir kat Malaysia bukan kat Kemboja.  Alasannya duduk dalam rumah je tak cukup belajar perbendaharaan kata.  Abih tengok tv hari-hari masa kat rumah tu?  Berjalan sampai utara selatan timur barat tu?  Ooo lain eh...

Aku snap gambar.  Sat gi nak share kat wassap grup madrasah.  Geram betul, tak reti baca tak mungkin.  Ini bukan masalah tak reti tapi tak faham bahasa.  Nak ambik mudah.  Tak berfungsi pun papan tanda 'jangan buang sampah di sini, hanya sampah madrasah sahaja.'  Sapa peduli, Tak ada sapa tau itu sampah aku ke sampah ngko ke sampah mereka ke ...  Tapi yang tukang kutip pakai tangan segala hampeh termasuk pampers anak, kotak kfc, mee berlendir, entah apa yang separuh hancur tu sapa?  Kalau tak kutip kang ada je yang datang komplen.  Sebenarnya jaki dan anti, madrasah yang bukan pro parti dominan area ni dapat tempat kat sini kan kan ...  Pandai je komplen tapi diam-diam hantar sampah kat situ!!! Tadi lalu sorang ni, muka sebik je.  Dia la kaki komplen yang tegar.  Pernah ketuk pintu rumah aku nak jumpa suami tapi time tu suami tak de.  Sampai gigil jadinya bukan takut tapi geram bengang.  Mujurlah suami ustazah ada di rumah dan dia melayan mulut tak de insuran tu dengan penuh kesabaran dan hikmah.  MasyaAllah. 

Kata Hani, orang tu pun pernah dia nampak buang sampah kat tempat sampah madrasah.  Apahal?  Ko komplen tapi ko pun buang sampah kat situ???

Lebih baik aku stop menulis.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing