Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, August 13, 2014

Mesti ucap terima kasih kat mak.  Tiga hari mak mengirai dapur aku, dan aku sungguh rasa didera dan diseksa begitu.  Mak bagi masa sepuluh minit saja untuk solat.  Hakikatnya mak seorang diri menghabiskan lebih banyak masa di dapur aku, berbanding aku sendiri.  Sungguh sedih memikirkan hal ni ...

Terima kasih banyak, mak.  Sekarang dapur aku berubah wajah.  Ia dapur sebenar, bukan stor barang yang menyakitkan mata.  Pelajar meninjau dari pintu. 

"Wahh cantiknya dapur mama.  Saya tengok macam opis."  kata Ruqoiyah yang sangat teruja bertemu dengan aku semula.

Yang lain seperti takjub dan terkejut suka.  Mereka sangka aku sudah renovation dapur, hehe ...

Maka, peraturan baru digubal lagi.  Pelajar tidak dibenarkan melepak di dapur, dan tidak dibenarkan meminjam/membaca buku aku.  Mana ada madrasah yang membenarkan pelajar hafiz membaca apa sahaja bahan bacaan melainkan Al Quran!  Melainkan pelajar alim/alimah.  Mereka perlu membuat rujukan, dan terhad kepada kitab-kitab berkenaan.

Selipar juga tidak dibenarkan dipakai di dalam dapur, melainkan selipar kami yang khas digunakan berlegar di dalam dapur.  Kalau boleh tak perlu berselipar, tetapi mozek kasar ini amat kurang sesuai untuk kaki bogel tanpa beralas. 

Hasil yang tidak disangka-sangka ialah, pelajar jarang memanggil aku melainkan pada waktu tertentu sahaja.  Kasihan juga, tetapi ada pula rasa lega.  Sebaliknya, aku pula lebih banyak menghabiskan masa di dapur.  Aku buka radio IKIM.  Dan angkut laptop ke dapur.  Benar, deraan mak menyuruh aku mengemas (mak lebih banyak mengemas sebenarnya) telah memberi perubahan besar bukan sahaja kepada wajah dapur, juga kepada sikap aku terhadap dapur ini.  Hehe ... 

Rajin pulak menumbuk bawang cili bilis untuk goreng nasi dan goreng sayur.  Tung tung tung bunyinya.  Masakan lebih enak rasanya dengan ramuan ditumbuk berbanding dikisar.  Dan aku terus berada di dapur usai membuat sarapan pagi, untuk menyediakan masakan tengahari pula.  Aku pun hairan dengan perubahan diri sendiri ni hahaha ...

Sebenarnya memang perlu melakukan perubahan terutama berkaitan dengan ketepatan masa.  Sebelum ni, aku mula ke dapur dengan lesu dan letih jam 8 pagi, dan menyiapkan semuanya dalam setengah jam sahaja atau lebih sedikit.  Pelajar pula ambil masa lagi untuk menghidang dan menyediakan tapau untuk ustazah.  Natijahnya masa ditarik dan mereka menjadi kalut.

Aku  harap perubahan yang sedikit ini memberi  kesan yang baik dan mengesankan kepada keseluruhan cuaca madrasah.  InsyaAllah.  Tiada daya upaya melainkan dengan kekuatan Allah jua.

Ya Allah, bantulah kami untuk mengikhlaskan hati dan istiqamah mencari redhoMu, aameeen.

* satu je yang masih memberi cabaran pada aku, apabila zink-zink yang menjadi atap dapur ini bocor apabila hujan lebat.  Semoga Allah memberi aku kesabaran menghadapi keadaan ini.  Taklah teruk sangat bocornya, tadah saja la ... Dan semoga tahun depan kami sekeluarga moving ke rumah milik sendiri dengan status milik sementara, sebelum berpindah ke alam baqa.  InsyaAllah, aameeen.

* mahu blogging semula.  Tetapi perlu hadkan masa ke laman lain. 

*  semoga Allah memudahkan urusan anda semua, aameeen.


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing