Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Saturday, August 23, 2014

Mengantuk kekenyangan. Usai berdoa solat Isyak, tersengguk. Aku merebahkan badan bagai hilang daya benar langsung belayar ke alam mimpi.  Tiba-tiba dikejutkan si bongsu yang mengunjukkan dua ketul peha ayam kfc. Dalam agak mamai aku pun mengunyah peha ayam perisa spicy. Seketul lagi dibawanya kepada abahnya yang melepak di depan tv.  Lepas makan kena bangun la pulak untuk cuci tangan di sinki.  Kemudian aku yang masih bertelekung ambik tafsir quran milik Hidayat, baca surah Yassiin.


Sambil pejam-pejam mata, sampai habis dan berdoa, mata mengantuk balik. Alahai mata...cuaca sejukkah asbabnya? Atau penangan kenyang makan open house tok belagak siang tadi masih belum hadam prosesnya... Orang Virgo macam aku khabarnya memang slow kadar metabolismanya. Kenyang lama dan awet muda. Wallahua'lam.


Aku rebahkan badan semula. Belayar lagi di alam rahsia.  Tiba-tiba terdengar sayup-sayup suara memberi salam. Terpisat-pisat, aku jeling ke arah jam loceng di bendul dinding.  Ohh, hampir jam 11 pm. Tentu ketua pelajar tu, minta anak kunci nak kunci pagar.


Aku bangun menuju dapur sambil memeluk tafsir quran di dada. Unjuk anak kunci dan tunggu gadis tinggi lampai tu berlari ke pagar.  Kemudian dia berlari semula ke tempat aku tercegat menanti.  Tiba-tiba dia bersuara, "Mama, adik saya dah melampau la mama.."

"Napa, dia merempan lagi ke?"

Dia diam. Fahamlah aku apa yang terjadi.  "Sabarlah, dia dah memang macam tu nak wat camna. Mama rasa dia tak dapat kawal diri tu."

"Masalahnya dia tak hormat saya sebagai kakak. Nasihat saya langsung dia tak terima."  Airmata bergenang di tubir.  Setitis dua mengalir di pipi.  Dalam samar aku nampak kilauan yang jatuh.

Entah bagaimana terlintas sesuatu di fikiran.  "Hmm doakan mama dapat belajar lagi, nanti mama ubatkan adik kamu yer..." Aku berkata sambil tersenyum-senyum sendiri.  Melihat dia masih sugul, aku berikan pujukan.  "Sabarlah, apapun dia buat dia tetap darah daging kamu. Hadiahkan Al Fatihah banyak-banyak kat dia yer.."  Biasanya memang itulah saranan yang suka aku berikan kepada sesiapa yang datang mengadu.  Dia angguk-angguk perlahan.


Semoga Allah campakkan ketenangan ke dalam hatinya, aameeen. Hilang sebentar rasa mengantuk.  Aku sambung bacaan surah Al Waqiah dan Al Mulk.  Di hujung-hujung surah Al Waqiah, mata aku berat balik. Doa pendek sesudah surah kaya ni gagal aku habiskan dengan sempurna.  Aku menggelongsor baring dengan tafsir di dada, masih bertelekung.  Aduhai, lemahnya diri.


Baru sekelap, tiba-tiba ada ucapan salam lagi.  Adoiiii....apa lagi la dorang nih???  Ketua pelajar minta kunci pagar, adik ustazah aka anak bongsu mudir nak masuk pulak.  Agaknya dia pergi rumah ustazah kot.  Jam tepat pukul 11pm.


Haihhh ya Allah! Memang kena sabar betul nak khidmat madrasah ni.  Aku kunci mulut.  Kesian kat ketua pelajar.  Tentu dia pun nak tidur juga, dan dia pun tak nak ganggu aku tetapi terpaksa sebab nak bukak pagar untuk anak mudir masuk.  Maka aku pun bersabar sajalah.  Timbul fikiran yang menguatkan lagi alasan aku untuk mencari ilmu dambaan.  Diri perlu berisi ilmu bukan berisi lemak daging semata, bukan harapkan berani melulu macam stail aku selama ni, bukan tawakkal membabi buta semata.  Bukan senang rupanya nak membantu mencurahkan khidmat di sini.  Memang mereka ni dalam kategori jihad fisabilillah dan tentulah pilihan Allah yang meletakkan aku di samping mereka.


Hati nak kena seikhlas mungkin kerana Allah semata-mata. Penat, geram, bengang, malas, semua tolak tepi.  Biarlah Allah yang beri ganjarannya.  Ya Allah, berilah daku faham dan kekuatan untuk terus berada di sini.  Tak faham pun tak pe la, tapi berilah daku sabar dan ikhlas hati.  Aku mengharapkan redhoMu.  Andai ini asbab aku beroleh radhoMu, maka aku pun redho jua.  Hikmahnya hanya Engkau maha tahu.  Ini semua adalah satu simpang kecil dalam perjalananku menujuMu. Izinkan daku mendekatiMu dan mengenalMu. Selamatkan daku dari sikap bangang dan orang yang bangang.  Selamatkan daku dari terjerumus ke dalam golongan bangang dan sealiran dengannya.  Masukkanlah daku ke dalam golongan cerdik pandai yang beroleh pandangan rahmatMu di sini hingga akhirat.


*aku belajar istiqamah membaiki sangkaan tetapi kadang-kadang firasat hati menghalang aku meneruskannya.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing