Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Thursday, August 28, 2014

Hujan lebat.  Tak sempat nak jenguk perangkap tikus belakang jamban pelajar yang dipesan suami bila tengok aku nak ke dapur, tiba-tiba dari bunyi titik-titik di bumbung zink dapur terus bunyi air dicurah dari langit.  Jom baca doa hujan.  Selawat dulu ..

Tengah tunggu kuah dalam kuali menggelegak.  Baru je masukkan bahan-bahan perasa dan sayur.  Sambil tu aku tulis blog la yer ..

Satu hari, suami balik dari kerja.  "Yang, cik ti kirim salam."

"Camana nak jawabnya tuh?" kata aku.  Tikus besar yang masuk perangkap selamat dihantar ke belakang bangunan pejabatnya.  "Abihlah stor econsave kat situ bang!"

Suami gelak kecil.  Takde la, dia masuk hutan kecik kat belakang tu je, jawab suami.

Sian ... kata aku pulak.  Harap-harap tikus tu takde anak kecik kat tetingkat aku tu.  Kalau tak, mati kering jawabnya.  Rasa belas tu masih ada.  Sebab tu aku tak bagi suami guna pelekat tikus atau perangkap yang terus bagi mati tu.  Buat macam mak, tangkap tikus or monyet pi hantar jauh-jauh. Kalau tak hantar, bela elok-elok bagi makan je.

Sudah lama haiwan perosak ni buat kerja kat dapur, khususnya kat tetingkat kuning biru besi.  Semasa mak menyelongkar barang dan kotak, asyik jumpa kesan dia je.  Tahi tikus dan bau hancing.  Arghhh!!!  I don't like you know!

Lepas susun balik dan buang kotak yang tercemar, lepas mak balik kampung, dan aku tinggal bersendirian di rumah, suami belum balik lagi, tiba-tiba ada benda jatuh atas lantai di dapur.  Aku pasang telinga je, entah apa la yang dah jatuh.  Pagi esoknya aku tengok loyang kuih jatuh atas lantai.  Ni takde lain mesti benda tu yang punya kerja!

Dua minggu lepas suami bawak balik sebotol cecair pati serai wangi.  Sudah aku bancuh dan spray kat tetingkat tu.  Kejap je nampak la dia berlari-lari anak di palang kayu masuk dalam atap.  Tapi lepas tu masih datang lagi, kata suami cari makan kat tetingkat tu.  Apa pun syukur dia tak kacau kampit-kampit beras untuk pelajar.

Tiba-tiba pintu terbuka.  Kepala anak bongsu terjongol.  Aku bangun dan kacau bihun dalam kuali.  Dah lembut boleh angkat.  Cuma nak kena rasa garam.  Cepat-cepat aku cakap kat anak bongsu, pi jumpa abah, abah nak cium. 

Ye ker?  tanya dia macam terkejut.  Status anak bongsu memang special.  Dah umur 9 tahun masih dimanjakan, sesuai la dengan kebongsuannya.  Kata mak, masih boleh buat main.  Angkut ke IJN buat teman.  Kalau tak de dia tak syok, kata mak.  Nanti atuk melongo tak de sapa nak disakat diusik. 

Anak bongsu terus menonong masuk jumpa abah dia.  Dah berapa hari abah tak jumpa agaknya, sibuk je.  Bila aku cerita sikit-sikit pasal anak dia, timbullah rasa rindu agaknya.  "Dah lama tak cium dia," kata suami malam tadi.

Sebenarnya, aku tak nak si bongsu ni duduk kat depan laptop aku hahaha ... Nanti dia sibuk nak baca apa yang aku tulis kat sini.  Aku memang tak gemar orang sibuk mengendeng nak baca apa yang aku tulis selagi tulisan aku belum sempurna siap.  Semua anak-anak aku dah tau tapi si bongsu ni suka buat tak faham.  Kalau dah post, lain citer.  Kalau masih lum siap, pantang ada yang nak cuba baca.  Padahal sama je citernya, cuma mungkin ada edit sikit-sikit.  Suka hati aku le ...

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing