Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Monday, August 25, 2014

Hujan lagi.  Lebat juga.  Aku ternampak dari celah dua pintu dapur atas bawah yang renggang kelibat seseorang.  Mesti main hujan nih!  Aku pun bukak pintu atas dan sergah.  Anak aku rupanya sedang main basikal dalam hujan.  Haihh budak ni!

Bila aku jerit suruh masuk, dia jawab dia  nak mandi.  Aku cakap, pi la mandi dalam bilik air.  Yang main hujan sesorang buat apa?  Karang ada pulak yang join sama, sebab teringin.  Anak mama main hujan, kami pun nak main jugak.  Tapi masa ni semua ada kat dalam tengah mengadap sarapan, mungkin tak perasan seorang dah leka main basikal dalam hujan.

Aku jenguk rebusan kacang dal yang membuak-buak.  Kecilkan api dapur, kacau sikit dan biarkan senduk di dalam periuk.  Rebusan daging masih belum menggelegak.  Aku duduk balik depan laptop.  Hati menyuruh kopek kentang, tapi aku fikir tak mengapalah masih awal lagi.  Daging pun belum empuk.  Aku nak baca blog Darul jap.  Kemudian berpindah ke blog sendiri. 

Tiba-tiba terdengar jeritan suka si bongsu lagi.  Ini sudah lebih!  Kan ke aku suruh dia masuk tadi.  Aku  pun bangun dan menuju ke pintu sekali lagi.  Sambil tu jeling gelegar kayu yang semalamnya kemain bocor sampai becak lantai dapur, menitis ke dalam kuali yang sedang dijerang.  Sampai penuh kuali tu akhirnya dengan titisan air hujan.  Hmmm alhamdulillah, macam tak ada apa-apa pulak.  Jadi, ada benarnya teori suami ketika aku tekankan betapa dia kena segera buat sesuatu kat bumbung zink tu.

Semalam ketua pelajar dan beberapa orang lagi bergilir memanjat tangga biru aku, mengait kain baju tudung seluar bagai yang dicampakkan dek Huril ke atas bumbung semasa cuti hari raya tempohari.  Teori mak aku la tu!  Dia menghabiskan hampir seharian mengemas dapur maka di hari yang panas terik terasalah bahang duduk di dapur yang beratap rendah dan berdinding semuanya zink.  Dah tujuannya untuk sementara sahaja kan di samping nak jimat kos yang akhirnya tetapi sekali ganda dari kos yang ditetapkan oleh mudir.  Memang tak boleh ikut bugdet beliau, memang lebih dari budget sebagaimana target suami aku.  

Maka mak usul lagi cadangan menyejukkan dapur dengan kaedah mudah penyejukan dari atas.  "Pi baling kain baju tak pakai ni kat atas bumbung.  Nak bagi orang pun orang tak nak ni.  Nanti sembur dengan air paip.  Sejuklah nanti dapur ni."  Walhal kain baju tu elok-elok belaka tetapi ada yang tak muat, ada yang sentimental macam sepasang baju Naqib umur setahun yang aku tempah di Brunei, tudung yang sekarang aku dah tak pakai sebab tu jenis lipat dan pin.  Maka Huril pun melempar satu persatu sampai habis dua kotak.  Banyaknya baju ni baru aku perasan selepas pelajar mencampakkan balik ke atas lantai simen.  Bersepah sepanjang tepi longkang kecil, penat aku mengutip dan masuk mesin basuh.  Nanti buat kain lap pakai buang.  

Maka betullah teori suami.  Puncanya aku juga yang bertanya hairan.  Apasal atap zink  ni menurut ke bawah tapi air boleh keluar dari celahan zink yang menurun tu?  Sepatutnya air tu terus turun jatuh ke longkang?  

Jawab suami, "Mak hang la tu!  Perasan bila air tiris ni jadi teruk?  Lepas mak suh baling kain atas atap kan?  Bila ada kain, air tersekat nak turun laju.  Kalau hujan lebat air yang dah tersekat tu melimpah balik masuk dalam rumah. Tu je citernya." 

Mak aku jugak yang punya salah ... haihh.  Mak mertua dia jugak la.

Aku bukak pintu.   Aikk!!! Ada tiga budak kecik (yang paling muda dipanggil budak kecik) berada di luar rumah pink.  Seorang tentulah anak aku di atas basikal dengan belon kuning di mulut.  Seorang lagi tengah tercangak-cangak dalam hujan pun dengan belon hijau di mulutnya.  Seorang di kaki lima tengah termenung peluk belon buncit berisi air, merenung air longkang yang laju mengalir.  Agaknya tengah menimbang-nimbang, nak main hujan ke apa ni ...   Tiba-tiba muncul Nurul Ain tersengih-sengih main sepak bola putih anak ustazah. 

"AINNN!!!"

"Ye mama hehe hehe ..."  Senyum terkulum sambil menyepak-nyepak bola putih. 

"Sekarang ni time apa?"

"Time makan mama.."

"Abih tu napa tak pegi makan?  Kamu tak puasa kan?"

"Dah abih makan mama ..."

Ada je jawabnya.  "Ok mama bagi lima minit lepas tu masuk."

Lima minit kat mulut aku je.  Bukan aku kira pun seminit dua minit tiga minit.  Aku pun sambung balik tulisan di blog.  Sat gi aku bangun la jenguk kat pintu.  Kalau ada lagi siap la.  Hujan makin lebat tetapi tiada guruh kilat.  Kalau mandi hujan memang best.  Tapi aku tak suka main hujan.  Sejuk!  Anak aku suka main hujan.  Suami aku suka ambik kesempatan cuci longkang time hujan.  Mak aku pun sama.  Aku je tidak.  Lebih baik ngorok hehehe ...

Ok ruang luar sudah sepi.  Masing-masing mungkin sedang mandi.  Hujan kian lebat.  Aku pecahkan dua biji telur yang direndam air panas tadi, curah bijian hitam sedikit dan kicap manis sedikit.  Nak letak madu lebah tapi madu tu dah macam nak habis.  Lagipun pagi tadi sebaik bangun tidur dah minum air madu.  Alhamdulillah hangat sedikit rasa perut menelan kuning telur yang bulat cantik.  Arwah abah ajar makan telur separuh masak tak perlu dikacau macam separuh orang buat.  Diaduk putih dan kuningnya baru ditelan.  Arwah abah suruh je aku telan bulat-bulat sekali dengan putihnya.  Ok je.  Tiada rasa dan bau hanyir.

Aku perhatikan titisan hujan yang menitis laju di pintu lagi satu hala ke belakang rumah.  Di situ memang sangat tiris, cuma tidak dikesahkan kerana tidak efek apa-apa.  Cuma kalau hujan, kena selamatkan tong sampah yang biasa diletakkan di situ supaya tak penuh dengan air hujan.  Suami baru mengabarkan pagi semalam semasa bersarapan, rombakan dan baik pulih sepenuhnya akan dijalankan secepat mungkin sebaik sahaja plan disiapkan dan dipersetujui semua pihak terlibat.  Kami akan berpindah ke tempat lain yang sesuai mungkin mencecah masa setahun.  Bangunan baru akan dibina dan rumah pink akan dipecahkan bilik-biliknya supaya menjadi lapang khusus untuk kelas pengajian. 

Pantas je aku mengabarkan kehendak aku pada suami.  Dia angkat-angkat kening saja.  Biasanya apabila aku mahu, aku akan dapat.  Kalau aku tak nak, memang itulah maksud aku.  Aku rasa suami sudah faham cuma sebagai manusia biasa, kadang-kadang kita masih perlu memikirkan dan menimbangkan keadaan mahupun perasaan insan lain di sekeliling.  Apa yang penting, kehendak sudah disampaikan.  Sudah terakam dek diri dan alam.  Hanya perlu melangkah macam biasa.

Allah izin pasti terjadi dan sebaliknya.  Semua dengan kehendak Allah jua.

*  Berilah nasihat berkadar dengan apa yang kamu perbuat.  Itu lebih afdal.  Walaupun tak perlu jadi sempurna baik, tetapi tidaklah jadi ketam yang mengajar anaknya berjalan betul.  Contohnya nasihat menjaga aib sendiri, sedangkan yang beri nasihat dengan sesuatu maksud mahu pula membukakan aib orang.  Aku tak faham sangat sikap macam ni.  Ada pula unsur-unsur ugutan.  Nak buat tu biarlah kena pada tempatnya, biar mendalam kesannya.  Tapi kena ingat, penyudah segala nikmat penamat segala bejat apa dia?  Sakaratul maut. 

Ya Allah Ya Hayyu Ya Qayyum, selamatkan daku dari fitnah akhir zaman yang menyusup halus lebih seni dari atom.  Tiada daya dan kekuatan melainkan dengan kekuatanMu semata.  Tolonglah kami semua.  Hidayat seluruh alam, ya Allah.  Aammeen.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing