Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Wednesday, August 27, 2014

"Bang, ermm ermm jom ayang belanja makan nak?"

Suami aku yang dah membungkus diri di dalam toto yang dijadikan selimut sebab sejuk dek ekon senyum kambing.  "Okeh, lagi setengah jam yer.  Nak makan kat mana?"

"Teringin keow teow basah dua inggit tu la ..."  Perut aku serta-merta berbunyi.  Apasal asyik lapar je sehari dua ni.  Mengandung ke aku?  Teringin sangat nak mengandung gamaknya sampai perasan je lebih.

Tiba kat kedai, order pun dibuat.  Sambil tunggu tu perut pun menyanyi-nyanyi.  Sabar  sabar ... sat gi datanglah hidangan yang diidam. 

Akhirnya sampailah ia ke penghadapan mata.  Alamak, ini sudah salah.  Yang tiba ialah keow teow goreng, dengan kerang bergolek-golek dicelah taugeh yang putih melepak.  Terbantut sikit selera bersama kecewa.  Tapi sudukan juga ke mulut, "Allah bagi rezeki jenis goreng ni ..."  Sedap jugok la.

Suami order mee sup.  Macam biasa lepas makan separuh tukar-tukar pinggan pulak.  Suami tarik pinggan keow teow goreng aku dan tolak mangkuk mee kuning kat aku.  Lepas tu tukar balik. Kalau ada anak-anak, pinggan round keliling meja.  Masing-masing yang order lain je yang tukar-tukar.  Biasanya Hidayat dan Hanessa order nasi ayam, sama je.  Yang berdua ni punya kami jarang usik.  Nasi ayam dah biasa, lagipun kalau tak habis kami jugak yang kena tolong habiskan.  So tak payah usik, karang mesti beredar jugak pinggan berdua ni.

Suami bangun belek petai yang disangkut di pagar jaring kedai.  Dia ambil lima ikat dan letak kat meja. 
"Murah!"  bisik suami tersenyum lebar.  Kalau kat kampung mau RM20 macam ni.  Seikat kat Terachi pun dah RM5.  Tapi kali ni cuma RM2 sahaja seikat.  Suami rasa nak borong je.  Macam la gigi dia ok semua hahaha ...

"Sebenarnya tengahari tadi ayang dah terfikir dah nak beli petai.  Tak sangka dapat plak malam ni.  Alhamdulillah.."

Suami angguk-angguk.  "Nanti doa la, tahun depan dapat pakai Alphard plak ..."

InsyaAllah aameeen.

*sesaat lagi belum tau.  lebih baik aku tulis je apa aku nak tulis.  maaf le kalau ada yang melampau hehehe ... bab cita-cita, hasrat, impian, angan-angan mana ada sukatan.  sekatannya hanya kematian dan keinsafan. 

***

Pelajar bermasalah tu dah balik petang tadi dijemput ibunya yang sibuk memanjang dengan perniagaan.  Lega rasa, itulah aku agak dirasai oleh pelajar.  Mudirah pun lega agaknya. 

Biasanya seminggu pertama balik sini, dia pasti gerenti sakit.  Sama ada sakit dibuat-buat atau sakit betul-betul, aku cuak je.  Pelajar lain pun musykil. 

Paling pelik, time kelas je dia sakit.  So, dia akan direhatkan.  Habis je waktu kelas, dia akan sembuh semula.  Semua tu dah ada dalam poket kawan-kawan dia jugak.  Auta apakah itu?

Tadi, setelah dipujuk-pujuk supaya menjenguk dia, aku pun melangkah ala-ala gangster ke dalam rumah pink.  Suit formal masih tersarung, gambar bunga sekuntum di dada.  Kain ni tak lut dek air.  Mahal harganya, belas ringgit beli kat EonBig.  So kalau pakai apron ni, tak basah baju. 

"Uishh mama macam gangster je."

Eleh, kita kan gangster.  Macam tak tau plak ... Hani gelak besar.  Dia yang rajin berjalan macam tu.  Dan dia selalu kena tegur dek aku.  Tetiba aku pulak melangkah macam tu jugak.  Apakehal ... Entahlah sehari dua hari ni aku macam ni pulak.  Asyik angin je.  Nak kena jenguk budak bermasalah ni pulak haihh ...

Aku pun masuk dan bagi salam. 

Mula-mula jenguk bilik A.  Bersepah atas locker.  Jenguk bilik B  di mana pelajar tu sedang duduk bersandar atas bedding dia.  Bersepah juga.  Kedengaran suara memanggil pelajar masuk saf.  Aku tanya semua yang tercongok melihat aku, boleh solat ke tak ni?  Ada yang mengangguk, ada yang istihadoh.  Tapi masih tak bertelekung lagi.  Cepat je aku cari daging yang sedap nak dikutil.  Awatnya duk tunggu sini orang dah masuk saf kat depan, dah angkat takbir dah??? 

Aku ke depan, ada lagi yang tersengih-sengih dalam jubah hitam je.  Telekung tarak.  Lagi kena kutil.  Siti Mariam yang sedang duduk bersandar cepat-cepat bangun kelam-kabut pakai telekung.  Syuhada kakaknya tolong pakaikan.  Hmm ... ni mesti kes tak nak solat la ni! Syuhada beri alasan nak pujuk adiknya yang baru 6 tahun tu solat, dia pun tak pakai telekung sama.  Tapi kesian nak kutil, sebab dia comel sangat hehehe ...

Aku masuk bilik B semula.  Slow talk dengan pelajar bermasalah.  Dia tak pandang aku langsung.  Aku tanya lembut je.  Dia kejap geleng kejap angguk.

Sapa suh datang sini?  Mama tau kamu tak nak balik sini kan.  Mak suruh yer?  Mak paksa yer?  Angguk.

Nak ayah ... nak ayah ... tiba-tiba dia sebut macam tu.

Ayah kamu sibuk kan.  Macamana dia nak datang sini pulak.  Lagipun mana boleh dia masuk sini.  Dia meramas-ramas sesuatu macam tutup botol dengan jari menggigil.  Aku dapat rasakan tekanan yang sedang dia alami.  Parah macam ni.

Nak ayah ... nak ayah ... dia cakap lagi.

Aku sebut namanya.  Kalau kamu tak suka belajar di sini, kamu kena buktikan kesungguhan kamu kat mak kamu.  Jangan ulangi lagi kes lama.  Kamu faham kan.  Kita sama-sama tau hal tu.  Dia angguk. 

Aku sambung lagi.

Kalau kamu tunjukkan kesungguhan, lama-lama tentu mak kamu percaya.  Tapi kamu kena buat sungguh-sungguh la.  Jangan buat perangai tak elok lagi. 

Aku diam.  Masa ni pelajar yang habis solat menyerbu balik ke dalam bilik.  Sebelum aku diserbu soalan demi soalan pulak, aku bangun cepat-cepat nak keluar.  Sekurang-kurangnya aku dah bercakap dan dia dah dengar.  Semoga Allah bagi faham.  Aku dapat laporan dari kawan-kawan baik dia.  Memang kes agak berat.  Selebihnya mendatangkan ketidakselesaan dan menganggu pelajar yang benar-benar berminat nak belajar di sini.

Madrasah bukan tempat pemulihan akhlak.  Tolong jangan 'buang or campak' anak anda yang bermasalah ke madrasah dengan harapan tinggi anak akan jadi lebih berakhlak mulia.  Aku tengok mereka ni lebih mendatangkan gangguan kepada suasana madrasah je.  Ini berdasarkan pengalaman aku yang ciput ni la ... anak aku pun belum ada yang khatam, hampir khatam insyaAllah.  Selebihnya mengumpul cerita dari anak-anak jugak.

Nampaknya tak sempat nak mencecer panjang.  Suami sudah panggil dari bilik.  Lagi dua minit jam 12 malam. 


No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing