Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, August 1, 2014

Alhamdulillah.
Allah masih memberi izin untuk aku menjenguk blog ini.  Sudah lebih sebulan berlalu semenjak entri terakhir. Begitu banyak kisah yang boleh dikongsikan tetapi aku masih rasa kekangannya.  Di mana nak bermula dan yang mana satu?

Ketika isu terkini menghiasi alam maya, menjadi viral di merata- rata, aku biarlah bercerita kisah biasa sahaja. Cerita-cerita yang telah menjadi sensasi itu, yang mengundang pelbagai adunan rasa; duka, tangis airmata, hatta marah berang geram dengan sedemikian komen biso bonar, dengan mudah dicapai di mana-mana.  Pilihlah yang terbaik dan afdal. Nak baca adalah okay. Nak komen juga okay. Tetapi itu semua pasti masuk perbendaharaan amal kita. Pasti diselidik semula satu ketika nanti. Mengapa demikian jadinya? So, sudah siap untuk menjawab?

Aku fikir, tak perlu terikut-ikut dengan rentak semasa. Kita buat apa yang sepatutnya, dan tak perlu rasa ketinggalan dari arus perdana.

Arus kebenaran yang dilihat songsang dan janggal, pelik dan aneh, sentiasa begitu dijadikan Allah. Rilek la... Ketika manusia mahu semua perkara dibuktikan untuk mata kepala, alam itu sentiasa menjadi rahsia. Seperti tagline 'hitam itu menawan', maka 'yang rahsia itu idaman jiwa'.  Tanpa had, hanya insan-insan dengan brand 'limited edition' akan menyahut panggilan dan seruanNya. Itulah arus perdana yang sebenarnya!

* aku mohon maaf kerana tidak nampak sangat keberkesanan pertemuan rakan-rakan zaman persekolahan. Mungkin aku slow nak faham. Satu ketika dulu aku asyik memikirkan betapa aku nak menjejak sejarah semenjak kelahiran, tetapi pada satu ketika sesudah itu aku fikir ini semua hanyalah sebuah kesementaraan yang tidak bermakna melainkan aku mengikut aturanNya.

Okay, masa sudah tamat. Sehingga bersua lagi. InsyaAllah.



No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing