Hadith


Beramal dan Menyampaikan


Random Hadith Widget

Bismillah

Bismillah

Friday, August 29, 2014

Aku baru je duduk di depan laptop sambil lidah mencari saki-baki nasi di celah gigi.  Pagi ni sarapan nasi goreng rencah ayam dan bawang potong serta keratan cili kering.  Asyik dikisar je bahannya, kali ni kita potong-potong la pulak.  Telinga menangkap bunyi kereta tolak jingga kat luar.  Tentu khidmat buang sampah baru balik dari buang sampah.  Meh aku ingatkan depa supaya jangan lupa cuci tong sampah aku dan tonggengkan kat depan pintu. 

"Arghhh!!!" 

"Warghhhh!!!"

Aku terkejut badak.  Anak bongsu pun terkejut sama.  Kemudian dia terkekeh-kekeh ketawa.  Aku nak bukak pintu dari dalam, dia pulak nak tarik pintu dari luar, rupanya.  Aisyah bermata coklat hazel tersenyum-senyum tumpang semangkuk gelak kami hihihi ...

"Dah, pi basuh tong mama pastu tonggengkan kat sini," cepat-cepat aku bagi arahan.  Tutup pintu dan duduk balik di sini.

Pagi Jumaat yang nyaman, damai dan agak dingin.  Yeler, bangun pagi terus mandi sunat.  Mentari pula masih malu-malu belum lagi menebarkan sinar emasnya. 

Sebelum tu tadi, Mira memanggil mahu pulangkan mug.  Tadi dia dan Hani minta air panas untuk buat air sendiri.  Haihh mama lom habis makan kamu dah pulangkan?  tanya aku hairan. Dia tersenyum-senyum.  'Mesti kamu minum sekaligus ni eh?"

"Tak la mama, dorang minum sikit sorang.  Habis cepat la."

Sian ... kata aku simpati.  "Sorry la yer ..."   Mira angguk-angguk tanda faham.  Aku terpaksa beri syarat jika mahu meminjam mug atau  apa saja barangan dapur.  Mesti pulangkan segera.  Pengalaman membuktikan manusia mudah lupa dan kerap leka. Apabila ada keperluan terpaksa pulak bertanya, meminta atau mencari sendiri.

Duduk semula.  Hani pula beri salam dan memanggil dengan suara lemak manisnya.  Pulangkan mug lagi.  "Mama, nasik goreng tu tersedap mama buat.  Nanti mama buat lagi tau.  Ma.. erm erm ... ada lebih tak?"
Hani buat muka kesian. 

"Lebih apa pulak?"

"Nasi goreng lebih la mama ... untuk saya sorang je mama ..."

***

Aku mengekori suami menuju pintu bilik.  Tak banyak selipar yang ada.  Hati tertanya-tanya.
"Perempuan ada ke tak bang?"

Suami beri isyarat menyuruh aku menunggu.  Memerhatikan selipar yang tidak tersusun rapi, aku akhirnya terpandang sepasang kasut hitam milik wanita.  Alhamdulillah, ada juga orang perempuan.  Suami menjenguk keluar, "Ada sorang, pakai niqob jugak.  Masuk le .."

Aku pun masuk terus terpandang seorang perempuan berniqob nun di hujung bilik, jauh dari pintu dan tempat lelaki duduk.  Bersalaman dan berkenalan.  Dia sudah lama mengikuti majlis zikir, 2-3 tahun.  Bahkan sudah mengambil banyak ijazah amalan dari guru. 

"Kursus ikut ke?" tanya aku.

"Ye, semuanya."

"Bolehlah merawat ni .."

"Tidak juga.  Untuk sendiri boleh la.  Saya tak minat sangat nak buat betul-betul."  Hmm ...  "Tapi sekarang dah tak de kursus dah ... sudah bertukar keperluan dan kepentingan."  (Ayat edit).

Aku termenung sejenak.  Biarlah lambat asalkan dapat.  Dapat apa yang dihajati, semoga Allah memudahkan jalan ini menjadi highway 6 lorong untuk kami.  Aameeen. 

Setiap sesuatu adalah asbab.  Natijahnya Allah jua.  Kita sendiri menjadi asbab.  Rahsianya pada Allah semata.  Aku tidak mengerti ini semua tetapi yang pasti aku sedang menempuh suatu perjalanan, seperti orang lain juga.  Dan 'sesuatu yang tidak disangka, tidak dijangka, tidak diduga' selalu berlaku.

Semoga ada lagi keizinan Allah Yang Maha Pengasih untuk kami berdua menghadirkan diri pada malam ini.  Aameeen insyaAllah. 

Ya Allah, pilihlah kami dan kasihanilah kami.  Ya Allah yang Maha Pengasihani, pilihlah kami dan kasihanilah kami.  Ya Allah yang Maha Agung Maha Mengetahui Maha Kuasa, pilihlah kami dan kasihanilah kami.  Aaameen.  Ya Hayyu Ya Qayyum Ya Zaljalaliwal ikram, tolonglah sampaikan hajat kami ini. Aameeen.

* Ya Allah sembuhkan bondaku di kampung.  Hidayat seluruh alam ya Allah.  Semoga hati-hati yang pecah bersatu semula.  Tutupilah keaiban kami dan tukarkanlah keburukan kami dengan kebaikan.  Ampunilah dosa-dosa kami semua.  Ajal kian hampir.  Semoga ada kesempatan untuk saling bermaafan dan berkasih-sayang.  Semoga kembali dengan tenang, dan dibangkitkan lagi dengan siraman rahmat keampunanMu, bernaung di bawah payung cintaMu.  Aameen.

No comments:

Search This Blog

Blog Archive

Rakan Blog

Pakaian Muslimah

cinta hingga Firdaus

Lilypie Angel and Memorial tickers

Terima kasih :)

Follow by Email

utamakan Bahasa Melayu

utamakan Bahasa Melayu

Pantai Lumut

Pantai Lumut

Pantai Mersing

Pantai Mersing